Tag Archives: celoteh

Setelah 7 Bulan

Pagi hari di rumah saya sejak gak ada pembantu selama 7 bulan ini, otomatis pakepuk rasanya, mulai dari bangunin anak-anak, nyiapin sarapannya, nyapu, dan ngepel, bikin kopi buat suami dan makanannya. Belum lagi mempersiapkan diri buat kerja. Rasanya waktu jam 5-7 itu kurang banget, saya ngopi aja di dapur, sambil nguprek-nguprek di dapur. Supaya gak terlalu capek dan hemat waktu, saya ngakalinnya gini, kalau saya ngepel maka gak sempat masak, kalau saya masak maka gak sempat ngepel. ya sudahlah masak tidak setiap hari, ngepel juga tidak setiap hari.  Cuci pakaian dan setrika aja yang setiap hari, itu sudah di handle oleh budenya Seno. Setiap pagi tugas bude memasukkan cucian ke mesin cuci, jemur, angkat dan setrika (Senin-Jumat). Bude juga yang nunggu anak-anak dan menyiapkan makanan anak-anak kalau saya tidak masak di pagi  hari.. Saya sudah maleslah ngedumel-ngedumel soal kerjaan, soal yang pada gak mau bantuin dan sebagainya, selagi saya bisa ya saya kerjakan sendiri, gak bisa ya udah tinggalin aja.

&&&&&

Rutinitas hampir 7 bulanan ini rupanya membawa sedikit perubahan yang saya sendiri gak menyadarinya kalau saja suatu hari Della saat mau pamit berangkat sekolah mencium tangan saya dan berkata ” telapak tangan ibu koq sekarang kasar ya “.
Andai pertanyaan ini dulu dikatakan oleh pacar saya yang suka pegang-pegang tangan saya mungkin saya akan malu. Tapi kali ini yang tanya begitu adalah Della, anak perempuan saya, saya gak malu, saya koq  malah bangga dan bahagia..ini beneran lho..  Saya jawab begini ” Tangan ibu kasar karena sekarang tangan ibu lebih banyak bekerja kasar, nyapu, ngepel, masak, nyetrika.. ibu bekerja keras buat kamu, buat keluarga
Della ngernyitin dahi dan senyum.. terus bilang begini “ibu sih kebanyakan kerjanya, lagian gak pake cream kayak bude, bude kalau habis cuci piring selalu pakai cream tangannya, katanya supaya gak kasar.
Oh..saya baru teringat, pantesan saya pernah lihat ada cream di botol kecil di pinggir kompor, rupanya ini milik budenya Seno yang gak mau tangannya kasar karena banyak kerja kasar 🙂
Saya lanjutkan jawaban saya buat Della, “biar aja De, gak apa-apa tangan ibu kasar, yang penting kamu masih ngerasain tangan ibu lembutkan kalau belai-belai kamu, dan  ibu pengen  seperti Fatimah Az Zahra anaknya Nabi Muhammad, yang tangannya kasar karena kerasnya bekerja, dan kata Nabi Muhammad, dia adalah perempuan surga.”
“Amiiin…. iya ibu masuk Surga deh ??? auk ah..”

Image

Telapak tangan kasar, calon penghuni surga…aamiiinnn

Dan Della terus berangkat ke sekolah..semoga dia mengingat selalu telapak tangan kasar ibunya untuk melakukan yang terbaik buatnya.

&&&&&

Dua hari ini saya gak enak badan. Anak-anak lagi UAS, untungnya sudah saya persiapkan sejak seminggu sebelumnya membuat soal-soal dari semua mata pelajarannya, jadi anak-anak tinggal isi dan saya cuma periksa hasilnya saja.
Seno nyamperin saya ke kamar menyerahkan hasil isian soal-soalnya, sambil lelendehan nanya gini
Ibu kenapa sekarang keliatannya sering cepet sakit ya ? sebentar-sebentar ibu pusing, flu..pegel-pegel”
“Oh ya mas ? gak tahu ini mungkin karena cuacanya juga lagi gak bagus, jadi ibu cepet sakit, tapi kan meskipun ibu sakit ibu tetep kerja, bangun ngurusin kamu dan Della.”
“Iya, tapi Seno kasihan sama ibu kalau ibu sering sakit, ibu itu gak boleh sakit, kalau ibu sakit Seno nanti repot..”
“yaelah naak..repot apa kamu ?? “
“ya repot bangunin Ade, nyiram tanaman, nyapu.. ibukan nyuruhnya mas seno melulu”
” ok mas, Ibu gak bisa lama-lama sakitnya, makanya gak enak badan dikit dulu ibu males minum obat, skrng ibu rajin minum obat kalau terasa flu atau pusing dan langsung istirahat, sekarang tolong kerokin punggung ibu dong Sen..belajar ngerok ya..”
“idiiih..gak mau, masa Seno liat ibu telanjang dada “
“Belakangnya aja Mas, depannya gak ibu kasih liat…” issshhh.. anak ini memang tidak saya ijinkan melihat badan saya sejak dia masuk TK.

Dan malam tadi, untuk pertama kalinya Seno ngerok pundak dan punggung ibunya, 4 garis kiri kanan.. awalnya ngeroknya masih salah, masa ngeroknya seperti ngegesek sticker, maju mundur bolak balik, saya ajari cara ngerok yang baik dan benar. sudah benar cara ngeroknya tapi tekanannya bikin sakit sekali. Akhirnya cukuplah 8 garis kerokan saja, 4 di kiri dan 4 di kanan, dan tetep dengan upah Rp.5000. Ngeroknya semangat karena liat warnanya yang meraaahhh…

Berkat Kompasianival , Akhirnya Saya Naik Kereta Lagi,

Hari sabtu kemarin saya datang ke acara puncak kompasianival 2013 di Grand Indonesia dengan senang hati dan tanpa pemaksaan meskipun sedang pusing kepala dan punggung penuh kerokan, demi apaaa ?? demi lihat kompasianival ?? demi nge-host di koplakyoband ? bukaaan..bukan itu semua. Tujuan utamanya sih buat ngambil 30 biji pesenan risol saya ke BKK. terus nganterin tukeran buku,   yang pasti pengen ketemu temen-temen kompasianer dong.

ImageDan yang lebih pasti lagi..pengen ketemu PAK AHOK.. iiishh saya nge-fans sama DKI 2 itu deh..mana hari itu Pak Ahok batiknya cakeeep..

Image

Soal ceritanya kompasianival, silahkan baca di kompasiana aja deh, banyak cerita di sana, Ada cerita pengalaman perjalanan, pengalaman pertama nge-host , pengalaman pertama datang ke kompasianival , pengalaman pertama di usir ala PKL, pengalaman pertama dapat anugrah kompasianer terpavorite dan sebagainya, silahkan klik link yang sudah capek-capek saya tautkan yah.

Saya mau cerita pengalaman saya yang berkesan hari ini sepulang dari kompasianival dengan badan setengah meriang tapi kepengen banget bernostalgia naik kereta dari stasiun Tn. Abang ke Pd. Ranji, yang katanya sekarang ini jauh lebih enak keretanya karena sudah ber-AC dan namanya juga commuter line, dengan ongkos cuma 2000 rupiah saja, 15 menit tn abang – pd ranji.

Jam 4 kurang, saya mulai nawar ojek dari Grand Indonesia ke Tn. Abang..ihhh 15.000, gak mau ditawar 10 ribu, baiklah..mahalan ojeknya dari pada keretanya nih..eh tapi sesuai lah, ternyata GI-Tn Abang juga macet, lewat jalan-tikuspun ..( Pak Jokowi piye ikiiii. koq masih macet).

Tiba di stasiun Tn. Abang, saya pura-pura paham, ohhh itu loketnya, sambil tanya ke satpam, antrian ke pd ranji di sebelah mana.. ohh bisa di semua antrian,tapi semua antrian panjaaang, kurang lebih 10 menit saya harus antri. Di depan loket saya kira cuma bayar 2000., ternyata saya harus bayar Rp. 7000, dengan rincian 2000 biaya tiket dan 5000 jaminan kartu, nanti kartu ini bisa ditukarkan kembali dengan uang di stasiun tujuan. ( *ribet yeee..).  Tapi untuk yang tiap hari pakai kereta, gak perlu antri lagi di loket, mereka bisa lagsung masuk aja, nge-tap kartunya di puntu masuk, dan bisa isi ulang gitulah kartunya.(  cerita seorang ibu ke saya sambil nunggu kereta datang )

ImageMelihat-lihat kembali peron Tn. Abang, saya jadi teringat, 14-15 tahunan lalu saya juga setia menunggu kereta senja yang berjubel-jubel sampai ada yang naik ke atap itu di sini, di jalur 5 atau 6. Biasanya saya janjian di gerbong 3 atau gerbong 4, janjian sama siapa ?? ya sama pacar saya.. . Dulu saya kerja di Jl. Tanang Abang 3, pacar saya kerja di sekitar Harmoni situ, supaya lebih kost-an saya dan pacar  kan deketan, supaya cepat sampai kost dan ngirit ya naik kereta, desek2an gak apa-apa, malah enak ada alesan pegangan sama pacar * ihirrr..

ImageTernyata saya masih mesti nunggu kereta yang belum datang, setengah jam kemudian datang kereta yang ditunggu, bukan kereta yang saya posting gambarnya di sini ya, kemarin saya gak sempet  ( *malu sih sebetulnya * ) foto2 itu kereta, saking berjubelnya, untung saja keretanya sekarang pakai AC. Jadi meskipun berdiri tepat depan pintu kereta ( *sengaja, wong cuma 3 stasiun aja koq* ) saya nyaman-nyaman aja berdiri, sambil ngobrol sama nenek-nenek di depan saya yang dapat duduk, nenek itu kasih trik ke saya, kalau mau duduk, naiknya di Pal Merah, ikut dulu ke Tn. Abang..pasti dapat duduk..

Jug gi jag gi jug gijag gijug.. kereta berangkat, jug gijag gijug gijag gijug kereta pun tiba di  stasiun pondok ranji.

Imagesaya foto-foto dulu suasana stasiun, kemudian tukerin tiket dengan uang 5000, dan kemudian saya naik ojek lagi ke rumah.. 15.000 lagi. (*Males naik angkotnya, pasti macettt *)

Image

Image

Image

Jadiii… kalau kapan-kapan diajak ke acara kompasianival lagi ke Grand Indonesia saya mending gak datang deh.. *takut di usir satpol lagi hahaha.. kalau di tempat lain sih pasti datang, dan pilih naek ojek aja…

Becanda Boleh Aja,Tapi Jangan Kebablasan

Ini saya katakan berkali-kali ke Seno dan Della tiap kali salah satu dari mereka ada yg nangis atau emosi jiwa meledak padahal awalnya becanda,karena banyak kejadian buruk bahkan bisa berlanjut ke rumah sakit,ranah hukum cuma karena becanda yang kelewatan.

Kali ini saya ceritakan ke mereka efek buruk becanda yang berujung ke rumah sakit dan kuburan,maksudnya dengan cerita ini saya berharap Seno dan Della hati-hati bercanda,sukur2 mereka mau membagi cerita ini ke temannya supaya sama2

Ceritanya begini, kemarin mestinya saya meeting dengan seorang ibu2 consultan kantor saya,tapi beliau tidak bisa hadir karena mendadak anaknya harus dioperasi ususnya akibat bercanda. Anaknya malam sebelumnya ulang tahun dan dikerjain temannya dengan cara dicekokin susu yang sudah dicampur dengan tumbukan cabe rawit,merica,pete,jeruk nipis. Ternyata perut anak itu tidak kuat dan paginya diare akut disertai sakit luar biasa.

Teman saya lainnya komentar,masih mending alias untung cuma sakit,tetangganya ada yang langsung koit di malam acara kelulusan SMA karena dicekoki entah obat2an apa.

Teman lain tak mau kalah,ikut bercerita soal teman ceweknya yang gak mau nikah lagi karena trauma suaminya meninggal kena todongan tembakan burung di kepalanya,padahal katanya isinya kosong tak ada pelurunya.

Teman lain,ibu2 yang baru pulang dari pulau pari bersama rombongan teman sesama perempuan juga cerita. Ada seorang temannya terlihat asik berenang2 di laut pakai pelampung,naik turun,nyebur,dari kapal. Sesaat kemudian teman tsb asik duduk di pinggir kapal dan tiba2 ada temanya yg lain iseng mendorong alias ngejorokin dia ke laut.
Rupanya yg dijorokin itu tidak bisa berenang,tadi dia berani nyebur naik turun kapal karena pakai pelampung,saat di dorong tadi dia sedang tidak pakai pelampung. Untungnya ada tukang kapal dan teman lain yang menolong.

Itu tadi pengalaman teman2 saya,saya jadi teringat sepupu saya yang di Banjarmasin, sejak SMP sampai sekarang penglihatannya terganggu,nyaris buta,penyebabnya becanda di sekolah,waktu mau duduk,kursinya di tarik temannya dari belakang,dan Deny sepupu saya terjerembab.

Masih banyak mungkin akibat candaan fisik yang merugikan. Tapi ada juga candaan non fisik lewat kata2 juga jangan kelewatan,tak jarang orang jadi sakit hati karena candaan lisan maupun tulisan.

Jadi, maapin saya ya kalau komen2 candaan saya suka kelewatan,sesungguhnya saya cuma heureuy dan seneng ngabodor.

Selamat berakhir pekan,ini posting pertama pake hape lho.

Mari Bung Lebih Indonesia Lagi !

Hari senin malam kan saya iseng buka twitter eh pas kebetulan lagi mantengin twiiternya KomunitasHistoria ID (@IndoHistoria), di Adminnya lagi cerita soal Kang @AsepKambali   yg maen opera kebangsaan di Gd. Kesenian Jakarta dalam rangka hari pahlawan bersama Djadoek dkk.

Pengen banget sih saya lihat,selain karena seneng sama sinten remennya, juga penasaran sama aktingnya Kang Asep di opera ini. Sayangnya acara ini hanya untuk undangan khusus, padahal saya sudah baca sinopsisnya di sini, keren nampaknya buat para penikmat dan pemerhati sejarah

Eh… miminnya twitter KHI kayaknya mau ngadain kuis nih, saya panteng terus deh,siapa  tahu miminnya mau ngadain kuis dan hadiahnya tiket nonton opera,iiih bener aja, gak sia-sia sia mantengin TL nya KHI, jam 10-an gitu miminnya kasih kuis begini.

Image
Langsung saya buka dompet buat cari jawabannya, untung isi dompet lagi lengkap meskipuntanggung bulan. Saya kirim langsung jawabannya, eeehh lupa pake hestek..kirim lagi, eeeh lupa salah ketik nama Sultan Badaruddin, kirim lagi, sambil lihat-lihat pengirim lainnya.  Jam 22.45 katanya di umumkan siapa pemenangnya…  jreeeeengggg… tepat jam segitu akhirnya inilah dia pemenang kuisnya.

Image

Pokoknya saya harus datang, udah menang nih, masa gak datang lagi kayak waktu itu menang kuis @kompasdotcom dapat tiket nonton JakJazz eeeh gak sempet ambil tiketnya di gd. gramedia. Kali ini cuma kudu datang ke GKJ dan tiket dikasih ke sana.
Jadi, besoknya meskipun banjir menerjang dan hujan lebat, saya tetep datang ke sana, ndilalah enak banget ada tebengan sampai Gn. Sahari..emang rejeki ya..

Sampai Gd. Keseninan masih jam 7 kurang, masih sepi, tapi beberapa bapak-bapak tentara dari beberapa angkatan sudah berdatangan, ada banyak bapak-bapak berseragam veteran juga, ya iyalah..wong ini acaranya LVRI dan Lemhanas ya.  Saya akhirnya ketemu sama Agung yang megang tiket. (.iiih kamuh masih muda banget gung 🙂

Image

Agung

Dan dapet deh sayah tiketnya

ImageJam 7 mulai registrasi dan dilanjutkan makan malam bersama.

Image  Image

Jam 8 acara di mulai… jrengjreeeng…layar terbuka…musik dari Sinten Remen mengalun, waaahhh seruuu itu para pemain musik termasuk Jaduk pakai seragam sekolah, ada yang pakai putih merah, putih abu-abu, putih biru.

Jadi ceritanya ini tentang Sekolah Kebangsaan, ada ibu guru Sruti yang cantik dan bersuara merdu, ada Mas Wisben pelawak yg jadi murid-murid bandel tapi lucu, Mas Marwoto, ada Edo Kondologit juga..

Ini beberapa foto di panggung pertunjukan, saya pinjem dari dokumennya KHI, susah sih saya gak bawa kamera keren, lagian gak boleh foto juga di dalam sana.

ImageImageImage
Overall menurut saya Operanya cukup menariklah, akting Kang Asep Kambali sebagai guru sejarah terbang juga keren, bodorrrr… pas banget kalau masuk ke group situ deh.

Kang Asep Kambali membuka pelajaran sejarah dengan menerangkan arti Pahlawan, menceritakan beberapa pahlawan daerah yang ada di uang rupiah kita dengan anekdot-anekdot yang berbeda di tiap daerah, ditutup dengan kalimat yang bikin merinding. Jika ingin menghancurkan suatu negara, hancurkanlah ingatan pemudanya dari sejarah.

Di panggung operai juga ada Pak Sukoco yang berseragam LVRI, ( ini saya engga tahu apa saat ini Pak Sukoco menjabat apa di LVRI), beliau berserita masa perjuangan dulu, masa-masa saat beliau menjadi komandan kompi di Jogja ( kalau tidak salah). Suatu hari Pak Sukoco akan menyerang markas Belanda di dkt Gd Pos (tau kan ya di mana gedung pos itu), anak buahnya diberi senapan 14 buah, lupa saya jenis senapannya. eeeh.. semuanya macet itu senapan tua. Lalu ada satu anggota pasukannya yang sebetulnya bantuan dari AL, yang berani mau membantu menyerang markas itu bersapa Pak Sukoco, sebelumnya Pak Sukoco belum tahu siapa nama pemuda angkatan Laut tersebut, dan kelak kemudian hari barulah pak Sukoco tahu nama pemuda tersebut adalah YOS SUDARSO.

Sayangnya acara belum selesai, saya sudah dijemput pulang, jam sudah menunjukkan pukul 21.30, masih ada bapak satu lagi  ( maaf saya gak  tahu berikutnya Pak Siapa yang tampil ).

Terima kasih buat KHI yang sudah ngasih saya tiket 🙂

Aku Malu Iiiihhh

Peringatan terakhir ni buat saya yang kadang suka seenak jidatnya kalo ngomong, meskipun yang diomongin itu benar dan kenyataan adanya, bukan gossip atau rekayasa.

Saya memang tidak suka berada di jalur abu-abu, saya akan ngomong A kalau A dan B kalau B.. kalau gak suka omongan saya, maunya saya kan mestinya dibicarakan, tapi terkadang ada yang cuma simpan dalam hati kemudian bicara dibelakang, saya gak gitu. Tapi pengalaman salah bicara itu emang gak enak juga sih.. untuk itu kalau dirasa gak ngenakin saya juga gak sungkan koq untuk minta maaf. Seperti kejadian dua hari ini berturut-turut.

Kejadian kemarin

Kan kantor saya baru aja pulang gathering sabtu-minggu lalu. dan di acara gathering itu ada lomba-lomba yang hadiahnya lumayanlah, salah satunya lomba nari ondel-ondel dan goyang cesar. Jadi beberapa divisi di lebur dalam satu group, dan diperlombakan di malam minggu di sana. Keluar sebagai juara sudah bisa diterka,sebut saja grup anu lah. Padahal kalau lihat tampilannya sih, ya, juara 2 saja boleh lah, masih ada grup lain yg layak jadi juara 1.

Dan ketika hari Selasa kemarin ini pengambilan hadiah door prize ( saya dapet doorprize mixer dong, trus dapat hadiah juara 2 lomba group dapet panci oxone ).

hadiah

Habis ngambil hadiah, saya mampir ke salah satu divisi, sebut saja divisi X. yang menurut saya ( juga penilaian banyak orang ) layak menang. Trus saya bilang ke salah satu bossnya di ruangan itu

bu.. mestinya kemaren yang menang goyang cesar grup ibu tuh, keren2 gitu koq yg narinya kompak, gayanya juga bagus, bukan grup itu..” ( saya sebut nama divisinya)

si ibu itu jawab ” gak apa-apa deh, gue mah ngalah aja sama divisi A mah “ ( sambil tangannya nunjuk ke cewek di samping saya, tapi sumpah saya enggak ngeh kalau tangan si ibu  itu nunjuk2 dia).

Dan heran juga saya waktu selesai saya ngomong gitu, koq pada diem, dan si mbak2 yang berdiri dekat saya tadi jadi diem juga sambil asik memainkan BBnya dan kemudian dia pergi. Setelah si mbak-mbak itu pergi, barulah si ibu divisi X tadi bilang, “iiihh si ibu mah kenceng-kenceng gitu bilangnya., udah saya kasih kode juga ah “. Lalu si ibu itu kasih tau bahwa cewek/mbak2 yang berdiri dekat saya tadi itu ya anak divisi A, udah dikasih kode nunjuk-nunjuk juga saya gak ngeh aja..  duuuh… nassiiib.. bakal dimusuhin orang se-divisi A nih :((

Kejadian Hari ini.

Ini masih soal pinjam meminjam barangnya si Seno, selain ada pelanggan peminjam gitar, si Seno juga ada temennya yang tiaaaap minggu pinjam buku Connect ( buku paket Bhs Inggrisnya), Saya sudah berkali-kali bilang ke Seno, itu temennya yang suka pinjem buku kenapa sih gak beli aja bukunya, emang gak ada di toko lain selain di sekolah ? atau kalau gak ada dia foto copy dong, masa tiap ada pelajaran itu pinjem buku kamu terus.. . Seno sih iya iya aja denger saya merepet begitu, tapi temannya juga terus aja pinjam buku tiap minggu.

Puncak merepetnya saya, waktu Seno ada jadwal les hari kamis kapan itu, baru keinget bukunya belum di balikin sama si peminjam, katanya sih biasanya suka dibalikin hari itu juga setiap kali minjam.. kebayang gak saya merepetnya kayak apa kalau soal anak-anak lupa ngerjain PR atau lupa nyiapin buku.

Dan pagi tadi, waktu suasanya lagi heboh dan sibuk-sibuknya (*kalau gak ada PRT, pagi adalah saat yang sibuk, makanya saya gak akan pernah angkat telp atau liat2 whatsap , FYI 🙂 *).  si Seno pas lagi ganti baju, saya lagi kuncir rambut Della, eeeh.. ada yang teriak-teriak, “Seno…seno… dari balik pagar. Terus saya lihat budenya Seno keluar, dan masuk lagi, kemudian bilang ” Sen.. itu ada si A mau pinjam buku connect” .

Si Seno diam aja, sambil matanya ngelirik saya, saya lihat Seno diam aja, saya tantang dia, “ayooo sana bilang sama temen kamu, apa yang ibu bilang, ini terakhir minjam, suruh foto copy sana temen kamu, kemarin ibu lihat bukunya udah lecek gitu..”. Seno masih diem aja. Akhirnya saya gemes, saya ambil buku connectnya, saya kasihkan ke anak itu lewat pintu samping sambil bilang gini sih ke anak itu ” Di sekolah udah gak dijual ya buku ini ? di gramedia gak ada ? kamu foto copy aja ya buku ini, jadi Seno juga gak ribet kalau kamu lupa ngembaliin mesti ke rumah kamu ngambil

eeeh.. tiba-tiba ada dari teras saya ada ibu-ibu berdiri, dan bilang ” iya bu..pinjem untuk di foto copy, maaf ya bu anak saya ngerepotin.. “. owalaah,…. ini anak sama ibunya toh ke sini ?? kirain ini ibu-ibu yang duduk di teras rumah saya itu ibu-ibu yang biasa nyamper mau senam sama budenya Seno. Saya jadi gak enak ati, saya jawab aja sambil senyum-senyum manis, “iya bu gak apa-apa, foto copy aja ya, soalnya Seno juga suka lupa ngerjain PR.. ”

Saya kan jadi ter-malu-malu iiih..

Image

Tapi ya jadi pelajaran juga lah buat saya, supaya liat-liat kalau mau nyablak, dan inget JAGA MULUT MU BUUUU

Happy Engaged My Niece Nila

Teman saya Olive sampe bilang “btw ibu ini rajin ya lamar2an ..:) ” . Ini gara-gara hari minggu kemarin itu saya dapat undangan ketemuan di 1st gathering Perempuan Keumala dan saya berhalangan hadir karena keponakan saya Nila ( anak kakak saya Ceu Ami ) di lamar. Jadi pastinya saya wajib hadir, kalau gak hadir Ceu Ami bisa ngiri nanti, lha wong waktu lamaran ponakan saya di Sumedang aja kan saya ikutan.

Cuma rada heboh sih waktu hari minggu itu, rencana berangkat pagi dari rumah, karena acara di mulai pukul 10 pagi tepat, jadi saya sudah pesan-pesan ke suami besok gak boleh telat, meskipun semalam kita tidur sangat larut karena tamu dan keponakan2 ( Roger dan Kirey) main ke rumah sampai jam 1 dini hari baru pulang.

Eh apa yang saya kawatirkan terjadi, seisi rumah telat bangun, jam 9 baru kebangun hadeuuh… untungnya urusan nyapu dan ngepel sudah beres semalem, Bude ternyata sudah berangkat sejak jam 5.30 pagi dan gak bangunin sayaaah… iiih, alarm juga bunyi kenapa saya gak denger, capek banget kayaknya. Bak bik buk pisan lah nyiapin ini itu, nyiapin sarapan anak-anak yang terpaksa gak ikut karena bakal lama lagi kalau mesti mandi dan sebagainya,  Dan milih cepet si maung jadi andalan pisan, ngebutttt…. supaya sampai di sana jam 10 teng.

Untungnya jalanan gak macet, jam 10 lewat sedikiiitt saya sudah sampai di sana, lha koq udah pada makan ?? . Yaaah ternyata saya telat, meskipun gak telat banget, ternyata yang datang mau ngelamar datangnya terlalu cepat, jam 9 mereka sudah datang dan acara dipercepat, jadi salah siapaa… ?? salah jalanan dong ya, wong biasanya macet koq gak macet.

Terlewatlah prosesi lamar melamar dan kenal mengenali. Kakak saya Ceu Omah sampe bilang, tadi giliran ngenalin keluarga dari pihak bapak banyaaaak yang berdiri, kan Kak Dien ( Suami Ceu Ami) adek-adeknya banyak. Eh giliran ngenalin keluarga dari Ibunya Nila cuma Ceu Oma dan suaminya yang berdiri.. cuma satu hihi.. kasian

Tapi buat saya yang belum sarapan dari rumah, masih lumayanlah, masih kebagian makanan dengan lengkap, kue dan buah2an juga masih lengkap, jadi ya, langsung bersantap saja dulu. baru deh ikutan salam-salaman dan kenalan sambil makan dan habis itu foto-foto in ponakan2 yang narsis2 deh

JOS_6003JOS_6016

Sekilas info, Nila dan Arbi ini pacarannya kayaknya sih sudah lama deh, waktu ibu saya masih ada aja mereka sudah pacaran, dan sepertinya ini pacar Nila yang terlama, yang dulu-dulu sih pernah juga dikenalin kalau lebaran, tapi biasanya lebaran berikutnya sudah beda lagi gandengannya. Nah Arbi ini kayaknya sudah melewati 3x lebaran kalau  gak salah, karena saya ingetnya kalau ada acara keluarga dan kebetulan suami saya gak datang, saya pulangnya pasti nebeng Arbi, dianter sampe rumah saya, kan rumahnya Arbi di Bintaro juga, gak jauh dari rumah saya.

Jadi, Ante ucapkan selamat ya buat Nila dan Arbi, semoga Allah meridhoi dan lancar acaranya  sampai akad nikah Januari nanti.

ImageDan… dari acara itu saya dapat oleh-oleh tangan kemeng pegeeel.. lha gimana gak pegel, Ocie cucu saya ( anaknya kakaknya Nila)  lagi pengennya digendong saya terus,padahal biasanya boro-boro mau digendong, di foto aja suka somse sama neneknya yg cakep ini, cuma gara-gara dibeliin sosis sonice doang di warung eh susah lepasnya.. iiih kecil-kecil matre kamuh Ocie..:-)

Image

Gitar & Ibu Seno Yang Pelit

Waktu Seno kelas berapa SD gitu deh saya lupa ( ampuun..baru juga anaknya SMP udah lupa * ), kan dia pernah ikutan ekskul gitar tuh di sekolahnya. Nah karena dia ikut ekskul gitar dan ibunya demen banget ini anaknya tiba-tiba minat gitar, jadi ibunya rela-rela aja deh ngebeliin gitar, demi anaknya bisa maen gitar seperti bapaknya. Karena buat saya itu, dulu kriteria cowok keren itu salah satunya bisa maen gitar. Jadi yaa.. bisa di bilang, cowok-cowok yang deket sama saya itu minimal bisa maen gitar, meskipun ada yang terbata-bata tetiba belajar gitaran dan lagunya “Kulihat pelangi di pagi hari…” ituuuu melulu.

Back to gitarnya Seno, akhirnya, ibunya beliin deh tuh satu gitar buat si Seno, si babeh yang milihin gitarnya, mesti kualitas agak bagus sekalian deh gitarnya katanya, biar bisa sampe gede di pakenya. eh.. terus si babeh juga minta beliin, alesannya ya buat ngajarin Seno, memperdalam gitu katanya. Lha kan si babeh masih punya gitar butut jaman dulu kuliah yang ada di Sukabumi, itu aja atuh di bawa lagi ke Jakarta, itu gitar kan banyak sejarahnya, kita dulu suka nyanyi2 di tangga rumah Sukabumi berdua pake gitar itu kan..  ah tapi keukeuh aja si babeh gak mau gitar bututnya, jadilah saya beli 2 gitar buat kedua lanang saya.

Dan si babeh ini emang apik sekali kalau soal barangnya, jadi itu dua gitar di simpan dengan rapi, di rawat, dan harus selalu di sarungin, kalau habis pake ya di lap lagi, berhubung rumah saya sempit dan gak terlalu luas banyak barang di sana sini, jadi tempat simpan gitarnya kadang kalau nyapu suka kepentok-pentok.. dan ini yang kadang bikin si babeh marah ” ati-ati dong nyapunya, nanti gitarnya bocel-bocel !!” . Kadang Della main di deket gitar lalu gitarnya braaaaakkk !!! kesenggol dan si babeh juga marah.. ah  pokoknya itu gitar disayang sekali sama si babeh.

Lalu  gimana hasilnya Seno belajar gitar ? udah jago ??

Engga juga… dasar dia mah bosenan (ternyata), beberapa kali latihan gitar udah ngeluh,sakit jari-jarinya… bawa gitarnya berat, males.. bapaknya di rumah maksain dikit ngajarin, malah yang minat gitar si Della, Della minta beliin gitar kecil (ukulele), akhirnya bertigaan deh kadang2 belajar gitar plus beli buku lagu-lagu.

Namanya juga belajar sama ortu sendiri dan gak seserius kalau kursus ya hasilnya gitu-gitu aja, sekedar bisa main kunci A B C D .. (entahlah) dan bisa mainkan sedikit lagu-lagu pendek.

Trus kalau kemudian tiba-tiba dua bulan ini ada temennya Seno yang tiap minggu selaluuuu pinjem gitar ke Seno karena dia ikutan ekskul gitar di sekolahnya, boleh gak sih ibunya Seno tiba-tiba jadi bawel dan pelit ?? . Awalnya sih gak bawel, sekali dua kali gitarnya dipinjam temennya yg rumahnya juga gak jauh dari rumah saya, saya tanya kapan dibalikin, besok..  katanya, di tunggu besok gak juga dikembalikan, beberapa kali pinjem kembaliinnya selalu molor dr waktu yang dijanjiin.

Saya protes dong ke si Seno,

Sen, kalau teman kamu pinjam gitar lagi gak usah dikasih aja deh

yah ibu, gak enak kan bu.. gimana ngomongnya”  ( si Seno ini susah nolak orangnya )

kalau kamu gak enak, bilang aja nanti kalau teman kamu pinjam gitar lagi, ngomong langsung ke ibu pinjamnya”. Dan kalau sudah dipakai di sekolah,pulang sekolah harus dikembalikan“.

Si babeh juga ikut nambahin ” ya udah lah kasih aja.. jangan pelit-pelit jadi orang

Ooohh.. saya murka dong dibilang pelit, wong gak ngerasa pelit koq ( masa sih * ).,

Akhirnya gara-gara gitar doang akhirnya saya jadi merepet panjang lebar gini ke si babeh dan Seno.. “ibu itu bukan pelit dan gak mau meminjamkan gitar ke teman Seno itu. Ibu pernah kecewa kamu pinjemin gitar adek yang kecil ke temen kamu, dipulangin berbulan-bulan dengan kondisi gitar kecil di coret2. Trus sekarang yang minjem juga gitu,  mbok yaooo.. nyadar gitu lho yang minjem, kalau pinjem itu ya gak tiap minggu, ini pinjemnya bakalan lama lho kalau dia gak beli-beli gitar juga, bisa setahunan selama dia ikut ekskul gitar ya terus aja pinjam  gitar si Seno,lha kalau misal dia gak punya gitar dan gak niat beli gitar ya jangan pilih ekskul gitar lah,kecuali dia mau antri pake gitar sekolah, ibu tuh cuma kawatir aja dia simpan gitarnya tidak sebaik kita menyimpan gitar di rumah ini, yang kepentok sapu aja bapak sudah segitu sewotnya. Belum lagi ibu kecewa, koq Seno akhirnya gak lanjutin belajar gitarnya, ibu sudah ngeluarin uang banyak buat beli gitar, lha nanti makin kecewa kalau yang dipinjemin malah lebih jago gitar..”

Si babeh : “Ya bagus dong, berarti kita ada andil bantu dia jadi jago gitar... ”  (  wise banget sih loooo pa, ketjup  * )

Dan saya terusin ke si Babeh, ” satu hal lain yang bikin ibu gak suka sama si peminjam gitar, bapak tahu gak, gossip ibu-ibu sini, ini anak perempuan baru kelas 2 SMP, gaulnya udah mulai gak bener, kata Seno kemaren dia tiba-tiba datang ke rumah pinjem korek, buat apa.. ?? . Apa gak ketar ketir ibu mikirin jangan-jangan itu gitar si Seno dipake genjarang genjreng gak puguh, jangan-jangan nyimpen gitarnya di rumahnya gak seapik kita. ”

si babeh : ” masa sen, emang bener dia kemaren pinjem korek ke kamu, kamu kasih ? kalau ada bapak , bapak cecer tu anak, bapak omelin, kasian ibunya dia sudah gak punya bapak, ya udah Sen, besok ambil ya gitarnya yang dipinjem si R

Besoknya ?? Seno masih belum ambil itu gitarnya, pagi-pagi saya langsung ke rumah teman si Seno, temannya lagi mandi, cuma ada ibunya yang terkejut melihat kedatangan saya.  “ada apa bu ? ” , “mau ambil  gitar Seno“.. owalah.. maaf ya bu dasar bocah !! ”  Dan mata saya mengikuti ke mana si ibu ngambil gitar si Seno,  yang diletakkan di jepit diantara 2 kursi ngenes.. biasanya ini gitar nangkring manis gini di rumah..

Image

Pelit ya ibu Seno 🙂

Hati-Hati Isi Pulsa 50.000 di Klik BCA

ni pengalaman pahit saya yang ke dua kalinya saat mengisi pulsa Simpati Rp. 50.000 via Klik BCA.  Sebelumnya saya pernah mengalami kejadian gini sekitar bulan januari/februari masih di tahun ini juga ( bukti sudah hilang di mutasi transaksi ).

Kenapa disebut pengalaman pahit ? yang pertama saya pikir saya gak sengaja atau ceroboh membeli pulsa 50.000 tapi salah pilih 500.000, jadilah BCA mendebet saya Rp.500.000. Tapi koq saya gak yakin kalau saya saya pilih. cuma salahnya saya ketika konformasi isi angka yang ada di token,s aya kurang perhatian aja dan terjadilah peristiwa pahit itu, saya telpon ke Halo BCA, mereka tidak bisa membatalkan  transaksi.

Ya sudahlah saya pikir karena saya waktu itu salah pilih angka, karena di rumah tetangga lagi hajatan dan dangdutannya mengganggu konsentrasi saya. Jadi si babeh punya stok pulsa lumayan banyak, cukup untuk jatah 5 bulan.

Sejak itu, saya saya sangat hati-hati kalau beli pulsa via klik bca. Masa iya sih sudah begitu hati-hati,  hari ini saya kecolongan lagi, saya kaget ketika di hasil akhir transaksi sudah selesai dan diminta cetak atau simpan, tertera nominal voucher Rp.500.000… haaa !!!!..

Suerrr, saya yakin seyakin-yakinnya kalau saya tidak salah pilih angka, gimana mau salah pilih, wong jarak pilihan dropdown pulsa Rp. 50.000 ke Rp. 500.000 itu cukup jauh koq. ( lihat gambar di bawah ini ).

ImageKemudian ketika isi angkanya yang tertera di token dan nominalnya saya juga sudah yakin benar koq..sayangnya saya tidak printscreen itu transaksi, lha wong konsen di angka-angka token.

ini contohnya ketika saya isi pulsa Rp.25.000

ImageDan.. kekagetan terjadi ketika di step ke 3, transaksi sudah terdebet Rp. 500.000 dan sudah pasti tidak bisa di cancel,..aaaahhhh

bca500

Tapi saya keukeuh masih nelpon halo bca, dan masih tetap tidak bisa di cancel transaksinya meskipun masih bersatus PEND

 

Maunya sih komplen ke BCA, tapi saya baca-baca pengalaman orang yang pernah mengalami kejadian seperti ini, koq ya malah semuanya seperti menyalahkan dia. ( baca di sini (http://www.kaskus.co.id/thread/515269a35a2acf6c60000008/klik-bca-mengecewakan/1) * gak bisa nge-link.

Tapi sumpah da saya mah yakiiiin.. saya kali ini lagi gak siwerr… emang jelek aja sistem BCAnya, hati-hati aja lah, nant mah kalau beli pulsa 50.000 belinya 25.000 x 2 aja.

Mestinya yang 400.000 buat budget beli baju baru, jadi aja habis  buat pulsa doang ah !!

[Celoteh Anak] – Kalau Papa Aku…

Kejadian hari minggu, anak kelas 8 enggak mau ngalah, terus main game, padahal ada anak TK nungguin minta gantian main game sambil ngeliatin.

Yang gede gak mau ngalah, ngebales kejadian ini kali

Roger (TK B) : Mas Seno komputernya gede ya, Papa aku punyanya laptop kecil.

Seno ( Kelas 8 ) :  Iya Roger.. ini komputer Mas Seno dulunya punya Pak Dhe, terus di kasih ke Mas Seno

Roger : Kan Pak Dhe masih hidup.

Seno : Iya Roger..

Roger : Kalau papa aku udah mati, nanti aku ..

Seno : Roger… gak boleh ngomong begitu..

Roger : eh salah.. kalau papa aku udah meninggal, aku..

Seno : Sama aja Rogerrr… gak boleh ngomong meninggal, kan papa kamu masih ada

Roger : iya.. nanti kalau papa aku udah gak ada, aku…

Seno : Kamu mau apa sih Roger, jangan bawa-bawa papa kamu.

Roger : aku mau komputer..  pinjem dong Mas Senoooo.. !!!

Seno : ya ampun rogerrrr…. bilang aja kalau udah gede, aku mau punya komputer dari papa

( Dan Ibu Seno ngakak sendirian di dalam kamar…)

Hebohnya Persiapan Pernikahan Itu

Masih inget kan ya sama postingan saya soal ponakan yang melamar  tantenya ? .  Proses lamaran sudah selesai, step terakhir akhirnya terlaksana pada tanggal 14-15 Agustus kemarin, Hari kerja saudara-sadarah.. Bukan hari sabtu minggu.

Jadi Rabu tanggal 14 Agustus tepat di hari Pramuka itu, ponakan saya paginya siraman dulu, saya gak sempat menyaksikan acara siramannya karena masih dalam perjalanan dari Bintaro menuju Sumedang. Cumaaa… itu di ceritain aja sama saudara yang di Sumedang via telpon kalau ada kehebohan di acara itu. Heboh karena Aa ( kakak ) saya  alias ortunya calon pengantin pria ( keponakan saya) nangis kejer saat siraman..nangis kejer haru dan bahagia kali ya, cumaa.. si aa sambil panggil panggil bibii…bibiiii…. ( maksudnya alm mamanya si calon pengantin wanita), kan yang denger dan liatnya jadi ikutan sedih.. heboh aja jadinya. Saya yang dapat kabar gitu cuma ketawa.. alaaah.. si Aa itu emang lebay, dia mah cowok juga rada melow,.. cengeng, wong dulu waktu remaja aja, kalau nonton film atau drama sinetron sedih aja dia nangis koq heheh.. ( maaf ya A, aibnya jadi keumbar deh 🙂

@@@@@

Oh ya rombongan menuju Sumedang itu ada beberapa termin lho saking banyaknya, jadi ada yang berangkat hari selasa 3 mobil, ini mah niatnya mau jalan-jalan dulu, kemudian yang barengan saya itu rombongan dari lengkong, karawaci, tigaraksa, terus ketemu di KM 88 dengan rombongan dari lebak bulus. Jadi perjalanan ke Sumedang udah semacam study tour aja deh, ada ishomanya di rest area, trus sebelum ke penginapan sholat ashar bareng lagi di mesjid agung Sumedang, persis rombongan ziarah wisata juga, pake popotoan di mesjid, liat-liat al qur’an raksasa di mesjid, beli cendera mata di koperasi mesjid, ah ibu-ibu ada-ada aja deh.

ImageRombongan keluarga calon pengantin pria nginepnya semua di asrama haji Sumedang, dipilih di sini karena tempatnya luas, kamarnya juga luas, dan yang paling penting murah harganya, kamar yang tersisa ada 13 di booking semua, terpaksa deh satu kamar di isi satu keluarga besar, termasuk anak cucu menantu plek satu kamar.

Image

Arama Haji – Paskriba Lagi Pada Senam

Image

Asrama Haji – ceritanya ini bukit Safa..

Itu aja ponakan saya Rian yang di tunjuk jadi EO kamar udah pusing ngaturnya, tadinya katanya sudah datang semua rombongan, eh jam 9  malam masih datang lagi 1 rombongan dari Gandaria, jam 12 malam datang lagi 2 rombongan dari Serpong, jam 2 malam datang lagi 1 rombongan dari Tangerang, ini rombongan  terakhir, pak pejabat yang sibuk habis sidang paripurna katanya.. ( eciyeeeeh yang jadi pejabat euy !! ).

Saking banyaknya rombongan yang datang, itu saudara saya yang dari serpong sampe gak kenal lho sama Rian ( anak kakak saya ) yang ngurus ngatur kamar, dia sampe bilang gini,.. ” Mang.. ini saya bisa minta kamar nomor sekian gak, di sini agak pojok dingin “, trus kata Rian, “mau di kamar mana Om, cuma kamar ini dan ini yang kosong..”

“Kamu pegawai sini apa bukan ? “ ( si A Dudung curiga koq manggilnya Om )

” Bukan Om, saya anaknya Rahma, anaknya bu Ratih.. “

ya ampuun.. pantesan kamu ganteng “ ( aiih senengnya si mamang ini dibilang ganteng )

Image

si mamang ganteng ( ryan)

@@@@@

Trus, namanya juga ngumpul sekeluarga besar gini ya, ini bukan dari satu kakek aja, bukan dari Kel Muhammad Zen, ini plus kel Abu Bakar juga , jadi dari 2 kakek ngumpul di sini, lebaran kemaren kan gak ketemu semuanya, jadilah ajang kondangan dan menginap di sini sebagai ajang reuni dan halal bihalal, jadi aja malam ini boro-boro bisa  tidur cepet, jam 3 pagi aja masih pada ngobrol, ibu-ibunya sambil ngehias bingkisan kue, dan bapak-bapaknya ya sepupu-sepupu saya ngobrol sambil ngopi-ngopi sampe pagi malah.

Soal hias menghias kue dan barang bawaan kirain sudah beres ternyata masih ada  yang kurang, kurang menarik maksudnya, masa hiasannya gak ada sama sekali, kue minimal box nya di pitain lah gitu, gak cuma plastik mika hahaha.. kalau bawaan mahar dan lain-lain sudah dibungkus rapi oleh pihak calon pengantin wanita dan sudah di serahin ke kel calon pengantin pria..

Jadi tengah malam saya, dan kakak2 saya muter-muter kota Sumedang deh cari pita, steples dan selotip.. dapet ?? ya engga laaah… udah pada tutup, yang ada malah jajan..

Tapi biarpun nyaris gak tidur sepanjang malam, rasanya fit-fit aja, hidung yang mampet karena dingin dilupain sejenak,..

Dan.. pagi-pagi kehobohan berikutnya di mulai,.. mulai dari bangunin sholat shubuh udah bener-bener seperti di asrama, siap-siap berangkat menujut tempat penginapan calon pengantin pria…. barisannya panjaaang…

ImageImageImageto be continue di proses nikah ya..