Hanya Memberi Tak Harap Kembali.

Saya punya teman kerja di kantor lama dulu, namanya Eka Forestina ( ada yang kenal ga ? ). Nah Eka ini menurut saya orangnya sangat care ke teman-teman dan terlihat apa yang dia lakukan itu tulus sekali, tanpa pamrih. Pernah dalam satu acara Team Building Eka diganjar penghargaan sebagai orang yang paling perhatian kepada teman. Penghargaan itu bukan teman-temannya yang vote, tapi atas dasar penilaian panitia Team Building yang notabene  bukan orang kantor saya.

Saya juga pernah baca kenangan 50 tahun imamatnya Romo Ottelo SX, di buku itu diceritakan bahwa beliau pernah meminta seorang umat yang bertugas membacakan bacaan di dalam gereja ( apa namanya , lektor / lektris ? ) untuk tidak bertugas lagi berikutnya. Karena Romo melihat apa yang dilakukannya bukan untuk pelayanan atau bukan untuk Tuhan, tapi ada niat tersembunyi, cuma mau tampil dan narsis.  ( hebat ya Romo koq tau ya..)

Saya juga punya teman lain, orangnya juga  penuh empati dan peduli kepada teman-temannya. Kalau ada teman yang sakit, dia ajak teman lain mengunjungi yang sakit, atau minimal menggalang dana jika ada teman yang kesusahan. Dan kalau ada teman yang orang tua atau kerabatnya meninggal tak segan-segan diapun datang melayat ke rumah duka. Kalau ada acara pertemuan tak segan juga dia  yang repot mengurus ini itunya.

Sampai suatu hari saya terhenyak ketika ada teman saya yang mengajak untuk berkumpul lagi karena sudah 2 tahun lebih kita tidak berkumpul. Saya pun menyetujui untuk menjadi humas atau penghubung kepada teman-teman, karena kebetulan data nomor telpon teman-teman ada di saya.

Untuk teman-teman yang dekat, saya coba telpon, dan karena saya agak sibuk, saya putuskan untuk kirim sms ke group saja, semuanya kurang lebih 32 sms yang saya kirim. Dari 32 SMS yang saya kirim, cuma 6 orang yang merespon sms saya, ada yang hanya membalas ucapan “thanks infonya”, ada juga yang kemudian berlanjut sms-an pangjang, dan ada pula balasan sms yang mengejutkan. Dan karena sms inilah tulisan ini lahir. Begini balasan smsnya

Image

Saya maklum, sangat maklum dengan apa yang dirasakan teman saya yang membalas sms di atas, kekecewaannya berasalah, meskipun hati kecil saya bilang “koq gitu sih, kalo gw sih gak segitunya deh, gw akan memaklumi kalau teman-teman gak bisa datang ketika ibu gw meninggal kemarin, malah gw terharu dan gak enak dengan kedatangan teman-teman dari jauh, takut merepotkan mereka, koq elu malah ngarep ya.. “

Ah tapi sudahlah, tanpa sadar sayapun ternyata masih ngarep-an koq orangnya. Buktinya waktu 32 sms yang saya kirim cuma direspon 6 orang aja saya kesel.  Trus diam-diam saya juga kadang masih suka males posting di WP, sepi aaah.. gak ada yang komen.. ini saya ngarep banget ada yang komen ya. Trus juga kadang saya tulis komen di blog orang lain, dalam hati masih suka ngarep di komen balik dong postingan kita.. halah.. bener kan masih ada ngarep balikannya lagi.

Saya jadi teringat lagu Kasih ibu kepada beta itu.. sepertinya memang benar, cuma ibu yang hanya memberi tak harap kembali kepada anaknya. Terus sekarang saya sudah jadi ibu, saya ngajari anak saya belajar.. koq saya masih ngarep juga mereka nilainya bagus hehehe..

Jadi siapa dong yang hanya memberi tak  harap kembali ?  Cuma DIA, Allah Yang Maha Kuasa yang selalu memberi dan tak mengharap kembali dan Little God adalah IBU dengan segala kekurangannya, selalu berusaha memberi tak harap kembali. Berbahagialah ibu yang Insya Allah sudah berada di Syurga. Andai ibu masih ada, tanggal 22 Maret lalu  berusia 75 tahun.

 

 

Advertisements

20 responses to “Hanya Memberi Tak Harap Kembali.

  1. Saya mah suka “Memberi tak harap kembali” itu kalo lagi di WC, Teh….

  2. *ngakak pooollll baca komen tehnovi..

    ya susah juga deh bu, kalu semua hidup maunya pamrih.. jadi orang tulus sebener penuh perjuangan juga.. daku ngempi dan ngewipi [terus terang] ga ngarep di komen kog.. benerbener pengen nulis.. tapi sempet mikir kalu beberapa teman pilih kasih, rajin komen di temen lain tapi tidak di daku [ga peduli kalu ga deket, beda kalu deket kan?].. eh begitu daku komen di lapaknya juga reply komen dia di lapak temen, jadi berasa ternyata daku emang dicuekin.. sampe mikir, apa daku bikin salah? jadi daku pm dong [dimari nge-pm gimana cara ya?] dan ternyata dia tersinggung sama komenkomen daku seblomnya.. halah susah kalu punya temen sensitif.. setiap daku komen ato daku komenin orang lain ato daku posting, dia berasa diomongin.. setiap postingan daku kaya omongin dia.. padahal daku ga satupun terbersit mo omongin orang.. cuma gegara daku posting empitainment.. jadi malas jabarinnya deh..

    • Emaaang.. Teh Novi itu gak nlis gak komen bikin ngakak aja..

      Naaa.. bener Mbak Tintin, susah kalo temen rada sensi dan kita ga tau.. kalo udah tahu sih bisa memfilter ya..

      Owalaaah.. empitainment, di satu sisi banyak yg nunggu tp ternyata ada juga yang sensi hihi

  3. Puk2 teh icho….
    Well, aku cuma mikir nabung energy positif aja deh

  4. cuma satu yang balas begitu. jadi ada kemungkinan acara bisa dihadiri 31 orang…. lebih banyak daripada yang nggak 🙂

  5. Wah gmn bingung juga nanggepinnya. Klo itung2an gini malah repot nanti ngitungnya hehehe. Lbh baik sih banyak memberi dan biarkan malaikat yang mencatatnya. Apapun yg terjadi jalin terus sillaturrahmi. Kadang kita mmg g ngerti apa yg ada dipikiran org lain. Pokoke positif thibking aja. Lakukan semampu dan sebisa kita. Gak musti juga kita paksakan toh.
    Jd intinya sih klo udh ngasih ya ikhlaskan saja. Tak perlu ngarepin lagi hihihihi

  6. jujur saja aku lagi berusaha untuk itu juga bu dalam hal kerjaan
    terkadang aku melakukan pekerjaan sendirian bahkan selalu overtime *tanpa dibayar lembur* okelaaaah….

    ealah… kadang temen yang satu tim malah bantu tim lain ga bantu aku nyelsain kerjaan, piye thooooo????

    kadang pengen misuh2, kadang pengen ngadu ke boss
    tapi lagi2 hati kecil bilang, “ah sudahlah… anggap aja amal*

    belajar legawa critane

    tapi untuk kasusnya mbak Nove tuh aku juga iklas kalo pas ke wc hahahahaha

  7. Hehe… Ngena banget ini post nya bu… Nin juga akhir2 ini suka tertegun sendiri. Begitu ada teman yg kasi respon kurang mengenakkan, kadang kepikiran nin juga pernah sengaja ato nggak ngasi respon yang kurang menyenangkan juga… Berpikir kayak gitu kadang jadi ikhlas aja… Wong pernah diposisi orang itu juga, karena waktu itu nin punya alasan tersendiri, mereka pun juga bisa begitu… Hehe 😀

  8. Hihihi… kalo saya biasa gak komen kalo gak ngerti2 amat sama postingannya. Rada lemot nih otak.

  9. haloo.. ini ibu seno yang di MP kan? kalok iya, bertemu di sini silahturahmi di sini.. dan saling follow2an .. :D..

    salam ya buat “temennya” yang di sms itu. pukpuk ajah salamnya hehehe

  10. memang sih…untuk ikhlas perlu pembelajaran extra…bahkan untuk mengenali rasa ikhlas itu sendiri kita harus banyak berlatih..jangankan terhadap manusia…sesama ciptaan Tuhan…terhadap Tuhan saja kita masih mengharap balikan…entah itu pahala…yang ujung2nya ngarepin syurga…nah loo…lalu dimana letak keikhkasan itu…?
    mari kita belajar memahami keikhlasan … 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s