Berkat Kompasianival , Akhirnya Saya Naik Kereta Lagi,

Hari sabtu kemarin saya datang ke acara puncak kompasianival 2013 di Grand Indonesia dengan senang hati dan tanpa pemaksaan meskipun sedang pusing kepala dan punggung penuh kerokan, demi apaaa ?? demi lihat kompasianival ?? demi nge-host di koplakyoband ? bukaaan..bukan itu semua. Tujuan utamanya sih buat ngambil 30 biji pesenan risol saya ke BKK. terus nganterin tukeran buku,   yang pasti pengen ketemu temen-temen kompasianer dong.

ImageDan yang lebih pasti lagi..pengen ketemu PAK AHOK.. iiishh saya nge-fans sama DKI 2 itu deh..mana hari itu Pak Ahok batiknya cakeeep..

Image

Soal ceritanya kompasianival, silahkan baca di kompasiana aja deh, banyak cerita di sana, Ada cerita pengalaman perjalanan, pengalaman pertama nge-host , pengalaman pertama datang ke kompasianival , pengalaman pertama di usir ala PKL, pengalaman pertama dapat anugrah kompasianer terpavorite dan sebagainya, silahkan klik link yang sudah capek-capek saya tautkan yah.

Saya mau cerita pengalaman saya yang berkesan hari ini sepulang dari kompasianival dengan badan setengah meriang tapi kepengen banget bernostalgia naik kereta dari stasiun Tn. Abang ke Pd. Ranji, yang katanya sekarang ini jauh lebih enak keretanya karena sudah ber-AC dan namanya juga commuter line, dengan ongkos cuma 2000 rupiah saja, 15 menit tn abang – pd ranji.

Jam 4 kurang, saya mulai nawar ojek dari Grand Indonesia ke Tn. Abang..ihhh 15.000, gak mau ditawar 10 ribu, baiklah..mahalan ojeknya dari pada keretanya nih..eh tapi sesuai lah, ternyata GI-Tn Abang juga macet, lewat jalan-tikuspun ..( Pak Jokowi piye ikiiii. koq masih macet).

Tiba di stasiun Tn. Abang, saya pura-pura paham, ohhh itu loketnya, sambil tanya ke satpam, antrian ke pd ranji di sebelah mana.. ohh bisa di semua antrian,tapi semua antrian panjaaang, kurang lebih 10 menit saya harus antri. Di depan loket saya kira cuma bayar 2000., ternyata saya harus bayar Rp. 7000, dengan rincian 2000 biaya tiket dan 5000 jaminan kartu, nanti kartu ini bisa ditukarkan kembali dengan uang di stasiun tujuan. ( *ribet yeee..).  Tapi untuk yang tiap hari pakai kereta, gak perlu antri lagi di loket, mereka bisa lagsung masuk aja, nge-tap kartunya di puntu masuk, dan bisa isi ulang gitulah kartunya.(  cerita seorang ibu ke saya sambil nunggu kereta datang )

ImageMelihat-lihat kembali peron Tn. Abang, saya jadi teringat, 14-15 tahunan lalu saya juga setia menunggu kereta senja yang berjubel-jubel sampai ada yang naik ke atap itu di sini, di jalur 5 atau 6. Biasanya saya janjian di gerbong 3 atau gerbong 4, janjian sama siapa ?? ya sama pacar saya.. . Dulu saya kerja di Jl. Tanang Abang 3, pacar saya kerja di sekitar Harmoni situ, supaya lebih kost-an saya dan pacar  kan deketan, supaya cepat sampai kost dan ngirit ya naik kereta, desek2an gak apa-apa, malah enak ada alesan pegangan sama pacar * ihirrr..

ImageTernyata saya masih mesti nunggu kereta yang belum datang, setengah jam kemudian datang kereta yang ditunggu, bukan kereta yang saya posting gambarnya di sini ya, kemarin saya gak sempet  ( *malu sih sebetulnya * ) foto2 itu kereta, saking berjubelnya, untung saja keretanya sekarang pakai AC. Jadi meskipun berdiri tepat depan pintu kereta ( *sengaja, wong cuma 3 stasiun aja koq* ) saya nyaman-nyaman aja berdiri, sambil ngobrol sama nenek-nenek di depan saya yang dapat duduk, nenek itu kasih trik ke saya, kalau mau duduk, naiknya di Pal Merah, ikut dulu ke Tn. Abang..pasti dapat duduk..

Jug gi jag gi jug gijag gijug.. kereta berangkat, jug gijag gijug gijag gijug kereta pun tiba di  stasiun pondok ranji.

Imagesaya foto-foto dulu suasana stasiun, kemudian tukerin tiket dengan uang 5000, dan kemudian saya naik ojek lagi ke rumah.. 15.000 lagi. (*Males naik angkotnya, pasti macettt *)

Image

Image

Image

Jadiii… kalau kapan-kapan diajak ke acara kompasianival lagi ke Grand Indonesia saya mending gak datang deh.. *takut di usir satpol lagi hahaha.. kalau di tempat lain sih pasti datang, dan pilih naek ojek aja…

Advertisements

19 responses to “Berkat Kompasianival , Akhirnya Saya Naik Kereta Lagi,

  1. lumayan juga ya kalo udah ada acnya

  2. Naik kereta kududuk dimuka, hahaha(lagu kanak-kanak)

  3. kirain bakal datang lagi, mba. hehe

  4. Daku lagi bete sama Jokowie dan Ahok, jurus melancarkan lalulintas cuman sterilisasi buswei yang = memacetkan Jalanan, tukang becak juga bisa 🙂

  5. belum ngerasain naik kereta versi sekarang 😀

  6. eh sama loh, gara-gara ngambil hadiah di palmerah, aku juga jadi naik kereta lagi. dulu pengalaman masih rute kota-bogor, klo yg ini tnh.abang serpong 😀

  7. Kalo dari GI mah mending naik ke Sta Sudirman, lebih deket.. ojek cuma 10rb, kereta 2500 😀
    lumayan beda 4500 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s