Aku Malu Iiiihhh

Peringatan terakhir ni buat saya yang kadang suka seenak jidatnya kalo ngomong, meskipun yang diomongin itu benar dan kenyataan adanya, bukan gossip atau rekayasa.

Saya memang tidak suka berada di jalur abu-abu, saya akan ngomong A kalau A dan B kalau B.. kalau gak suka omongan saya, maunya saya kan mestinya dibicarakan, tapi terkadang ada yang cuma simpan dalam hati kemudian bicara dibelakang, saya gak gitu. Tapi pengalaman salah bicara itu emang gak enak juga sih.. untuk itu kalau dirasa gak ngenakin saya juga gak sungkan koq untuk minta maaf. Seperti kejadian dua hari ini berturut-turut.

Kejadian kemarin

Kan kantor saya baru aja pulang gathering sabtu-minggu lalu. dan di acara gathering itu ada lomba-lomba yang hadiahnya lumayanlah, salah satunya lomba nari ondel-ondel dan goyang cesar. Jadi beberapa divisi di lebur dalam satu group, dan diperlombakan di malam minggu di sana. Keluar sebagai juara sudah bisa diterka,sebut saja grup anu lah. Padahal kalau lihat tampilannya sih, ya, juara 2 saja boleh lah, masih ada grup lain yg layak jadi juara 1.

Dan ketika hari Selasa kemarin ini pengambilan hadiah door prize ( saya dapet doorprize mixer dong, trus dapat hadiah juara 2 lomba group dapet panci oxone ).

hadiah

Habis ngambil hadiah, saya mampir ke salah satu divisi, sebut saja divisi X. yang menurut saya ( juga penilaian banyak orang ) layak menang. Trus saya bilang ke salah satu bossnya di ruangan itu

bu.. mestinya kemaren yang menang goyang cesar grup ibu tuh, keren2 gitu koq yg narinya kompak, gayanya juga bagus, bukan grup itu..” ( saya sebut nama divisinya)

si ibu itu jawab ” gak apa-apa deh, gue mah ngalah aja sama divisi A mah “ ( sambil tangannya nunjuk ke cewek di samping saya, tapi sumpah saya enggak ngeh kalau tangan si ibu  itu nunjuk2 dia).

Dan heran juga saya waktu selesai saya ngomong gitu, koq pada diem, dan si mbak2 yang berdiri dekat saya tadi jadi diem juga sambil asik memainkan BBnya dan kemudian dia pergi. Setelah si mbak-mbak itu pergi, barulah si ibu divisi X tadi bilang, “iiihh si ibu mah kenceng-kenceng gitu bilangnya., udah saya kasih kode juga ah “. Lalu si ibu itu kasih tau bahwa cewek/mbak2 yang berdiri dekat saya tadi itu ya anak divisi A, udah dikasih kode nunjuk-nunjuk juga saya gak ngeh aja..  duuuh… nassiiib.. bakal dimusuhin orang se-divisi A nih :((

Kejadian Hari ini.

Ini masih soal pinjam meminjam barangnya si Seno, selain ada pelanggan peminjam gitar, si Seno juga ada temennya yang tiaaaap minggu pinjam buku Connect ( buku paket Bhs Inggrisnya), Saya sudah berkali-kali bilang ke Seno, itu temennya yang suka pinjem buku kenapa sih gak beli aja bukunya, emang gak ada di toko lain selain di sekolah ? atau kalau gak ada dia foto copy dong, masa tiap ada pelajaran itu pinjem buku kamu terus.. . Seno sih iya iya aja denger saya merepet begitu, tapi temannya juga terus aja pinjam buku tiap minggu.

Puncak merepetnya saya, waktu Seno ada jadwal les hari kamis kapan itu, baru keinget bukunya belum di balikin sama si peminjam, katanya sih biasanya suka dibalikin hari itu juga setiap kali minjam.. kebayang gak saya merepetnya kayak apa kalau soal anak-anak lupa ngerjain PR atau lupa nyiapin buku.

Dan pagi tadi, waktu suasanya lagi heboh dan sibuk-sibuknya (*kalau gak ada PRT, pagi adalah saat yang sibuk, makanya saya gak akan pernah angkat telp atau liat2 whatsap , FYI 🙂 *).  si Seno pas lagi ganti baju, saya lagi kuncir rambut Della, eeeh.. ada yang teriak-teriak, “Seno…seno… dari balik pagar. Terus saya lihat budenya Seno keluar, dan masuk lagi, kemudian bilang ” Sen.. itu ada si A mau pinjam buku connect” .

Si Seno diam aja, sambil matanya ngelirik saya, saya lihat Seno diam aja, saya tantang dia, “ayooo sana bilang sama temen kamu, apa yang ibu bilang, ini terakhir minjam, suruh foto copy sana temen kamu, kemarin ibu lihat bukunya udah lecek gitu..”. Seno masih diem aja. Akhirnya saya gemes, saya ambil buku connectnya, saya kasihkan ke anak itu lewat pintu samping sambil bilang gini sih ke anak itu ” Di sekolah udah gak dijual ya buku ini ? di gramedia gak ada ? kamu foto copy aja ya buku ini, jadi Seno juga gak ribet kalau kamu lupa ngembaliin mesti ke rumah kamu ngambil

eeeh.. tiba-tiba ada dari teras saya ada ibu-ibu berdiri, dan bilang ” iya bu..pinjem untuk di foto copy, maaf ya bu anak saya ngerepotin.. “. owalaah,…. ini anak sama ibunya toh ke sini ?? kirain ini ibu-ibu yang duduk di teras rumah saya itu ibu-ibu yang biasa nyamper mau senam sama budenya Seno. Saya jadi gak enak ati, saya jawab aja sambil senyum-senyum manis, “iya bu gak apa-apa, foto copy aja ya, soalnya Seno juga suka lupa ngerjain PR.. ”

Saya kan jadi ter-malu-malu iiih..

Image

Tapi ya jadi pelajaran juga lah buat saya, supaya liat-liat kalau mau nyablak, dan inget JAGA MULUT MU BUUUU

Advertisements

27 responses to “Aku Malu Iiiihhh

  1. saya ngakak boleh, teh?

  2. doohh kalu itu namanya lalai aja bu.. tapi setidaknya kan jadi difotokopi tuh buku beneran.. ato emang ga punya duit?
    mogamoga ga dimusuhin divisi A ya.. kadonya dibawa pulang semua tuh?

    • – Yg lalai aku ya Mbak ? hehehe.. iya blm tau bener di fotocopy atau engga, kalau minggu depan gak pinjem lagi ya berarti bener di fotocopy 🙂
      Ada duit laaah..
      – moga2 engga di musuhin hihihi..
      – Kado masih ada di kolong meja kerja, blm di bawa

  3. *ketawa dulu ah.

    Tapi nggak salah-salah banget kali ya untuk urusan temennya Seno itu.
    Lah ibunya anak itu kok nggak perhatian juga, anak minjem terus-terusan dibiarin aja.

    • untuk urusan no. 1 salah banget ya hahhaa..
      untukurusan no 2 iya sepakat.. malu saya mah kalo anak saya minjem terus, kecuali emang gak mampu yaa..saya rela ngasih atau ngebeliin buku juga

  4. yang nomor dua bikin saya ngakak, mba. hehe

  5. huahhhaha………yang terakhir itu kocak bagnet 🙂
    mba…aku jadi inget dulu waktu aku masih kerja di medan, ada satu temen selalu nebeng padahal kantornya beda tapi deket ama kantor aku. nah masalahnya kalo aku mesti nganterin dia, mesti puter balik gitu mobilnya. bokap yang tau kondisinya jadi sebel karena tiap pagi aku mesti anter jemput dia begitu juga pulangnya. satu hari cewek itu nunggu di depan rumah dan ayah ngomong gini “Kak….kan bisa dibilagin ama temennya, ngerepotin banget kalo nebeng tapi mesti anter2. ayah aja dengernya sebel” aduhh mba, besok2nya teme aku itu berenti nebeng deh hahah

  6. Jujur itu ada resikonya, jangan kata dikau liat aja si Ahok dimusuhin oleh banyak orang tapi kan disukai banyak orang juga Cho 🙂

  7. hihihihi…*ngakak bentar dulu boleh yak*
    kalo menurut aku sih nggak salah2 amat yak, kan cuma untuk mengingatkan, nggak apa2 sekalian ibunya denger dan dengan begitukan si ibu tadi bakal lebih perhatian sama buku2 sekolah anaknya, kasihan juga si anak minjam terus

    • iya Mbak Amy bener juga sih ya, biar ibunya lebih perhatian gitu sama buku anak2nya, bingung juga sih aku sbtulnya sempet bertanya dlm hati, ini ibu bapaknya piye sih dah tau koq anaknya ga punya buku itu, krn pernah anak ini ke rumah pinjem buku dianterin sama bapaknya, pinjam buku malem2 saat si seno sdh tidur

  8. wekekekke yg kedua nampol abies, menurutku teteh ga salah juga ngomong gitu cuman emang pasti malu ye ama emaknya.

  9. HAHAHAHAHAHA
    😀
    Btw, selamat atas hadiah-hadiah yang didapet… ‘ibu-ibu’ banget ya hadiahnya 😀

  10. huaaa hadiahnya keren2 euuyy *mupeng
    btw kejadian yg pertama tuh, aku sering juga ngalamin wkwkwk. ho-oh jadi ga enak ati. kl kejadian kedua, moga2 jg bisa jd shock terapi buat emaknya si bocah dan…..yg ngomong tentu saja haghaghag

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s