Anda Suami Type V V T I ?

Tadi siang saya lihat ada candaan teman saya yang berkata ” Eh si anu mah sekarang udah beda, sudah type VVTI, jadi gak bisa join sama kita2 lagi” . Duh, saya koq tiba2 gak sreg gitu melihat candaan seperti itu. Makin gak sreg kalau ada perempuan yang dengan bangganya bilang kalau suaminya itu type vvti ( sudah macam type mobil aja deh), maksudnya Very Very Takut Istri.. .. koq ya bangga gitu kalau suaminya bertipe vvti.

Coba tanya para pria yang sudah berkeluarga deh, biasanya kalau mereka dilabeli ISTI atau VVTI pasti kesel, pasti langsung membentengi diri dengan berbagai alasan, kenapa mereka terkesan takut istri..
Suami saya juga pernah dilabeli begitu oleh temannya, kebetulan saya baca candaan temannnya itu di wallnya, suami saya tahu itu becanda, tapi ya kesel juga dia kalau dibilang STI, saya sebagai istrinya juga kesel dong suami saya dibilang STI, boro2 bangga. Lalu sayapun berbincang dengan suami saya soal candaan itu. Saya minta maaf kalau ada tindakan saya yang membuat dia dinilai terkesan STI.

Suami saya bilang,..oo dia gak pernah ngerasa sebagai STI, gue bukan tipe STI, kalaupun ada tipe2 STI melekat di gue , ada alasan lain dibelakang itu kenapa gue terkesan STI.

Lalu saya bertanya ke suami saya, seperti apa sih suami yang STI atau VVTI itu ?

Katanya , cowok yang disebut STI itu biasanya setiap kegiatan bersosialisasi dengan teman,sahabat, sejawatnya selalu dibatasi oleh istrinya, baik dibatasi waktunya maupun tempatnya, bahkan dibatasi dengan siapanya. Ada lagi STI yang uangnya dijatah oleh istrinya,semua gajinya diberikan ke istri dan si suami cuma dapat jatah harian secukupnya sesuai kebutuhan hariannya. Suami yang STI juga sifatnya membeo istri, gak pernah punya hak mengambil keputusan dalam keluarganya, semua keputusan mutlak di tangan si istri, sabda pendito ratu deh pokoknya. Belum lagi kalau sudah sampai rumah, si suami STI ini tak ubahnya seperti kacung, mau di suruh2 istrinya melakukan pekerjaan rumah tangga semacam cuci piring,nyuci, ngepel dan sebagainya
.
Oke… Sayapun berkelit, saya tak pernah membatasi suami saya untuk bersosialisasi dengan siapapun, selama itu tujuannya benar dan baik, saya percaya suami saya bisa memilah dengan siapa dia harus bersosialisasi. Kebetulan juga suami saya selalu bercerita dengan siapa dia bersosialiasi. Soal waktu dan tempat toh suami saya gak pernah milih tempat yang neko2,soal waktu..saya hanya akan menelpon atau sms jika jam sudah menunjukkan pukul 10 malam dan blm ada kabar mau pulang jam berapa, ini karena berhubungan dengan pintu gerbang saja yang harus saya kunci dan saya males terganggu tidur. Dan suami saya biasanya hanya mau hang out atau ketemu teman2nya di hari kerja saja, sabtu dan minggu hari yang paling sering ditolaknya untuk bertemu, buat suami saya hari sabtu dan minggu khusus untuk keluarganya saja.. itu sebabnya juga berlaku buat saya dan saya susah dapat ijin keluar rumah di hari sabtu minggu tanpa bawa anak2 *curcol* :). Tapi jangan salah juga sih, bukan berarti saya percaya 100% soal sosialiasai suami dan teman2nya itu, kalau sudah ada gejala dan potensial sosialisasinya itu akan menggangu keluarga, saya juga pasti ingatkan untuk tidak lagi bergaul dengan kelompok itu misalnya.

Lalu soal jatah uang saku.. saya bersyukur dapat kepercayaan dari suami untuk jadi mentri keuangan rumah tangga,meskipun approval untuk APBRT tetep aja di suami. Suami saya cukup memegang uang emergency di ATMnya dan uang harian secukupnya dari saya. Itu dilakukan suami saya dengan senang hati, karena beliau sendiri yang meminta saya mengelolanya, karena beliau tahu sejak sebelum nikah, beliau tak pandai mengelola keuangan pribadinya.
Soal keputusan ?? Di rumah saya kebetulan termasuk menganut paham demokrasi penuh,semua di diskusikan, meskipub kebanyakan ujungnya keputusan berasal dari suami, tentu saja ada alasan tertentu yang mendasarinya dan sudah disepakati bersama.

Nah soal pekerjaan rumah tangga, jauuuh deh.. suami saya jelas bukan tipe VVTI atau STI kalau dilihat dari ukuran ini. Boro2 cuci piring selagi ada PRT, gak ada PRT aja semua pekerjaan dapur saya yang ngerjain.. So..salah besar kalau ada yang bilang suami saya VVTI. Lagi pula saya pikir selama si suami mengerjakan pekerjaan rumah dengan senang hati dengan tujuan membantu istrinya yang sudah cape seharian ngurus rumah tangga ( cape lho jadi IRT), kenapa engga ? bangga lho punya suami mau bantu gini.

Dan… soal candaan seorang teman tadi, saya yakin teman saya yang disebut VVTI itu punya alasan yang sama dengan suami saya. Jika dia dianggap tidak bisa hadir dalam acara kumpul2 bersama teman2nya, itu disebabkan karena dia lebih memilih berkumpul bersama keluarganya di hari sabtu minggu…

Tapi ya, kita tak punyak hak melarang orang melabeli seseorang, seperti juga saya tak punya hak marah ke teman suami saya yang sempat melabeli suami saya STI, juga tak ada hak menegur teman saya yang bilang salah satu teman saya VVTI.. yang penting yang dilabeli tidak berkecil hati,karena nii.. biasanya sih yang dilabeli STI itu suami2 yang keren,tegas ,dan ganteng tentu saja πŸ™‚ ..sirik aja tuh yang bilang STI or VVTI .. So.. buat buat istri2, jaga baik2 deh suaminya jangan sampai bangga punya suami STI or VVTI padahal di luar rumah macem2…iiidiiihhhh…

Advertisements

17 responses to “Anda Suami Type V V T I ?

  1. Cuekin aja, Teh kalau ada yg ngomong cem-macem. Rumah tangga kita dan segala kebijakan di dalamnya cuma kita yang bisa tahu mana yg paling baik. Orang lain yang komentar ini-itu kan cuma liat luarnya aja.

  2. Kalau saya sih menyadari akan hal ini dan memang yg akan membatasi diri untuk hang out, hanya jika benar2 diperlukan. bagi saya ini sih skala prioritas aja teh, orang yang belum berumah tangga, sudah berumah tangga belum mempunyai anak, berumah tangga dengan anak yang masih kecil tentu skala prioritasnya akan beda… πŸ™‚

    toh jika suatu saat saya dibilang VVTI atau STI ya biarin aja, yg ngejalanin rumah tangga kan kita sendiri, knp elo harus rempong hehehehe

  3. Emang beda sih pandangan masing2. Niat ingin mengatur keuangan, waktu bersama keluarga dsb malh jd di cap vvti ato sti :p

  4. dulu ya tiap pulang kantor ato pulang kuliah.. *daku kan kuliah malam.. selalu kumpul ma temanteman sampe jam 12 teng baru bubar.. kebanyak sih ngekafe ato kumpul dimana gitu di lorong kampus juga oke..
    nah begitu satupersatu menikah, kebiasaan kita nongkrong kan berkurang tuh karena satupersatu ga pernah nongol lagi.. disitu kita bilang pada takut istri ato takut suami.. lah iya wajar dong sudah punya keluarga dan harus diprioritaskan keluarga dulu toh.. teman sih ngantri lah.. sudah waktunya..
    setelah ngerasain sendiri ga bisa bagi waktu buat nongkrong baru paham kenapa dulu kita suka ngeledek ISTI ato VVTI..
    sekarang sih udah ga gitu lagi ya.. temen2 udah pada maklum.. apalagi nambah anak..
    yang lucu setelah anaknya udah mulai gede, udah rajin lagi kita kumpul2 nih.. arisan sampe pagi.. itupun sebulan dua kali dowang kog.. dan tentu saja suami ato istrinya ikutan.. anak2nya kadang ikutan karaoke misalnya.. ato nongkrong di rumah siapa gitu.. ada beberapa teman yang buka kafe sih..

    • @Mbak Tintin… kelwat replynya akuh, iya… waktu masih muda, blm nikah sama2 doyan keluar malam buat para lajang gak masalah.. eh pas sdh nikah..satu persatu mulai kelihatan suka pd gelisah dan banyak alasan gak bisa ngumpul… ada yg paham ada yg engga, dan buat yg cowok memang seringkali di sebut ISTI, terutama sama temen2 cewek… tp ya..lama2 setelah berkeluarga paham juga, gak enak ternyata disebut ISTI itu.. hehe

  5. Ada gak tipe idsi *emang mobil hihihi

  6. hahaha…iya mbak. heran aja kl sampe bangga suaminya dilabeli STI ato VVTI, kalo aku malah malu. berarti something’s wrong with me, ada yg salah ditangkap orang luar, seolah-olah kita menjarain suami? hehe

  7. si abi walaupun semuanya gajinya dikasih ke aku dan dia cuma dijatah seperlunya tapi gak masuk VVTI tuuh..

  8. Buehehehe… Baru tau ada istilah kayak gini πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s