Menyiasati Kegabutan akibat Pandemi Corona

Anak-anak berhenti kegiatan sekolah tatap muka, kalau tidak salah di pertengahan april, saat anak kelas 12 sedang ujian akhir sekolah.

Anak saya yang kuliah di Jogja, dipaksa pulang ke Jakarta pas terakhir UAS, seminggu sebelum Jakarta di Lockdown.

Jadi sejak saat itu, kami berlima ( + budenya) tetap di rumah,
berkegiatan / Rebahan sambil sekolah & kuliah online dan WFH, saya sambil WFH sambil masak.

Belanja juga seminggu sekali, atau titip belanja ke mama sigit tukang sayur, nanti diambil. Belanja bulanan, kita sampai putar2, mulai dari Hari-hari Bintaro, antrian panjang, pindah ke Lotte Mart, antrian jg panjang krn nunggu giliran, ke Harmoni Pd Aren sama aja.
Akhirnya belanja tetep di warung Koh Agus, deket rumah.

Beneran gak kemana-mana ??
Enggak.. beneran kita di rumah terus, Anak-anak takut, saya dan suami yang sdh 50++ juga takut.

Gitu aja terus selama 3 bulan. Bosen ? sudah pasti. Trus ngapain dong ?

Bulan-bulan pertama,ngusir kebosanan dengan masak . Bikin kue atau bikin dessert box dan kopi sendiri, bikin dalgona yg lagi ngehits itu.

Buat saya yang nyiapin makanan buat se rumah, bosen jugalah, tiap hari mikirin besok mau masak apa, sampai coba2 resep2 yang aneh2 yang belum pernah dimasak, hasilnya ? lebih banyak yg gagal dari pada sukses. Prestasi terbaiknya cuma bisa masak nasi hainam yang enak dan bisa bikin mie ayam.

Mie Ayam buatan Ibuseno

Menjelang Hari raya, anak-anak saya suruh nge-cat kamarnya. Sekalian Bapaknya juga benerin bocor, ngecat seluruh rumah, ganti enternit yg sudah jelek2, bikin rak gantung buat barang-barang yg numpuk di gudang, beli rak tanaman, potong tanaman yg udah jelek2
lumayanlah Seno dapat uang dari pada bayar tukang, krn sejak pandemi dan gaji sudah mulai dipotong, ibunya gak ngasih uang jajan dengan percuma buat anaknya.

Bulan Juni, sudah 1 semester di tahun 2020, dan kondisi ekonomi akibat pandemi Corona masih tak menentu buat kami ( juga buat yang lainnya ). Anak-anak semakin susah ngeliat ibunya ngeluarin duit tidak seperti dulu, karena pendapatan juga berkurang.

Mulailah mereka mencoba berbisnis,kira2 apa yang bisa menghasilkan uang, masak/bikin kue gak bisa,alat2 juga gak ada.
Mau jualan makanan ambil dari orang, ragu2 juga.
Akhirnya anak2 mutusin jual kaos aja, Della jualan kaos yang sudah di tiedye, seno jualan kaos yg disablon,semua custom dan handmade.

Hasilnya lumayanlah, ada uang hasil penjualan kaos yang disimpan ibunya, dan kalau mereka minta jajan, dipotong dari uang itu.

Ini beberapa kaos tiedye hasil karya Della


Bolehlah kepoin , yang minat mau custom kaos model gini, monggo DM ke instagramnya ya ke HippieDyee dan ke Barnyablon

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s