Kembali Ke Desa

Saya anak kampung, tapi kampung tanpa gunung, cuma punya kali Cisadane, maka dari itu saya pernah punya cita-cita nanti kalau sudah pensiun saya mau tinggal di kampung yang tenang, di kaki gunung.

Cita-cita saya ini terinspirasi dari lagunya Godbless / Ahmad Albar “Huma di Atas Bukit“. Membayangkan saya tinggal di sebuah rumah kecil tapi nyaman, di atas bukit di kaki gunung, ada sebatang sungai kecil ( *asal jangan gede-gede deh sungainya takut banjir. ) dekat rumah, Ada sawah membentang, dan kalau buka jendela rumah langsung bisa lihat gunung ( *tapi gunungnya jangan gunung yang aktif..ngeri juga kalau mbledos)..kira-kira begitu gambaran keinginan saya.

Teman saya kerja waktu di kantor lama, sekarang pindah rumah di Klaten dan kerja di Jogja. Tiaaaap hari posting foto-foto pemandangan di rumahnya yang bikin saya sirik. Gimana gak sirik sayah, lihat foto dia lari pagi di jalan sepi, kanan kiri sawah dan pohon, di depannya masih ada andong. Lalu suatu hari posting lagi foto anaknya main di sawah di belakang rumah, walaaah…anak saya mau lihat sawah aja mesti saya anter dulu ke Sukabumi, mana lagi sekarangkan sudah enggak punya Eyang di Sukabumi,makin jarang aja mereka lihat sawah.

Karena kepikiran dengan cita-cita lama yang kepengen pensiun dan tinggal di desa, ditambah lagi sirik lihat foto-foto temen saya, akhirnya saya utarakan keinginan saya ke si babehnya Seno, kalau nanti pensiun mau tinggal di  Klaten, kan Seno dan Della berencana SMAnya mau di Jogja, jadi saya mau nemenin mereka dong.
Si babeh sih sementara ini masih iya iyalah aja ( * tapi gak sambil senam ) .. gak yakin dia kalau saya betah tinggal di desa. Dia cuma bilang ayolah kapan-kapan kita ke Klaten, ke rumah si Adit (*sepupunya si babeh).

Dan, akhirnya ketika akhir  Desember 2013 lalu saya liburan bersama keluarga ke Jateng-Jogja dan sekitarnya, saya sempatkan main ke Klaten. Rada kecewa karena Klaten yang saya kunjungi bukan Klaten desa, bukan desa Dlimas dimana rumah teman saya tinggal, saya hubungi teman saya di Dlimas, sayangnya saya cuma terhubung di facebook saja dengan dia,  gak ada no. hpnya, gak sempet main deh. Adit bilang juga, Klaten sekarang sudah ramai, sudah bukan kampung lagi… hmmm..apa mesti di coret ini Klaten, di mana lagi kira-kira tempat yang enak buat menghabiskan masa tua ?

Tapiii… akhirnya, besoknya saya beralih ke lain hati ( eh lain tempat). Kejadiannya waktu saya dan keluarga menuju pemandian Candi Umbul. Saya menemukan tempat yang enaaaak sekali melihatnya. Saya jatuh cinta pada tempat ini. Ini..adalah desa Grabag Magelang. Saya serasa melihat lukisan jaman dulu yang suka ada di dinding rumah, gambar standar dua gunung, di tengahnya jalan dan pepohonan membelah sawah di kiri kanannya… subhanallah..keren banget kan ini tempat.

Image

Image
Langsung saya bilang ke si Babeh, aku mau tinggal di sini Pa.. air nya juga bagus, tuh buktinya pemandian alam aja ada di sini, ada situs sejarahnya juga, Sawah nya bagus, tanaman tumbuh subur di sini.

Image

ImageJadi petani aja aku mau deh, petani cabe atau petani kol juga bisaaaa…
ImageImage
kata sih babeh “Tapi di sini jauh dari mall, gimana bu ?? , trus ibu-ibu petaninya juga gak ada yang pada narsis kayak giniiii “

Image

Advertisements

35 responses to “Kembali Ke Desa

  1. Hahahaha, bagian terakhir bikin ngakak “ibu-ibu petaninya nggak ada yg narsis kayak gini”

    Grabag emang asyik buat tinggal Bu. Kalo aku sih pengennya di Ambarawa yg deket Rawa Pening, dikelilingi gunung pulak. Asyik banget. Bu Seno sekali-kali harus main ke rumah saya di Wonosobo. Sebelah rumah persis ada sungai dan di seberangnya sawah terasering kayak di Ubud. Kalo bosen lihat itu tinggal naik motor 2km sudah sampai hutan pinus (ini judulnya ngeracunin hahaha)

    • Aaah…ini lagi ngeracunin ke Wonosobo, jadi penasaran kan bener, Mei mudah2an aku boleh ke Wonosobo, penasaran sangat blm pernah ke wonosobo…
      Tapi Wonosobo kan jauh dr Jogja, anak2ku pengennya sekolah di Jogja.. hehehe

  2. kalau saya kayaknya lebih senang tinggal di kota. hehe

  3. aku juga pengin banget hidup di desa yang sepi. Gak berisik sama suara kendaraan. Anak-anak aman bermain lari-larian.

    Di Bogor, takut sekali melepas anak, terlalu banyak kendaraan, kencang-kencang.

    • Toss ya Mas..iya aku jg sebel sama bising kendaraan, apalagi jalan depan rumah tmsk jalan tembus.. anak2 susah main di luar..
      Bogor jg sudah ramai, nyaris sprt Jakarta..sdh bukan Bogor yg dulu lagi 🙂

  4. Yang pasti hindari yang kena banjir sih desanya. *kemudian mulai mikir bakal menghabiskan hari tua di mana ya secara di kampung saya di Pati sana sekarang banjir*

  5. Beuhhh..enak tenan suasana dan pemandangannya bu..kalo gak ada plihan tempat, silakan ke Bengkulu, ya..:)

  6. tenang kayanya tinggal di sana ya teh.
    mungkin bisa betah di sana asal nggak ketergantungan sama mall dan narsis 😀

  7. Cita-citanya sama, Teh… kepingin menghabiskan hari tua di kampung yang sepi dan adem. Nanti kita tetanggaan deh ya…
    Tiap hari nongkrong di pinggir sawah bawa laptop dan ngeblog, ngeposting foto-foto narsis… hahahahaaaaa…. kebayang kan udah nini-nini masih keneh narsis popotoan…. 😀

  8. aku naksir pemandangan desanya bu, gunung dan persawahan yang ga kutemukan di palembang

  9. ku juga pengen kalu pensiun tinggal di kampung adem gitu, kaya mamababe deh menikmati hari.. tiap hari nyangkul tuh babe.. duh deh..

    • Nah ituuuu..mama babe Mbak Tintin bener kan mereka nyaman dan adem tinggal di desa…
      Jadi si babe sehat dan ada kegiatan terus dong, masih kuat nyangkul ya..hebat ya

  10. teh….. fotonya cantik2 …,
    jadi pengen metikin kol…..meuni seger2
    candi umbulnya mannnaa ?

    nggak diikutin turnamen salah satu fotonya teh…? cuma daftar dan kasih link fotonya aja kok..

  11. wah..kompak nih kita.Saya juga suka banget sama sawah dan ladang… kalau lagi ke Sukabumi saya juga selalu mampir ke sawah atau ke ladang..

  12. hahaha…kalau ibu – ibu petaninya narsis semua malah tambah seru..

    fotonya di grabag dengan dua gunung itu bagus sekali, Bu. Kalau tidak salah itu gunung sindoro dan gunung sumbing ya.. Saya juga pernah tinggal di magelang kurang lebih 5 tahunan, sejak ’99 sampe sekarang belum pernah ke sana lagi..liat foto2 di postingan ini jadi kangen suasana Magelang ..

  13. teman2 sekolah juga sering menanyakan kapan saya akan ke Magelang..entah kapan bisa ketemu mereka lagi, Bu. Niatnya sudah ada, kesempatannya belum kunjung tiba.

    semasa masih di magelang sering liat pemandangan di foto Bu Seno, setelah musim panen padi biasane sawah2 disulap menjadi kebun sayur, tembakau atau palawija,..
    pengalaman cukup mengesankan yg pernah saya alami selama di sana adalah memburu jatah air dari irigasi… malam2 menyusuri pematang supaya bisa nge-lep sawahnya yg kering..

    • Mudah2an cepet di kasihkesempatan buat reunian ya Mas Zainal 🙂
      Nah iya kemarin itu cari2 kebun strawbery juga gak nemu, pdhal dulu ada di situ, ternyata krn sedang gak musim, diganti jadi kebun cabai dan kol.
      sawahnya juga ternyata suka berganti jadi ladang ya.

      Wah..asik dan seru tuh pengalaman menyusuri pematangnya mas, kapan2 ceritain ya di blog 🙂

      • Aamiin. terima kasih sudah mendoakan, Bu.

        betul, Bu. Saat musim kemarau tiba,sawah jadi ladang. Banyak juga petani yg menanam tembakau..Ada juga yang membuat batu bata dan membakarnya di sawah..saat ‘musim bakar bata atau ngrajang mbako sawah2 jadi tempat yg terang benderang oleh lampu2 listrik pd malam hari..

        waduh..saya jadi semakin kangen saja mengingat kenangan saat di Magelang..

  14. Enak ngkali, kalau punya sawah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s