Gitar & Ibu Seno Yang Pelit

Waktu Seno kelas berapa SD gitu deh saya lupa ( ampuun..baru juga anaknya SMP udah lupa * ), kan dia pernah ikutan ekskul gitar tuh di sekolahnya. Nah karena dia ikut ekskul gitar dan ibunya demen banget ini anaknya tiba-tiba minat gitar, jadi ibunya rela-rela aja deh ngebeliin gitar, demi anaknya bisa maen gitar seperti bapaknya. Karena buat saya itu, dulu kriteria cowok keren itu salah satunya bisa maen gitar. Jadi yaa.. bisa di bilang, cowok-cowok yang deket sama saya itu minimal bisa maen gitar, meskipun ada yang terbata-bata tetiba belajar gitaran dan lagunya “Kulihat pelangi di pagi hari…” ituuuu melulu.

Back to gitarnya Seno, akhirnya, ibunya beliin deh tuh satu gitar buat si Seno, si babeh yang milihin gitarnya, mesti kualitas agak bagus sekalian deh gitarnya katanya, biar bisa sampe gede di pakenya. eh.. terus si babeh juga minta beliin, alesannya ya buat ngajarin Seno, memperdalam gitu katanya. Lha kan si babeh masih punya gitar butut jaman dulu kuliah yang ada di Sukabumi, itu aja atuh di bawa lagi ke Jakarta, itu gitar kan banyak sejarahnya, kita dulu suka nyanyi2 di tangga rumah Sukabumi berdua pake gitar itu kan..  ah tapi keukeuh aja si babeh gak mau gitar bututnya, jadilah saya beli 2 gitar buat kedua lanang saya.

Dan si babeh ini emang apik sekali kalau soal barangnya, jadi itu dua gitar di simpan dengan rapi, di rawat, dan harus selalu di sarungin, kalau habis pake ya di lap lagi, berhubung rumah saya sempit dan gak terlalu luas banyak barang di sana sini, jadi tempat simpan gitarnya kadang kalau nyapu suka kepentok-pentok.. dan ini yang kadang bikin si babeh marah ” ati-ati dong nyapunya, nanti gitarnya bocel-bocel !!” . Kadang Della main di deket gitar lalu gitarnya braaaaakkk !!! kesenggol dan si babeh juga marah.. ah  pokoknya itu gitar disayang sekali sama si babeh.

Lalu  gimana hasilnya Seno belajar gitar ? udah jago ??

Engga juga… dasar dia mah bosenan (ternyata), beberapa kali latihan gitar udah ngeluh,sakit jari-jarinya… bawa gitarnya berat, males.. bapaknya di rumah maksain dikit ngajarin, malah yang minat gitar si Della, Della minta beliin gitar kecil (ukulele), akhirnya bertigaan deh kadang2 belajar gitar plus beli buku lagu-lagu.

Namanya juga belajar sama ortu sendiri dan gak seserius kalau kursus ya hasilnya gitu-gitu aja, sekedar bisa main kunci A B C D .. (entahlah) dan bisa mainkan sedikit lagu-lagu pendek.

Trus kalau kemudian tiba-tiba dua bulan ini ada temennya Seno yang tiap minggu selaluuuu pinjem gitar ke Seno karena dia ikutan ekskul gitar di sekolahnya, boleh gak sih ibunya Seno tiba-tiba jadi bawel dan pelit ?? . Awalnya sih gak bawel, sekali dua kali gitarnya dipinjam temennya yg rumahnya juga gak jauh dari rumah saya, saya tanya kapan dibalikin, besok..  katanya, di tunggu besok gak juga dikembalikan, beberapa kali pinjem kembaliinnya selalu molor dr waktu yang dijanjiin.

Saya protes dong ke si Seno,

Sen, kalau teman kamu pinjam gitar lagi gak usah dikasih aja deh

yah ibu, gak enak kan bu.. gimana ngomongnya”  ( si Seno ini susah nolak orangnya )

kalau kamu gak enak, bilang aja nanti kalau teman kamu pinjam gitar lagi, ngomong langsung ke ibu pinjamnya”. Dan kalau sudah dipakai di sekolah,pulang sekolah harus dikembalikan“.

Si babeh juga ikut nambahin ” ya udah lah kasih aja.. jangan pelit-pelit jadi orang

Ooohh.. saya murka dong dibilang pelit, wong gak ngerasa pelit koq ( masa sih * ).,

Akhirnya gara-gara gitar doang akhirnya saya jadi merepet panjang lebar gini ke si babeh dan Seno.. “ibu itu bukan pelit dan gak mau meminjamkan gitar ke teman Seno itu. Ibu pernah kecewa kamu pinjemin gitar adek yang kecil ke temen kamu, dipulangin berbulan-bulan dengan kondisi gitar kecil di coret2. Trus sekarang yang minjem juga gitu,  mbok yaooo.. nyadar gitu lho yang minjem, kalau pinjem itu ya gak tiap minggu, ini pinjemnya bakalan lama lho kalau dia gak beli-beli gitar juga, bisa setahunan selama dia ikut ekskul gitar ya terus aja pinjam  gitar si Seno,lha kalau misal dia gak punya gitar dan gak niat beli gitar ya jangan pilih ekskul gitar lah,kecuali dia mau antri pake gitar sekolah, ibu tuh cuma kawatir aja dia simpan gitarnya tidak sebaik kita menyimpan gitar di rumah ini, yang kepentok sapu aja bapak sudah segitu sewotnya. Belum lagi ibu kecewa, koq Seno akhirnya gak lanjutin belajar gitarnya, ibu sudah ngeluarin uang banyak buat beli gitar, lha nanti makin kecewa kalau yang dipinjemin malah lebih jago gitar..”

Si babeh : “Ya bagus dong, berarti kita ada andil bantu dia jadi jago gitar... ”  (  wise banget sih loooo pa, ketjup  * )

Dan saya terusin ke si Babeh, ” satu hal lain yang bikin ibu gak suka sama si peminjam gitar, bapak tahu gak, gossip ibu-ibu sini, ini anak perempuan baru kelas 2 SMP, gaulnya udah mulai gak bener, kata Seno kemaren dia tiba-tiba datang ke rumah pinjem korek, buat apa.. ?? . Apa gak ketar ketir ibu mikirin jangan-jangan itu gitar si Seno dipake genjarang genjreng gak puguh, jangan-jangan nyimpen gitarnya di rumahnya gak seapik kita. ”

si babeh : ” masa sen, emang bener dia kemaren pinjem korek ke kamu, kamu kasih ? kalau ada bapak , bapak cecer tu anak, bapak omelin, kasian ibunya dia sudah gak punya bapak, ya udah Sen, besok ambil ya gitarnya yang dipinjem si R

Besoknya ?? Seno masih belum ambil itu gitarnya, pagi-pagi saya langsung ke rumah teman si Seno, temannya lagi mandi, cuma ada ibunya yang terkejut melihat kedatangan saya.  “ada apa bu ? ” , “mau ambil  gitar Seno“.. owalah.. maaf ya bu dasar bocah !! ”  Dan mata saya mengikuti ke mana si ibu ngambil gitar si Seno,  yang diletakkan di jepit diantara 2 kursi ngenes.. biasanya ini gitar nangkring manis gini di rumah..

Image

Pelit ya ibu Seno 🙂

Advertisements

26 responses to “Gitar & Ibu Seno Yang Pelit

  1. Alnternatif lain, daripada gk dipake, kenapa gk dijual aja ke temannya Seno itu? 😀

  2. saya nggak bisa main gitar. jarijari saya nggak bisa lincah pindah2 di tali senar 😀

  3. Eh, kok tempat gitarnya sama persis dirumah daku yah Cho..ha.ha.ha..

  4. Aku juga mupeng banget bisa main gitar dan gak bisa-bisa. Lebih jago mainin pianika dulu hahahaha 🙂

    Gak pelit ah itu, yaa memang ada adabnya mah kalo pinjem. Kalo udah berbulan-bulan, itu beda tipis antara pinjem dan ngerampas 😀

    • Pianika aku gak jago juga omndut, ngos2an, mending piano dikit2 bisa lah satu lagu.. lagu Ibu Kita kartini dan gugur bunga hahaha..

      Nah.. iya bener ada adabnyaya Om..

  5. Ah, itu mah yang pinjem aja nggak kira-kira.
    Kalo saya yang ngalamin gitu pastinya saya lebih parah ngomelnya. Dan saya setuju kalo itu anak mau pinjem lagi suruh ngomongnya sama Ibu Seno. Sapa tau dengan begitu dia jadi sungkan.

    Semsem juga awalnya diajarin babeh main gitar, tapi karena dia mah suka musik malah sekarang jadi lebih pinter dari babeh mainnya. Dan itu bikin saya senang, karena buat saya juga cowok itu keren kalo bisa main gitar

    • Hahhaa.. kebayanglah Teh Novi ngomel na leuwih parah..dan kayaknya sih jadi sungkan nih, selasa ini blm minjem lagi 🙂

      Weee.. mantap nih si babeh jago gitar oge, pasti baheula na dirimu klepek2 sama permaenan gitarnya ya 🙂

  6. Setuju, cowok keren adalah cowok main gitar. Saya cuma sekedar saran Bu Seno, lebih baik mempelajari gitar klasik saja. Kebanyakan orang pengin mempelajari gitar gara-gara romance d’amor 🙂

    • Yup.. sama cowok yang bisa masak juga keren Mas Octa.

      Duh masss.. maunya saya juga gitu, belajar gitar klasik, jd dr sekolah dulu lah liat minat dia ke gitar via ekskul gimana, kalau serius.. baru di kursusin yg bener.. eeeh nampaknya gak serius 😦

  7. numpang numpang.. orang GAK keren mau lewat.

  8. akuuuu…dulu pas SMA tiba-tiba mupeng bisa genjreng-genjreng. Keren deh kayanya kalo anak cewek bisa gitaran wkwk, maklum dulu sempet jadi anak band bagian nyanyi cempreng haha. Waduh teh, modal gede juga tuh beliin 3 gitar, ckck niat banget ibunya Seno *terpesona

    • beeuuh.. gak cewek gak cowok lah, cewek bisa gitar emang kereeen, kagum dan salut deh sy juga, makanya saya suka sama the virgin itu.. siapa namanya mitha ya..

      saking niatnyaaa… hiks

  9. aduuhhhhhh jadi inget sama gitar saya yg udh lama gak balik di pinjem temen hiks hiks

  10. si matt dari bulan lalu ngelirik2 gitar trus,pengen beli tapi masih mahal hahaha

  11. Huaaaaaa, baca tulisan ini jadi ingat nasib si renata, gitar pertama yang saya punya kado ulang tahun dari bapak jaman SMA. Gitar murah sih, tapi enak dipakai.

    Dulu sayaang banget sama gitar itu, sampe kuliah ke Jogja pun ikut dibawa. Si rena jg jadi kesayangan temen-temen kampus, sering ikut kemana-mana kalau ada acara sama temen2 komunitas, dari Parangtritis sampai Kaliurang.

    Suatu saat dia saya bawa pulang Wonosobo. Terus dipinjem sama tetangga desa yang sering nongkrong di dekat rumah (masih SMP). Sampai sekarang nggak dibalikin dan katanya entah raib kemana. Sedih ingatnya. Rena itu cinta pertama saya :((

    Duh malah curhat. Gakpapa ya bu 🙂

    • Wah., nama gitarnya keren bener Sash..
      iya barang yg disayang kita, apalagi pemberian seseorang yg special,gak ternilai harganya,meskipun harga sesunguhnya murahan..
      Hmmm.. masih ada foto2 kenangan sama si renata gak, kayaknya bakalan seru kalau di posting dlm sebuah cerita RENATa..

  12. Pingback: Aku Malu Iiiihhh | Jejak Langkah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s