[Aku dan Kain Gendongan] Setia Sampai Hancur

Dulu sekali, waktu saya masih baru punya keponakan pertama pengen banget bisa gendong ponakan pakai kain, tapi sekali nyoba gendong pakai kain gendongan koq ya mlorot-mlorot terus, entah karena salah menggunakannya atau salah lipatan gendongannya. Karena ngeri gitu jadi saya kurang berani pakai gendongan kain, saya gendong pakai tangan saja, pegel-pegel sih memang, dan gak bisa sambil ngapa-ngapain selama gendong keponakan yang bayi itu.

Tapi kemudian semua berubah ketika anak pertama saya lahir 12 tahun lalu. Sesuai kebiasaan ibu mertua selalu memberikan kaih panjang, kain sarung dan 1 buah kain batik khusus untuk gendong bayi yang warna merah menyala itu, ini kain batik yang selalu saya sebut batik gendongan.

Tetapi saya bersyukur, berkat kain gendongan batik merah itu saya jadi belajar menggendong bayi dengan benar supaya gak mlorot-mlorot lagi, jendulan di belakang gendongannya ternyata mesti lebih dari 1 kali di selipkan. Jadi sambil gendong Seno dengan kain batik merahnya saya bisa sambil baca buku, sambil sms-an tanpa takut Seno mlorot dari balik gendongan.

Soal awetnya, saya juga salut ke kain gendongan ini batik ini. Kain gendongan Seno masih bisa terpakai 3 tahun kemudian ketika Della lahir. Mertua saya entah kenapa kali ini koq gak ngasih kain gendongan batik merah lagi,meski tetap memberi kain batik lainnya.
Saya pikir kain gendongan batik ini umurnya cuma sampai di Della bayi saja, karena saya sudah memutuskan tak mau menambah adik lagi untuk Della. Tapi ternyata meskipun Della sekarang sudah berumur 9 tahun, kain gendongan batik ini masih digunakan Della untuk gendong boneka-bonekanya dan untuk main ayun-ayunan.


Sampai kemudian belum lama ini kain gendongan batik ini hampir tamat riwayatnya ketika kekuatan kain gendongan berusia lanjut itu ternyata tak mampu lagi menahan beban Della, breeeettt.. !!! kain gendongan batik merah itupun terkoyak. Tapi kecintaan Della pada kain gendongan itu ternyata belum pudar, tak putus asa, Della minta si Mbak menyambung kain gendongan itu dengan kain lainnya dan sampai sekarang tetap memakainya sesekali untuk bermain ayunan.


Kemarin lalu sempat sobek lagi sedikit, saya minta kainnya di jadikan lap aja, tapi Della masih keukeuh mau pakai kain itu dan minta saya menjahit bagian yang sobeknya tapi sampai sekarang belum saya jahit, sayanya masih males..haduuh.. sampai kapan ini kain gendongan masih dipakai Della ? mungkin sampai hancur..


Diikutkan dalam lombanya Mbak Dian dan Mbak Tintin yang ini

Advertisements

38 responses to “[Aku dan Kain Gendongan] Setia Sampai Hancur

  1. barang2 jaman dulu biasanya kuat2… kwalitasnya bagus2 ya teh

  2. jampang said: barang2 jaman dulu biasanya kuat2… kwalitasnya bagus2 ya teh

    iya lumayan kuat dan awetnya Mas.. gak tau deh kualitas kain gendongan jaman skrng bisa sampai 13 tahun atau engga

  3. kemungkinan seh… jarang πŸ™‚

  4. jampang said: kemungkinan seh… jarang πŸ™‚

    Iya..beruntung dong orang2 jadul πŸ™‚

  5. memang rata2 awet ya bu kain seperti ini ^^

  6. klo di keluargaku sebutnya kain cukin.emang enak pake kain ini buat gendongan.

  7. ummuyusuf24 said: memang rata2 awet ya bu kain seperti ini ^^

    Ogh gitu Mbak ? saya baru sekali ini punya kain gendongan ini dan kebetulan awet,smoga yg lain2 yg punya gendongan sprt ini juga awet deh

  8. ibuseno said: Ogh gitu Mbak ? saya baru sekali ini punya kain gendongan ini dan kebetulan awet,smoga yg lain2 yg punya gendongan sprt ini juga awet deh

    punya adik saya dulu awet bu ^^

  9. sachiisabell said: klo di keluargaku sebutnya kain cukin.emang enak pake kain ini buat gendongan.

    Oh iyaaa… bener, ini namanya Cukin Mbak, sempet bingung tuh waktu lahiran anak pertama, nnyontek list perlengkapan melahirkan ada tulisan kain cukin, bingung kain apaaaa ini hihi

  10. ummuyusuf24 said: punya adik saya dulu awet bu ^^

    oh gitu ya Mbak.. hihi berarti emang awet gendongan ini, gak rugi deh beli gendongan batik ini

  11. Tadi baru aja bilang di lapak mb Indri, kain gendongan merah ini awet sejak duluu ampe sekarang..

  12. rengganiez said: Tadi baru aja bilang di lapak mb Indri, kain gendongan merah ini awet sejak duluu ampe sekarang..

    Oh yaaa.. nah tuh kan berarti gak rugi deeh beli kain ini kan Mbak Niez

  13. Wah kain gendongannya mirip punya prema tuh

  14. setahu aku kain gendongan batik ini memang didesain kuat deh teh, makanya bisa buat gendongan dan tahan lama, kain gendongan anak2 juga awet, sampe bosan akhirnya aku kasih saudara, yg masih aku simpan tinggal kain gendongan batik merah, kain gendongan hadiah waktu lahiran Falda. Sampe sekarang warnanya masih sama, masih seperti baru, padahal udah 5th lebih umurnya

  15. woah sampe sobeksobek gitu.. della masih cinta karena digendong dengan cinta sama kain gendongan ini ya.. awet lebih dari 12 tahun?seneng deh buseno ikutan lomba ini.. jadi ahli gendong setelah punya anak kan?

  16. Hooh ibuku juga masih nyimpen gendongan (kalo orang jawa bilang jarik) yang batik2 gitu dan emang tak lekang waktu .

  17. Bu, kalau buat gendong aku bisa nggak ya???*ngarep-arep digendong diayun-ayun ibuseno*

  18. kain kesayangan yabahannya ademm

  19. aduh, sayang banget kalo dijadiin lap

  20. itsmearni said: Wah kain gendongannya mirip punya prema tuh

    waah.. pasti awet tuh sampe Prema gede

  21. bunda2f said: setahu aku kain gendongan batik ini memang didesain kuat deh teh, makanya bisa buat gendongan dan tahan lama, kain gendongan anak2 juga awet, sampe bosan akhirnya aku kasih saudara, yg masih aku simpan tinggal kain gendongan batik merah, kain gendongan hadiah waktu lahiran Falda. Sampe sekarang warnanya masih sama, masih seperti baru, padahal udah 5th lebih umurnya

    Oh gitu ya May.. serat dan bahannya memang mungkin khusus buat kain gendongan ya, beda dengan kain biasanya. Oh ya knp gak dikasih saudara aja ya t[ berhubung rasanya gak ada yg perlu kain gendongan ini jadi di pake ayun2an sama Della..nah ini yg 13 thn juga warnanya masih belum terlalu pudar tuh May

  22. tintin1868 said: woah sampe sobeksobek gitu.. della masih cinta karena digendong dengan cinta sama kain gendongan ini ya.. awet lebih dari 12 tahun?seneng deh buseno ikutan lomba ini.. jadi ahli gendong setelah punya anak kan?

    Lha itu yg kucritain kemaren Mbak..udah sobek gitu, ya seumuran Seno deh 12 thn lebih bbrp bulan kan πŸ™‚ Berkat Mbak Tintin yg ngerayu dan ngasih ide untuk ikut lomba juga akhirnya ikutan Mbak, makasih yaa… Iya skrng udah ahli deh gendong2, tp tetep gak mau mpunya baby lagi hehe

  23. elok46 said: Hooh ibuku juga masih nyimpen gendongan (kalo orang jawa bilang jarik) yang batik2 gitu dan emang tak lekang waktu .

    Gendongan bekas Mbak Elok bayi ? waaah..bener2 awet, bersejarah tuh

  24. bundel said: Bu, kalau buat gendong aku bisa nggak ya???*ngarep-arep digendong diayun-ayun ibuseno*

    Bisa buuun.. kainnya mah kuat tp yg gendongnya gak kuat hehehe

  25. faziazen said: kain kesayangan yabahannya ademm

    Iya Zen.. kesayangannya Della

  26. rembulanku said: aduh, sayang banget kalo dijadiin lap

    Trus di jadiin apa dong, sudah mulai sobek2 gitu Mbak

  27. motif batiknya bisa digunting terus ditambal ke baju yang polos dijahit pas yang sobek terus ditutup payet buat taplak mejadilapisi kalin baru dan dibikin tutup galon *kalo punya dispenser*etc

  28. rembulanku said: motif batiknya bisa digunting terus ditambal ke baju yang polos dijahit pas yang sobek terus ditutup payet buat taplak mejadilapisi kalin baru dan dibikin tutup galon *kalo punya dispenser*etc

    ide kreatif yg keren.. nanti aku bilangin ke Budenya Della, mau gak ya dia bikin ginian, kalo akuu..hiks pemalesan Mbak Lala :-)Thanks banget idenya ni

  29. hehehe, sami mawon buaku cuman bisa kasih ide tapi kadang males prakteknyaxixixi biar jadi kenangan terus

  30. pengen ikutan lomba juga tapi belum ketemu kainnya hahaha

  31. rembulanku said: hehehe, sami mawon buaku cuman bisa kasih ide tapi kadang males prakteknyaxixixi biar jadi kenangan terus

    Hhaha..kirain aku Mbak Lala mah gak malesan.. iya sih buat kenangan ya

  32. deikka said: pengen ikutan lomba juga tapi belum ketemu kainnya hahaha

    bongkar lemari Mbak πŸ™‚

  33. Hehehe, kain merah githu awet, yah? Inget dulu pas ngasuh Alfi, ada kain gendonan merah gini juga πŸ™‚

  34. anazkia said: Hehehe, kain merah githu awet, yah? Inget dulu pas ngasuh Alfi, ada kain gendonan merah gini juga πŸ™‚

    Awet tuh Naz.. Alfi udah gede kain gendongannya masih kali Naz πŸ™‚

  35. dulu kain gendongan biasa buat ayunan, gayanya kayak ayunan di pantai itu teh hihihihih

  36. ivoniezahra said: dulu kain gendongan biasa buat ayunan, gayanya kayak ayunan di pantai itu teh hihihihih

    Iya Von, ada juga yg di pakai kain ayunan. Della dan Seno itu waktu bayi gak pernah di ayun, tp kemudian liat ada anak kecil di ayun eh Della jadi pengen ngerasain naik ayunan, jadilah kemudian gendongannya jadi ayunan Della

  37. Senang baca postingannya Bu..izin copas ya buat artikel di web sy tentunya dengan menuliskan link IBU sbg sumbernya..tq

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s