Setelah 7 Bulan

Pagi hari di rumah saya sejak gak ada pembantu selama 7 bulan ini, otomatis pakepuk rasanya, mulai dari bangunin anak-anak, nyiapin sarapannya, nyapu, dan ngepel, bikin kopi buat suami dan makanannya. Belum lagi mempersiapkan diri buat kerja. Rasanya waktu jam 5-7 itu kurang banget, saya ngopi aja di dapur, sambil nguprek-nguprek di dapur. Supaya gak terlalu capek dan hemat waktu, saya ngakalinnya gini, kalau saya ngepel maka gak sempat masak, kalau saya masak maka gak sempat ngepel. ya sudahlah masak tidak setiap hari, ngepel juga tidak setiap hari.  Cuci pakaian dan setrika aja yang setiap hari, itu sudah di handle oleh budenya Seno. Setiap pagi tugas bude memasukkan cucian ke mesin cuci, jemur, angkat dan setrika (Senin-Jumat). Bude juga yang nunggu anak-anak dan menyiapkan makanan anak-anak kalau saya tidak masak di pagi  hari.. Saya sudah maleslah ngedumel-ngedumel soal kerjaan, soal yang pada gak mau bantuin dan sebagainya, selagi saya bisa ya saya kerjakan sendiri, gak bisa ya udah tinggalin aja.

&&&&&

Rutinitas hampir 7 bulanan ini rupanya membawa sedikit perubahan yang saya sendiri gak menyadarinya kalau saja suatu hari Della saat mau pamit berangkat sekolah mencium tangan saya dan berkata ” telapak tangan ibu koq sekarang kasar ya “.
Andai pertanyaan ini dulu dikatakan oleh pacar saya yang suka pegang-pegang tangan saya mungkin saya akan malu. Tapi kali ini yang tanya begitu adalah Della, anak perempuan saya, saya gak malu, saya koq  malah bangga dan bahagia..ini beneran lho..  Saya jawab begini ” Tangan ibu kasar karena sekarang tangan ibu lebih banyak bekerja kasar, nyapu, ngepel, masak, nyetrika.. ibu bekerja keras buat kamu, buat keluarga
Della ngernyitin dahi dan senyum.. terus bilang begini “ibu sih kebanyakan kerjanya, lagian gak pake cream kayak bude, bude kalau habis cuci piring selalu pakai cream tangannya, katanya supaya gak kasar.
Oh..saya baru teringat, pantesan saya pernah lihat ada cream di botol kecil di pinggir kompor, rupanya ini milik budenya Seno yang gak mau tangannya kasar karena banyak kerja kasar 🙂
Saya lanjutkan jawaban saya buat Della, “biar aja De, gak apa-apa tangan ibu kasar, yang penting kamu masih ngerasain tangan ibu lembutkan kalau belai-belai kamu, dan  ibu pengen  seperti Fatimah Az Zahra anaknya Nabi Muhammad, yang tangannya kasar karena kerasnya bekerja, dan kata Nabi Muhammad, dia adalah perempuan surga.”
“Amiiin…. iya ibu masuk Surga deh ??? auk ah..”

Image

Telapak tangan kasar, calon penghuni surga…aamiiinnn

Dan Della terus berangkat ke sekolah..semoga dia mengingat selalu telapak tangan kasar ibunya untuk melakukan yang terbaik buatnya.

&&&&&

Dua hari ini saya gak enak badan. Anak-anak lagi UAS, untungnya sudah saya persiapkan sejak seminggu sebelumnya membuat soal-soal dari semua mata pelajarannya, jadi anak-anak tinggal isi dan saya cuma periksa hasilnya saja.
Seno nyamperin saya ke kamar menyerahkan hasil isian soal-soalnya, sambil lelendehan nanya gini
Ibu kenapa sekarang keliatannya sering cepet sakit ya ? sebentar-sebentar ibu pusing, flu..pegel-pegel”
“Oh ya mas ? gak tahu ini mungkin karena cuacanya juga lagi gak bagus, jadi ibu cepet sakit, tapi kan meskipun ibu sakit ibu tetep kerja, bangun ngurusin kamu dan Della.”
“Iya, tapi Seno kasihan sama ibu kalau ibu sering sakit, ibu itu gak boleh sakit, kalau ibu sakit Seno nanti repot..”
“yaelah naak..repot apa kamu ?? “
“ya repot bangunin Ade, nyiram tanaman, nyapu.. ibukan nyuruhnya mas seno melulu”
” ok mas, Ibu gak bisa lama-lama sakitnya, makanya gak enak badan dikit dulu ibu males minum obat, skrng ibu rajin minum obat kalau terasa flu atau pusing dan langsung istirahat, sekarang tolong kerokin punggung ibu dong Sen..belajar ngerok ya..”
“idiiih..gak mau, masa Seno liat ibu telanjang dada “
“Belakangnya aja Mas, depannya gak ibu kasih liat…” issshhh.. anak ini memang tidak saya ijinkan melihat badan saya sejak dia masuk TK.

Dan malam tadi, untuk pertama kalinya Seno ngerok pundak dan punggung ibunya, 4 garis kiri kanan.. awalnya ngeroknya masih salah, masa ngeroknya seperti ngegesek sticker, maju mundur bolak balik, saya ajari cara ngerok yang baik dan benar. sudah benar cara ngeroknya tapi tekanannya bikin sakit sekali. Akhirnya cukuplah 8 garis kerokan saja, 4 di kiri dan 4 di kanan, dan tetep dengan upah Rp.5000. Ngeroknya semangat karena liat warnanya yang meraaahhh…

Advertisements

22 responses to “Setelah 7 Bulan

  1. masa ngeroknya seperti ngegesek sticker, maju mundur bolak balik, saya ajari cara ngerok yang baik dan benar. sudah benar cara ngeroknya tapi tekanannya bikin sakit sekali. Akhirnya cukuplah 8 garis kerokan saja, 4 di kiri dan 4 di kanan, dan tetep dengan upah Rp.5000. Ngeroknya semangat karena liat warnanya yang meraaahhh…

    —> 😀 biar mantap… masa searah doank… bolak-balik biar lebih mantap…

  2. Cho, kalau aku, masak seminggu sekaligus, di bekukan. tiap hari keluarkan yang mau di masak besok. pagi2 tinggal di panasi, cemplungi sayur, jadi dapur tuh kotor beneran cuma seminggu sekali. nyuci baju 3 hari sekali. setrika kalau perlu aja. nyapu ngepel anak2 yang lakukan. nyuci mobil dan motor bapaknya yang lakukan.
    hari minggu beneran libur kerjaan rumah tangga, bisa jalan2 ato tidur seharian:-)

  3. Pakepuk iku opo tho?
    Di tempatku, abis cuci piring kudu olesin pelembab tangannya. Bukan karena supaya gak kasar, tapi supaya gak kering. Lama lama bisa perih kalau dibiarkan karena kulit merekah. Di sini kan udaranya kering. Trus kalau cuci piring kan pake air panas.

    • pakepuk itu riweuh…. eh, sibuk tapi yang pake dikejer waktu jadi ngerjain segala sesuatunya pake “kilat khusus” 🙂

      • Novi (atau Nopi? :P) Cie cieeeee.. yang urang Sunda, bantu ngejawabin. Makasih yooo.

        Teh Icho: Ho oh. Kalau kulit kasar sih sebodo amat. Kalau di Indonesia klayapan gak karuan sampe kulit gosongpun gak urusan, tapi tetep pake sunblock, maksudnya bukan karena takut gosong item, tapi takut perih.

    • Nuhun Teh Novi udah bantu jawabin.. iya Mbak’e akhirnya aku pake cream pelembab jg spy gak kasar.. oh yaaa.. kalau di duluth bersalju gitu perih juga ya kalau kulit mletek2 , jd perlu pelembab tangan ya..

  4. Goceng sekali ngerok ya? Lumayaaaannn….
    Aku cuma ngasih duit ke anak-anak kalo nilai ulangannya 100. Kalo bantuin mamah mah nggak pake upah duit, cukup ucapan terimakasih aja… bisi lalagiheun…. 😀

    • iiih..si Seno mah mata duitaaan, ke warung aja kudu pake tips, beda sama si Della..dia mah iklas wae, persis ibu na lah..
      tp ya itu gak punya banyak duit jadinya si Della mah, Seno mah duitnya banyak, nabungin hasil upahan hgahahaha

  5. Duh Mas Seno baik ya mau ngerokin ibunya. Jadi ingat saat pertama diajarin ngerokin simbok, dulu saking semangatnya saya bikin motif tulang ikan, kadang juga bikin motif pohon natal. Endingnya dimarahin simbok karena punggungnya malah saya jadiin arena melukis :mrgreen:

    • Baik ada maunya..pengennya sih tulus, tp ya kalau liat ibunya terkapar sakit, Seno mau koq pijet2..
      ya ampuuun.. Sashhh iseng bener ki, punggung mbok mu di pake kanvas hahaha..

  6. wah sini senooooo, ngerokin tante dong..
    keren telapak tangan kasar penghuni surga..

  7. Mana hasil kerokannya Cho, liat sini..ha.ha.ha.

  8. Calon penghuni surga… amin… 🙂

  9. hahahahha kok aku jadi ngakak baca ini… jadi skrg tiap hari punggungnya ada tatto nya ya Buuu? jangan2 udah permanent tuh tatto… *ngaciiiirr*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s