Ketika Ponakan Melamar Tantenya.

Maaf dulu sebelumnya kalau bingung dengan judulnya dan bingung pula dengan   isi ceritanya, toss dulu aja, sebelumnya saya juga bingung ketika beberapa bulan lalu mendengan kabar kalau ponakan saya Didit ( anak kakak saya paling tua ), telpon dan cerita minta bantuan soal siapa-siapa saja saudara yang bakal di undang ke pernikahannya.

Yeee.. emang udah punya pacar Dhit ? ini pertanyaan saya pertama, karena setahu saya Didit ini Jones ( jomblo ngenes ). Udah mah jomblo, tinggal di rumah sendirian, mama papanya jauh di Timika sana,..gak punya pacar lagi.

Nah makin kaget lagi saya waktu dibilang ceweknya itu adalah si Eky… jadi selama ini kalian suka teteleponan dan komen-komenan di FB itu sebetulnya pacaran tho.. (*ketauan tante kurang perhatian*)

Image

Ekky

Eky ini adalah anaknya bibi saya, bibi saya ini sepupuan sama bapak saya. Jadi, Jadi sebetulnya si Eky ini tantenya Didit.. lha wong sama Aa nya Eky aja Didit panggilnya Om Asep :-), kebayang gak gimana itu mereka sayang-sayangannya waktu pacaran, masa iya Didit ngerayunya ” Tante Eky.. aku sayang kamu Tante Eky.. ”   ( tepok jidat) . gak percaya deh gak percaya…

@@@@@

Kabar resminya kemudian si Aa ( kakak saya menelpon), minta adik-adiknya ( tante2nya si Didit lah ) yang disini bantu proses persiapannya, soal beli ini itu, diserahin langsung ke si Eky aja, Si Aa lamaran via telpon ke si mamang juga koboi banget deh… tapi tetep janji akan dilakukan proses lamaran resmi.

Dan Hari sabtu kemarin, 27 Juli 2013, saya, empat kakak beradik, mamanya Didit, dan Didit, berangkat ke Sumedang, ke rumah si mamang untuk melamar anaknya. Gak pake pakaian resmi, saya aja nge-jeans dan kaos, bawa ransel.. bawa makanan seadanya, semacam kalau mau main ke rumah mamang dulu aja setiap liburan semester jaman kuliah dulu.. yang penting nanti pas udah ada tamu di rumah mamang baru kita ganti baju, gituuuu rencananya.

Soal babawan juga agak ngoboy, kan si Aa itu baru datang dari Timika Subuh dini harinya, belum nyiapin uang yang akan diserahkan buat si Eky, eeeh ternyata tarik ATM maksimal cuma 5 juta, dari 4 ATM terkumpul berapa coba, masih kurang euy !!

Image

urutannya anak dari kiri ke kanan

Trus, soal babawan buat ke rumah si mamang juga, kita gak siap, semua beli di jalan, ya kue, ya buah-buahan, semua beli di jalan, beli di Jatinangor trus di wrapping sendiri di mobil. Kotak uang buat tempat uang juga saya yang bikin, dari keranjang buah yang agak kecil, cuma dilapisin sampul kado batik, trus di kasih tutup transparan.. aah yang penting isi amplopnya ya Cuy, meskipun kurang hehehe..  Tapi pas sudah sampe rumah Mang Engkos, berhubung sama si emang sendiri, akhirnya sebelum acara si Aa jadi ngedeketin si mamang, ” Mang.. sisanya ditransfer minggu dan Senin yah.. ”  dan si mamang manggut2 ..” nyantai wae An.. ” gitu ceunah.

Image

Nyerahin kotak uang.. batiknay di sembunyiin 🙂

Acara lamaran meskipun asa reuni dan seakan2 main ke rumah dulur, ya tetep aja dibikin resmi, karena ngundang beberapa teteangga juga, si Eky juga dandan cantik, kita2 yang dari Tangerang juga sudah rapi jali karena sudah ganti baju.. Acara tetep khidmat namun penuh bodor, terutama si mamang yang ngingetin Didit nanti mah manggilnya jangan manggil “Aki”  lagi ke si mamang, dan Eky juga manggil Aa lagi ke papanya Didit. ..tapi pasti karagok deh.

@@@@@

Yah, Akhirnya acara lamaran sudah terlaksana.. Si Aa yang semula agak ragu memberi  restu pada anaknya karena mau menikahi saudara, Si Aa sampai menemui salah seorang kyai di Lengkong untuk menanyakan hukumnya. Kyai tersebut bilang karena yang sepupuan itu adalah bapak saya, jadi secara agama masih boleh,maka restu Didit pun di dapat dari Papanya.

Keluarga besar si mamang juga ikut seneng, kita yang tadinya nyaris pareum obor karena setelah mamanya Eky ( adik sepupu bapak saya itu ) sudah meninggal, keluarga Tangerang agak jarang main ke Sumedang.. sekarang semakin didepatkan dengan adanya pernikahan ini dan semoga tidak pareum obor.

Image

Masa tamu apruk2an ka dapur

Saya juga sempat ziarah ke makam bibi saya di Cisalak.

Image

Makam Bi Iyah

Karena berhubung udah sore,gak sempet deh ziarah ke Makam Cut Nyak Dien, padahal lokasinya cuma selemparan batu ke kompleks makam Gunung Puyuh dari rumah mamang mah.

Image

Tuh makam Cut Nyak Dhien ada di sebelah kiri sawah situ

Satu langkah sudah berjalan, tinggal langkah berikutnya nanti akad nikah dan resepsinya 3 minggu lagi. .. doain lancar ya.

Advertisements

67 responses to “Ketika Ponakan Melamar Tantenya.

  1. Hihihihi.. Kaget bacanya… Jadi kalo udah ponakan+om/tante yang udah jauhan hubungan kerabatnya itu bisa nikah ya? Baru tau nin 😀

  2. sepupuan jauh ya… 😀

  3. Sempet bingunh awalnya, skr ngerti. Selamat ya Eki

  4. Congrats ya ekky, moga dimudahkan ampe hari H..
    deuuugh, ga kebayang deg2an ganjennya sang calon penganten,xixixixixi 😀

  5. Waw.. Bisa ya. Hihihi

  6. itu sudah jauh hubungan darahnya, sepupuan aja sudah boleh nikah koq. Nabi Muhammad dan sahabat Ali itu sepupuan. Fatimah, anak Nabi Muhammad menikah dengan Omnya… bisa dibilang begitu

    • Ponakan dengan Om masih boleh yaa.. pdahal kan gak batal wudhu yaa…

      • kalau langsung ya jelas nggak boleh teh. jika A dan B adalah adik kakak. maka A tidak boleh menikah dengan anak B. B tidak boleh menikah dengan anak A.

        kalau kasus di atas A dan B adalah sepupuan. makanya A bisa menikah dengan anak B. B boleh menikah anak A. jika bersentuhan, maka wudhunya batal.

      • contoh saya itu, Ali dan fatimah hubungan darahnya bisa dikatakan om dan keponakan. tapi bukan di level pertama, bukan langsung. tapi level kedua.

      • Ohhh.. Om ponakan level 2 tho.. iya mirip Adit dan Eki ini kali ya..
        pake level2 ya.. kayak Mak Icih aja 🙂

  7. wah….seru juga ya msh dalam lingkungan keluarga besar. udah saling kenal dan saling jaga lah. saya jg dl hampir spt itu. tp krn yg sepupu-an dr keluarga bapak/laki-laki, ktnya ikatan darahnya masih kuat 😀

  8. ini mah nyambung obor ya.. kaya kawinan rajaraja dulu biar ga kemanamana jalur darah dan hartanya..
    ketawaketawa dong ketemuan sodara semua.. ku juga kaya gitu, sepupu kawin sama bude.. lucu jadinya.. jadi waktu anaknya nikah eh sama omnya dari pihak mama.. itu itu juga.. kaya hukum karma.. tapi jadinya seru.. jadi ku tahu kalu dari pihak bapak yang satu bibit asal jangan satu “kandung” masih boleh secara islam.. ribet jelasinnyalah..

    • Iya ya.. mirip perkawrinan raja2 dulu
      Iya mbak.. ngebodorrr aja sama nostalgiaan jaman waktu kita2 masih muda2.. krn si Aa ( papanya Didit ) dan aku termasuk yg cukup dekat dng keluarga besar si mamang.

      Ya ya.. yg gak boleh itu kalau nikah dengan anak dari 2 lelaki kakak beradik.. *ribet deh njelasinnya

  9. Hihihihihihi, ngebayangin kocaknya deh. Nanti kalau udah punya anak pasti ribet manggilnya gimana. Soalnya di keluarga besar ibukku juga gitu Bu. Beberapa nikah sesama sodara, tapi sodara jauh sih. Sekarang anak-anaknya manggilnya udah gak aturan. Dipanggil urut tua aja. Yang keliatan tua dipanggil padkhe budhe, yang tua banget eyang, yang lahirnya duluan dipanggil mas dan mbak hehehe.

    Terus juga fenomena yang nikah sama temen main gitu. Dulu jaman kecil yg cowok aku manggilnya om, yang cewek kakak sepupu. Sekarang mereka nikah. Aku manggil yang cowok tetep om dan yang cewek tetep mbak. Eh anak-anak mereka juga manggil aku mbak. Gak mau manggil tante. Tapi gakpapa, biar muda terus hahaha

    Udah ribet kalo harus manggil sesuai pohon keluarga 🙂

    • Hahaha.. nah bakal ribet kelak kalo mrk punya anak ya, manggil aku mestinya kan nenek.. jadi nantinya ada yg manggil nenek dan uwak..

      Urusan panggil memanggil aku setuju sama Sasha aja deh.. liat muka aja, mana yg pantes di panggil Tante atau Oma.. hehehe..

  10. sama kayak di keluarga bapadug. Sepupuan terus menikah. Lebih jelasnya gimana, aku juga gak mudeng sih *ngikik*.
    Cuman mau nungguin curhatan yang nulis ini tentang cinta2 antar sodara #kode

    • Wakakaka… curhat2an soal cinta2an sama sodara versi penulis, udah dibikinin cerpen duluuuu di empeh..
      edisi Ramdhan juga looo.. kali2 temen2 MP masih pd inget 🙂

  11. Asyikkk, makan-makan….hehehehheeh

    *Belum pernah merasakan serunya lamaran, dan pesta pernikahan.. 😥 😥

    http://potretbikers.wordpress.com/2013/07/30/harga-murah-kemampuan-wow/

  12. gak bisa bayangin nih ponakan waktu bilang ” tante ak sayang sama kamu” wkwkwkwkw..tp mo gimana lagi udah Jodoh di tangan gusti Allah…

  13. Keluarga besar begitu tuh jadinya 🙂 Sama kayak keluarga kami, ada juga yang menikah dengan ‘keponakan’. Keponakan jauuuh 🙂

    • Iya yaa.. begin nasib punya keluarga besar ganteng2 dan cantik2, sama keluarga aja koq naksir2-an 🙂

      • hahaha 🙂
        Eh foto mempelai laki-laki gak ada mbak? gak ikutan pas lamaran ya?

      • Adaa.. kan itu yg di sebelah bapaknya waktu nyerahin kotak uang ke calon mertuanya.

      • Oh yang pake jam tangan item?
        Kemarin pas baca koneksi internet lagi jelek, foto gak semua kebuka. Lagian, keliatan banget ya dadakannya hihihi, pakaiannya sama semua (batik). Yang melamar gak terlihat berbeda ^_^ Sekali lagi selamat untuk mas Didit dan mb Ekky 🙂

      • Iya betul…
        Hahaha, keliatan ya dadakannya yaa… itu pake batik juga krn males resmi2 bawa kebaya or baju muslim yg agak tradisionil gituuu.. kalo batik kan tinggal ganti atasannya aja..

        Thanks ya Om nduuutt.. kapan menyusul ? #eh

      • Inginnya aku menjawab pertanyaan itu dengan “Hmm, bulan depan…. 3 bulan lagi… tahun depan” hihihi 🙂 Tapi sepertinya jawaban itu kudu disimpan dulu 😀

      • Sabar menanti pengumuman 🙂

  14. Lucu juga ya…
    Tapi resikonya punya keluarga besar mah begitu. Kayak si babeh juga tuh. Suka bingung kalo ketemu orang. Ini teh siapanya si ini, urutannya gimana, manggilnya apa… halah!
    *malah curcol

    • Iya pastinyaa…tiap keluarga ngalamin gini deh, ini pernah apa..panggilnya apa…
      ya gitu deh kita orang timur yaa.. kalo bule mah panggil nama, beres deh

  15. Eh rumah bapak saya di Pangeran Kornel. Eh malah OOT.

    Bu Seno hebat ih, keren euy, ngoboy abis. Saluuuut.

  16. mwhahahahahhaaa… jones = jomblo ngenes bukan jomblo mrenges.

    Di keluargaku juga ada yang begitu. Kakaknya ibuku (cowok) menikah dengan sepupunya. Jadi ibunya si cowok bersaudara kandung dengan ibunya si cewek. Deket banget kan.

  17. saya bacanya pusing.. lebih pusing lagi baca komennya.. wis.. selamat deh ya tante ponakan.. langgeng terus

  18. Pingback: Hebohnya Persiapan Pernikahan Itu | Jejak Langkah

  19. tante dan ponakan beda brapa tahun bu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s