[Nyadran] – Uji Nyali di Makam Raja-Raja Mataram

Entah karena si Om memang sayang sama keponakan atau memang si Om jadinya feeling gulity gitu, sesampainya kami di rumah, si Om langsung bilang ke keponakannya.. “Ya sudah kamu jangan gelo gitu, nanti malem Om anter balik lagi ke sana.”

Yaaaa.. si Om ah, gimana balik lagi malem-malem, wong sudah jelas-jelas di situ jam masuknya jam berapa, tadi itu kita sudah dikasih kesempatan diperpanjang jam masuk ke pemakaman, tapi gak mau nunggu yang punya gawe. Trus kan malem ini juga saya dan sepupu lain yang masih muda-muda pengen ngayap-ngayap gitu, makan di mana keq gitu atau nongkrong di mana gitu..masa ini mau diajak nongkrong ke makam lagi..hadeeuuuh. Lagi pula ya..gambling gitu bisa masuk atau engga, nanti capek-capek ke sana gak bisa masuk kan sebelnya jadi double.

Tapi karena si Om ngejamin bisa masuk, beliau bilang pernah koq masuk malem-malem, memang gak sembarangan dapat ijin masuk ke makam, paling juga boleh tirakat di dekat mesjid Kota Gede atau di depan pendopo tempat pendaftaran, ah sama aja bohong kalo gitu mah…gambling atuh.

Sepupu saya yang tadi siang rada ngambek karena gak jadi koq malam ini jadi semangat lagi pengen balik lagi, itung-itung uji nyali katanya.. saya mau  gimana lagi,.ya ikut ajalah dari pada di rumah juga.

@@@@@

Sampai di Makam Kota Gede, entah gimana caranya ternyata bisa loh si Om dapat ijin masuk. (*ternyata di buku tamu si om nulis namanya pake gelar bangsawannya hihi *) .  . ya sudah akhirnya kita ganti pakaian sesuai pakem yang diharuskan. Sewa pakaiannya Rp.15.000 per orang dan kasih tips buat yang makeinnya seikhlasnya.

IMG_6333 Dengan diantar juru kunci yang saya lupa nanya namanya, Juru kuncinya itu masih lumayan muda lho.. tapi sejak dari gerbang pertama, beliau sudah mulai menceritakan sejarah pemakaman di situ, juga diceritakan nama-nama bangunan atau bangsal  yang ada di situ ,

Dengan menggunakan senter yang dibawa ki juru kunci, kami rombongan masuk kedalam pemakaman, paling belakang tentu saja bukan saya..saya kedua dari belakang, di belakang saya ada Dipta yang juga pegang senter.

Berhubung di dalam pemakaman tidak boleh foto-foto jadi tidak ada fotonya ya..cukup skema ini aja buat menjelaskan siapa saja yang dimakamkan di sana.

IMG_6334

Halaman pertama adalah makam pengikut-pengikut raja yang membuka lahan apa ya istilahnya saya lupa wa… ah lupa deh..karena agak merinding juga saya di situ waktu ki kuncen jelasin.

Berikutnya… mulailah masuk ke dalam ruangan tertutup yang bernama Prabayeksa… dan isinyaaaa… semua makam.. Wangiiii sekali ruangan di dalam itu, wangi bunga (* ya iyalah kan banyak yang nyekar tadi siang , atau jangan-jangan wangi bunga  yang saya bawa *) . Jarak antar makam yang kami lewati itu sempit sekali. dikit-dikit kaki nyenggol nisan..bahkan karena agak gelap nisan-nisan itu terpaksa jadi tempat pegangan tangan saya.

Ki Kuncen membawa kami dari urutan paling atas, Makam Paling atas itu Makam Joko Tingkir.. tapi koq kecil makamnya, karena katanya memang bukan makam sebenarnya, hanya dipindahkan ke sini saja. Makam Joko Tingkir aslinya tidak diketahui.

Berlanjut ke Makam-makam yang lain, dan ki kuncen terus menceritakan ini makam siapa dan siapa, selama itu pula banyak Ooooo yang keluar dari mulut saya.. O.. ini makamnya Panembahan Senopati., Ooo.. ini makamnya Ratu Kalinyamat.. Oh.. ini makamnya  Ratna Dumilah.. ( sok kenal gitu lah ). Makam Ki Juru Martani.. waah ini dia salah satu tokoh yang saya suka, ada juga makam istrinya Nyi Juru Martani.. waaah rasanya saya jadi pengen baca ulang itu buku2l yang pernah saya baca.

Yang paling bikin saya gak sabar, saya tanya-tanya terus ke ki kuncen, makamnya Ki Ageng Mangir sebelah mana ? .. sabar  ya bu, nanti saya antarkan katanya.

Akhirnya…setelah ke beberapa makam, sampailah ki kuncen ke pojokan, dan menunjukkan ke saya makam yang bentuknya beda dari yang lain. “ini makam Ki Ageng Mangir bu” .  katanya.  Ah masa.. koq beda ya bentuknya  dari makam lainnya dan cuma separuh aja.

Kata ki kuncen, makam Ki Ageng Mangir begitu , karena separuh bagian berada di sisi dalam dan separuh bagian lainnya di sisi luar,  ini dimaksudkan sebagai lambang statusnya, sebagai menantu sekaligus musuh Panembahan Senopati.. ( *ah saya jadi inget lagi bukunya Om Pram*) .. akhirnya saya bertemu juga dengan nisanmu Ki…

Oh ya.. dekat makam ki Ageng Mangir juga ada 1 tiang, yang bukan tiang biasa, ini adalah tempat semedinya Panembahan Senopati dulu.. eh lupa tempat semedi siapa dong ya.. saya lupa, karena sudah seneng ketemu makam Ki Ageng Mangir.. dan beneran selama di dalam Prabeyaksa itu saya gak merasakan merinding lho.. semacam wisata sejarah malam atau Night at Museum aja kali ya.

@@@@@

Selesai di makam … masih berlanjut ke arah kanan menuju sendhang salirang.    Ada 2 buah sendhang, Sendhang Kakung  dan Sendhang Putri yang sumber mata airnya berasal dari tempat yang berbeda.  Mata air Sendhang Kakung konon berada tepat di bawah makam. Sementara Sendhang Putri memiliki sumber mata air yang berasal dari bawah pohon beringin yang terletak di jalan masuk kompleks makam.

IMG_6378

Sekarang di dalam sendang itu ada ikan lelenya, tapi malam itu saya gak bisa  lihat ikan lelenya. Terus katanya dulu juga ada bulus ( penyu ) yang gak mati-mati, tapi kemudian mati dan dikubur tak jauh dari situ.

IMG_6370

IMG_6380

Semua rombongan kami akhirnya cuci muka dari air sendgang itu, saya juga ikutan cuci muka di situ..siapa tau dapat jodoh…#eh

IMG_6381

  Akhirmya… semua seneng, acara nyadran dari makam ke makam selesai malam ini.. gak ada yang ngambek-ngambekan lagi dan gak ada yang ngerasa bersalah..senyum semua

IMG_6383

Advertisements

11 responses to “[Nyadran] – Uji Nyali di Makam Raja-Raja Mataram

  1. Terus katanya dulu juga ada bulus ( penyu ) yang gak mati-mati, tapi kemudian mati ——> mungkin dulu belum waktunya mati, teh…. makanya ngggak mati-mati 😀

  2. wah seru ini serasa jurit malam 🙂 btw kalo ga ada gelar bangsawan ga bisa masuk malem dong ya..

  3. Pingback: Candi Banyunibo, Candi Cantik di Tengah Sawah | Jejak Langkah

  4. saya juga ikutan cuci muka di situ..siapa tau dapat jodoh…#eh
    ==> bilangin babehnya Seno, ah… 🙂

  5. Kesannya mistis banget

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s