Cerita di Balik Megahnya Booth KoplakYoBand di Kompasianival

Jadi kan ceritanya tanggal 17 November 2012 lalu  kompasiana ngadain ultahnya yang ke 4 yang sering disebut kompasianival. Kali ini hajatan ultahnya dengan menggandeng komunitas2 kecil yang ada di dalam kompasiana tersebut seperti IDKita, Canting, Desa Rangkat, Fiksiana, KoplakYoBand dan lainya dengan memberi space 3×3 meter di Skeeno Hall Gandaria City untuk membuat booth dan ngadain kegiatan apa saja terserah di sana.
Nah saya, salah satu  member KoplakYoBand, cerita tentang kenapa saya masuk komunitas ini kapan-kapan saya ceritain deh, yang pasti karena saya suka tulisan-tulisan koplak berbau humor tapi gak humor porno.

Untuk hajatan kompasianival kali ini, KoplakYoBand sebagai komunitas ikut memeriahkan dong, dengan rencana membuat livestreaming selama kegiatan kompsianival, jadi buat teman2 yang gak bisa datang  bisa nyaksiin live streamingnya.  Saya gak akan critain gimana proses pembuatan live streamingnya ya, cerita lengkapnya sudah ada di sini  : ( Live streaming, 12 jam menuju kompasianival, sekelumit cerita, terkoplak)
Yang saya mau ceritain yang saya kerjain aja. Ini juga saya bukan ditunjuk sebagai orang yang mesti ngurus sebelumnya. Karena saya ngerasa gak enak aja koq saya belum ada kontribusi apa-apa nih untuk KoplakYoBand(KYB). Yang lain kan masing-masing rasanya sudah ada kerjaannya, misalnya Babeh Helmi yang ngurus live streaming mulai dari bikin website, sewa hosting dll, Mbah Tonno yang ngedisain booth dan banner, Mas Alex dan Budina yang ngarang  skrip wawancanda, Mas Panca yang bikin booth dan pembiayaan booth, Mbak  Desy yang cari sponsor, Mbak Yayat yang ngurus kaos, Mbak Iyang ngurus perlengkapan HT.. lalu saya ?? masa saya diem aja.
Jadi berhubung Mas Panca lokasinya ada di Cilegon, ketika beliau bingung mau di mana dan kapan bikin boothnya, akhirnya saya ngajukan diri, biarin deh bikin booth di rumah saudara saya aja yang lokasinya persis di sebrang gerbang utama Mall Gandaria City. Jadi nanti tukang tinggal  bawa booth atau bikin boothnya gak terlalu jauh.

Akhirnya.. sepakat deh, saya dan Mas Panca berkordinasi terus untuk pembuatan booth. Untuk hal pembuatan booth aja jangan dikira gampang lho.. apalagi buat saya ini pengalaman pertama. Dari desain yang dibikin si Mbah Tonno yang ini

Desain Booth made in Mbah Tonno

Kita berfikir gimana saranya  bikin booth seperti itu dengan biaya yang murah, kalo bisa dibawah 1 juta-an.

Lalu, sayapun berkoordinasi lagi dengan saudara saya dan anaknya, dikenalinlah saya dengan seorang tukang yang terlihat kurang meyakinkan, dia gambar2 boothnya kira2 mirip layar tancep gitu deh, biayanya sih iya dihitung2 bisa dibawah 1 juta-an.

Desain Tukang

Suami saya yang lihat gambar booth macam itu cuma ketawa.. beliau bilang masa event keren boothnya gitu. Si babeh sempat meragukan dan menyesali saya
“kenapa elu sih yang ditunjuk bikin ginian ? kalo hasilnya jelek dan nanti elu yang di salahin gimana ? elu kan gak bisa yang gini-ginian”

“gue gak ditunjuk, gw cuma mau bantu karena rumah gw paling deket sama gancit. desain ini juga bukan gw yang bikin, gw cuma makelar doang, ngurus cari tukang, beli bahan, pasang dan bongkar”

“Iya.. tapi tetep nanti elo kesalahan kalo ternyata hasil tukang yang elo cari itu jelek.. lain kali gak usah handle yang kamu ga bisa deh”

Tapi namanya suami tercinta ya, liat istrinya agak-agak bingung gitu, dia bantu2 juga sih, bantu nanya2 biaya sewa rigging ke temannya (yang ternyata mahal) dan yang pasti sih tumben juga dia bolehin saya ikutan sibuk dan boleh berada di skeeno hall seharian selama acara, biasanya kan boro2 boleh deh.

Seminggu kemudian, eh disain booth berubah lagi, katanya gak usah bikin yang kayak gitu, bikin aja yang model penutup warteg, triplek biasa dengan kaki di bawahnya, buat dua jenis. ukuran masing-masing 3×2 m dan 3×3 meter.
Meja di bawahnya yang biasa aja..

Desain babeh helmi

Desain Dengan Ukuran

Jadi, saya balik lagi ke gandaria ke rumah saudara saya, kasih tahu kalau nanti ( dengan catatan kalau jadi ), bikin boothnya seperti ini. Untuk meja saudara saya bersedia meminjamkan meja panjangnya. ini juga untuk meminimalisir biaya, sementara itu kepastian sewa rigging atau bikin booth sendiri belum di putuskan.

Satu minggu sebelum hari H, makin mepet dong, kepastian belum di dapat, tapi proses koordinasi pembuatan booth sudah mengarah ke bikin sendiri aja, desain final juga belum ada, Hari Senin H-4 akhirnya desain final sudah ada, dan langsung saya kirim ke abang sepupu saya via HP supaya nanti dibuatkan booth yang sprt gambar ini dari triplek dan kaso, triplek yang di tutup depan belakang hanya yang berukuran 3×2 saja. yang ukuran 3-3 gak usah pakai penutup belakang, lalu minta dibuatkan meja panjang juga ukuran 3mx45cmx70cm. Tolong dihitungkan biayanya.

Abang saya itu bilang iya nanti di talangin dulu buat beli bahan, biaya tukang menyusul.. selalu begitu katanya setiap kali saya tanya soal biaya, hari Rabu baru beliau kirimkan kabar, semua bahan sudah dibeli, total belanja 900-an ribu dengan rincian balok.kaso 12 batang, triplek 10 lembar, paku dll. Lihat bahan segitu banyak saya pusing.. lho koq jauh bener dari hitungan saya dengan tukang yang dulu tak meyakinkan itu, waktu itu tukang bilang paling banyak triplek butuh 5 lembar. kaso 8 batang.. haduuuh.. bingung. Dan saya mulai gak enak hati ke Mas Panca dan teman2 KYB lainnya, karena biaya pembuatan booth pasti membengkak, bisa jadi sama dengan biaya sewa rigging.
Apalagi hari kamis kakak saya telpon lagi, belanja lagi katanya kaso kurang 2 dan triplek juga kurang 2. Saya beneran  gak bisa tidur menjelang hari jumat, hari pemasangan booth di Skeeno Hall.

Hari Jumatpun tiba, pagi-pagi sekali ( lebih pagi dari biasa saya berangkat ngantor), saya sudah berangkat ke gandaria, ke rumah saudara saya, sampai di sana saya melongo.. lihat penampakan triplek calon booth yang segede gaban itu sudah terpasang seperti ini

Desain Jadinya segede gaban giniiii.. trus itu mejanya yg di bawah kecil gitu

Haduuuh…ini gimana cara bawa ke skeenonya ? kenapa udah jadi beginih.. kan gw gak minta di bikinin di sini, mintanya dibeliin bahan dan dibikin di atas sana, hiks.. langsung pusing, cari orang buat gotong gimana, temen2 yang lain kan kebanyakan cewek, yang cowok cuma babeh helmi dan mbah tonno yang sudah datang, lagian berat pan gotong ginian mana boleh lewat tangga mall.

Untunglah anak abang saya yang sudah nikah punya mobil bak terbuka yang biasa untuk angkut kambing ( anaknya buka bisnis jual kambing untuk kurban dan aqiqah). Jadi saya pinjam mobil itu, tinggal ganti biaya bensin dan ngasih sopir aja.
Eeeh.. pas liat mejanya.. ampun deh.. salah juga, itu meja kecil banget, gak ada semeter ukurannya. Akhirnya belanja lagi beli triplek 1 dan kaso 2 untuk bikin meja. untung aja bikin mejanya gak lama, si tukang cukup profesional nampaknya.

Jam 10 rencana mau mindahin triplek2 itu ke skeeno hall, saya cari info ke pos security lewat jalan mana yang boleh dan mudah untuk masuk ke sana dengan bawa barang gede2 gitu. Dapat info bisa lewat apartemen belakang dengan syarat tinggi barang gak boleh lebih dari 2.1 meter, jadi rebahan deh itu triplek nantinya.
Lagi2 ngaret dan kepotong jumatan, jadi jam 1an setelah jumatan triplek baru di bawa ke skeeno hall, dan sibuk2lah anggota KYB yang sudah datang untuk sama2 masang banner.

Pasang Banner

Hasilnya.. berdirilah Booth KYB yang tinggi menjulang itu..

Lega rasanya… dan saya bisa pulang dengan tenang, besoknya senang karane Pak JK dan Pak Anies Datang..

Pak JK & Pak Anies Tanda tangan di wall KYB

foto rame2

 

Advertisements

14 responses to “Cerita di Balik Megahnya Booth KoplakYoBand di Kompasianival

  1. manttappp 🙂 dpt saweran dr mana mbak?

  2. Seru ceritanya… gak bisa ngebayangin degdegan nya krn tanggungjawabnya.
    Itu nama komunitasnya unik banget 🙂

    • Hihi.. Mas Iwan yg cowok aja deg2an, apalagi sa ya yg cewek dan gak ngerti bangunan2 gitu deh..

      Tau deh tuh maksudnya berbahasa jawa, nek koplak yo ben ae.. 🙂

  3. jadi ukuran booth itu emang seukuran sama bannernya ya?
    sekarang diapain tuh booth? bongkar lagi?

    eh itu kog sama ya ponakan juga ada bisnis kambing kurban & akikah..

    • Iya Mbak.. bannernya juag 3×3 dan 3×2, skrng boothnya di bongkar dan dibuang aja tuh bangkainya ..di simpan di rmh abangku itu, gatau mau dijadiin apa nantinya

      Oh yaaa.. waaah. rumahnya di mana ? kalo ponakanku di H Nawi rumahnya mbak

      • woah sayang amat.. jadiin lemari sepatu ato bangku pun meja pot bunga keren tuh.. ato lemari dinding di dapur..

        banyak deh ponakan yang juwalan kambing.. jepara, slawi, jakarta di priok juga di sawangan.. adiku juga juwalan kambing sih.. daku saweran aja.. walupun penjual kambing, malah kurban sapi, beli lagi hihihi..

      • Bisaa… cuma kemaren pas bongkar2an gitu gak ada yg mau bawa, akhirnya ya dibawa sama tukang2 abangku itu..gatau juga akhirnya ke mana

        Oh gitu.. ternyata bisnis yg banyak peminat juga ya.
        hehehe.. iyalah pedagang kambing kurbannya harus lbh gede dr kambing dong 🙂

  4. melihat penampakan emang butuh lebih dari 10 triplex tuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s