Ketika Merasa Semakin Tua

Siang dingin gini tiba-tiba iseng memandang satu persatu foto anak-anak saya sejak kecil sampai foto yang terakhir..

meta

 

Betapa cepatnya mereka tumbuh..
Tak terasa, Della yang kecilnya sering bisulan, gak tahan gigitan nyamuk dan cengengnya minta ampun, sekarang sudah gak pernah bisulan lagi, cengengnya sudah berkurang, dan  yang agak mengagetkan sewaktu beberapa bulan lalu Della ngeluh koq ini ada benjolan di sebelah payudaranya. Saya pikir ini bisul biasa seperti yang sering dialami Della, pikiran lain saya, mungkin sudah saatnya Della tumbuh remaja, tapi kenapa  benjolan ini tidak merata, payudara sebelahnya tak ada benjolan sama sekali. Sempat ada kekawatiran, maka saya tanya ke dokter Eddy JP teman multiply saya di kasih apa sebaiknya, apa perlu saya bawa ke dokter ?. Dr. Eddy menyarankan sebaiknya dibawa ke dokter aja. Lalu saya dan suami bawa Della ke dokter, diberi salep dan obat luka dan diminta tunggu sampai satu bulan kedepan kalau semakin membesar dan gatal sebaiknya periksa ulang ke dokter lain.

Tunggu punya tunggu, benjolan masih sama, rasa sakit di benjolan mulai menghilang, kemudian di susul muncul benjolan lain di payudara sebelahnya.. aha !! jadi ini bukan benjolan berbahaya, namun sebuah siklus biasa bagi seorang wanita beranjak remaja..

Tiba-tiba saya terharu… anakku semakin besar, dan mulai minta dibelikan miniset, dasar ya anak sekarang, belum juga benjolan sebesar pentil jambu air sudah minta miniset…tapi saya belikan juga Della miniset dan dan Della senang sekali memakai miniset itu, dengan pesan saya meskipun pakai miniset atau BH sekalipun kelak, selagi jadi anak sekolah harus pakai kaos dalam.

Lain lagi dengan jagoan saya yang satu ini.. kebiasaan berwhatsapp ria untuk berkomunikasi dengan Seno membuat saya kaget, ketika suatu hari whatsapp saya tak dijawab Seno dan saya langsung nelpon Seno. Saya kaget ketika terdengar yang mengangkat telpon Seno koq seperti suara orang dewasa dan cuma jawab “Hallo”, waduh..siapa ini, saya mesti meyakinkan dulu bahwa ini Seno,

“Ini Seno ? ”

“Iya bu.. ini Seno”

“Kamu lagi di mana, koq whatsapp ibu gak di bales ?”

“Tadi lagi di lapangan bu gak kedengeran”

“Oh.. suara kamu koq lain banget Mas, udah ngebass gini suaranya”

“Iya dong..  udah gedee.. keren kan suaranya” (*pengen jitak Seno*)

Dan, semakin menyadari Seno sudah semakin besar bukan saja dari suaranya, tapi juga dari beberapa jerawat yang mulai muncul di pipi dan jidatnya. Saya carikan obat jerawat yang cocok buat kulit remaja, saya ajari Seno cara memakainya dan cara membersihkan wajahnya setiap pulang sekolah atau dari luar rumah. Sayang sekali kalau kulit wajah Seno yang lebih mulus dari Della itu  harus bocel-bocel seperti kulit wajah ibunya saat ini disebabkan ketika remaja jerawatnya tak punya tempat lagi.

Tiba-tiba juga saya jadi terkenang ibu saya, seingat saya… dulu ibu saya tak sempat  mengajari saya sekedar menggunakan BH atau pembalut.. sebegitu sibuknya ibu saya sendirian jadi single parent, kerja cari uang demi mengurus empat orang anaknya…*sedih* dan saya tak mau ini terulang ke anak saya. Sesibuk apapun saya bekerja, saya akan temani keduanya beranjak remaja dengan mengajarkan apa yang seharusnya mereka lakukan dan apa yang tak boleh mereka lakukan di masa-masa itu.

Saya tak mau kehilangan momen berharga ini. ..semoga.

Advertisements

23 responses to “Ketika Merasa Semakin Tua

  1. heemm….ga berasa. takut terlupa, terlalai, maka kita akan banyak kehilangan momen2 berharga itu 😦

  2. cepat sekali yah waktu berlalu bu seno….

  3. Mommy *peluuuk*
    ntar ga terasa loh kalo ntar lagi mommy bakal mengeliminasi calon mantu 🙂

    btw soal miniset, ray aktif make miniset pas masuk SMP,xixixixi,, sama kayak mommy, emak raya dulu sempat hega (heboh gelaaa) waktu ada benjolan d payudara yg menandakan anaknya udah remaja,,
    ditambah waktu ray halangan, pake acara nangis segala, dikiranya ada pendarahan hebat di vagina, e ternyata first menstruasi,hahahaha..

    dan halnya kayak mommy, emak raya juga kadang gundah gulindang kalau mulai lihat wajah anaknya dipenuhi jerawat.

    besok lusa kalau ray udah jadi emak2, pasti bersikap kayak mommy dan emak 🙂

    *jadi pengen hamil* #eeeeh? 😆

    • Wah.. jangan dulu eleminasi caman ah Ray.. etapi udah mulai sih, ini Seno suka gonta ganti pacar ibunya suka komen, cari yg cakepan napa Seeen hahaha

      hmm iya ya, mesti persiapkan diri lagi untuk step berikutnya, ngajarin Della saat mens pertama.

      Bwaaaa…hahaha.. cepetan kawiin eh nikah Ray 🙂

      • huwahahahahahaha.. untuk seno yg penting cakep dompetnya,mom *loooh?* 😀

        ada mitos gak ttg mens pertama?
        kalau d kampungku ada. Katanya, biar kulit si anak itu mulus, darah mens pertamanya d usapin ke wajahnya. Sampe skg aku blm dapet korelasinya sih,mom.. Tapi banyak yg nyoba dan sukses. Kalau aku dulu ga make gt2an :D.
        .
        .
        .
        .
        .
        Target 2013 => Finding baby 😆

      • Di kampungku gak ada sih mitos gini.. ( seingetku ya ). Dulu waktu aku mens pertama itu dptnya di skolah,.di SMP.. yg tau malah temen2 anak laki2, trus di anter pulang.. trus krn ibuku kerja.. ya aku gak ngerti mesti gimana pakai apa, di kasih tau lah sama tetangga…
        dan gak ada tuh pake di usap ke wajah gitu darahnya..

        Coba nanti aku gugling or tanya2 hehehe..
        Iya kalo pakai logika gak ada korelasinya sih

      • kami-kan keturunan jerawat kalau dari kakek (ayahnya emak). saudara2 emak juga pada jerawatan, termasuk emak.
        Ada nih sepupuku yg pake metode itu, jadi emaknya waktu anaknya mens pertama, diusapin ke wajah anaknya..
        alhasil, diantara kami sepupuan dia doang yg gak mengalami masalah jerawat..
        Etapi mgkn ajah dia ngambil gen salah satu dari ortunya yg mulus kali ya? ntahlah,mom 🙂

        dan yg namanya jerawat, emang kudu ga bole dmanjain, apalagi perawatannya ^^

  4. mengharu biru aku baca tulisan ini Mbak Icho….apalagi aku cuma punya anna..huaaaaaa gaya-nya aja uda kayak anak2 abegeh..nga rela rasa-nya cepat2 melepaskan momen toddler-nya si anna

    • Aiiihhh jadi kangen Anna, udah lama gak baca2 crita Anna..
      seru deh pasti anak cewek itu bawel2nya, crita2nya bikin mengharu biru kalo dikenang
      sun buat Anna ya..

  5. jadi inget mens pertama pulang sekolah pake seragam putih.. nangis heboh.. eh mama malah ketawa, anak mama sudah gadis gitu.. dan diajari pake pembalut juga mencucinya, berapa kali ganti.. terus dibikinin kunyit asam.. juga bubur merah putih.. lucu deh abis magrib kita berdoa dan makan ramerame..
    begitu tumbuh jerawat, mama bilang kalu mo mandi dan ada darah mens diusapkan ke wajah bentar.. terus gosok pake sabun biar ga banyak jerawatnya gitu..
    blom lama juga satu dogol dapat mens.. daku ajak belanja softex deh.. emaknya kan lagi di luar negri.. bapaknya udah kawin lagi..
    dan satu dogol lagi mendadak suaranya ngebass.. dan tumbuh jakun..
    seru ya anakanak tuh cepat bener gedenya..

    • Oh iyaa… hiks aku lupa deh, kemudian ibukupun besoknya bikin bubur merah putih ketika beliau tahu aku mens pertama.. dulu blm pake pembalut gitu, masih pakai duk yg cuci pakai.. kunyit asem gak dibikinin.. gak pake doa2 rasanya..
      ..waaa.. mirip2 Raya dong tuh pake ritual darah mens buat bersihin jerawat, aku boro2 mau begitu, lihat darah mens aja geliiii hihi

      Senangnya deh dogol2 itu punya Tante Tintin yg penuh perhatian gini… iya ya…gak terasa kita bentar lagi kepala 5 nih hihi..

      • eh bu pembalut itu maksudnya duk loh.. kan dicuci.. diajarin mama cara mencucinya pake sikat.. dan dijemur pake penjepit..
        itu dulu darah mens ku ambil dibotol loh, terus lihat di mikroskop kaya apa.. waktu itu daku punya mikroskop sendiri loh.. sampe daku gambar tuh waktu smp kelas 1..

      • Oh ya.. sama dong ya, kan kita sejaman waktu remaja hehehe..
        Iya jemurnya juga gak boleh sembarangan 🙂

        Oh ya… iiih .hihi.. iseng atau pengen tahu banget ya Mbak Tintin

      • pengen tahu banget deh darah mens kaya apa gitu.. ternyata keren loh.. kaya kelopak mawar merah kalu dikupas.. buletbulet mengalir gitu.. indah dengan gradasi warna merah, kaya pelangi merah gitu.. bukan kaya darah yang serem itu.. *lagi ngebayangin..

      • Wow.. ternyata gitu ya macam bunga gitu.. keren

  6. Hiks aku juga semakin berkurang usia tiap lihat anakku tumbuh besar. Tp aku malah gembira hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s