Tag Archives: celoteh

Si Maung Mendadak Mutung

Semalem si maung ngadat, ngadat yang gak biasanya. Baru kali ini selama jalan bareng sama si maung yang udah uzur ( eh umurnya sudah 11 tahun lho si Maung ini) baru kali ini ngadatnya gak kira-kira begini.
Masa baru aja jalan beberapa meter dari depan kantor si maung udah ngeberebet bet bet…diem. di stater gitu lagi, diem aja. Kata si babeh mah sudah sejak dari kantornya gini terus, bisa jalan kemudian ngeberebet dan mati, gitu terus, pantesan aja telet bener jemput sayanya.

Karena sudah jam 8 malam lewat,bengkel terdekat dari kantor saya sudah tutup, bingung deh si babeh mau ke bengkel mana. Tapi kata si babeh ini bensinnya jangan-jangan kemasukan air, kita kuras aja deh di pom bensin, cari pom bensin terdekat.
Waduuh…pom bensin terdekat ada sih di sebelahnya indosiar, tapi kan kudu muternya jauh, karena sejak jalanan depan Indosiar ditinggikan, itu puterannya jadi jauh pisan, tapi pas di puteran itu ada pom bensin total… ya sudahlah saya doroooooongg…!!

Lagi asik-asik dorong si maung, eeeh tiba-tiba ada orang baik, biker yamaha berhenti dan nawarin diri buat ngedorong pake kakinya, duuuh…si babe awalnya nolak, tapi dianya maksa, ya sudahlah akhirnya si babeh mau juga di dorong sampai pom bensin total, dan saya ngikutin di belakang si maung ( naek angkot hehehe..).
Tuhan beserta biker yamaha yg bantu dorong motorku dr sebrang indosiar sampe spbu total daan mogot, Brotherhood is no limit beneran deh”

Eh, ndilalah sampe pom bensin total, di situ ada dua motor (seorang remaja perempuan dan seorang bapak yg ternyata adalah bapak si anak perempuan itu) yang juga mengalami nasib yang sama. motornya sama-sama mogok gak bisa distater.
Ya sudah akhirnya kita sama-sama ngutakngatik motor.. Saya beli 3 botol air mineral besar yang isinya kita minum sedikit kemudian yg lainnya airnya buat cuci muka dan dibuang, karena botolnya mau dipakai tempat pembuangan bensin.
ah tapi bensinnya baguuuus kata si babeh..gak kemasukan air.. iyalah, butut-butut juga si maung mah gaya pisan, minumnya jarang di pertamina kalau engga kepaksa, di pertamina aja minumnya pertamax plus.

Saya whatsapp temen2 saya yang masih ada di kantor, saya telpon juga salah satu dari mereka tapi gak diangkat, maksudnya mau tanya di mana bengkel motor terdekat di sini…sukur2sih mereka ada yang bisa bantu ngutak ngatik…ah jangan ngarep kali, mereka lagi asik main game..meskipun jarak dari kantor ke pom bensin total gak ada 5 menit.

Saat itu ingatan saya langsung ke temen-temen saya waktu di Auto 2000 dulu, ada salah seorang teman yang motornya mogok karena kehabisan bensin di jembatan layang kemayoran, hujan-hujan sore pas arah pulang.. kemudian dia telpon temen yang ada di kantor ngabari kalau motornya mogok.. di samperin lho dia, sama temen2 yang lain dari sunter dibawain  bensin.

Trus si bapa itu bilang, tunggu aja pak, saya lagi nunggu montir nih, temen anak saya lagi menuju ke sini dari kemayoran. Whaat..kemayoran ke Daan Mogot. ?? tapi ya mau gimana lagi, sekalian ajalah ditunggu, dari pada gak pulang. Si babeh nelpon montir langganan dia juga lagi gak aktif hpnya. Dengan kondisi gini saya jadi bertanya-tanya nih ada gak ya montir motor yg bisa delivery dan trima panggilan macam garda oto gitu ??

Kemudian datang deh 2 anak muda biker tiger dan suzuki gede juga, oh…rupanya itu pacar si cewek ini, dan sama-sama nunggu montir yang temen mereka juga. Jadi waktu tak lama kemudian si montir datang, mereka bertiga deh yang kompak kutak katik motor si cewek ini, yang satu ngotak ngatik, yang lain nyenterin pakai HPnya ( dan saya foto2in mereka :))

ImageImage

Setelah motor si cewek itu berhasil hidup lagi, akhirnya si babeh sekalian minta tolong buat ngecek si maung..cepet bener ketahuannya salahnya di mana, dibongkar deh karburatornya yang ternyata kemasukan banyak air akibat tadi sore si maung hujan-hujanan di parkiran.

Image
Image

Dan kemudian selesai deh..si maung bisa ngegerung lagi…salam-salaman deh akhirnya kita semua karena lampu pom bensin total juga sudah dimatikan.

Pulang dari situ perut laper baru terasa banget (dari tadi udah laper aja), mampir ke bebek H.Slamet sudah habis, mampir ke sate Jono eeeh pas areng bakarannya sudah dimatikan, eeeeh si maung ngadat lagi karena sempet brenti, untuk digerung mau hidup lagi. Langsung pulang aja deh, makan di rumah pake yang ada aja.. lewat jalan terdekat masuk ke kompleks Taman Alfa…eeeh sampai ujung perbatasan kompleks portalnya di tutup, haduuuh mesti muter lewat jalan lainnya..
semoga si maung gak mati lagi nih…
Eeeh koq jalan keluar kompleks lainnya juga di tutup portal, haduuuh… untung masih ada orang baik..
Dan Tuhan juga beserta pak satpam tmn alfa yg mau bukain dikit portal yg sdh ditutup.

Akhirnyaa… Jam 23.lewat sekian… Thanks God..sudah beserta saya dan suami selamat ssmpsi rumah dngn rasa laper krn kalau brenti di jalan si maung ngadat deui.

 

RIP Mama Unique

Rudo itu temannya si babeh, dan belakangan ini memang cukup dekat dengan keluarga kami, Kebetulan rumahnya juga tidak terlalu jauh dari rumah saya, ya kalau naik ojek cukup bayar Rp.5.000 ke rumahnya. Unique juga sohibnya Della, sekelas di sekolahnya Della. Jadi ya saya sering ketemu juga sama mereka semua. Belakangan ini malah makin sering keluarga ini main ke rumah, iseng-iseng malam-malam dengerin wayang sama-sama dari radio jadul, iseng-iseng juga kadang sambil melihat suasana dalam rumah siapa tahu ada penghuni mahluk halusnya..:)

Image

Mama Unique,Mas Rudi, Tuning, Bapa Seno ( sayanya gak ada di rumah)

Bahkan tahun baruan kemarin, keluarga Mas Rudi ini juga ikutan ngumpul bareng-bareng dengan keluarga saya, bakar sate, ikan, dan jagung rame-rame, bareng dengan sepupunya si babeh, Om dan Tantenya si babeh, apalagi kemudian ketika ngobrol eeeh koq ndilalah istrinya mas Rudi itu orang kemetiran juga, langsung nyambunglah ngobrol sama Tantenya si babeh.

Image

Andre & Mama Unique

Image

Seno, Della, Ellen, Unique dan Roger

Image

Rame-rame nunggu jam 00.00 Jan 2014

Kebetulan lainnya juga, Budenya Seno ini punya teman kuliah, namanya sebutlah Abi, gak tahunya Abi ini masih sepupuan sama Mas Rudi, bahkan Mas Rudi pernah tinggal di rumah Abi waktu pertama kali datang ke Jakarta.

Pagi Selasa kemarin ini Abi dan Bude janjian mau ke Carolus mau ngelayat teman kuliahnya yang meninggal. Eh tiba-tiba Bude teriak sambil baca whatsappnya  saat saya dan si Babeh sebentar lagi mau berangkat kerja ” Bu..bu..ini kata Abi , istrinya saudaranya dia Rudi, meninggal., lha istirnya Rudi kan mamanya Unique toh bu., apa bener ini..Abi kan masih saudaraan sama Pak Rudo ” ( kita menyebut Rudi dengan Rudo).

Si babeh langsung kaget, lha koq Mas Rudi gak ngasih kabar, mungkin sibuk, kapan meninggalnya ? kan kemarin juga masih ketemu sama istrinya, sehat-sehat saja, meskipun beberapa waktu lalu memang sempat sakit dan sempat menitipkan unique beberapa hari di rumah saya sepulang sekolah, karena beliau gak bisa jemput dan sorenya baru di jemput Mas Rudi sekalian pulang kerja. 

Bener aja, si Babe lupa menyalakan hapenya di malam hari, waktu di buka hpnya, sudah ada beberapa pesan masuk yang mengabarkan berita duka itu dan mengabarkan jenazah baru dalam perjalanan dari RS ke rumah. Segera kami bertiga ke rumah Mas Rudi, sambil mengabarkan juga ke sepupu dan Tantenya si babeh.

Di rumah duka… tak kuasa saya menahan tangis sambil memeluk Unique yang sehari-hari selalu bermain dengan Della, kadang Della ke rumah Unique dan sebaliknya. Terbayang bagaimana kehilangannya anak bungsu ini yang meskipun sudah kelas 5 SD tapi biasa berangkat dan pulang sekolah diantar mamanya, sekarang kehilangan mamanya. Anak perempuan yang masih dalam masa tumbuh kembang,yang masih butuh pelajaran soal kewanitaan harus hidup bersama dua lelaki ,kakaknya dan bapaknya, tak ada lagi perempuan lainnya.

Ah Mama Unique, sampai saat wafatnyapun saya belum tahu nama sebetulnya siapa, saya  memanggilnya pun Mama Unique,yang selalu mengajak saya berbahasa Jawa saat ngobrol meskipun berulangkali sudah saya jelaskan saya tidak bisa bahasa Jawa tapi ngerti dan saya menjawab dalam bahasa Indonesia, Mama Unique terus saja berbahasa Jawa. Mama Unique yang begitu santun dan sederhana, kemarin Minggu kita masih duduk-duduk di bawah pohon menunggu anak-anak kita pulang, masih cerita soal anak-anak yang hari Senin besok akan ada ulangan..Soal Della yang Les dan Unique yang gak mau dipaksa les, tak ada tanda-tanda sama sekali kalau itu adalah obrolan terakhir kita. Rupanya, Tuhan berkehendak lain, tak ada yang tahu kapan kita akan kembali kepadaNya.

Memandang Mama Unique yang terbujur diam di dipan dengan selubung jarit motif slobong, saya terpaku..Maafkan saya tidak bisa mengantarkan Mama Unique ke peristirahatan terakhir di Jogja, bahkan saya tak sempat menunggu sampai Mama Unique dimandikan, didandani dan di masukkan ke dalam peti jenazah.. maafkan saya..Selamat Jalan Mama Unique…beristirahatlah dalam damai.

 

 

 

 

 

 

 

Serunya Menyaksikan Cap Go Meh Street Fest Bogor 2014

Hari ini sejak siang hari hingga sore  tadi, ribuan warga kota Bogor tumpah ruah di sisi Jalan Suryakencana untuk menyaksikan acara tahunan  Cap Go Meh 2014. Ajang itu dinamai Pesta Rakyat Cap Go Meh Street Fest 2014 (2565) , karena acara ini bukan hanya melibatkan beberapa Vihara dari Bogor, Jakarta , Tangerang, Karawang, Sukabumi, namun  juga melibatkan beberapa sanggar  seni  serta komunitas lainnya yang sangat menarik.

Sejak pukul 15.00 sore saya sudah nangkring di tempat yang cukup strategis  untuk menikmati keramaian di situ, ini kali pertama saya melihat karnaval Cap Go Meh di Bogor, padahal sudah sejak tahun-tahun sebelumnya saya pengen sekali menyaksikan acara ini. Ternyata waaaah…beneran rame bener dan seru, apalagi cuaca hari ini sangat mendukung, tidak terlalu panas dan juga tidak hujan.

1392395767777340197
1392396997969221858
Sebelum acara di mulai resmi, paduan suara yang apik sekali dari sebuah sekolah ( saya tidak terlalu jelas melihat badge sekolagnya, seragamnya putih kotak-kotak),  pukul 16.00 WIB, acar dibuka dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya dan pembacaan doa.

13923956401520166094
Saya sudah tidak bisa bergerak mendekat ke panggung, tapi cukup menikmati rombongan demi rombongan berbagai kelompok barongsai dan liong dari paguyuban beberapa vihara di Jawa Barat dan sekitarnya ini.

13923969331315533210

Selain itu yang tak kalah menarik, Pangeran Diponegoro beserta kudanya juga ikut karnaval, pasukan kopasus juga ikut serta membawa liong dan barongsai,  drumband, komunitas sepeda onthel, mojang Bogor yang gareulis, Sanggar Edas yang mengusung Wayang Hihid (kipas), Sanggar Melon dengan pakaiannya yang unik, kelompok Kampung Budaya Sindangbarang dan masih banyak lagi yang lainnya.

1392396255134289063139239635877022174
13923970511513884670

Akhirnya sekitar pukul 17.00 atraksi Liong dan Barongsai dimulai, dan perarakan gotong tepekong mulai berjalan perlahan-lahan, dan saya semakin tenggelam oleh kerumunan warga.

Karena perjalanan pulang masih jauh, saya putuskan cukup sekian saja nontonnya acara Cap Go Meh kali ini. Saya sudah cukup terhibur meskipun tak sempat memasukkan angpau ke dalam mulut barongsai yang sedang beratraksi.

My Niece Wedding

Kehebohan empat bulan setelah lamaran keponakan saya, mempersiapkan hari H yang akan tiba, mulai dari saya yang bingung nanti pakai baju apa, dan sudah jauh-jauh hari siap menjahit kain yang sudah hampir 7 tahun tak dijahit, demi acara itu saya menjahitnya.

Tak disangka, rupanya saya dan suami diminta menjadi among tamu, dan sudah dibelikan bahan seragam beserta kain songket minang. Kakak saya yang jelas-jelas bukan orang minang, cuma kasih petunjuk model baju kurung padang, dan repotlah saya googling mencari model baju kurung yang cocok dihati.

Untungnya penjahit baju langganan saya itu orang Padang, jadi dia sudah tahu macam mana baju kurung dan kain di padu padankan. Selendang dia bilang lebih baik di sulam emas dari pada di jahit biasa. saya nurut saja.

Menjelang hari H, kakak saya baru mengabarkan bahwa selendang itu bukan untuk yang perempuan,  ternyata itu adalah selendang untuk pasangan pria, yang akan di lilitkan di bawah baju demangnya, padahal saya sudah terlanjut membuatkan sulam emas dipinggir-pinggir selendangnya, untung si babeh lagi gak rewel dan tetap mau pakainya. Ini mah berkat saya juga yang pintar bujuk ..”ini nyulamnya aja mahal pa..pake benang2 emas gini, hampir sama mahalnya sama jahit bajunya, lo paling keren deh nanti 🙂 ”

Hari yang ditunggu itu akhirnya tiba kemarin Sabtu 8 Februari 2013, di Masjid At-Tin TMII,Selalu ada rasa haru yang mendalam setiap kali akad melihat berlangsungnya acara sakral pernikahan, apalagi yang menikah adalah adalah keponakan sendiri, yang bisa dianggap juga sebagai anak, karena dia adalah anak kandung kakak saya tercinta. Saat Nila minta ijin pada papanya untuk dinikahkan langsung dengan Arby, terbayang di mata saya Nila kecil yang lucu, yang  masih sering minta pangku Antenya, yang selalu ingat ultah Antenya, karena ultah kita cuma beda 1 hari. Dan siang itu, Sah sudah menjadi istri Arbyantoro…barakallah.

Image

ImageImage

Malam harininya, tepat pukul 19.00  saya dan suami mengiringi anak daro yang berbahagia itu menuju pelaminan, di sambut dengan tarian padang, entah ari apa, silat-silat gitulah, karena saya yang paling muda, urutannya ada di baris paling belakang, gak kelihatan dan gak bisa foto2, sementara Seno yang bawa kamera babehnya entah kemana jeprat-jepretnya.

IMG_7769-001

Image

Sayang sekali setengah jam sebelum acara selesai, Nila mendadak pusing tak tertahankan dan terpaksa harus turun dari pelaminan, mungkin karena terlalu berat membawa beban di kepala ?? saya tidak tahu, jadi untuk foto bersama keluarga saya di pelaminan, Nila tidak ikut berfoto, tak apa,yang penting Ante dan Om sekeluarga sudah bahagia melihat hari ini Nila dan Arby penuh senyum kebahagiaan..

Image

Ante, Om, Seno & Della mengucapkan “Selamat Menempuh Hidup Baru dari semoga menjadi keluarga Sakinah Mawaddah wa Rahmah. ”

Image

Image

Kebanjiran Enggak ?

Kakak saya yang di papua paling rajin dan hampir selalu dia yang mengajukan pertanyaan ini ke saya lewat sms atau telpon ( *dia belom maenan whatsapp siii) setiap kali ada berita soal banjir di Jakarta. Karena si Aa ini tahu daerah rumah adiknya ini langganan banjir, meskipun banjirnya cuma sekejapan, tapi ya berkali-kali pernah masuk rumah. Kantor saya juga di Daan Mogot ya daerah banjir juga. Wong pernah sore-sore menjelang malam waktu saya terjebak banjir gak bisa pulang, bukannya suami saya yang sibuk nyari posisi saya, malah kakak saya dari papua yang terus mantau posisi saya, sampai saya bilang udahan dulu ya batrenya sekarat, buat nelpon suami nanti ( *waktu itu belum jaman powerbank.maksudnya saya belum punya .)

Dan musim banjir kali ini saya kena juga, malam-malam sepulang dari Lengkong, rumah saya kemasukan air lagi padahal di depan pintu ruang tamu, di depan pintu kamar mandi dalam kamar, di belakang, semua sudah ditanggul 1 bata. Tapi tingginya curah hujan dan juga karena adanya tanggul orang kaya sombong dan gak peduli lingkungan itu masih belum juga membongkar tanggulnya. Dan malam itu beberapa orang yang rumahnya kebanjiran lebih parah dari saya sudah gak sabar, akhirnya mereka menjebol tanggul pinggir kali kecil itu.. lumayanlah air banjir di rumah saya gak sampai 1 jam sudah surut, cuma capek ngepelnya lebih dari satu jam itu aja rame-rame semua kerja bakti bersihin rumah, makanya besoknya pas menjelang tanggal merah itu saya gak masuk  ( lumayan dapat libur lama :-)) .

Besoknya hari Senin, langsung saya panggil tukang, utamanya buat nambahin 2 bata lagi itu tanggul yang ada. Biar ajalah rumah saya sudah gak ada bagus-bagusnya karena ada tanggul di sana sini, yang penting airnya gak masuk ke dalam rumah, dan si tanggul bisa difungsikan buat duduk-duduk kalau ada yang gak kebagian bangku.

ImageKemudian saya lihat di televisi, banjir di mana-mana, dan malah mereka lebih parah kondisinya dibanding saya. Semalam saya morang maring kesel,capek dengan banjir segitu aja, jadi akhirnya merenung dan bersyukur saya cuma dikasih banjir numpang lewat aja, masih bisa tidur enak di kamar dan selimutan setelah bersih-bersih banjir, masih ada tukang nasi goreng lewat depan rumah setelah bersihin banjir dan langsung makan, sementara mereka yang di kampung pulo, yang di cileduk indah, malam-malam kebanjiran, belum jelas bisa tidur di mana, tukang makanan juga gak bisa lewat, makanan yang dimasak sudah hanyut terbawa banjir..

Dua minggu berlalu, banjir Jakarta masih belum tuntas sampai hari ini,  bahkan sampai kemarin untuk ke kantorpun saya masih melalui jalan yang masih digenangi air 3-40 cm di Taman Ratu.

ImageKadang harus berputar jauh dan memakan waktu yang sangat lama baru sampai ke kantor. Tapi untungnya jalanan di depan kantor saya sudah ditinggikan dan gorong-gorongnya juga sudah bersih, ada petugas yang memeriksa gorong-gorong setiap kali hujan besar datang, salut buat Pak Jokowi dan Ahok, berkat perbaikan itu, Daan Mogot depan kantor saya bebas dari banjir. Meskipun agak kesebelah barat sedikit di Pesing masih ada yang ngungsi di peron stasiun taman kota dan di pinggir rel. ah sekali lagi mesti bersyukur… saya gak perlu mengungsi dan keponakan saya Didit ( Anak Aa saya ) juga gak perlu kawatir bibinya ngungsi ke mana

Image
Tapi kata Teh Nopi di postingannya tentang bersyukur, sebaiknya kita jangan bersyukur setelah melihat perbandingan orang lain lebih gak enak dari kita…hikss nuhun teh, jadi terinspirasi nulis beginian.

Buat teman-teman yang kebanjiran, sabar ya, semoga banjir cepat berlalu… hujan juga jangan sering-sering, kalau hujan terus sepanjang hari saya jadi galau akibat CLBK.. ( Cucian Lama Belom Kering )

Kembali Ke Desa

Saya anak kampung, tapi kampung tanpa gunung, cuma punya kali Cisadane, maka dari itu saya pernah punya cita-cita nanti kalau sudah pensiun saya mau tinggal di kampung yang tenang, di kaki gunung.

Cita-cita saya ini terinspirasi dari lagunya Godbless / Ahmad Albar “Huma di Atas Bukit“. Membayangkan saya tinggal di sebuah rumah kecil tapi nyaman, di atas bukit di kaki gunung, ada sebatang sungai kecil ( *asal jangan gede-gede deh sungainya takut banjir. ) dekat rumah, Ada sawah membentang, dan kalau buka jendela rumah langsung bisa lihat gunung ( *tapi gunungnya jangan gunung yang aktif..ngeri juga kalau mbledos)..kira-kira begitu gambaran keinginan saya.

Teman saya kerja waktu di kantor lama, sekarang pindah rumah di Klaten dan kerja di Jogja. Tiaaaap hari posting foto-foto pemandangan di rumahnya yang bikin saya sirik. Gimana gak sirik sayah, lihat foto dia lari pagi di jalan sepi, kanan kiri sawah dan pohon, di depannya masih ada andong. Lalu suatu hari posting lagi foto anaknya main di sawah di belakang rumah, walaaah…anak saya mau lihat sawah aja mesti saya anter dulu ke Sukabumi, mana lagi sekarangkan sudah enggak punya Eyang di Sukabumi,makin jarang aja mereka lihat sawah.

Karena kepikiran dengan cita-cita lama yang kepengen pensiun dan tinggal di desa, ditambah lagi sirik lihat foto-foto temen saya, akhirnya saya utarakan keinginan saya ke si babehnya Seno, kalau nanti pensiun mau tinggal di  Klaten, kan Seno dan Della berencana SMAnya mau di Jogja, jadi saya mau nemenin mereka dong.
Si babeh sih sementara ini masih iya iyalah aja ( * tapi gak sambil senam ) .. gak yakin dia kalau saya betah tinggal di desa. Dia cuma bilang ayolah kapan-kapan kita ke Klaten, ke rumah si Adit (*sepupunya si babeh).

Dan, akhirnya ketika akhir  Desember 2013 lalu saya liburan bersama keluarga ke Jateng-Jogja dan sekitarnya, saya sempatkan main ke Klaten. Rada kecewa karena Klaten yang saya kunjungi bukan Klaten desa, bukan desa Dlimas dimana rumah teman saya tinggal, saya hubungi teman saya di Dlimas, sayangnya saya cuma terhubung di facebook saja dengan dia,  gak ada no. hpnya, gak sempet main deh. Adit bilang juga, Klaten sekarang sudah ramai, sudah bukan kampung lagi… hmmm..apa mesti di coret ini Klaten, di mana lagi kira-kira tempat yang enak buat menghabiskan masa tua ?

Tapiii… akhirnya, besoknya saya beralih ke lain hati ( eh lain tempat). Kejadiannya waktu saya dan keluarga menuju pemandian Candi Umbul. Saya menemukan tempat yang enaaaak sekali melihatnya. Saya jatuh cinta pada tempat ini. Ini..adalah desa Grabag Magelang. Saya serasa melihat lukisan jaman dulu yang suka ada di dinding rumah, gambar standar dua gunung, di tengahnya jalan dan pepohonan membelah sawah di kiri kanannya… subhanallah..keren banget kan ini tempat.

Image

Image
Langsung saya bilang ke si Babeh, aku mau tinggal di sini Pa.. air nya juga bagus, tuh buktinya pemandian alam aja ada di sini, ada situs sejarahnya juga, Sawah nya bagus, tanaman tumbuh subur di sini.

Image

ImageJadi petani aja aku mau deh, petani cabe atau petani kol juga bisaaaa…
ImageImage
kata sih babeh “Tapi di sini jauh dari mall, gimana bu ?? , trus ibu-ibu petaninya juga gak ada yang pada narsis kayak giniiii “

Image

Menjadi Admin Social Media

Temen-temen  udah tahu dong ya apa itu admin social media ? itu lho.. kan sekarang ini lagi musim dong kantor-kantor maupun produk-produk yang memasarkan produknya via jejaring sosial ( seperti facebook fans page, twitter, instagram, path, blog, we chat dan lain-lainnya deh). Dan yang pastinya ada seseorang yang ngurusin itu semua kan, yang disebut adminnya atau lebih sering suka dipanggil mimin..

Temen saya juga ada nih, yang kerjaannya beginian, dan  saya pernah juga bantuin dia beberapa kali ketika dia lagi gak bisa onlen. Asik juga sih jadi social media admin itu, apalagi kalau feenya lumayan. Soal waktu bakal menyita ? ah teman saya ternyata bisa jadikan itu sebagai side jobnya.

Kerjaannya admin sosial media itu ngapain aja ?

Mungkin masing-masing company beda-beda kali ya ngasih tugasnya ke admin. tapi perlu dicatat juga, kerjaan seorang admin social media itu bukan cuma mempromosikan perusahaan atau produk melalui situs jejaring sosial seperti Facebook, Twitter, Google+ dan situs jejaring sosial lainnya, ada tugas lain yang lebih penting yaitu
1. Bertanggung jawab terhadap performa suatu perusahaan di media sosia
2. Memberikan informasi terbaru dari perusahaan dan mensosialisasikannya melalui media sosial online
2. Mengedukasi pelanggan apabila mengalami kesusahaan, mendengarkan keluhan pelanggan dan memberikan solusi untuk pelanggan
3. Menjalin komunikasi yang berkesinambungan, dan tentu saja mempromosikan perusahaan atau individu yang ingin membangun
brand image melalui situs jejaring sosial.

Social-Media-Strategy-for-Business

Dari ketiga point di atas, artinya komunikasi bukan satu arah lagi dong ya, harus dua arah, bukan seperti dulu yang promo-promo lewat brosur , diberikan ke orang kemudian ditinggalkan.
Jadi, lewat social media itu, admin secara aktif dan interaktif memposting tulisan, gambar yang membangun brand image juga menjawab mention-mention atau reply komentar.

Dengan adanya interaksi yang berkesinambungan, postingan yang menarik atau adanya gimmic2 dan kuis mungkin bisa mejaring follower atau liker yang pastinya akan menaikkan brand image dari perusahaan.

Bagaimana dengan content berita di web, atau postingan di social media yang dilakukan admin ? tentu saja ini juga tidak bisa sembarangan, mau tidak mau seorang admin social media sebuah brand harus punya product knowledge tentang brand  yang di-admini-nya. Jangan sampai kebingungan, hari ini mau ngetwit apa, mau posting apa. Selain itu juga harus tau  target marketnya siapa kira-kira jadi engga sembarangan ngejaring follower. Enaknya sih punya panggilan khusus buat follower atau fansnya, misal sahabat,. pren.. teman. Bahasa postingannya gimana, serius atau ada candaan, ya tergantung brandnya deh.

Siapa yang biasanya jadi admin social media ?

Admin sosial media, bisa saja orang yang bekerja di perusahaan tersebut yang dianggap cakap untuk posisi tersebut, bahkan ada perusahaan yang sudah punya divisi sendiri untuk social media dan punya jenjang karirnya lho.  Namun trend belakangan banyak juga social media admin yang freelance, seperti beberapa  teman saya lakukan ( dan saya juga kepengen ).

Berapa kisaran gaji seorang social media admin freelance ?

Bervariasi, tergantung besarnya perusahan, tipe perusahaan dan juga lokasi perusahaan. Bocoran teman saya, yang jadi admin cuma di twitter dan di facebook dia dapat 3.5 juta per bulan.

Apa yang diharamkan eh sebaiknya jangan dilakukan oleh seorang social media admin ?

1. Jangan menjaring follower fake account ( akun palsu ) menggunakan system. Ini yang paling utama menurut saya, apalagi untuk sebuah brand yang besar, jika memiliki follower akun palsu, sangat memalukan.

2. Jangan memposting yang membosankan, misal, seorang admin social media sebuah perusahaan automotive, setiap hari hanya memposting gambar mobil, meskipub berbeda-beda gambarnya, lama-lama pembaca juga akan bosan.

3. Jangan sampai salah account atau salah posting  Ini pernah dan mungkin juga sering kejadian,  Salah ngomong atau ngetwit,  bukan dia yang dipertaruhkan, tapi brand yang dia admini.

Tertarik jadi social media admin ?? saya juga sih…

*** postingan karena lagi kesel sama sebuah socmed admin ***

Farewell Dewi

Beberapa postingan terakhir di blog ini saya nyeritain temen kantor terus ni ya, karena emang lagi seru aja sih temen2 kantornya.
Sejak Gathering terakhir bulan Oktober lalu itu, bersama teman-teman satu ruangan ini  yah kalau saya pikir lumayan berasa kedekatannyalah, tadinya sih memang sudah dekat dan akrab, tapi makin ke sini makin akrab. Terutama sejak makin banyak anak baru yang masuk dan umurannya gak jauh, jadi gayanya anak2 muda banget deh.

Di ruangan saya ini  ceweknya itu cuma 2 orang, saya yang sudah emak-emak dan Dewi teman saya yang sudah hampir 5 tahun di sini, si penganten baru, tapi
umurannya  gak jauh lah dari anak-anak muda di ruangan ini, jadi klop lah Dewi kalau gaul sama mereka.

Sejak ada Dewi di ruangan, lumayanlah saya gak terlalu ngurusin soal keperluan rumah tangga divisi, semisal ada urunan duka cita atau suka cita, atau beli-beli hadiah, bisa barengan jalan sama Dewi, ngayap-ngayap ke Mall juga bisa sama Dewi.

Dewi juga yang rajin pesenin makan siang se team, kalau pas lagi males ke luar, dia punya banyak stok rumah makan delivery terdekat, mau nyatet2 pesenan dari 20-an  temennya se ruangan.. ( kalo saya terus terang udah males yeee…)

Dewi juga yang waktu acara gathering ada lomba joget Cesar, dia yang ngatur2 temennya dan semangat latihan di H-2 dan meskipun pas di acaranya akhirnya ancurrr.

107

Dewi juga yang kemarin ini ngasih ide buat tukeran kado. sebelumnya, selama saya 6 tahun di kantor ini, belum pernah ada acara tukeran kado lho.

Dan yang paling serunya… After tahun baru kemaren, baru kali ini nih Divisi saya ada jalan-jalan khusus, bukan gathering se kantoran maksudnya,  Dewi juga idenya dan yang sibuk ngurus2nya.
Gak semua ikutan sih, terutama yang sudah berkeluarga, karena jalan-jalan kali ini lebih dari 2 malam.
Saya sebetulnya pengen banget ikut, tapi pasti gak dikasih sama babeh Seno, lha iya lah.. baru tgl 22-29 saya dan keluarga pulang kampung ke Jogja, masa iya mau ikut  jalan-jalan lagi sama temen kantor tgl 3 Januarinya ke Jogja lagi..hiks..

Lihat foto-foto mereka saat di Jogja emang seru sih, pas dan cocoklah mereka anak-anak muda itu jalan2, kalau saya ikut nanti malah dikira ibu asuh 🙂
dewi
de1
Sayangnya…kebersamaan bersama Dewi di kantor ini sudah harus berakhir kemarin Jumat, Dewi harus meninggalkan kantor ini dan pindah ke kantor barunya.

Agak mengejutkan karena biasalah gembar-gembornya belakangan. Jadi, hari jumat kemarin, untuk pertama kalinya dalam sejarah saya di kantor ini, ada teman yang resign diminta mengucapkan sepatah dua patah kata perpisahan.. biasanya cuma di palak traktiran dan foto-foto doang.

Dan, siang itu, dengan terbata-bata menahan tangis ( atau menahan laper karena pizza udah keburu datang), Dewi mengucapkan salam perpisahannya, mengucapkan terima kasih atas pertemanan dan pembelajarannya, terima kasih ke satu persatu semua teman di sebutin.

Camera 360

Teman-teman yang lain juga satu persatu mengucapkan sepatah dua patah kata perpisahan untuk Dewi ( dulu2 gak ada gini-ginian juga).. kesan dan pesan buat Dewi di tempat baru, jangan sampai nanti ketularan Gayus Tambunan ya Wi..:-)

Tapii..tidak seperti biasanya jika ada teman yang resign dari kantor ini akan dikasih sertifikat LULUS seperti ini.

Lulus

Dewi gak mau pakai yang kayak gitu, Dewi masih mau dianggap bagian dari teman IT kantor ini.. iiih die berat juga ya pisah, dari Group Whatsapp aja masih belom mau left hahaha..

Dan, acara kemarin berakhir dengan penyerahan jabatan Dewi ke Adi… Jabatan tukang pesen makan siang..

DSC_0112

Dan kemudian menyerbu pizza traktiran Dewi yang dari tadi dianggurin.
C360_2014-01-17-15-10-03-671-1
Gutlak Dewi, God Bless U, we will miss you

IT-Team, minus gue yang motoin

IT-Team, minus gue yang motoin

Berkunjung Ke TMP Arya Wangsakara – Kab. Tangerang

Sebelumnya saya pernah nulis saat pembangunan Makam Pahlawan Kab. Tangerang sedang berlangsung. Seperti yang saya tulis di situ, Karena adanya pemekaran di wilayah Tangerang, menjadi Tangerang Kodya dan Tangerang Selatan, maka Kabupaten Tangerang tidak memiliki Makam Pahlawan lagi.

Dipilihnya Makam Arya Wangsakara dan area pemakaman lainnya sebagai makam pahlawan Kab. Tangerang bukan tanpa alasan, justru karena Arya Wangsakara adalah salah seorang pendiri Tangerang dan karena letak lokasinya juga yang cukup strategis di desa Lengkong Kyai – Pagedangan, bersebelahan dengan Perumahan Bumi Serpong Damai.

Di atas lahan seluas kurang lebih 3.5  hektar , Taman Makam Pahlawan ini sudah diresmikan oleh Bupati Kab. Tangerang. Sebelumnya, luas lahan TMP Aria Wangsakara hanya sekitar 2 hektar. Kini sudah ditambah sekitar seluas 1.5 hektar, sehingga luasnya menjadi 3,5 hektar ke arah barat.

1390053142723738224

Ketika saya berkunjung beberapa hari lalu ke lokasi ini, sudah tampak Makam Pahlawan  Kyai Arya Wangsakara yang sudah selesai di pugar dan berada dalam gedung yang megah yang terletak agak di atas perbukitan.

 

1390052152433591695

 

13900523281972093305

Turun sedikit menyusuri tangga dari makam Arya Wangsakara, tampak menjulang tugu yang dan tiang bendera, dan lapangan dengan lantai keramik.

13900520291359765464

Sayangnya saya tidak menemukan  jawaban yang pasti ketika saya bertanya kepada salah seorang penduduk yang sedang berada di situ untuk menanyakan apa arti / filosofi tugu ini.

Di sebelah kiri lapangan ada ruang perkantoran TMP, dan di sebelah kirinya ada pendopo tempat melakukan berbagai kegiatan. Beberapa waktu lalu, juga pernah diadakan kegiatan pameran lukisan kaligrafi di sini.

Menurut teman saya Awab dan beberapa teman yang saya temui sedang berkumpul di pendopo, nantinya akan ada museum yang menceritakan sejarah Arya Wangsakara dan pahlawan Tangerang lainnya yang menceritakan kiprah dan perjuanganya dalam pengembangan dan penyebaran agama Islam di Tangerang .

Selesai berkunjung ke Taman Makam Pahlawan, sambil saya berkunjung ke rumah family lainnya, saya singgah sejenak di rumah almarhum Ustadz saya yaitu Ustad Daud yang rumahnya sekarang dijadikan cagar budaya.

1390052671594922373

13900527261680308524

Dipilihnya rumah ini sebagai cagar budaya, karena rumah inilah yang masih mempertahankan keasliannya.
Mulai dari bentuk atap, jendela, daun pintu, juga lantainya yang berwarna merah bata.

Melihat rumah ini, saya jadi teringat masa kecil, masih banyak rumah sejenis ini di Lengkong.

Senang sekali rasanya pemerintah Kab. Tangerang masih menjadikan dan mempertahankan Desa Lengkong Kulon ini sebagai  daerah cagar budaya.

Abaikan …

Hidup di era socmed itu simpel koq supaya gak cepet mati, Gak suka postingan status,foto,twit orang lain ya skip aja.
Ngapain pake nyela,nyinyirin,bikin dosa aja . Banyak fasilitas yg disedian socmed buat ngilangin yg bikin eneq.Mute,blockir,unfol,hide,makanya jangan gaptek dan nyinyir mulu. Dari pada pake mulut nyinyir mending dipake deh tu otak. Mulutnya dipake aja buat bersyukur,udah dikasih anugrah gede sama Allah..Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan? 

Andaipun sudah begitu sempurnanya hidupnya,tak perlulah nyela orang lain,apalagi orang lain itu tidak menyusahkan kita.
Orang yang menyusahkan kitapun selayaknya dibantu oleh yg ngerasa lebih mampu,lebih bisa dan lebih segalanya.
Bukan malah dicela,apalagi dicela,dihina dibelakangnya..  Kesempurnaan hanya milik Allah, coba liat diri kita,pasti gak ada yg sempurna,begitu juga orang lain.

Alangkah baiknya kalau kritik tidak berupa teror mental,apalagi yg dikritik orang yang diakui sebagai sahabat. Jangan karena anggap sahabat maka boleh nyela (yang katanya kritik) tapi rasanya teror mental bagi sahabatnya. Kalau benar menganggap sahabat,mestinya tau gimana menyampaikan kritik yg tidak membuat sahabatnya serasa diteror mentalnya.

Ah sudahlah,memang susah menyampaikan maksud ini ke orang itu. Karena dia merasa paling sempurna,paling oke dan tak ada yang bisa menandingi dia,dia yang merasa paling segalanya, pang abong na aing.  Apakarena dulu (mungkin) orangtuanya  tidak mengajarkan dij untuk melihat ke bawah ketika dia berada di atas ? Atau karena memang tak pernah merasakan berada di posisi terbawah ? . Mungkin juga dia lupa bahwa di atas langit masih ada langit. masih banyak orang yang lebih segalanya dari yang dia punya, namun menyadari semua itu hanya titipan belaka.

Buat lo yg katanya dikrtik dia (mungkin juga gue pernah dikritik dibelakang gue juga).  Mari kita berbesar hati yang, jauhkan pikiran bahwa kritik itu sebagai  teror mental .. Abaikan kritik dia,karena dia cuma mampu mengkritik tanpa memberikan solusi, . Itu bukan kritik,kritik yang baik adalah kritik yg memberikan solusi,minimal mampu menunjukkan bagian mana yang dikritiknya, bukan sekedar satu kata “jelek”  dan tak mampu menjelaskan jeleknya di mana.
Kalau untuk menunjukkan bagian mana yg dikritiknya saja dia gak mampu,kasihanilah dia.. Otaknya hanya mampu mengatakan karya orang jelek,padahal dia jg belum tentu bisa membuat karya sejelek karya lo ini..  Keep spirit Cynn..
#whatsappan malam ini dengan seorang teman..panjang bener, akhirnya jadi tulisan ini.