Memanfaatkan Perlengkapan Sekolah Bekas

H-5 menjelang masuk sekolah kembali buat anak-anak. Berhubung hari ini libur pilkada dan saya gak kemana-mana disebabkan tetangga depan rumah meninggal, juga karena menunggu orang firstmedia yang janji mau pasang tapi gak datang-datang.
Akhirnya saya beres-beres barang-barangnya anak-anak saja deh, ngumpulin baju seragam bekas pakai, sepatu bekas pakai yang sudah kecil, juga buku-buku cetak.

Membereskan perlengkapan sekolah bekas ini ternyata membuat saya sedikit melow, teringat masa susah saya dulu waktu SD, sepatu gak setiap tahun bisa ganti sepatu,selama belum jebol dan belum sempit gak ganti sepatu, kalaupun ganti sepatu paling ya lungsuran dari kakak saya. Begitu juga baju seragam sekolah, selalu dapat lungsuran. Kakak saya ya sama aja kadang beli seragam baru atau juga dapat lungsuran dari saudara. Jadi, melihat tumpukan pakaian seragam bekas pakai yang masih layak ini, saya sudah dapat pesanan dari salah seorang tetangga yang cucunya juga bersekolah di sekolah yang sama dengan Seno,minta lungsuran bajunya,alhamdulillah..masih bisa di pakai.


Sepatu-sepatu eks Della yang sudah kekecilan, sudah ada 2 yang diambil tetangga juga untuk anaknya, tinggal tersisa yang ini. Sayangnya saudara-saudara Seno sudah lebih besar dari Seno dan Della jadi saya berikan ke siapa aja deh yang terdekat yang membutuhkan, yang penting masih bisa berguna.

Buku-buku apalagi deh, enaknya sekolah jaman dulu, buku paket terdahulu masih bisa dipakai sekarang tiap tahun mesti ganti buku.
Tapi di sekolah Seno dan Della ini beberapa tahun belakangan ini cukup lumayanlah, ada beberapa buku paket yang dipinjamkan dari sekolah, lalu ada buku cetak lain seperti SBK, Komputer dan PLBJ yang pengarangnya sama masih bisa dipakai juga di tahun berikutnya. Jadi untuk Della cukup membeli 2 buku cetak saja yaitu buku Pupils dan Workbook Bhs Inggris, buku ini memang tiap tahun mesti ganti, karena ada coretan-coretan dan tulisan2 PR di dalamnya. Buku Tematik yang dulu di pakai di kelas 1-3 juga sama sudah gak bisa di lungsurkan ke adik kelasnya karena penuh coretan juga.
Seno yang baru mau duduk di kelas 7 juga cukup beli 4 buku paket saja, 9 buku paket lainnya dipinjamkan dari sekolah. lumayanlah meringankan orang tuanya.

ini buku paket yang tak terpakai lagi, sayang sekali mau ngiloinnya, jadi masih saya simpan di lemari.

Buku tulis sengaja saya gak beli banyak-banyak, tiap mata pelajaran butuh 3 buku tulis, catatan, ps dan pr. untuk Della butuh 33 buku dan Seno butuh 39 buku. Saya masih memanfaatkan buku tulis yang baru dipakai beberapa lembar, saya sobek dan ganti sampulnya saja. Yang sudah gak bisa di pakai di jual ke tukang barang bekas, di kiloin lumayan bisa buat bayar ayam kremes šŸ™‚

Bagaimana dengan Tas dan tempat pinsil ? ah yang tahun-tahun lalu juga masih bisa di pakai, ibu aja pakai tas sudah bertahun-tahun gak ganti-ganti tuh, selama belum sobek atau jebol pakai yang ada aja.


*aduuh ini orang firstmedia masih belum datang juga, bataaaalll *

Advertisements

48 responses to “Memanfaatkan Perlengkapan Sekolah Bekas

  1. waah sayang della kakinya pasti besar ya, kalo ga bisa buat Falda kali yakalau di sekolah Faldi Ferdi, buku cetak yg udah dicoret2 masih boleh dipakai teh, walaupun ada coretan tanda tangan dan nilai gurunya, tinggal kita apus2in aja jawaban2 yg biasanya pakai pensil, baruu aja tadi malam aku tulis jurnalnya

  2. bukuku zaman sekolah dulu juga udah raib, antara dijual dan dimakan rayap teteh :))

  3. same here ceu… maminda mah udah mau beliin lagi aja buku tulis hihihi. maknya lebih pelids šŸ˜›

  4. masuknya masih h-5…restu udah senin kemarin masuk…cuman liburnya yg mendahului 18 juni kemarin

  5. ibuseno said: enaknya sekolah jaman dulu, buku paket terdahulu masih bisa dipakai sekarang tiap tahun mesti ganti buku

    iya ,mbak Icho setiap th ajaran baru mesti beli buku paket……

  6. bunda2f said: waah sayang della kakinya pasti besar ya, kalo ga bisa buat Falda kali yakalau di sekolah Faldi Ferdi, buku cetak yg udah dicoret2 masih boleh dipakai teh, walaupun ada coretan tanda tangan dan nilai gurunya, tinggal kita apus2in aja jawaban2 yg biasanya pakai pensil, baruu aja tadi malam aku tulis jurnalnya

    Della kakinya skrng no 36, itu sepatu yg ada no 35 dan 34. Falda nomor berapa May ?Iya masih boleh sih dipakai, untuksementara ini gak di kiloin juga siapa tahu masih ada yg mau ngapus2 hehehe, kalau Seno itu pakai buku jorok, jd Dellanya yg males pakai buku bekas Seno. Oh yaa.. koq aku gak liat jurnalnya Maya ya, langsung ke tkp deh

  7. ivoniezahra said: bukuku zaman sekolah dulu juga udah raib, antara dijual dan dimakan rayap teteh :))

    kan udah lama juga Von.. ada 10 tahun lalu ninggalin bangku sekolah ? šŸ™‚

  8. ummuauliya said: same here ceu… maminda mah udah mau beliin lagi aja buku tulis hihihi. maknya lebih pelids šŸ˜›

    Iya ini rada pelit soalnya beberapa bulan ini pengeluaran tak terduga koq ya banyak ya Mi..kudu ngirit2 hihi

  9. 25102004 said: masuknya masih h-5…restu udah senin kemarin masuk…cuman liburnya yg mendahului 18 juni kemarin

    Lho Mas Seno & Mbak Della juga liburnya tgl 18 Res.. tp masuknya tgl 16 Juli, jadi sebulan lah liburannya

  10. ibuseno said: Lho Mas Seno & Mbak Della juga liburnya tgl 18 Res.. tp masuknya tgl 16 Juli, jadi sebulan lah liburannya

    hiks…aku cuman 3 minggu tante…malah disini banyak yg libur cuman 2 minggu tante libur 25/6 – 8/7

  11. ibuseno said: kan udah lama juga Von.. ada 10 tahun lalu ninggalin bangku sekolah ? šŸ™‚

    iya teteh, lagian dulu yang dirumah cuma bapak. yah mau gak mau jarang merhatikan šŸ˜€

  12. ibuseno said: kalau Seno itu pakai buku jorok, jd Dellanya yg males pakai buku bekas Seno.

    saamaaaa, Faldi pun pakai buku sembrono, ada bahkan bukunya tercerai berai, untung Ferdi ga neko2, mau pakai bekas kakak walaupun banyak coretan dan robek ujung2 sampulnya, bahkan ada yang dijilid ulang, hahahawaaahh, sepatu della masih kegedean buat Falda, naksir yg pink ituukuran sepatu Falda yg terakhir nomor 30 teh, mungkin sekarang baru 32

  13. Memang kudu pinter menyiasati kalo nggak mau jebol kantong.*lirik dompet sendiri yg udah kurus kering

  14. senangnya bisa berbagi, ya teh

  15. coba ajah larass dah punya anak, buat anak larass deh tuh sepatu Della, masih bagus keknya hehehe

  16. jadikan barang berguna daripada jadi sarang tikus kan ya.. jadi mo langganan firstmedia nih? kan lagi pilkada? ikutan libur kali..

  17. ibuseno said: Oh yaa.. koq aku gak liat jurnalnya Maya ya, langsung ke tkp deh

    ini teh link-nya http://bunda2f.multiply.com/journal/item/478/Jangan-dibuang

  18. Hahaha…ganti saja kalau Tasnya sudah usang, hehe….Bagus ceritanya, suka banget.

  19. tiap cerita ada fotonya hihi..arya sepatu, tas, baju, apalagi celana udah robek2 hihi

  20. Aduh, teteh udah rapih-rapih ya? Aku belum nih, baru yg gede rapih2 sendiri. Sama, Iqi gamau pake buku bekas kakaknya karena udah penuh diisi jawaban+nilai dari gurunya.

  21. sama kegiatannya, saya juga barusan beres2 sama Iyog, terutama bukunyakarena gak punya baju seragam, ya gak ada baju yg diberesin, masih dipake’ tiap hari …hihihijustru harus beli sepatu karena mau masuk SMP negeri, sepatu harus hitam (tapi belum beli juga), sedangkan kemaren2 di SD sekolahnya pake’ sendal :))

  22. 25102004 said: hiks…aku cuman 3 minggu tante…malah disini banyak yg libur cuman 2 minggu tante libur 25/6 – 8/7

    Oh ya… gpp ya Restu yg penting sudah menikmati liburan sekolah thoo..

  23. ivoniezahra said: iya teteh, lagian dulu yang dirumah cuma bapak. yah mau gak mau jarang merhatikan šŸ˜€

    Oh iya ya.. Ibunya pergi ke LN ya, gpp lah yg penting dokumen penting sprt ijazah dan rapot masih ada šŸ™‚

  24. bunda2f said: saamaaaa, Faldi pun pakai buku sembrono, ada bahkan bukunya tercerai berai, untung Ferdi ga neko2, mau pakai bekas kakak walaupun banyak coretan dan robek ujung2 sampulnya, bahkan ada yang dijilid ulang, hahahawaaahh, sepatu della masih kegedean buat Falda, naksir yg pink ituukuran sepatu Falda yg terakhir nomor 30 teh, mungkin sekarang baru 32

    Wah enak Ferdi masih mau pakai, Della mah engga mau, namanya anak perempuan kali ya, maunya yg rapi2..Pink yg kecil itu no. 30, pink yg besar no. 33, yg hitam merah no 34, yang hitam polos no. 32 May.

  25. drackpack said: Memang kudu pinter menyiasati kalo nggak mau jebol kantong.*lirik dompet sendiri yg udah kurus kering

    aku dong dompetnya gemuk…gemuk kwitansi dan tagihan2 hahaa

  26. jampang said: senangnya bisa berbagi, ya teh

    Iya dr pd gak kepake Mas..

  27. larass said: coba ajah larass dah punya anak, buat anak larass deh tuh sepatu Della, masih bagus keknya hehehe

    Yang udah jelek biasanya Della seneng makenya, jadi di pakeee terus hehehe..O..Larass blm punya anak ? udah nikah belum ? šŸ™‚

  28. tintin1868 said: jadikan barang berguna daripada jadi sarang tikus kan ya.. jadi mo langganan firstmedia nih? kan lagi pilkada? ikutan libur kali..

    Betul Mbak Tintin.. kan kalo masih berguna buat orng lain seneng juga gitu..Kemaren sdh dtng kan orang FM nya, aku sdh isi form juga, tp sprtnya di batalin krn yg janji pasang hari ini molor dr jadwal, sdh dikasih waktu tambahan masih molor juga, keburu kesel… jadi bataaalll

  29. bunda2f said: ini teh link-nya http://bunda2f.multiply.com/journal/item/478/Jangan-dibuang

    Oh pantesan tadi cari2 dan baca ulang yg terakhir koq judulnya STOP šŸ™‚

  30. rudal2008 said: Hahaha…ganti saja kalau Tasnya sudah usang, hehe….Bagus ceritanya, suka banget.

    Om Rudi yg b ebeliin tas barunya ya šŸ™‚

  31. makhayr said: tiap cerita ada fotonya hihi..arya sepatu, tas, baju, apalagi celana udah robek2 hihi

    Kebiasaan aja Mbak.. suka ngerasa kurang afdhol gitu kalau nulis gak ada fotonya ..Masa sih.. di jait atuh kalau sudah robek2 mah šŸ™‚

  32. miapiyik said: Aduh, teteh udah rapih-rapih ya? Aku belum nih, baru yg gede rapih2 sendiri. Sama, Iqi gamau pake buku bekas kakaknya karena udah penuh diisi jawaban+nilai dari gurunya.

    mumpung libur dan ada waktu Mia.. Ini juga nyampul2 belum nih heheh..Nah untuk bbrp pelajaran sprt Bhs Inggris dan Math ini gak bisa kepake sama adeknya Mia..sama krn sdh ada jawaban dan nilai gurunya

  33. myshant said: sama kegiatannya, saya juga barusan beres2 sama Iyog, terutama bukunyakarena gak punya baju seragam, ya gak ada baju yg diberesin, masih dipake’ tiap hari …hihihijustru harus beli sepatu karena mau masuk SMP negeri, sepatu harus hitam (tapi belum beli juga), sedangkan kemaren2 di SD sekolahnya pake’ sendal :))

    Oh iya yaa.. Iyog mah gak punya seragam di SDnya ya Shan hehehe, enak bener deh sekolahnya Iyog kemaren blh pake sendal pula.Iya sepatu standar di sekolah anak2 juga hitam, tp hari jumat boleh pake sepatu bebas, Seno mah tetep hitam, Della ini yang centil sepatu buat hari jumat pengennya macem2

  34. wah pas momentnya nih :Dkalo aku lagi pengen iseng buat prakaria dari kardus bekas atau majalah bekas bu

  35. rembulanku said: wah pas momentnya nih :Dkalo aku lagi pengen iseng buat prakaria dari kardus bekas atau majalah bekas bu

    Nah ini Mbak Lala kan kreatif, kira2 mau di buat apa itu majalah dan kardus bekasnya ?

  36. teh, kalo sepatu & tas masih layak pakai trus ga dipake lagi bisa dioper ke komunitas lebah kok. Bisa nanti disumbangkan atau dijual di acara BBQ

  37. siantiek said: teh, kalo sepatu & tas masih layak pakai trus ga dipake lagi bisa dioper ke komunitas lebah kok. Bisa nanti disumbangkan atau dijual di acara BBQ

    oh gitu ya.. oksip, ini ada yg request sepatu, masih aku tanya dia nomor brp sptunya, kalau gak ada yg cocok,boleh diambil deh ke rumahku, aku paling malesnya itu ya nganter2 dan ngirim2nya itu lho Nan

  38. sabar aja Cho, telponin aja kadang mereka kepusingan memasang ditempat lain.

  39. ibuseno said: ibu aja pakai tas sudah bertahun-tahun gak ganti-ganti tuh, selama belum sobek atau jebol pakai yang ada aja.

    eh jangan lupa anak sekarang beda wakakakakak

  40. ibu, kalau ada yang bekas2 tapi layak pakai, mau dong bu dikasih ke anak2 rumah belajar mahameru atau kebun sayur.. :)oia bu, firstmedia itu apa, ya?

  41. eddyjp said: sabar aja Cho, telponin aja kadang mereka kepusingan memasang ditempat lain.

    Hehehe.. daku kan calon customer Ed, gak mau ngerasa butuh, biar dia yg jualan aja yg nelp

  42. eddyjp said: eh jangan lupa anak sekarang beda wakakakakak

    Emaaang… taunya senang aja, tp ya gimana ya ortunya juga sih, serasa ada dendam gitu, anak gw jangan sampe ngalamin susah kayak gw dulu

  43. ayyeshakn said: ibu, kalau ada yang bekas2 tapi layak pakai, mau dong bu dikasih ke anak2 rumah belajar mahameru atau kebun sayur.. :)oia bu, firstmedia itu apa, ya?

    Ok Mbak.. saya tampung dulu, sementara ini siapa yg cepat ambil ke rumah saya aja dulu.. firstmedia itu TV berlangganan sekaligus internet Mbak Ega

  44. ibuseno said: serasa ada dendam gitu, anak gw jangan sampe ngalamin susah kayak gw dulu

    jangankan ortu teh, gw aje sm ponakan gitu. Jadi kesannya tuh gw manjain ponakan kalo orang2 liat ya :D.

  45. iya jaman dulu susah, buku paket aja kecil, dan gak berwarna, buku sekarang ada warnanya, bilingual pula (untuk kelas RSBI)Seno dan Della selisih usia berapa tahun?kalo adik-adik jarak umurnya jauh, 6 tahun, buku cetak mau dipake lagi tapi kurikulum dah berubah

  46. siantiek said: jangankan ortu teh, gw aje sm ponakan gitu. Jadi kesannya tuh gw manjain ponakan kalo orang2 liat ya :D.

    Bakatnya ke anak udah ada dong Nan, ke ponakan aja elo gitu hehehe

  47. faziazen said: iya jaman dulu susah, buku paket aja kecil, dan gak berwarna, buku sekarang ada warnanya, bilingual pula (untuk kelas RSBI)Seno dan Della selisih usia berapa tahun?kalo adik-adik jarak umurnya jauh, 6 tahun, buku cetak mau dipake lagi tapi kurikulum dah berubah

    Iya.. buku paket dulu standarlah sebesar buku tulis standar, beda2 ketebalannya aja. skrng buku paket rata2 sepanjang kertas A4. Seno selisih 3 thn aja Zen..masih bisa turun bukunya..

  48. ibuseno said: Iya.. buku paket dulu standarlah sebesar buku tulis standar, beda2 ketebalannya aja. skrng buku paket rata2 sepanjang kertas A4. Seno selisih 3 thn aja Zen..masih bisa turun bukunya..

    Alhamdulillah masih berguna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s