Tag Archives: banjir

Kebanjiran Enggak ?

Kakak saya yang di papua paling rajin dan hampir selalu dia yang mengajukan pertanyaan ini ke saya lewat sms atau telpon ( *dia belom maenan whatsapp siii) setiap kali ada berita soal banjir di Jakarta. Karena si Aa ini tahu daerah rumah adiknya ini langganan banjir, meskipun banjirnya cuma sekejapan, tapi ya berkali-kali pernah masuk rumah. Kantor saya juga di Daan Mogot ya daerah banjir juga. Wong pernah sore-sore menjelang malam waktu saya terjebak banjir gak bisa pulang, bukannya suami saya yang sibuk nyari posisi saya, malah kakak saya dari papua yang terus mantau posisi saya, sampai saya bilang udahan dulu ya batrenya sekarat, buat nelpon suami nanti ( *waktu itu belum jaman powerbank.maksudnya saya belum punya .)

Dan musim banjir kali ini saya kena juga, malam-malam sepulang dari Lengkong, rumah saya kemasukan air lagi padahal di depan pintu ruang tamu, di depan pintu kamar mandi dalam kamar, di belakang, semua sudah ditanggul 1 bata. Tapi tingginya curah hujan dan juga karena adanya tanggul orang kaya sombong dan gak peduli lingkungan itu masih belum juga membongkar tanggulnya. Dan malam itu beberapa orang yang rumahnya kebanjiran lebih parah dari saya sudah gak sabar, akhirnya mereka menjebol tanggul pinggir kali kecil itu.. lumayanlah air banjir di rumah saya gak sampai 1 jam sudah surut, cuma capek ngepelnya lebih dari satu jam itu aja rame-rame semua kerja bakti bersihin rumah, makanya besoknya pas menjelang tanggal merah itu saya gak masuk  ( lumayan dapat libur lama :-)) .

Besoknya hari Senin, langsung saya panggil tukang, utamanya buat nambahin 2 bata lagi itu tanggul yang ada. Biar ajalah rumah saya sudah gak ada bagus-bagusnya karena ada tanggul di sana sini, yang penting airnya gak masuk ke dalam rumah, dan si tanggul bisa difungsikan buat duduk-duduk kalau ada yang gak kebagian bangku.

ImageKemudian saya lihat di televisi, banjir di mana-mana, dan malah mereka lebih parah kondisinya dibanding saya. Semalam saya morang maring kesel,capek dengan banjir segitu aja, jadi akhirnya merenung dan bersyukur saya cuma dikasih banjir numpang lewat aja, masih bisa tidur enak di kamar dan selimutan setelah bersih-bersih banjir, masih ada tukang nasi goreng lewat depan rumah setelah bersihin banjir dan langsung makan, sementara mereka yang di kampung pulo, yang di cileduk indah, malam-malam kebanjiran, belum jelas bisa tidur di mana, tukang makanan juga gak bisa lewat, makanan yang dimasak sudah hanyut terbawa banjir..

Dua minggu berlalu, banjir Jakarta masih belum tuntas sampai hari ini,  bahkan sampai kemarin untuk ke kantorpun saya masih melalui jalan yang masih digenangi air 3-40 cm di Taman Ratu.

ImageKadang harus berputar jauh dan memakan waktu yang sangat lama baru sampai ke kantor. Tapi untungnya jalanan di depan kantor saya sudah ditinggikan dan gorong-gorongnya juga sudah bersih, ada petugas yang memeriksa gorong-gorong setiap kali hujan besar datang, salut buat Pak Jokowi dan Ahok, berkat perbaikan itu, Daan Mogot depan kantor saya bebas dari banjir. Meskipun agak kesebelah barat sedikit di Pesing masih ada yang ngungsi di peron stasiun taman kota dan di pinggir rel. ah sekali lagi mesti bersyukur… saya gak perlu mengungsi dan keponakan saya Didit ( Anak Aa saya ) juga gak perlu kawatir bibinya ngungsi ke mana

Image
Tapi kata Teh Nopi di postingannya tentang bersyukur, sebaiknya kita jangan bersyukur setelah melihat perbandingan orang lain lebih gak enak dari kita…hikss nuhun teh, jadi terinspirasi nulis beginian.

Buat teman-teman yang kebanjiran, sabar ya, semoga banjir cepat berlalu… hujan juga jangan sering-sering, kalau hujan terus sepanjang hari saya jadi galau akibat CLBK.. ( Cucian Lama Belom Kering )