My Niece Wedding

Kehebohan empat bulan setelah lamaran keponakan saya, mempersiapkan hari H yang akan tiba, mulai dari saya yang bingung nanti pakai baju apa, dan sudah jauh-jauh hari siap menjahit kain yang sudah hampir 7 tahun tak dijahit, demi acara itu saya menjahitnya.

Tak disangka, rupanya saya dan suami diminta menjadi among tamu, dan sudah dibelikan bahan seragam beserta kain songket minang. Kakak saya yang jelas-jelas bukan orang minang, cuma kasih petunjuk model baju kurung padang, dan repotlah saya googling mencari model baju kurung yang cocok dihati.

Untungnya penjahit baju langganan saya itu orang Padang, jadi dia sudah tahu macam mana baju kurung dan kain di padu padankan. Selendang dia bilang lebih baik di sulam emas dari pada di jahit biasa. saya nurut saja.

Menjelang hari H, kakak saya baru mengabarkan bahwa selendang itu bukan untuk yang perempuan,  ternyata itu adalah selendang untuk pasangan pria, yang akan di lilitkan di bawah baju demangnya, padahal saya sudah terlanjut membuatkan sulam emas dipinggir-pinggir selendangnya, untung si babeh lagi gak rewel dan tetap mau pakainya. Ini mah berkat saya juga yang pintar bujuk ..”ini nyulamnya aja mahal pa..pake benang2 emas gini, hampir sama mahalnya sama jahit bajunya, lo paling keren deh nanti 🙂 ”

Hari yang ditunggu itu akhirnya tiba kemarin Sabtu 8 Februari 2013, di Masjid At-Tin TMII,Selalu ada rasa haru yang mendalam setiap kali akad melihat berlangsungnya acara sakral pernikahan, apalagi yang menikah adalah adalah keponakan sendiri, yang bisa dianggap juga sebagai anak, karena dia adalah anak kandung kakak saya tercinta. Saat Nila minta ijin pada papanya untuk dinikahkan langsung dengan Arby, terbayang di mata saya Nila kecil yang lucu, yang  masih sering minta pangku Antenya, yang selalu ingat ultah Antenya, karena ultah kita cuma beda 1 hari. Dan siang itu, Sah sudah menjadi istri Arbyantoro…barakallah.

Image

ImageImage

Malam harininya, tepat pukul 19.00  saya dan suami mengiringi anak daro yang berbahagia itu menuju pelaminan, di sambut dengan tarian padang, entah ari apa, silat-silat gitulah, karena saya yang paling muda, urutannya ada di baris paling belakang, gak kelihatan dan gak bisa foto2, sementara Seno yang bawa kamera babehnya entah kemana jeprat-jepretnya.

IMG_7769-001

Image

Sayang sekali setengah jam sebelum acara selesai, Nila mendadak pusing tak tertahankan dan terpaksa harus turun dari pelaminan, mungkin karena terlalu berat membawa beban di kepala ?? saya tidak tahu, jadi untuk foto bersama keluarga saya di pelaminan, Nila tidak ikut berfoto, tak apa,yang penting Ante dan Om sekeluarga sudah bahagia melihat hari ini Nila dan Arby penuh senyum kebahagiaan..

Image

Ante, Om, Seno & Della mengucapkan “Selamat Menempuh Hidup Baru dari semoga menjadi keluarga Sakinah Mawaddah wa Rahmah. ”

Image

Image

Advertisements

42 responses to “My Niece Wedding

  1. Selamat menempuh hidup baru ya untuk ponakannya mba.

  2. Benar2 cantik sekali mempelainya. Congrats yaa Bu Seno. Saya suka kebaya pengantin wanita yg warna putih itu. cantik sekali 😀

  3. Eh lupa tanya, kebaya yang Bu Seno kenakan itu tradisional Lampung atau Palembang atau Riau Bu ?

  4. Semoga ponakannya nila selalu samara ya bu

  5. Barakallah buat, Nila. Semoga menjadi keluarga sakinah mawaddah ma rahmah. Jadi ini pernikahan sunda-padang ya, mba?

  6. Selamat menempuh hidup baru Nila n arby

  7. Selendang yang dipake babe keren juga ya.

  8. selamat menempuh hidup baru buat keponakannya teh.
    kayanya dulu waktu saya diminta jadi among tamo temen nikahan yang orang padang, pakaiannya juga gitu *gak mau kalah sama si babe*

    waduh… punggungnya putih… *ups*
    *langsung scroll ke bawah*

    😀

  9. senangnya… bahagianya sampai sini nih 🙂 selamat ya, ibu… semoga ponakan tercinta berbahagia, langgeng terus sampai akhir hayat…

  10. Selamat. Semoga berbahagia.

  11. pastinya keberatan kali ya si Nila. Soalnya kl padang tuh hiasannya … wow banget 🙂

    Selamat menempuh kehidupan yg baru buat Nila en suami en langgeng selalu 🙂

  12. Cakep teh 😀 yg ponakan yg co apa ce? Klo yg ce, nyebutnya niece 😉

  13. Selamat menempuh hidup baru buat ponakannya ya teh..
    Teh icho cantiiik dwehhh…

  14. Itu pelaminan Keren bangets

  15. Waah…cantiknyooo 🙂

  16. Selamat ya buat ponakannya teh Icho. Ya, memang pusing tuh pakai hiasan kepala Padang. Yg adat Aceh aja udah bikin pusing, serasa kepala ditusuk paku…eh…kuntilanak dong ya…ha…ha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s