Pengalaman Cari Kos-an Horor di Jogja

Anak saya yang bujang, selepas SMA dan berasrama di SMA Sedes Sapiense Bedono, kemudian sejak awal 2 tahun lalu tinggal di rumah Eyangnya ( adiknya eyangnya sih sebetulnya, Cuma di rumah peninggalan eyang buyut, jd berasa masih ada hak tinggal heheh.).

Dan tahun 2020 awal dia sudah bilang pengen ngekost, karena rumah eyang lumayan jauh dari kampus dan tempat tongkrongan, jadi kalau pulang malem agak-agak gak enak sama Eyang dan tetangga. Lagi pula pengen ngerasain nge-kost.

Karena keinginan itu, saya bolehkan, biar dia makin mandiri dan kaya pengalaman, karena diliahat2 meskipun sudah keluar dari Asrama dianggap sudah bisa ngurus dirinya sendiri, tapi tetep aja eyangnya masih ngurusin cuci dan setrika bajunya.

Jadi.. mulailah perburuan kost dimulai dengan syarat dan ketentuan berlaku sesuai bundget orang tuanya.

Rata-rata kosan di Jogja itu mintanya tahunan,atau per enam bulanan jarang sekali ada yang bulanan, saya pesan oke tahunan boleh, tapi kalau ada ya yang bulanan, dan gak terlalu mahal, jadi gak berat bayaranya.

Akhirnya di Bulan Februari 2020 , Seno katanya sudah dapat kos-an,gak mahal bayar per enam bulan, untuk DP tanda jadi, minta ditransfer 500rb dulu. Seno  sudah siap pindah, kosannya lumayanlah di dalam komplek, ada 6 kamar, seno ambil paling pojok, dia fotoin rumahnya dari depan..kamarnya, dll

Awal lihat foto rumah itu saya agak ragu, sepertinya kurang terawat tampak depannya. Pagarnya karatan dll. Saya tanya ada pemilik rumahnya ? itu pemiliknya yang tinggal di depan, buka warung kadang buka kadang gak.

Tadinya Seno mau langsung pindah, tapi saya gak kasih, tunggu Ibu datang ke Jogja dan cek lokasi/kondisi kos-annya.

Minggu ke 3 Februari, saya datang ke Jogja sama bapaknya Seno, siap bawa barang2 keperluan kos. Saya datangi calon kosnya, saya perhatikan kompleknya lumayan rame, dan masuk ke dalam, dari kampusnya juga lumayan jauh tapi gak sejauh ke rumah eyangnya.

Kesan pertama lihat kos-annya kok gak sreg ya, seperti rumah tak terawat, saya cari pemilik kosnya di rumah induk depan, gak ada orangnya. Saya wa dan telpon juga gak diangkat.,

calon kamar seno yang pojok kiri

Masuk ke dalam ke area kos-an, ada 6 kamar, dan yang terisi sekitar 4 kamar, Kamarnya lumayan besar, bersih, tapi kacanya kaca nako jaman dulu, yang gampang banget diangkat sama maling. Saya tanya2 ke penghuni kos gimana aman atau gak di sini, di mana simpan motor ? itu pagarnya dikunci atau gak, dll. karena saya lihat situasi di komplek ini sepi, dan rumah ini rumah paling jelek dibanding rumah sebelah2nya.

Kata yang kost di situ, saya jarang nginep di sini bu, saya paling transit aja siang .. lha ?? Pantesan kos-annya sepi banget.

Karena waktunya mepet, gak jadi siang itu pindahan, masih banyak barang2 Seno yang belum disiapkan, Seno baru beres nyiapin barang2 sekitar jam 8 malam.  Berhubung besok saya sudah harus pulang lagi ke Jakarta, jadi malam itu juga kami siap pindahan.

Dan, jreng jreeng… ketika kami sampai ke calon kos-an malam itu, astaga.. bener2 horor, dari gerbang pintu berkarat ke dalam itu becek bekas hujan, lalu sepanjang kos-an itu gelap,cahayanya dikit, untung bawa senter.  Dan Aura yang saya rasakan itu bikin merinding.

Udah lah BATAL !!!

Aduh mas.. koq nyari kosannya yg kayak gini, emang kamu bisa tidur di tempat kayak gini..huhu aku sedih denger jawabannya, kan kata ibu cari yang murah… ya murah tapi gak gini amat mas, masih bisa dpt kosan yg terjangkau sama kita tapi lebih layak dan aman

Saya gak mau Seno kos di Sini, saya gak bisa ngebayangin Seno tengah malam di sini sendirian, sepi, gak ada hiburan, mau keluar gelap, atau jelek-jeleknya ada orang jahat dan teriakan Seno gak akan bisa kedengaran sampai depan. Horor banget deh, Seno mau ibunya gak tenang tiap malam mikirin kamu di kost ? mending di rumah eyang walaupun ayam-ayamnya bau , tapi aman. DP uang kost hilang gak apa-apa mas, ikhlasin aja.

Akhirnya malam itu, kita muter2 dan tanya2 lagi ke temen2 Seno, cari kos-an lain. Untungnya dapat. Besok sebelum pulang kita pindahannya, malam ini udah capek, barang2 gak usah diturunin dari mobil.

Kos-an barunya ini ternyata sangat deket ke kampusnya Seno, Cuma belok sedikit, sudah kelihatan kompleknya.  Rumah2 di komplek itu juga lebih tertata.  Dan yang terpenting di kos-an ini banyak kamar dan ada penjaga kostnya.  Jumlah kamarnya di sayap kiri ada sekitar 16 kamar ( 2 lantai ), sayap kanan ada 12 kamar ( 2 lantai ) dan di pafiliun khusus kamar cewek. Ada penjaga ibu2 yang bersih-bersih, juga penjaga keamanan bapak2.  Jadi motor2 terparkir aman, gerbang 2 lapis, gerbang utama dan pintu dalam garasi. Wis.. cocoklah di sini. Yang jaganya juga baik, suaminya jualan nasi goreng,. Jadi bisa pesen nasi goreng kalo tengah malem laper. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s