Pernikahan Ponakan Dan Tantenya

Setelah berheboh-heboh dengan persiapan pernikahan malemnya, akhirnya lega deh pagi-pagi jam 7.30 , rombongan yang di asrama  haji sudah di suruh ngumpul ke  gedung penginapan pengantin pria, buat ngebesan.. rame-rame menyaksikan akad nikahnya si ponakan dengan  tantenya…

Pagi benerrr ?? iya pagi bener, wong saya aja masih asik sarapan bubur sudah di telponin si Aa mulu kudu siap-siap.

Ternyataah.. yaaa, akhirnya sih mulainya jam 8.30 jeng jeng… calon pengantin pria masuk ke gedung untuk melaksanakan akad nikah, dan di sambut dengan acara Mapag dari keluarga calon pengantin wanita, Didit dikalungi untaian bunga melati oleh Teh  Lilis yang jadi wakil mamanya Eki (alm) , kemudian Didit menghaturkan sembah kepada calon keluarganya.

Image
Saya juga masuk dalam barisan pengiring dong, tapi trus keluar barisan buat foto-foto, padahal di tangan kiri ini sambil bawa barang bawaan, tangan kanan pegang kamera pocket.. pake kain…uuuh keren bener deh saya bisa gerak lincah meski pake kain, ada rahasianya sih.. 🙂

Serunya waktu sebelum akad nikah nih , kan dua keluarga besar calon pengantin pengantin duduk berhadap-hadapan, karena masih saudara, adaaa aja yang akhirnya dari seberang sana ke seberang sini dadah-dadahan, karena baru ketemu lagi pas di gedung ini.

Prosesi nikahnya langsung di pimpin sama Mang Engkos, naib cuma menyaksikan aja, dan alhamdulillah Didit lancar ngucapin akad nikahnya, cukup satu kali saja dan langsung “saya terima nikahnya Eki Karlina Septiawati binti Engkos Kosasih dengan mas kawin 15, 803 gram emas dibayar tunai
sah..sah.. saaaaah… barakallah… .. si Aa langsung menangis haru ( ini gak lebay, sumpah saya aja terharu koq setiap kali liat akad nikah, apalagi ini ponakan yang nikah).

ImageImageHabis nikahan, baru deh ada acara adat sundanya, meskipun gak lengkap karena terbatasnya waktu juga, jadi diambil  yang penting-pentingnya aja.

MC untuk acara adat sunda ini adiknya Mang Engkos, saya manggilnya enggak mang, tapi Aa, yaitu A Usep, terus yang nembang pupuh nya itu Kamal ( suaminya  Neng Imas adiknya Mang Engkos. ). Jelas aja Kamal mah paham deh yang  ginian lulusan Akademi Seni  Tari Bandung tea dan sudah melanglang buana mengenalkan budaya Sunda.. salut lah pokona mah. Neng Imas juga lulusan yang sama, dulu nari jaipongnya jago pisan, kemaren saya tanya, nanti nari jaipongan gak ? udah engga ceunah…

Acara adat Sunda di hari akad nikah yang pertama yaitu :
1.Saweran….

Image
Didit dan Eki duduk di bawah di kelilingi saudara-saudaranya yang jadi pagar ayu dan pagar bagus, trus kedua orang tua pengantin naik ke pelaminan dan nyawer pengantin dari atas. Di bawah, gak cuma anak-anak, orang tua juga ikutan rebutan saweran. Isi yang di saweranya beras, kunyit, uang logam, uang kertas dan permen. Masing masing isi saweran itu ada filosofinya.
Beras, simbol kemakmuran. Maksudnya mudah-mudah setelah berumah tangga pengantin bisa hidup makmur, uang recehan simbol kemakmuran maksudnya apabila kita mendapatkan kemakmuran kita harus ikhlas berbagi dengan Fakir dan yatim. Permen  artinya mudah-mudah dalam melaksanakan rumah tangga mendapatkan manisnya hidup berumah tangga. Kunyit, sebagai simbol kejayaan mudah-mudahan dalam hidup berumah tangga bisa meraih kejayaan.

2. Meuleum Harupat ( Membakar Harupat, sejenis kayu gitulah ).

meuleum harupat

meuleum harupat

Didit  pegang batang harupat,di ledek dulu sama Om Kamal, intip dari kayu ini istrinya. Lalu Eki membakar dengan lilin sampai menyala. Harupat yang sudah menyala kemudian di masukan ke dalam kendi yang di pegang Eki, diangkat lagi, terus dipatahkan dan di buang jauh jauh.

Lucunya waktu instruksi masukin harupat ke kendi Didit sempet bingung, karena Om Kamal ngomongnya pake Bahasa Sunda, “eta di dedetkeun ka kendi na.. dedetkeun..!!.. dan Didit bengong sejenak.
Prosesi meuleum harupat ini melambangkan nasihat kepada kedua mempelai untuk senantiasa bersama dalam memecahkan persoalan dalam rumah tangga.

Fungsi istri dengan memegang kendi berisi air adalah untuk mendinginkan setiap persoalan yang membuat pikiran dan hati suami tidak nyaman. Kemudian harupat yang patah di b uang jauh-jauh itu supaya jangan mikirin lagi masa lalu.. ( gak boleh mikirin mantan deh ya… )

3. Nincak Endog (Menginjak Telur)

nincak endog

nincak endog

Didit nginjak telur di baik papan dan elekan (Batang bambu muda), kemudian setelah selesai, Eki mencuci kaki Didit dengan air di kendi, mengelapnya sampai kering
lalu kendinya dipecahkan berdua. filosofinya melambangkan pengabdian istri kepada suami yang dimulai dari hari itu..seterusnya dan selamanya.

Dasar si Mamang-mamangnya Eki iseng gitu ya, sebelum itu kendi di pecahin, Didit dan Eki di suruh goyang kiri goyang kanan itu kendinya, filosofinya apaaa ? tebak aja sendiri deh, namanya juga bodor ah..

4. Sungkeman.

Image
Habis acara adat, pengantin ganti baju ( ini ganti bajunya lama pisaaaan.. saya udah lapar euy !!, padahal udah di kasih snack 3 jenis, sudah sarapan bubur juga..), ah teu kiat saya ngacir aja ke tukang kupat tahu sebelah gedung..

Jam 11 lewat, agak mundur dari jadwal akhirnya Ki Lengser muncul menyambut kedatangan kedua pengantin.. Saya itu setiap kali ngehadirin pernikahan Sunda selalu seneng ngeliat Ki Lengser.. lucuuu gitu, bodor lah baik dari tampilannya,  giginya yang ompong dandanannya yang lucu, juga tingkahnya. Fungsinya Ki Lengser ini emang cuma buat lucu-lucuan dan nyambut pengantin sampai ke kursi pelaminan sih.  Dan hmm.. ada penari-penari ganteng dan cantik juga di belakang ki Lengser..

ImageSelesai Didit dan Eki duduk di pelaminan, saya dan keluarga foto-foto… ah sayangnya beberapa rombongan keluarga saya ada yang sudah pulang, jadi gak sempet foto barengan 100-an orang lebih itu.. rubuh kali pelaminannya nanti … Gak lama saya di sana, bahkan tidak sampai acara selesai, saya sudah pamit pulang ke si Aa, karena perjalanan masih panjang… masih pengen jalan-jalan lagi maksudnyaaaa…

Image
Selamat buat Eki dan Dhidit.. Selamat menempuh hidup baru semoga selalu menjadi keluarga yang berkah, sakinah mawaddah wa rahmah. Aamiiin..

Advertisements

19 responses to “Pernikahan Ponakan Dan Tantenya

  1. waw selamat ya… buat eki dan dhidit.. semoga jadi keluarga sakinah mawadah warahma… amin 😀
    http://cicaakcerdas.wordpress.com/2013/08/23/yamaha-batal-luncurkan-moge-tahun-ini/

  2. Seru ya teh, seru karna rombongannya banyak. Bener tuh, kayak rombongan study tour ajah :))

  3. Eh ponakan kawin sama tantenya ? 🙂

  4. yang pengantin rebutan ayam itu adat sunda bukan, teh?
    soalnya waktu adik saya nikah dengan orang bogor… ada juga tuh yang lempar beras… nguleg… bakar-bakaran kayanya juga ada… sama rebutan ayam.

  5. duhai senangnya pengantin baru..terereng..terorenggg..

    barakallahu lahuma..

  6. akhiiiirrrnyaaaa…
    congraaats yaaaa buat ponakannya 🙂

  7. Samaa… saya juga seneng deh kalo di nikahan ada lengsernya…
    Jadi udah sah nih sekarang? Selamat ya… semoga langgeng dugi ka paketrok tuur…

  8. kaya adat jawa ya.. semua ada, saweran “lempar jumroh”, injak telor, sungkeman.. juga bodor..
    selamat menempuh hidup baru..
    makanan ga pada difoto? ibuseno ga pake baju kebaya?

    • Iya ya.. mirip2 lah kan masih jawa-jawa juga hehe..eh btw kalo yg di jawa Bodor yg gimana tuh Mbak Tintin..aku blm pernah liat

      Thanks ya Mbak Tintin..
      Makanan aku lupa foto hahhaa…krn aku cuma makan somaynya aja..
      Aaah ribet pake kebaya, jadi pake kaftan dan sarung songket aja

  9. wah mantab nih. kalo tantenya cantik mau juga dong hehehe.
    by the way selamt yah ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s