Mudik – Mimpi Juragan Kontrakan – Ditawar

Hari ini wepe mulai kembali ramai, saya blogwalking dan komen-komen ngesyot deh, anjang sana sini. Kebanyakan cerita soal mudik. jadi ngiri juga pengen cerita soal mudik. Tapi mudik  ke mana ? saya gak punya kampung.. kampungnya ya di  Tangerang. Mau mudik ke kampung suami di Sukabumi, sudah gak ada kewajiban mudik ke sana, wong rumahnya sudah gak ada di sana. Mau mudik ke Jogja (lagi), ah males macet-macetan.

Jadi baiklah saya cerita soal mudik ke  Tigaraksa aja di hari lebaran kemarin..  Sedihnya ini lebaran ke dua  tanpa ibu, Lebaran kali ini juga tanpa kakak tertua karena Aa (kakak saya tertua) kali ini giliran lebaran di mertuanya di Wates.

Mudiknya juga cuma singkat, perjalanan cukup 1.5 jam, pemandangan cukup lumayan lah.. ngeliat yang hijau-hijau gini seger juga.

ImageHabis ngumpul di rumah kakak saya yang ketiga, kemudian kita sama-sama nengok makam ibu..

5

Agak mengejutkan saya ketika tiba di area pemakaman. Tak jauh dari pemakaman, sudah banyak pohon-pohon yang ditebang, termasuk pohon nangka dan beberapa pohon di depan rumah kakak sepupu saya yang tinggal di situ.

ImageImageArea pemakaman ini kami menyebutnya   KEBON. karena kakak-kakak ibu saya dan ibu saya tanahnya di situ, dan ketika orang tuanya sudah tak ada dan mereka sudah berumah tangga, mereka bikin rumah di kebon itu. Kebon yang dulunya sepi, lambat laun mulai ramai tumbuh rumah-rumah baru, bangunan SMA Negeri 2 ( kalau tak salah ) megah berdiri sekitar 200 meter dari kebon,  sebelah kebon persis ada asrama susteran katolik. intinya sudah ramai sekali.. dan konon katanya ditebangnya pohon-pohon di belakang itu karena tanah itu sudah laku dijual dan akan dibuatkan 50 rumah kontrakan.. wow !!

Dulu.. eh gak dulu-dulu banget, saya pernah punya cita-cita juga, pensiun pengen deh jadi juragan kontrakan, tapi sampai sekarang boro-boro jadi juragan kontrakan, beli kontrakan 2 petak aja di daerah pondok betung belom kebeli-beli. Terus pernah juga punya rencana rumah eyangnya Seno di Jogja, di sekat aja, dibikin agak kecilan kemudian di kontrakkan.. ah pikir-pikir lagi, nanti malah ribet dan ribut, wong bukan milik saya dan si babeh, itu mah milik rame-rame.

Lalu gak kepikiran sama sekali soal jatah tanah saya di kebon ini…karena prospeknya belum kelihatan, malah saya dan suami termasuk orang yang males lah mikirin jatah tanah warisan gini, dikasih sukur alhamdulillah, gak dikasih ya sudahlah..

Kemarin pas lebaran itu ngeliat perkembangan sudah semakin pesat dan ramai, jadi kepikiran lagi soal cita-cita pengen jadi juragan kontrakan. Kayaknya lumayan juga nih kalau ada modal bikin kontrakan di tanah saya. Cari duit ke mana nih buat bikin kontrakannya..*langsung pusing tuing-tuing*

Eh tiba-tiba si ponakan saya yang gendut ngedeketin saya, “ante..tanah jatah ante mau di jual gak, sini Oka beli, harga saudara aja ya

Image

Anaknya Oka, cucu saya dong ya

ImageAaaah… nanti duluuuu… ini calon juragan kontrakan mau tidur dulu, biar mimpi. Kan kata Mbak Tintin di postingannya Fattah bilang hati-hati dengan mimpimu, nanti bisa jadi kenyataan..

Advertisements

25 responses to “Mudik – Mimpi Juragan Kontrakan – Ditawar

  1. woah citacitanya mantap tuh teh, bisa pensiun dini kalu mo jadi juragan kontrakan.. semoga segera kesampean ya..
    kan bisa KPR-in ke bank, dan bisa bayar cicilan bank pake duit bayaran kontrakan gitu.. cari aja kontrakan yang kolaps..

  2. Amiin mimpinya buu.. Semoga cepat terwujud..

  3. moga impiannya terwujud ya, mba 🙂

  4. paling gampang memang bikin kontrakan, uang bisa masuk tiap bulan 😀

    wah, jalanannya masih banyak pohon ya teh, tapi sayang banget pas ngeliat foto pohon yang udah ditebang.

  5. ngesyot tuh apaan..?
    ngesot kaya suster maksudnya..?

  6. Cerita Bu Seno mengingatkan saya waktu tugas di Kalimantan. Disana saya sedih melihat perbukitan dibelah, Kata supir saya waktu itu, “Itu mau dibuat komplek perumahan.” Apa jadinya jika hutan Kalimantan dan Papua jadi gundul karena masalah perumahan?

    • Iya mas Octa.. waktu BSD mulai bangun perumahan, saya yg sedih banget, pohon karet tempat main saya ditebang.. ini Jawa, duuuh gimana dengan Kalimantan dan Papua.. tp kan populasi penduduk di sana gak sebanyak di sini.. apa mungkin dr jawa dipindah ke sana hehehe.. sedih ya

  7. ahh jadi kangen mudik ke kampung di Jatim lagi, terakhir kesana tahun lalu.

  8. moga mimpinya jadi kenyataan bu seno, amien..amien..

  9. pinjem bank aja mbak 🙂

  10. Aih, mimpi kita sama Bu. Saya pengen punya kos-kosan. Punya 10 kamar aja di seputaran kampus Jogja udah lumayan deh, bisa buat modal piknik ceria hahaha. Terus di sebelah kos-kosan ada warung burjo 24 jam yg juga milik saya 😆

  11. wooo mantap tuh teh. btw pondok betung mana yang ditaksir mau dibeli kontrakannya? di sana emang buanyak rumah petak ckckck.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s