Tak Ada Pembantu, Thanks To Indofood

Hallo ibu-ibuuuuu…. gimana kabarnya hari-hari menjelang lebaran ini ? pasti lagi pada pusing ya gak ada si mbak yang bantuin. Repot emang ya kalau gak ada si Mbak.

Sejak kemarin-kemarin aja nih, waktu hamin 8-an deh, itu status-status FB dan TL nya ibu-ibu kebanyakan menggalaw karena ditinggal PRTnya.. aah tahun lalu saya juga sama, menggalau juga karena ditinggal Khotimah pulang kampung.

Tapiii…tahun ini saya biasa aja tuh, gak menggalau dan gak kesusahan ditinggal PRT, ya iyalah, kan saya sudah cerita beberapa bulan terakhir ini saya udah gak punya PRT lagi, ada kali ya sekitar 4 bulan, trus dapat PRT pulang hari, cuma bertahan sebulan,padahal gajinya ya selisih 100rb aja dari si Khotimah. Jadilah 2 bulan ini saya bener-bener gak pake PRT sama sekali. Selain anak-anak udah gede dan bisa ditinggal saya kerja yang penting makanan sudah tersedia (kalau ibunya sempet masakin pagi-pagi). Selain itu  juga karena kan masih ada Budenya Seno yang sekarang bisa diajak kerja sama lho….  Jadi soal kerjaan rumah tangga mah beres lah, Pagi pagi saya bagung, nyapu, ngepel, siram tanama, sementara bude masukin cucuian ke mesin cuci, jemur baju, siapin minuman dan sarapan anak-anak.  Siangnya Bude nyetrika kalau sempet, kalau gak sempet ya malemnya saya yg nyetrika..

@@@@@

Soal masakan ni yang paling penting. Waktu ada si Mbak, saya memang gak mengandalkan 100% masakan si Mbak, lha wong kadang saya liat masakan si Mbak aja bosennya minta ampun, soal rasa juga biasa aja, tp ya karena capek dan laper pulang kerja, ya dimakan ajalah..  Sabtu dan Minggu baru deh saya terjun ke dapur masak sendiri… masak sesuai request suami dan anak-anak..

Soal masak sendiri, selama 14 tahun nikah rasanya belum terlalu lama deh masakan saya dapat pujian dari si babeh. Tahun2 belakangan saya lebih sering gagalnya masak dari pada berhasilnya. Pengen masak rawon, koq jadinya semur gak jelas. Pengen masak soto ayam, ayamnya saya rebus, rasanya gak karu-karuan, trus saya tambah bumbu kunyit, merica, bawang putih dan merah, makin gak karuan, dan alhasil itu ayam saya diam-diam saya buang, trus beli ayam goreng KFC-KFC-an aja deh jadinya.. Dan sampe sekarang saya gak pernah bisa tuh bikin ayam goreng tepung yang kriuknya kerasa begitu.

Tapiii.. soal masakan lainnya, seperti opor ayam, sop buntut, soto ayam, sayur asam, sayur lodeh, saya sudah sangat pede menyajikan masakan ini ke anak-anak dan si babeh, dan soto ayam saya, kata Seno mah lebih enak dibanding soto ayam beli di warung deket pohon sawo.

Empat bulan gak ada pembantu, saya sudah mahir lah masak yang ginian mah… (*tebak dong apa aja ni masakan yang pernah saya masak ? * )

Image

Dan saya juga pamer-pamer hasil masakan saya dong ke temen-temen saya lewat whatsapp, line, path, instagram.. ( *busseeet pamernya banyak bener*). Bikin ngiri ibu-ibu yang gak bisa masak.

Sayangnya, saya belum bisa ngasih tahu bumbunya sop buntut itu apa aja sih ?? saya gak tahuuuu… saya mesti liat contekan dulu, yang penting mah sop buntut saya enak lah, karena semua masakan saya dibantu sama Indofood dan Bamboe..

Image

Advertisements

52 responses to “Tak Ada Pembantu, Thanks To Indofood

  1. wuaahahahahahaaaaa…… samaaaaaaaaa…. saya juga sering pake bumbu instan kalo lagi malas ngulek-ngulek bumbu…
    Tadi pagi tergoda buat nyoba bumbu sop bamboo gara-gara kemarin itu liat foto sop buntut ala nyonya icho di fb….. tapi nggak jadi, takut merica dan palanya terlalu kenceng rasanya. Babeh sama anak-anak bisa nggak mau makan….

    Eh, jadi udah akur nih sama bude… xixixiii…. sip dong yah!

    • ah saya mah krn selalu hoream ngulek bumbu jd we pake bumbu jadi ajah.
      ga terlalu nyengak mricanya koq,saya malah nambah mrica bubuk.

      udah dong,demi kerjasama yg baik hehe

  2. ini promosi ya hahahaha
    kirim donk bu *jadi lapar*

  3. wah… dah mulai jadi Oshin ya mba… Semangat…
    bisa juga mba bikin yang gampang2 kan. kadang saya sendiri (saya ini cowok tapi demen masak – demi perut sendiri sih) bikin spagethi aglio olio. gampang mba.

  4. kadang aku heran, ngapa bumbu instan kadang malah lebih enak dari yang orisinel. tapi memang aneka bumbu racik itu cukup membantu bagi ibu2 yang ditinggal pembantu….
    pengen comot ayamnya…

  5. Kalo Ibuku biasanya bikin bumbu sendiri plus dicampur sama yg instan, rasanya lebih enak sih …. hehehhe

  6. maap baru sempat ngintip 😀
    salam kenal, bu…

  7. Kirain tadi mau ngomongin mi instan. Hehe

  8. Wakakakak, ketahuan yaaaaa….. selama ini nggak bisa bikin bumbu sendiri :mrgreen:

  9. yang penting ya Cho… kamu yang masak dah… pasti keluarga seneng. darimana asalnya bumbu sih, gak penting lagi. hehe..

  10. Hehe gampang ya mba, cuman aku takut nih makan2 beginian skr plus matt suka sakit tenggorokannya, jadilah semua mesti buat sendiri huhu

  11. suka mangkuk soto dan opornya itu deh, ada tutupnya?

    iya soal bumbu, ku langganan bumbu dari bangkok itu yang ga ada perasa tambahan dan fresh banget.. tapi juga stok bumbu kuning putih merah kog, tinggal ambil ga perlu ngulek ato irisiris lagi.. ada pembantu ga ada pembantu tetep juga ku yang stok bumbu..
    sekarang ada pembantu infal nih.. mayan ada yang jaga rumah sementara ku mudik..
    yang penting sih anakanak bisa rasain masakan emaknya toh ya..

  12. yang instan sangat membantu ibu2 di dapur 😀

  13. Hem. gitu donk. gw percaya say sama loe
    Loe tuh smart and charming..
    Loe bisa handle smua pekerjaan dengan baik. meskipun skrng loe tampak lebih langsing he.he.he

    Boleh juga tuh idenya buat bikin stock bumbu dapurnya Indofood. ditengah harga bumbu -bumbu yg tidak karuan rasanya memang lebih praktis pakai bumbu siap saji.

    • waw,sebuah kehormatan,blog gw dikunjungin sohib tercintah..thanks ya say,tp puasa masa nambah bb ni,makan tengah malem terus gw haha,iya lah kalo ada yg praktis ngapain bikin susah ya

  14. Pingback: Galau …. | Jejak Langkah

  15. Saya lafaarrrrrrrr hahaha

  16. jiah, rame amat ini post. Mayoritas para ibu curhat.
    Hehe…

    Saya ga bisa masak, istri ga bisa masak.

    Yg serem itu menyetrika pakaian, Lebaran lalu saya setrika pakaian sampai 5 jam jelang sahur. Sekarang sudah menggunung lagi, mending nunggu sang iron-woman balik dari kampung sajalah.

    😀

    • Hahaha.. biasa yaaa jadi rame kalau ibu2 udah curhat
      ih sinih kasih saya aja setrikaannya, saya milih nyetria deh dari pada masak
      saya juga nyetrikanya lamaa.. krn sambil nyetrika, sambil nonton tipi, sambil whatsappan, sambil update2 status wkwkwk

  17. ayam goreng tepungya kayaknya agak sedikit gosong ya,mbak…!!
    hehehe…
    (mungkin matamu sing lamur,Nal…!!)

  18. Hahahahaha, Ibu jadi baseeer Indofood ya? #eh hihihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s