Panggilan Pertama

Hari kamis yang lalu, budenya Seno ditanyain sama Seno ” Bude, pernah gak dulu eyang dipanggil ke sekolah bapa, karena bapak melakukan pelanggaran” ? Budenya ngejawab, lupa, tapi kayaknya sih pernah. Terus si Seno juga sempet nanya juga ke saya , ” Bu, dulu nenek pernah gak dapat panggilan ke sekolah karena ibu nakal ? ” , sudah tahu dong jawaban saya begini,”tentu saja tidak pernah, karena ibumu ini baik-baik selalu. 🙂 ”

Eh, ternyata hari Sabtu pagi kemarin itu, sebelum Seno berangkat ke sekolah, dia nyodorin amplop bertanda sekolahnya ke saya ” Ibu ini ada panggilan dari kepala sekolah

Kaget dong saya, ini urusan apaan nih panggilan dari kepala sekolah lho, kop surat resmi, pakai stempel, yang tanda tangan ibu kepseknya langsung. Daaannn.. yang bikin saya marah ke si Seno pagi itu, itu surat panggilan ternyata sudah basi, saya ditunggu kehadirannya itu Hari jumat kemarin, jam 11 siang di sekolah.  Kira-kira  tau lah apa yang terjadi kemudian…yap merepet lah si mamak ini, kenapa baru di kasih sekarang, ibu kan gak enak sama sekolah kamu, di undang kemarin koq datangnya hari ini. Ini anak alesannya lupa, gak mungkin banget, surat tidak di lem, pasti dia sudah baca isinya.

Saya kasih surat ini ke si babeh yang masih molor di hari libur kerja itu, saya suruh si bapa Seno datang ke sekolah memenuhi panggilan itu, si babeh masih  dan mendelegasikan ke saya.. yo wis saya harus berangkatlah.

Jam 10-an saya sudah ke sekolah,dan waktu saya ngetuk pintu ruangan guru, salah seorang guru nanya, ada keperluan apa, saya bilang dapat panggilan dari kepala sekolah, ibu guru langsung nanya, “ini ortunya Seno atau ortunya Si A ? ” . Ortunya Seno bu,.. dan saya dipersilahkan duduk di ruang tunggu.

Kemudian karena ibu kepala sekolahnya ternyata mendelegasikan juga ke wali kelasnya, saya diminta nunggu walikelasnya yang masih melatih pramuka. Sepanjang saya duduk, ada 2 orang guru yang nanya, ” ini ibunya Seno ya ..” . Saya jadi geer, yang ngetop ini saya atau si Senonya ya, ngetopnya Seno karena dia nakal atau apa ya.. duuh jadi deg-degan, karena ini panggilan pertama sejak Seno SMP.  Waktu SD saya juga pernah sih dipanggil ke sekolah sehubungan dengan pelajaran Seno, tapi itu tidak pakai surat resmi macam begini, cukup di tulis di agenda, diminta ortunya datang, dan saya datang. Pernah juga diminta lisan datang waktu Seno kelas 4, selama kelas 4 SD itu malah 2-3 kali deh diminta datang ke sekolah.

Akhirnya.. jam 11 teng, ibu wali kelas Seno sudah siap menemui saya dan Seno juga ikut duduk bersama, dan langsung saya minta maaf karena saya baru datang hari ini, karena suratnya baru diberikan ke saya pagi tadi. Mendengar permintaan maaf saya, ibu wali kelas langsung berkata,.. ” Seno, kamu ada 3 buah pelanggaran di sini dan 1 kebohongan, kamu bohong sama ibu guru apa, kemarin alasan ibu kamu gak bisa datang karena ibu kamu kerja,ternyata suratnya tidak dikasihkan ibu kamu”. Senonya ngaku ngebohong, ngaku salah dan dengerin nasehat ibu guru panjang lebar soal kebohongannya.

Lalu saya diminta membaca pengakuan kesalahan Seno di surat pernyataan yang sudah ditandatanganinya.. waaah.. ada 3 kesalahan, dan termasuk kesalah berat butir ke 18 pada aturan sekolah. Sangsinya adalah dikeluarkan dari sekolah, jika melakukan pelanggaran berat sebanyak 3x.

Apa saja kesalahnya ??  ini dia.

1. Memasukkan gigi persnelling beberapa motor guru yang diparkir di tempat parkir guru

2. Bersama 2 orang temannya menonjok dan memukul anak perempuan bernama G dan melempar serta menginjak-injak tas anak perempuan itu.

3. Tidak melerai malah menertawakan temannya A yang memukuli temannya T, padahal T ini anaknya kecil dan punya kelainan pada pencernaanya.

Ketiga kesalahan itu terekam di cctv sekolah dan Seno tidak bisa mengelak.

Ibu guru panjang lebar menjelaskan, kejadian No. 1 di lakukan pada hari pengambilan rapot bayangan / UTS, padahal ibu wali kelas baru saja berkata ke Bapa Seno yang ambil rapot kalau Seno ini anaknya baik-baik saja dan tidak nakal, eeehh ndilalah koq malah ada kejadian no. 1. Kejadian ini bisa membahayakan keselamatan bapak dan ibu guru pemilik motor,intinya Seno berpotensi mencelakakan orang lain.

Kejadian No. 2, aduh… saya jadi ikut ngomel ke Seno, G itu anak perempuan, koq kamu malah mukul anak perempuan, Ibu kan sudah ngajari, jangan mukul anak kecil, anak perempuan, orang cacat, orang tua…  Lelaki yang beraninya mukul perempuan itu banci Sen. !

Tapi lucu juga si Seno ini waktu ditanya apa alasannya mukul si G, “abis dia suka caper-caper gitu sih bu, sok cakep, suka ngeresein saya juga” . (*Saya nahan senyum, yaelah Seeeen..sepele amat itu alesan deh.)*

Kan bener aja ibu guru bilang “biarin aja dia caper-caper, yang penting kan gak ganggu kamu, cuek aja, jangan malah dipukulin”

Seno ngebantah, “tapi dia pernah ngisengin saya bu, waktu saya lagi asik baca novel di perpustakaan, eh dia ledek ledekin saya. “.  Saya kasih tau lagi, kan ibu sering bilang ke kamu, “kalau kamu berantem sama adek juga, kalau ledekan bales dengan ledekan, mulut bales mulut, kalau kamu dipukul, boleh bales mukul lagi..”  Bu guru ikut nimpalin “diledekin gitu kenapa kamu kesel, bales ledek lagi dong “.  Seno ngejawab ” ya gimana engga kesel bu, kan saya jadi gak konsen baca, lupa tadi bacanya sampe halaman berapa, saya jadi bolak balik lagi itu bukunya”   ( *yaelah Seeeennnn gitu doang keselnya..*)

Nah pas giliran yang kesalahan no. 3, si Seno semoga sih paham  banget denger penjelasan dari ibu guru soal temannya si T, sampe nangis dia dengar cerita ibu guru, jadi si ibu guru ini cerita, T ini anaknya kecil,perkembangan tubuhnya itu jauh dari Seno yang tinggi menjulang, karena sejak bayi, T ini ada kelainan, pencernaannya bermasalah harus pakai selang, dan sempat operasi karena tidak memiliki anus, Ibunya T ini sangat bersyukur T sampai hari ini sehat-sehat,T di kasih kesempatan hidup sampai sekarang aja sudah anugrah besar buat keluarganya. Jadi kasihan kan kalau sampai T dipukul orang dan Seno malah tidak melerai yang mukulin dan malah ketawa-ketawa.

Seno nyesel, karena sebelumnya Seno juga gak tahu kalau T ada penyakit… tapi intinya kalau ada teman yang dipukuli teman lain, ada atau tidak ada penyakit pada orang yang dipukuli, sebaiknya kita melerai, bukan menertawakan.

Akhir kata, saya tanya juga ke Seno, apakah Seno sudah meminta maaf kepada bapak dan ibu guru yang motornya sudah diisengin Seno, kepada G yang sudah ditonjok bahunya, khususnya juga kepada T meskipun Seno tidak ikut memukul ? Katanya sudah waktu dipanggil guru BP,. Sukurlah, ini buat pelajaran juga buat Seno, karena seperti tertulis di buku peraturan, pelanggaran berat sangsinya juga berat. Semoga tidak terulang lagi.

Keluar dari ruangan kepala sekolah, saya suruh Seno cari si G dan T dan mengulangi minta maaf, eh ini anak jawabanya malah gini ” ah udah lah bu nyantai aja.. kan udah minta maaf waktu itu, nanti si G nya malah makin makin belagu dia kalau Seno minta maaf lagi. ” Sama T juga seno udah biasa aja.

Ya sudahlah nak… Dan di rumah, si Seno dapat lagi nasehat panjang lebar dari si babeh.. saya sih senyum2 aja lihat si babeh nasehatin anaknya, di kamar saya baru bilang ke si babeh.. “nonjokin temen mah gak separah nonjokin guru ya, sampe elo gak naek kelas gitu.. :-)”

Advertisements

21 responses to “Panggilan Pertama

  1. hahaha ternyata bapaknya seno lebih parah, nonjok guru gitu.. kenapa pula guru ditonjok sampe ga naek kelas..

    semoga seno sama G &T baikbaik saja ya.. kasian itu T..

    • Sdh kumulatif dia mah, berantem sama temen sdh keseringan, yg terakhir ya itu.. cirta detilnya lupa2 deh, soal kasih nilai gak adil atau apa ya.
      Iya Mbak…smoga baikan semua deh tuh anak2

  2. gubrak!
    ternyata…. ternyata……

  3. Mau ikutan prihatin eh pas di ending hahaha 🙂
    Semoga Seno makin pinter dan bisa memilih teman yang baik ya, amin 🙂

  4. Olalaaaaaa…. babeeeeehhh….!!!!
    Kayaknya kalo punya anak laki harus siap aja ya sewaktu-waktu dipanggil ke sekolah. Jaman Semsem SD dulu kenyang deh saya dipanggil mulu karena dia suka berantem. Kadang sama cewek juga…..
    Tapi terakhir dipanggil itu kelas 3SD, habis itu mah udah mulai hideng kali ya….

  5. like father like son..
    suka bapaknya, harus suka anaknya juga 😀

  6. haduh…… tepok jidat aja.. jadi teringat masa kecil. moga ga terjadi lagi mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s