3 Tahun Bekerja Akhirnya Khotimah Resign

Saya lupa sebetulnya kapan mulai dia jadi bagian dari kami, Februari 2011 atau Juni 2011, lupa deh, yg pasti beberapa bulan sebelum lebaran 2011, dia sudah jadi bagian dari keluarga kami, sepeninggal Tikah yang berhenti karena nikah.  Pernah juga dituliskan di MP, tp mungkin diset as contact jadi gak ikut kebawa di WP.

Jadi ceritanya ini soal Khotimah, PRT saya yang dari Tegal itu, hampir 3 lebaran dong dia ikut saya. Soal kerjanya ya cukupan saja lah, gak bagus2 amat, dibanding PRT-PRT saya terdahulu, soal gesit juga gitu, beda jauh gesitnya dengan Tikah. Tikah itu bangun pagi jam 8 sudah beres semua kerjaan dan dia bisa tidur lagi sepeninggal saya ke kantor dan anak2 ke sekolah, nanti bangun menjelang masak siang.

Beda dengan Khotimah, dia bangun lebih siang dr saya, kadang mesti saya yang bangunin, kemudian kerjanya juga lelet, jadi saya berangkat kerja dia masih ngepel atau jemur pakaian, belanja sesiang itu pasti sudah kehabisan pilihan bahan yang mau dimasak, itu sebabnya sayalah yang hampir selalu belanja ke tukang sayur. Itu sebabnya pula karena leletnya bekerja, terkesan tak ada habisnya dia bekerja sepanjang hari.

Dan susahnya Khotimah ini ternyata anaknya memang susah sekali makan, saya ini paling bawel kalau urusan PRT untuk makan, jadi setiap malam setelah saya makan, pasti saya tanya apakah si Mbak sudah makan atau belum, karena saya  pikir PRT itu kerja fisik, jd makan perlu untuk menjaga staminanya supaya tidak sakit.  Dan kalau belum makan saya paksa makan. Dan Khotimah terlihat jarang sekali makan malam,kadang saya kagum juga, dia sudah kurus gitu koq ya masih diet aja.. saya yang gendut gini aja tetep makan malem 🙂

Lalu terjadilah apa yang saya khawatirkan, khotimah sakit berkepanjangan. Kalau sakit dikit2 seperti batpil dan maag sudah biasa, pakai obat warung juga kemudian sembuh, pernah agak berat sakitnya saya bawa ke dokter 2-3 hari juga sembuh.Kali ini sudah dibawa ke dokter belum juga sembuh, lalu cek darah ternyata kena gejala typus.

Khotimah minta pulang ke kampung saja biar dirawat di rumah orang tuanya. Tapi ketika saya tanya ke dokter jauh gak, katanya jauh, harus naik mobil 2x. Jadi saya sarankan biar dirawat  dan berobat jalan di rumah saya saja.  Akhirnya  Khotimah mau dan nurut dirawat di rumah saya kebetulan kakak khotimah yang di mampang juga dalam keadaan hamil besar, jadi tidak bisa merawat dia.

Maka berjibakulah saya selama hampir 3 minggu kemarin ini kerja sama dengan Budenya Seno, untung Bude bisa dan mau kerja sama dengan baik, saya kebagian nyapu, ngepel, masukkan cucian ke mesin cuci, bude yg jemur. Nyetrika malam hari gantian saja. Bude juga yang ngurus makan anak2, kadang beli kadang ya tinggal goreng2, karena passion budenya Seno itu bukan di masak tapi di kue, jadi agak kurang bisa masak. Bude juga yang rajin membuatkan bubur untuk khotimah, mengantarkannya ke kamar khotiimah, enak deh khotimah itu tinggal nyuap aja, segitu enaknya aja, masih susah aja makannya, masih dipaksa-paksa untuk makan.

Dua minggu berlalu, hasil cek darah terakhir  selasa malam,Khotimah dinyatakan sudah sembuh, tinggal pemulihan saja, tapi masih belum saya ijinkan untuk pegang kerjaan, biar pas 3 minggu baru boleh pegang kerjaan meskipun saya lihat wajahnya sudah mulai segar, suaranya kalau telponan sudah terdengar ngapak lagi.

Rabu pagi, di kantor saya ditelpon kakaknya Khotimah menanyakan kondisi khotimah, nada suaranya terdengar agak panik “buu.. katanya khotimah belum sembuh ya bu.. katanya semalem muntah-muntah dan keluar cairan, udah ke dokter lagi belum bu…”

“Lho Mbak kata siapa khotimah muntah2 ? semalem kan sudah saya bawa ke dokter lagi, sdh cek darah ke 2x hasilnya bagus koq, tinggal pemulihan, waktu ditanya dokter juga khotimah bilang sdh tidak mual lagi tinggal lemesnya aja, nanti saya telpon khotimah apa iya dia muntah2 lagi semalam”

“ini kata pacarnya khotimah yang ke 2 itu lho bu, Iya ya bu.. tolong dicek, kalau gak sembuh-sembuh juga mending dibawa pulang kampung aja deh bu”

Hmm..baiklah.. saya agak emosi sebetulnya dengan kata-kata kakaknya khotimah itu, tapi kemudian saya maklum lah, dia orang kampung dan tentunya pendidikannya kurang dari saya, jadi kurang pandai mengeluarkan kata-kata yang lebih enak didengar. ( eh atau saya yang emosian hehe).

Lalu saya telponlah khotimah ke rumah, dengan nada emosi, seingat saya baru kali ini saya sangat emosi ke PRT, beneran lho saya lebih sering ngomel ke bude dibanding ngomel ke Khotimah. Saya bilang ke Khotimah, “Mbak.. emang semalem mbak muntah2 lagi ? kok gak bilang ke dokter, koq waktu ditanya dokternya mbak masih mual atau engga mbak bilang engga”

” Emang udah gak mual bu, semalam saya gak muntah koq.. kata siapa saya muntah ? “

“itu pacar kamu bilang gitu ke kakak kamu, kadi kakak kamu kawatir, atau kamu lebay minta perhatian ke pacar kamu jadi bilang kamu muntah2 ? ”

“egga bu saya juga gak bilang gitu ke pacar saya”

“ya udah nanti bilang ke kakak kamu, kalau mau tau perkembangan kamu sudah sembuh atau belum tanya langsung ke ibu telpon atau datang ke sini, nih ibu mau kirim foto hasil cek darah kamu ke kakak kamu biar dia percaya “

Sejak ada peristiwa telponan itu saya jadi malas nyuruh2 Khotimah makan, saya juga tidak melongok sekejappun ke kamarnya hari berikutnya,keperluan untuk beli makanan atau kelapa hijau untuk khotimah saya berikan ke bude, bude yang bener-bener ngurus khotimah.

Lalu, ketika malam minggu khotimah mendatangi saya dan bilang saya mau ngomong bu, saya sudah siap, saya tak kaget lagi ketika dia bilang ” bu saya mau ijin pulang aja bu besok

“oh ya, siapa yang mau nganterin ? “

“pacar saya bu”

“Ok, gak apa2 dari awal juga kan kamu mau pulang kampung, cuma ibu gak mau aja kamu pulang dalam kondisi sakti, sekarang kan kamu sudah sehat, silahkan aja kalau mau pulang”

“balik lagi ke sini engga ? “

“engga bu.. saya mau brenti”

” oh ya udah, kalau mau brenti gak bisa besok pulang kampungnya, kamu nunggu ibu gajian dulu biar ibu bisa bayar  gaji kamu bulan ini”

“kan saya sakit bu saya gak kerja apa-apa selama 3 minggu ini”

“Iya tapi kamu tetep dibayar gajinya meskipun sakit, gak dipotong biaya ke dokter juga koq, kamu nanti terima utuh tanggal 30 ya. “

Dan.. mulailah dari senin sampai sekarang saya hunting pembantu lagi…. ada yang punya stok gaaa…

Advertisements

28 responses to “3 Tahun Bekerja Akhirnya Khotimah Resign

  1. idih itu mah kebangetan juga deh udahnya ga mo makan cari penyakit sendiri dan manja ya.. pembantu kog gitu? niat kerja ga sih? udahnya diurus sakit.. *jadi gemes sama khotimah..
    pernah dulu ada yang kaya dia, kitanya kobatkabit panggil dokter, ga mo makan tapi manja.. akhirnya dibawa pulang aja..
    sabar, pasti ada yang kaya teh tikah deh nanti.. kog kangen sama teh tikah ya? apakabar dia?

    • Kalo kata temenku urang sunda bilang “teu aya pamulang tarima” alias gak tahu terima kasih hehehe…
      Suamiku juga bilang, ya udah biarin dia pulang dr pd elu bete udah diurusin dia malah manja gitu..
      Iya.. ini aku juga sdh menghubungi Tikah, mau minta cariin PRT dikampungnya. Kabarnya Tikah sekarang tinggal di Tigaraksa, sudah punya anak 1 lucuuuu.. mau main ke rumahku blm jadi juga 🙂

      • teh tikah aja suruh balik kalu anaknya udah bisa ditinggal.. daku sampe tergoda simbak A yang songong bak nyonya rumah itu balik deh.. walupun songong, tapi kerjaan beres boh, cuma lagi hobi MLM batu kesehatan gitu..

      • Tikah malah kalo tau aku ga ada prt gini pengen ngontrak dkt rumahku aja biar dia bisa pp kerja , boleh bawa anak..skrng dia sdh terlanjur kontrak 2 thn di tigaraksa.. hiks..

        Hihihi… biar songong kalo kerjaan beres sih aku no problem Mbak.. tp kalo rumah ditinggal2 ya malesin juga

      • udah kerja dia di rumah lain, lain komplek, suka ketemu kalu ke pasar sih.. lucu juga jadinya.. ngeluh ga bisa ngatur MLMnya gitu katanya, ibunya galak.. hohoho.. beda kalu di kita kan cuma berdua dan kerja semua.. sering rumah kosong kalu hari kerja..

  2. grrrrrrrrrrr.. bacanya keselllllll……. lebay sekaliii..

  3. khotimah pulang ke kampung,
    agak susah tuh bu nyari asisten RT, di tempatku pun orangnya malas2an 😉

  4. wah aku ga punya stock, kemarin aja sempet kebingungan saat mesti ninggalin ibu, terpaksa serah2an ke tetangga yang bisa dipercaya *mudah2an*

    btw, gemesin juga tuh pacarnya kotimah atau mungkin kotimahnya sendiri yang lebay *meski ngakuknya ga bilang muntah2*

  5. Jaman skrg mmg susah cari asisten rt yg sreg

  6. Mudah-mudahan cepet dapet gantinya, Teh, Kebayang repotnya kudu ngantor plus jadi upik abu.
    Kalo saya mah anak-anak aja dikaryakan, suruh bantuin cuci piring, sapu-sapu, beberes. Plus babeh bagian ngepel… 🙂

    • enak yang gini, kaya mamaku tuh dulu, anak2nya dikaryakan.. bikin kita jadi tanggungjawab juga mengurus rumah..
      beda sama yang kerja pergi pagi pulang petang, sampe rumah udah kudu baberes lagi, udah otak diperes, eh tenaga juga diperes.. *sapa suruh mau diperes ya?

      • betull… aku mau mengkaryakan anak2ku juga susah deh anak2 skrng mah, salah aku sih ga biasain dr kecil hehehe. mulai aja deh skrng biar mrk juga ga manja2 banget..

      • yang lucu ternyata mamaku tahu anak2nya suka apa aja loh.. daku suka baberes rumah, jadi ditugaskan elapelap kaca, meja, lemari, nyapu, ngepel.. adiku pas dibawa suka masak, jadi ya di dapur, adik laki suka berkebun bantuin babe, ya jadi nyapu halaman [paling kasian boh, halaman luas gitu], dua adik bungsu bantubantu kakakkakaknya..
        setelahnya gede, kog daku suka masak ya.. tapi tetep lebih suka baberes rumah.. rumahku lebih kinclong daripada rumah adikadiku loh.. sebab daku ga bisa ada debu di rumah..
        kebiasaan dari kecil tuh teh.. semoga seno dan della bisa nurut.. pelanpelan aja bu.. tiap minggu gitu bantuin ibu di rumah.. toh udah besar dan ada bude pun..

      • Seingetku juga dulu gt deh, sekitar aku SMP gitu aku udah ga ada PRT di rumah, jd kk ku yg hoby bebenah dan nyuci dia nyuci, aku yg masak, tp yg gampang2 aja..

        iya Mbak Tintin.. pelan2 deh diajarin, Della ceplok telor sendiri sdh bisa.. nah Seno yg susah, nyalain kompor aja blm bisa hihi

    • Amin,. iya ya.. nuhun
      nah susah nii.. salkah saya gak dr kecil mengkaryakan anak2.. baru kemaren2 pas tikah brenti itu mrk mau lah rada bantu ibunya dikit kalo ga ada PRT..
      kalo si babehnya mah wasalam wae 🙂

  7. lumayan jg ya Mbak Icho si Khotimah ud kerja dari 2011, emang kalau punya ART harus tutup mata, telinga dan mulut deh musti ekstra sabar…moga2 cepet dapet pengganti yang lebih okeh ya Mbak Icho 🙂

    • Nah itu.. biasanya aku jg tutup mata, telinga dan mulut, kemaren baru gak sabar segitu aja udah langsung minta balik.. hehehe
      iya Tin.. thanks ya

  8. semoga segera dapat yang baru…. 🙂

  9. Iya Teh, pulangin aja tuh si Khotimah. Ikutan gemes bacanya.
    Lumayan yah sampe 3 tahun

  10. Pingback: Demi Kaos Bola | Jejak Langkah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s