Category Archives: Uncategorized

Oh Nooooo !!!! Anak Saya Bukan Maho

Masih soal facebooknya anak-anak saya, kalau postingan sebelumnya lebih banyak cerita soal facebooknya Della, kali ini saya cerita soal facebooknya Seno.

Sama seperti Della, meskipun Seno belum pas 13 thun , jerawatnya sudah muncul di sana sini dan ngakunya sudah punya pacar , tetep aja ibu bapanya belum rela kalau Seno seriusan pacaran seperti anak remaja SMA lainnya. Seno sudah diarahkan Bapanya supaya siapa yang dia sebut “pacar” itu statusnya cuma teman dekat, teman special, teman belajar dan tidak lebih. Seno juga belum punya kewajiban apa-apa atas “pacar”nya itu. Dan Seno janji mau mengikuti saran yang diberikan bapaknya .
Soal HP, teringat kisah Iyognya Shanti di MP dulu, sayalah yang sering kali memantau HP Seno. Sepertinya Seno entah rada cuek atau belum bisa meng-clear history sms dan whatsappnya, jadi saya masih bisa membacanya. Lagi pula andai dia hapuspun, saya dan suami masih bisa ngakalin encriptnya kan 🙂

Lucu juga sih kalau lihat sms-sms yang di kirim “pacar” Seno itu, bertubi-tubi sms dikirim, Seno cuma balas “ok” atau “belum” … sampai “si pacar” nya terlihat bete krn smsnya gak dibalas Seno. ( koq itu template balesan sms Seno, copycat bapanya persis ya..)

Soal FBnya Seno, beberapa hari lalu saya kaget juga waktu cek Fbnya Seno, widiiihh koq relationshipnya Seno jadi “berpacaran dengan” + nama pacarnya… haduuuh nyiiittt berenyitku ini vulgar sekali, belum saatnya lah nak bikin relationship begitu.

Maka si Bapa Seno yang turun tangan dengan Seno, membicarakan bahwa itu belum pantas, perubahan status relationship itu dilihat pak de dan keluarga yang lain, nanti dikira bapak ibu tidak memperhatikan Seno. Dilihat juga bapak dan ibu guru di sekolah.. gimana mau Bapak yang hapus atau Seno yang hapus statusnya ? Seno bilang Seno aja yang hapus, tapi besok..begitu janjinya.. ( hahay …paling juga ijin dulu tuuuuh sama “pacar”nya..awas ya..!!)

Trus… karena masih hangat cek Fb soal status itu, maka malam ini saya mulai lagi cek lebih detil, kali ini cek ke inbox dan chatting..
Lagi asik-asik saya buka msg baru, terlihat agak mengkhawatirkan, sepertinya Seno baru saja dapat inbox dari salah seorang tman lelakinya yang terlihat marah-marah di pesan yang dikirmnya. Melihat “Seno” online, anak itu langsung nyapa dengan keras

” SENO !!. SH DAH,PACAR LU TUH BISA DISURUH DIEM GAK SIH!!?? SMS GW MULU DARI TADI!!!?? EMANG DIA PACAR GW??. seno bisa baca ini? gak buta kan? suruh pacar you itu diem..”
(*dicopas dr FBnya Seno*)

Wiih.. ada apa ini.. lalu sayapun mengambil alih percakapan ini.

Saya : ini ibunya seno.. ada apa ya nak ?

GRB : ah kebetulan permisi tante

Saya : ya sayang kenapa

GRB : jangan bilang ini dari saya ya . si Seno itu kan punya pacar..

Saya : hmm.. tante sdh kasih tau gak boleh pacran dulu masih blm waktunya.

GRB : nah itu dia tante . saya ini mantan nya pacarnya dia

Saya : Oh.. ini G teman satu sekolah Seno ?

GRB : saya udah 1 SMA. dulu mantan pacarnya seno..

Saya : hah ?? Oh Noooo…. kamu jangan ganggu Seno, Tante gak mau punya anak Maho. kamu cewek or cowok ? ( * PP nya gambar kartun*)

GRB : cowok tante , maksud sayaa seno kan punya pacar nah pacarnya itu mantan saya..
Saya : Oh gitu.. wow !

GRB : saya suruh pacarnya diem, karena dia sms saya terus..ganggu saya dan ngata2in saya . saya diganggu terus sama pacarnya..

Saya : Oh… gitu, ya sudah G aja yg kasih tahu M supaya jangan sms kamu lagi, Seno belum punya kewajiba buat ngasih tau si M kan, ini problem G dan M ya.. bukan problem Seno.

GRB : eh akhirnya ketemu sama tante… hehe… iya tante saya usahakan.. terimakasih ya Tante, maaf mengganggu

Saya : Iya..G kan lbh besar dan lbh dewasa dr M dan Seno tentunya. Kalau Seno yg kasih tahu, mungkin bahasanya akan berbeda

GRB : nah itu dia tante,saya malah memikirkan, seno pasti lebih mendukung ke pacarnya..

Saya : itu krn Seno blm ngerti, makanya lbh baik kamu aja ya yg kasih tahu, bilang aja G tadi ngobrol sama ibunya Seno..

GRB : https://www.facebook.com/ (*saya potong*)  , ini tan facebooknya dia..

Saya : Iya.. makasih ya, tante liat koq FB temen2nya Seno, karena FB Seno, HP dan alat komunikasi semua masih di pantau tante.. meskipun tante tdk secara langsung mau komunikasi smacam ini.. tp krn terlanjur kelihatan ada masalah, ya tnte coba ikut nimbrung. nti tante ajak bicara Seno.. supaya temannya atau “pacar” nya tdk ganggu kenyamanan orng lain.

GRB : Terimakasih ya tante.. lebih baik bicarakan dengan seno pelan” saja. agar dia tidak kaget

Saya : Ok nak.. makasih ya..met istirahat ya.

GRB : iya tante.

Fuiiih… anak2 sekarang ya… Nah hal2 semacam ini masih menghawatirkan saya, Seno masih terlihat belum bisa mengendalikan dirinya sendiri, bagaimana dia mengendalikan orang lain ?

Jadi Polisi Masih Aja Kecolongan

Anak-anak saya Seno (mau 13 tahun ) dan Della ( mau 10 tahun) sudah main facebook maupun twitter sejak 2 tahun belakangan ini. Namun Account dan passwordnya masih dalam pantauan saya dan cuma saya dan suami yang berhak kapan ganti passwordnya secara periodik tergantung ada tidaknya punishmen untuk mereka berdua. Biasanya punishment diberikan jika nilai sekolah jelek atau ada kesalahan fatal yang berhubungan dengan kedisiplinan mereka. Yang paling sering passwordnya di ganti tentu saja accountnya Della. Account Seno sejak mulai buat FB sampai sekarang baru 2x ganti password.

Saya juga selalu cek status teman Fb yang dibuat Seno & Della, jika terlihat tidak sopan atau belum pantas saya hapus status itu, Saya cek juga activity lognya, kalau terlihat ada perseteruan dengan temannya saya akan tanyakan ke anak-anak apa masalahnya dan bagaimana sebaiknya menyelesaikannya. Bahkan beberapa kali saya bicara langsung ke teman anak-anak saya, saya perkenalkan diri bahwa yang online saat ini adalah saya bukan Seno atau Della. Tujuannya bukan mau ikut campur, tapi mengarahkan anak-anak saya dan juga temannya yg masih sebaya supaya menggunakan media facebook dengan baik bukan untuk saling mengumbar kemarahan dan bertengkar di FB.

Kendala lupa dan kesibukan seringkali membuat saya dan suami lalai memantau aktifitas anak-anak di media social khususnya facebook. Ini karena saya tidak punya facebook resmi dan suami saya yang berteman dengan anak-anak di facebook juga sudah jarang membuka account facebooknya. Namun beruntung masih ada Budenya Seno & Della yang sepanjang hari online facebook untuk main farmville yang cukup membantu saya untuk melihat-lihat jika ada aktifitas di wall facebook Seno & Della yang terlihat kurang baik. Biasanya bude atau om nya atau saudara saya yang lain langsung mengingatkan Seno & Della juga memberitahu kepada saya atau suami, seperti misalnya ada sepupu saya yg bilang ” Della itu aktif sekali di FB ya, update status tiap menittt” . Wow !! saya lalai, sudah agak lama saya tak memantau FBnya, setelah di cek baru kelihatan ternyata Della nge-link twitternya ke FB.. lho ini twitter yang mana, koq saya gak lihat aktifitas twitternya yg saya follow .. Ternyata Della bikin account twitter baru bukan pakai twitter yg saya buatkan sebelumnya. Hmm.. siapa yang bikinin accountnya ni anak.

Di rumah saya tanya Della, ternyata Della buat sendiri email account, twitter account baru bahkan facebook baru, ada beberapa email dan facebook account yang dia buat sendiri.. duh duh.. saya ternyata sudah jadi polisi aja saya masih kecolongan. Saya minta semua account imel dan passwordnya, lalu saya terangkan mengapa saya masih perlu memantau Della, saya ceritakan juga bahaya kejahatan di dunia maya. Saya jelaskan juga sebetulnya anak seusia Seno dan Della belum boleh main facebook, namun apa boleh buat karena banyak temannya yg sudah main facebook akhirnya ibu dan bapak membolehkan, tapi masih tetap harus di pantau, facebooknya juga harus ibu dan bapak yang setting privacy dan securitynya.

Sejak saya tahu Della sudah bisa buat email dan account fb sendiri, saya curiga jangan-jangan dia juga bisa setting lainnya di FB, ternyatatin settingan masih belum berubah, masih settingan yang dulu saya buat. Tapiiiii…. saya cek disettingan chatting FB, ini anak nge-hide keluarga ( Seno, Bude, Pak De, Om dan Tantenya ), guru-gurunya yg jadi temannya di FB. waah.. kecolongan lagi.. eh tapi Della gak berani nge-hide bapaknya lho hahaha..

Jodoh Berkat Campur Tangan Keyboard

Barusan Nonton Kick Andy malam ( sekilas doang, krn topik kali ini tidak menarik bagi saya ) , topiknya “Jodoh di ujung jari” . Kenapa gak menarik ? Mungkin karena saya gak ketemu jodoh lewat internet kali ya… coba deh kalau misal saya ketemu suami lewat internet pasti topik Kick Andy malam ini membuat saya bernostalgia.. 

Saya memang sedikit kuno kalau urusan perjodohan.. meskipun waktu masih gadis saya sudah mengenal internet dan aktif chatting di mIRC, ICQ dan YM.. koq saya gak pernah gitu pengen cari pacar serius lewat dunia maya.  Teman di dunia maya waktu itu saya anggap ya cuma teman ngobrol yang gak perlu ditemui, boro-boro pengen kopdar, ngasih nomor telpon aja saya males kadang.

Untuk urusan masa depan, calon pacar eh calon suami maksudnya, krn saya termasuk yg telat urusan cari calon suami..tapi saya lebih ngincer teman yang memang sudah saya kenal sebelumnya, entah di organisasi, di kampus, tetangga,teman lama atau  teman kantor, atau temannya teman kantor..   bukan teman dunia maya.
Tapi bukan berarti saya gak setuju sama teman yang bisa dapat jodoh dari dunia maya lho ya.. banyak koq teman saya yang dapat jodoh dari dunia maya di tahun 95-an.

Saya masih inget teman sebelah meja saya di kantor dulu, sama-sama main ICQ, cari foto cewek yang cakep2, koleksinya banyak, lalu di seleksi, diajak  chatting, di ajak kopdar sampai akhirnya terpilih satu cewek yang pas,kemudian mereka pacaran. Nah waktu mereka pacaran ini saya sempat bingung sama teman saya, koq bisa siiih pacaran sama teman dunia maya.. koq gue gak bisaaa…  ah memang setiap orang kan beda-beda ya, gak usah di paksa. Toh kemudian teman saya ini nikah dengan teman chattingnya, punya 3 anak sampai sekarang. Itulah jodoh… saya percaya sih ada campur Tuhan pastinya selain campur tangan jari di keyboard 🙂

Karena sejak lama saya kurang sreg dantkurang percaya dengan cari jodoh di dunia maya itulah saya selalu ketar-ketir ketika mendengar ada kerabat atau saudara  yang tiba-tiba bilang mau nikah sama orang jauh dan ketemunya di facebook.. haduuuh…

Tapi  ya mau gimana lagi, perkembangan teknologi sudah menjembatani pencarian jodoh dengan mudah, yang penting ttp harus waspada dalam usaha pencarian jodoh di dunia maya. Cari informasi selengkapnya tentang si calon juga orang tuanya ,saudaranya, temannya dan yang terkait dengan si calon biar yakin.
Tips cari jodoh aman di dunia maya banyak deh, baca2 aja di google.

Buat teman-teman yang berjodoh dan akan berjodoh di dunia maya, saya ucapkan selamat, semoga jodohnya panjang..

Day 20 – A song that you listen to when you’re angry

Meskipun saya terlihat bertampang jutek bin judes, saya jarang marah lho sebetulnya. Di rumah marah ke anak pasti karena urusan belajar, urusan lainnya mah gaaak.. gak pernah marah…
Urusan MSSIL yang sering bikin emosi juga gak pernah saya marah langsung,paling juga saya foto2in bukti yg bikin saya marah kemudian posting di MP .. eh btw udah lama juga gak cerita soal MSSIL 🙂

Marah dengerin lagu ? Ah kayaknya saya jarang sih kalau lagi marah dengerin lagu, biasanya kalau marah ya udah marah aja, ngomel-ngomel atau kemudian dieeeem aja di kamar gak keluar-keluar sampai marahnya hilang. Di kamar ngapain ? ya bengong aja.. atau main game, buka2 internet sekedar mengurangi rasa marah..

Lha kalau lagi di kantor gimana kalau lagi marah ?
Di kantor saya juga jarang marah, kalaupun emosi ya dikit aja, untuk mendinginkan hati biasanya saya menuangkan kemarahan di blog, dulu di multiply sering banget saya nyampah kalau lagi marah, kalau marahnya rada personal, saya nulis di blog yang buat saya pribadi… udah tuh gitu aja.. jarang dengerin lagu saat marah.

Kalaupun saya bener-bener suntuk karena marah, gak ada lagu yang spesifik yang saya dengerin, paling pilih lagu yang lembut-lembut aja lah..
Mungkin cocok lagunya Opik Tombo Ati atau Jagalah Hatinya Aa Gym untuk didengarkan ketika sedang marah..
Sekedar mengingatkan supaya marahnya gak berlarut-larut dan jangan sampai menyakitkan orang lain.

Cuma saya jadi teringat 2-3 bulan lalu waktu saya lagi marah rasanya sama seorang cewek koq saya malah dengerin lagu ini ya… dan itu diputar berulang-ulang, kenapa atuh kenapa malah lagunya si akang inihhh ?

They say that no man is an island
and good things come to those who wait
but the things i hear are there
just to remind me
every dog will have his day

the spirits they intoxicate me
i watched them infiltrate my soul
they try to say it’s too late for me
tell my guns i’m coming home

i swear i’m gonna live forever
tell my maker he can wait
i’m riding somewhere south of heaven
heading back to santa fe
it’s judgment day in santa fe

once i was promised absolution
there’s only one solution for my sins
you gotta face your ghosts and know
with no illusions
that only one of you is going home again

and i blame this world for making
a good man evil
it’s this world that can drive a
good man mad
and it’s this world that turns a killer
into a hero
well i blame this world for making
a good man bad

now i ain’t getting into heaven
if the devil has his way
i swear i’m gonna live forever
heading back to santa fe
got debts to pay in santa fe
it’s judgment day in santa fe

solo

so i save a prayer
for when i need it most
to the father, son
and the holy ghost
and sign it from a sinner
with no name

when i meet my maker
when i close the book
on the hearts i broke
and the lives i took
will he walk away
‘cause my soul’s
too late to save

now i ain’t getting into heaven
if the devil has his way
i swear i’m gonna live forever
heading back to santa fe
got debts to pay in santa fe
it’s judgment day in santa fe

Day 19 – A song from your favorite album

Ngaku dulu sebelumnya nih, sudah lama sekali saya gak beli CD original satu album dari penyanyi atau group band dalam dan luar negeri,dowload aja sih biasanya. Terakhir punya CD original itu dari album barunya Kla Project, itu aja di kasih langsung dari Mas Katon Bagaskara, lengkap dengan 3  tanda tangan personil Kla ( pernah saya posting di MP kan ).

Kemudian sekarang jadi rajin download lagu ya sejak Seno mulai gede, ada lagu baru aja tahunya dari Seno, yang minta di downloadin lagu apa aja yang dia suka. Jadi aja ibunya ikutan dengerin sambil download.

Ada satu album baru yang belum lama Seno minta download, albumnya Maroon 5 Overexposed. 

Image

Awalnya sih Seno minta download-in lagu Payphone aja, tapi akhirnya sekalian semuanya saya download deh, eh ternyata enak juga, Payphone enak, Daylight enak juga, Moves Like Jaggernya malah pernah saya pakai jadi ringtone . Pokoknya enak2 deh.

Tapi kalau saya disuruh milih untuk meme song kali ini yang temanya “A Song from Your Favorite Album”, saya tetep pilih lagu yang ini,lagu wajib saya dan si babeh setiap kali gitaran berdua. Penyanyi aslinya sih ya penyanyi kesayangan saya Teh Nicky Astria  dari album “Tangan-Tangan Setan”

Akhirnya semua telah sirna
getar asmarapun pudar di dalam dada
Dan diantara kitat’lah tak ada rasa
saling seia sekata

Hari ini, atau esok lusa
kita kan berpisah untuk selama-lamanya
Agar takkan lagi kurasa
duka derita hidup bersama

Usah lagiperpisahan jadi beban d hati
Takkan lagiada harapan kita tuk kembali
Biar semua hilangbagai mimpi-mimpi
Biar semua hilangusah kau sesali
Biar semua hilangbagai mimpi-mimpi
Biar semua hilangusah kau sesali

*mau lagi patah hati, gak lagi patah hati dengerin lagi ini sesuatu banget deh..apalagi sebulan yang lalu dengerin lagu ini.. aduuuh …*

Day 17 – a song that you hear often on the radio

Gak di radio gak di televisi deh rasanya, lagu yang saya pilih untuk meme song hari ke 17 ini emang lagi banyak banget yang request kali ya,di tv juga. Mungkin karena memang para fans sudah lama menunggu-nunggu album baru dari band lama yang berganti nama. Bisa jadi juga karena fans2nya banyak yang sudah kangen berat sama vokalisnya yang ganteng yang sempat menjadi penghuni Lapas karena kasusnya yang menghebohkan itu. Jadi timingnya pas banget ketika lagu ini diluncurkan dan langsung booming.

Buat saya, lagu ini enak di dengar.. Seno juga suka banget lagu ini, saya gak marah koq meskipun sering digoda Seno “Separuh aku… lemak !!”
Dan..diam-diam Seno heran, kenapa sih koq ibu-ibu sekarang banyak jadi penggemar Ariel ? mamanya temen Seno juga seneng banget sama Ariel, eh ibu koq tumben nih tiap ada konser Ariel di TV pasti tau dan anteng di depan TV… iya lah Mas… Ariel makin ganteng aja gitu loooh….:)
( *no comment ya buat yg mau mengkaitkan dng kasus Ariel yg dulu*)

Separuh Aku

Dan terjadi lagi kisah lama yang terulang kembali
Kau terluka lagi dari cinta rumit yang kau jalani
Aku ingin kau merasa kamu mengerti aku mengerti kamu
Aku ingin kau sadari cintamu bukanlah dia

Dengar laraku, suara hati ini memanggil namamu
Karena separuh aku dirimu

Ku ada di sini, pahamilah kau tak pernah sendiri
Karena aku selalu di dekatmu saat engkau terjatuh
Aku ingin kau merasa kamu mengerti aku mengerti kamu
Aku ingin kau pahami cintamu bukanlah dia

Dengar laraku, suara hati ini memanggil namamu
Karena separuh aku dirimu

Dengar laraku, suara hati ini memanggil namamu
Karena separuh aku, menyentuh laramu
Semua lukamu telah menjadi milikku
Karena separuh aku dirimu

Day 16- A Song That You Used to Love but now Hate

Dulu ( gak bisa disebut dulu banget sih ), saya suka banget lagu ini, sama grup bandnya juga suka, sama suara vokalisnya juga suka dong.. teutama gaya dan vokalnya.

Tapi khusus lagu ini awalnya  sukaaaa juga, apalagi kemudian kayaknya lagu ini persis dengan suasana hati saya waktu itu (*uhuk* )..

Eh,beberapa bulan lalu, mendadak saya gak suka lagu ini,beneran gak suka… Penyebabnya kenapa ? biarlah menjadi cerita saya sendiri aja …. (*siap2 ditimpuk sendal yg protes).

Nih lagunya..

Ku tahu kamu pasti rasa Apa yang ku rasa
Ku tahu cepat atau lambatKamu kan mengerti
Hati bila dipaksakanPasti takkan baik
Pantasnya kamu mencintai
Yang juga cintai dirimuCinta kamu

Lepaskanlah ikatanmu dengan aku Biar kamu senang
Bila berat melupakan aku
pean-pelan saja

Tak ada niat menyakiti Inilah hatiku
Pantasnya kamu mencintai
Yang juga cintai dirimu Cinta kamu

Anda Suami Type V V T I ?

Tadi siang saya lihat ada candaan teman saya yang berkata ” Eh si anu mah sekarang udah beda, sudah type VVTI, jadi gak bisa join sama kita2 lagi” . Duh, saya koq tiba2 gak sreg gitu melihat candaan seperti itu. Makin gak sreg kalau ada perempuan yang dengan bangganya bilang kalau suaminya itu type vvti ( sudah macam type mobil aja deh), maksudnya Very Very Takut Istri.. .. koq ya bangga gitu kalau suaminya bertipe vvti.

Coba tanya para pria yang sudah berkeluarga deh, biasanya kalau mereka dilabeli ISTI atau VVTI pasti kesel, pasti langsung membentengi diri dengan berbagai alasan, kenapa mereka terkesan takut istri..
Suami saya juga pernah dilabeli begitu oleh temannya, kebetulan saya baca candaan temannnya itu di wallnya, suami saya tahu itu becanda, tapi ya kesel juga dia kalau dibilang STI, saya sebagai istrinya juga kesel dong suami saya dibilang STI, boro2 bangga. Lalu sayapun berbincang dengan suami saya soal candaan itu. Saya minta maaf kalau ada tindakan saya yang membuat dia dinilai terkesan STI.

Suami saya bilang,..oo dia gak pernah ngerasa sebagai STI, gue bukan tipe STI, kalaupun ada tipe2 STI melekat di gue , ada alasan lain dibelakang itu kenapa gue terkesan STI.

Lalu saya bertanya ke suami saya, seperti apa sih suami yang STI atau VVTI itu ?

Katanya , cowok yang disebut STI itu biasanya setiap kegiatan bersosialisasi dengan teman,sahabat, sejawatnya selalu dibatasi oleh istrinya, baik dibatasi waktunya maupun tempatnya, bahkan dibatasi dengan siapanya. Ada lagi STI yang uangnya dijatah oleh istrinya,semua gajinya diberikan ke istri dan si suami cuma dapat jatah harian secukupnya sesuai kebutuhan hariannya. Suami yang STI juga sifatnya membeo istri, gak pernah punya hak mengambil keputusan dalam keluarganya, semua keputusan mutlak di tangan si istri, sabda pendito ratu deh pokoknya. Belum lagi kalau sudah sampai rumah, si suami STI ini tak ubahnya seperti kacung, mau di suruh2 istrinya melakukan pekerjaan rumah tangga semacam cuci piring,nyuci, ngepel dan sebagainya
.
Oke… Sayapun berkelit, saya tak pernah membatasi suami saya untuk bersosialisasi dengan siapapun, selama itu tujuannya benar dan baik, saya percaya suami saya bisa memilah dengan siapa dia harus bersosialisasi. Kebetulan juga suami saya selalu bercerita dengan siapa dia bersosialiasi. Soal waktu dan tempat toh suami saya gak pernah milih tempat yang neko2,soal waktu..saya hanya akan menelpon atau sms jika jam sudah menunjukkan pukul 10 malam dan blm ada kabar mau pulang jam berapa, ini karena berhubungan dengan pintu gerbang saja yang harus saya kunci dan saya males terganggu tidur. Dan suami saya biasanya hanya mau hang out atau ketemu teman2nya di hari kerja saja, sabtu dan minggu hari yang paling sering ditolaknya untuk bertemu, buat suami saya hari sabtu dan minggu khusus untuk keluarganya saja.. itu sebabnya juga berlaku buat saya dan saya susah dapat ijin keluar rumah di hari sabtu minggu tanpa bawa anak2 *curcol* :). Tapi jangan salah juga sih, bukan berarti saya percaya 100% soal sosialiasai suami dan teman2nya itu, kalau sudah ada gejala dan potensial sosialisasinya itu akan menggangu keluarga, saya juga pasti ingatkan untuk tidak lagi bergaul dengan kelompok itu misalnya.

Lalu soal jatah uang saku.. saya bersyukur dapat kepercayaan dari suami untuk jadi mentri keuangan rumah tangga,meskipun approval untuk APBRT tetep aja di suami. Suami saya cukup memegang uang emergency di ATMnya dan uang harian secukupnya dari saya. Itu dilakukan suami saya dengan senang hati, karena beliau sendiri yang meminta saya mengelolanya, karena beliau tahu sejak sebelum nikah, beliau tak pandai mengelola keuangan pribadinya.
Soal keputusan ?? Di rumah saya kebetulan termasuk menganut paham demokrasi penuh,semua di diskusikan, meskipub kebanyakan ujungnya keputusan berasal dari suami, tentu saja ada alasan tertentu yang mendasarinya dan sudah disepakati bersama.

Nah soal pekerjaan rumah tangga, jauuuh deh.. suami saya jelas bukan tipe VVTI atau STI kalau dilihat dari ukuran ini. Boro2 cuci piring selagi ada PRT, gak ada PRT aja semua pekerjaan dapur saya yang ngerjain.. So..salah besar kalau ada yang bilang suami saya VVTI. Lagi pula saya pikir selama si suami mengerjakan pekerjaan rumah dengan senang hati dengan tujuan membantu istrinya yang sudah cape seharian ngurus rumah tangga ( cape lho jadi IRT), kenapa engga ? bangga lho punya suami mau bantu gini.

Dan… soal candaan seorang teman tadi, saya yakin teman saya yang disebut VVTI itu punya alasan yang sama dengan suami saya. Jika dia dianggap tidak bisa hadir dalam acara kumpul2 bersama teman2nya, itu disebabkan karena dia lebih memilih berkumpul bersama keluarganya di hari sabtu minggu…

Tapi ya, kita tak punyak hak melarang orang melabeli seseorang, seperti juga saya tak punya hak marah ke teman suami saya yang sempat melabeli suami saya STI, juga tak ada hak menegur teman saya yang bilang salah satu teman saya VVTI.. yang penting yang dilabeli tidak berkecil hati,karena nii.. biasanya sih yang dilabeli STI itu suami2 yang keren,tegas ,dan ganteng tentu saja 🙂 ..sirik aja tuh yang bilang STI or VVTI .. So.. buat buat istri2, jaga baik2 deh suaminya jangan sampai bangga punya suami STI or VVTI padahal di luar rumah macem2…iiidiiihhhh…

Ketika Merasa Semakin Tua

Siang dingin gini tiba-tiba iseng memandang satu persatu foto anak-anak saya sejak kecil sampai foto yang terakhir..

meta

 

Betapa cepatnya mereka tumbuh..
Tak terasa, Della yang kecilnya sering bisulan, gak tahan gigitan nyamuk dan cengengnya minta ampun, sekarang sudah gak pernah bisulan lagi, cengengnya sudah berkurang, dan  yang agak mengagetkan sewaktu beberapa bulan lalu Della ngeluh koq ini ada benjolan di sebelah payudaranya. Saya pikir ini bisul biasa seperti yang sering dialami Della, pikiran lain saya, mungkin sudah saatnya Della tumbuh remaja, tapi kenapa  benjolan ini tidak merata, payudara sebelahnya tak ada benjolan sama sekali. Sempat ada kekawatiran, maka saya tanya ke dokter Eddy JP teman multiply saya di kasih apa sebaiknya, apa perlu saya bawa ke dokter ?. Dr. Eddy menyarankan sebaiknya dibawa ke dokter aja. Lalu saya dan suami bawa Della ke dokter, diberi salep dan obat luka dan diminta tunggu sampai satu bulan kedepan kalau semakin membesar dan gatal sebaiknya periksa ulang ke dokter lain.

Tunggu punya tunggu, benjolan masih sama, rasa sakit di benjolan mulai menghilang, kemudian di susul muncul benjolan lain di payudara sebelahnya.. aha !! jadi ini bukan benjolan berbahaya, namun sebuah siklus biasa bagi seorang wanita beranjak remaja..

Tiba-tiba saya terharu… anakku semakin besar, dan mulai minta dibelikan miniset, dasar ya anak sekarang, belum juga benjolan sebesar pentil jambu air sudah minta miniset…tapi saya belikan juga Della miniset dan dan Della senang sekali memakai miniset itu, dengan pesan saya meskipun pakai miniset atau BH sekalipun kelak, selagi jadi anak sekolah harus pakai kaos dalam.

Lain lagi dengan jagoan saya yang satu ini.. kebiasaan berwhatsapp ria untuk berkomunikasi dengan Seno membuat saya kaget, ketika suatu hari whatsapp saya tak dijawab Seno dan saya langsung nelpon Seno. Saya kaget ketika terdengar yang mengangkat telpon Seno koq seperti suara orang dewasa dan cuma jawab “Hallo”, waduh..siapa ini, saya mesti meyakinkan dulu bahwa ini Seno,

“Ini Seno ? ”

“Iya bu.. ini Seno”

“Kamu lagi di mana, koq whatsapp ibu gak di bales ?”

“Tadi lagi di lapangan bu gak kedengeran”

“Oh.. suara kamu koq lain banget Mas, udah ngebass gini suaranya”

“Iya dong..  udah gedee.. keren kan suaranya” (*pengen jitak Seno*)

Dan, semakin menyadari Seno sudah semakin besar bukan saja dari suaranya, tapi juga dari beberapa jerawat yang mulai muncul di pipi dan jidatnya. Saya carikan obat jerawat yang cocok buat kulit remaja, saya ajari Seno cara memakainya dan cara membersihkan wajahnya setiap pulang sekolah atau dari luar rumah. Sayang sekali kalau kulit wajah Seno yang lebih mulus dari Della itu  harus bocel-bocel seperti kulit wajah ibunya saat ini disebabkan ketika remaja jerawatnya tak punya tempat lagi.

Tiba-tiba juga saya jadi terkenang ibu saya, seingat saya… dulu ibu saya tak sempat  mengajari saya sekedar menggunakan BH atau pembalut.. sebegitu sibuknya ibu saya sendirian jadi single parent, kerja cari uang demi mengurus empat orang anaknya…*sedih* dan saya tak mau ini terulang ke anak saya. Sesibuk apapun saya bekerja, saya akan temani keduanya beranjak remaja dengan mengajarkan apa yang seharusnya mereka lakukan dan apa yang tak boleh mereka lakukan di masa-masa itu.

Saya tak mau kehilangan momen berharga ini. ..semoga.

Day 15 – A Song That Describes You

Buat mendeskripsikan tentang diri sendiri aja susahnya minta ampun ternyata, jadi inget waktu mau nulis bio di twitter juga bingung mau nulis apa, masa mau nulis gini : “ibu cantik dari dua anak yang lagi lucu-lucunya” eh ada yang protes. Beneran, buat saya kadang susah lho mendefinisikan saya ini seperti apa sih orangnya..  Pemalu iya, pendendam sedikit, crazy agak2 deh.. lalu lagunya yang cocok apa dong. Ratu Sejagat ?? ah engga banget, itu mah beneran lebih cocok buat Raya lagunya..  Sempet kepikir lagu “Nakal”  Armand Gigi, aiiih.. gak lah ya, gak senakal itu kan ya.. ( lirik2 yg mau di lirik).

Lalu iseng2 saya browsing, sekalian pengen  tahu juga gimana sih sebetulnya saya ini dan apa sih lagu yang cocok dengan personality saya ? . Maka saya kemudian nge-klik kuis yang ada di sini  . Dan ini dia hasil kuis yang saya klik  

ImageKalau lihat kuisnya sih keliatannya mendekatilah, katanya hasil kuis ,Saya memang gak suka kalau ada orang yg menyakiti sahabat saya,selalu menjaga hubungan baik dng semua orang, cinta damai, gak mau berkonflik.. ya begitulah saya adanya *senyum simpul*

Lalu apakah saya pernah denger lagu Battlefield yang kata kuis pas buat deskripsi saya ?  BELUM PERNAH dong… , baru saya denger semalam dr Yuotube waktu mau posting ini, karena mau ambil embednya hahaha.. Biarin aja yang penting tugas Meme song hari ke 15 beres !!  
Ini lagunya 

Dan ini liriknya, eh panjang bener deh ah, ambil separoh aja..pas yang chorus kena banget deh , dan ternyata lagunya enak juga loh..

Chorus:
I never meant to start a war
You know, I never wanna hurt you
Don’t even know we’re fighting for
Why does love always feel like a battlefield, a battlefield, a battlefield
Why does love always feel like a battlefield, a battlefield, a battlefield
Why does love always feel like

*Tuuh kan, aku gak pernah mulai perang dan gak pernah mau menyakiti kamuuuhhh*