[Love Journey] – Cintaku Kandas di Kandang Banteng

Sebetulnya ini pengalaman perjalanan ini antara indah, seru, kecel, memalukan, penuh kenangan, semua rasa jadi satu kalau mengingat-ingat lagi. Yang pasti ada hal yang tak akan pernah saya lupakan seumur hidup saya dan tak akan pernah lagi akan saya lakukan dikemudian hari, cukup sekali.

Setting cerita di mulai ketika saya masih kuliah ( *ya kira-kira 4-5 tahun lalu deh ( *biar dibilang masih fresh graduate #eh *). Jadi sesuai kebiasaan kami teman-teman sekontrakan, sebelah menyebelah yang kebanyakan anak kampus yang sama itu, selalu mengadakan perjalanan setiap kali ujian semester berakhir, selain buat refreshing, biasanya juga pengen kenal dengan salah satu keluarga teman yang rumahnya di daerah yang akan kita datangi. Perjalanan yang akan saya ceritakan kali ini adalah perjalanan ke rumah teman saya di Ciamis dan dilanjutkan ke Pangandaran.

Peserta jalan-jalan kali ini 2 orang pria dan 5 orang wanita termasuk saya, rencananya menginap 1 malam di Ciamis kemudian dilanjutkan 2 malam di Pangandaran.

Perjalanan ala mahasiswa tentunya dengan gaya backpackeran , atau nge-dayak istilah kami jaman dulu itu. Naik kereta Senin-Banjar yang aduhai luaaaamaaaaa karena setiap stasiun berhenti. Belum lagi bosennya, semua permainan mulai dari tebak-tebakan, main kartu, dengerin walkman sampai batrenya habis,kereta belum juga sampai Banjar.

Sempat saya bingung ketika di stasiun mana gitu lupa banyak penjual lilin berseliweran, saya mikir untuk apa ini lilin tapi kami semua sama sekali tak berniat beli lilin karena rasanya kita tak akan candle light dinner di kereta. Tapi dugaan saya salah, ternyata perjalanan kereta masih terus sampai magrib menjelang dan kereta mulai gelap, ternyata itulah fungsi lilin yang dijual pedagang asongan lilin tadi, tapi biarlah.. saya lebih suka duduk bergelap-gelap, karena di sebelah saya duduk pria teman akrab saya yang sebetulnya sudah sejal lama saya menaruh hati padanya dan sepertinya diapun begitu, itu yang saya rasakan ( geer deh ).

Tiba di Ciamis malam menjelang, kami langsung ke rumah teman saya, bermalam di sana semalam dan besoknya langsung ke Pangandaran. Karena Cuma sebentar di Ciamis, ceritanya gak usah banyak-banyak dan memang gak ada yang seru juga.

Di Pangandaran, kami bertujuh menyewa satu rumah penduduk, ini kali ke dua saya menyewa rumah penduduk ini karena beberapa semester sebelumnya saya juga pernah ke Pangandaran dengan teman lainnya. Pangandaran memang tak pernah membuat saya bosan untuk datang ke sana. Pantainya yang indah sudah membuat saya jatuh hati.

Jadi meskipun ini kali kedua sewa rumah yang sama, suasana di rumah sewa dan di Pangandaran tentu berbeda rasanya, karena ada si Rudi gebetan dan Winata yang setia mengawal cewek2 selama di sana.

Namanya juga pergi rame-rame, meski ada gebetan saya tak melulu berdua-duaan, apalagi Rudi juga bukan termasuk pria yang seneng dua-duaan terus, kita semua membaur, main di pantai sama-sama,bersepeda sewaan rame-rame dari Pangandaran ke Batu Hiu,sambil mampir ke perkebunan coklat. Namun meski ramai-ramai perginya ada saja kesempatan yang saya dan Rudi ambil untuk sedikit agak berduaan gituuu.. teman-teman lainnya juga maklum koq.

Nah sekarang cerita Love-lovannya nih, agak sedikit romantis ah. ceritanya nih ya kan malam itu malam terakhir bagi kita untuk mencurahkan rasa rindu di dada.. (*hayyyah koq Kakak Rita Sugiarto jadi nyanyi siiih.* ). Jadi malam itu saya gak inget deh bulan puranama atau engga, yang pasti teman-teman sudah mau tidur karena cape perjalanan siang tadi. Saya ajak si Rudi ke luar rumah sewaan untuk menikmati pantai di malam hari.

Kita duduk-duduk di perahu nelayan sambil ngobrol, cerita ngalor ngidul, sambil lihat orang lain y ang seliweran berduaan gandengan tangan (aiiih). Saya ngebayangin, suasana pantai yang gelap-gelap dan deburan ombak kan romantis bener tuh ya andai tiba-tiba si Rudi nembak saya gitu, bilang “saya suka kamu, kita kawin yukk.. eh kuliah dulu woooiii ”. Eee..tapi sampai habis berbatang-batang tuang belum datang eh..si Rudi koq gak nembak-nembak saya, gemeees bener deh ah, ayo ngomong dooong.

Sampai kemudian tiba-tiba terdengar suara orang teriak2 “ ada banteng turunnn..ada banteng..!!”, waduh !!.. saya dan si Rudi kaget, cepat2 berdiri dan tangan saya langsung di tarik si Rudi (*horeee gandengan juga akhirnya..genit *), kita lari berdua menjauh dari pantai menuju rumah sewaan, sampai di rumah sewaan ngos-ngosan, gagal romantis deh malam itu gara-gara banteng turun dari suaka marga satwa dekat pantai pangandaran itu.

Besoknya, pagi-pagi sekali sebelum pulang ke Jakarta kembali, kami ramai-ramai masih pengen main di pantai lagi, tujuan kali ini masih pantai suaka marga satwa lagi, enak sepi di situ, saya juga penasaran ingin naik ke menara pemantau banteng. Dua kali saya ke Pangandaran saya belum berhasil melihat banteng dari dekat meskipun semalam bantengnya turun, karena saya ketakutan, saya gak berani melihat ke belakang ( * kan kata pepatah juga jangan lihat ke belakang ya, lihat masa depan saja *).

Untuk menuju menara pemantau banteng, memang diperlukan sedikit stamina ekstra karena jalannya sedikit menanjak, teman-teman yang lain memilih menunggu di saung bawah dan tak berniat ke atas, Cuma saya yang penasaran pengen naik. Gak tahu karena kasihan saya sendirian atau memang sudah di skenariokan, si Rudilah yang menemani saya ke menara pemantau banteng, asiiiikkk.

Gak usah saya certain ya proses naik tangga menara yang terbuat dari bambu itu (*ilustrasi gambar di atas mirip2 gitulah menaranya*), off the record ajalah, yang pasti romantic abisss. Dan ini yang bikin saya mantap, mantap untuk melakukan sesuatu (*hayoo jangan horror dulu*). Tau gak sih, dari menara pemantau banteng ini, kita bisa melihat sejauh mata memandang hamparan rumput dan di pojok-pojok sana ada beberapa banteng yang lagi asik main, seperti ginilah suasana lapangan tempat banteng itu.

Pemandangan ke kanan laut biru dan kapal-kapal nelayan yang terlihat kecil di kejauhan. Kebayang gak sih berduaan saya orang yang kita sukai di suatu tempat yang rasanya seruuu banget. Saya harus melakukan sesuatu, ya saya mantap deh kali ini.

Teman-teman Pernah lihat acara “katakana cinta” di TV kan ? Dulu belum ada tuh acara itu, jadi bukan karena acara itu saya ngikutin gaya TV itu. Ya, a
khirnya dengan mengumpulkan segenap keberanian, di situ , di menara pemantau banteng itu saya nembak si Rudi, gileee… ini pengalaman seumur hidup saya, pertama kalinya nembak cowok. Saya Cuma nanya gini aja sih ke si Rudi, “elo sama gue itu gimana sih sebetulnya ?, elo suka sama gue gak sih Rud,soalnya gue udah punya rasa suka sama elo.. elonya gimana ? “. Malu dan deg-degan banget sebetulnya, tapi saya usahain gak malu-maluin.

Si Rudi yang saya tembak malah diem, trus gak ngejawab apa-apa, bikin saya kesel, saya paksa jawab, nanti aja di jawabnya. Saya ancem jawab sekarang aja atau saya terjun dari menara pemantau banteng, ok ok di jawab tapi jangan terjun, janji ya katanya. Saya deg-degan, pasti dia mau koq sama saya.. pasti !! . (*optimis abissss*)

eh tiba-tiba si Rudi ngajak turun,jawabnya di bawah aja katanya. Saya gak mau, maunya di jawab di atas, si Rudi juga keukeuh, kalau di atas gak mau jawab. Baiklah, saya nurut, di jawab di bawah dengan syarat sebelum ketemu teman-teman lainnya harus sudah ada jawaban. Maka, di tengah jalan menuju saung, saya tagih jawabannya, si Rudipun menepati janji, dia jawab “Perasaan elo ke gue manusiawi banget, tapi kita temenan aja ya” duerrrrrr !!! , saya lemes, andai jawaban si Rudi diberikan diatas menara pemantau banteng, saya pasti langsung terjun ke bawah… hiks.. Cintaku kandas di menara pemantau banteng.

Rudi minta saya gak usah sedih toh kita masih temenan,tapi saya gak bisa membohongi hati, meskipun saya pura-pura biasa aja di depan teman-teman saya,kemudian kita pulang naik bus budiman dari terminal pangandaran langsung ke Jakarta. Perjalanan pulang kembali terasa sangat hampa, bener-bener kosong,saya Cuma mau dengerin lagu Inka Christy dan Teh Nicky yang terasa menyayat dihati, ditambah lagi ketika melewati tanjakan dan kelokan Nagrak, saya yang biasanya gak pernah mabuk perjalanan apapun tiba-tiba merasa mual dan muntah ( *beeeuhh ceunah preman, numpak bus utah *). Periih sekali mamaaaa…. Ternyata begini rasanya Cinta ditolak, pantesan aja Dukun bertinda. Suerrr..

Tulisan ini diikutkan di lombanya Dee & Fattah di sini


Mohon maaf, foto2 saya di Pangandaran dulu, blm sempat di scan, apalagi di upload, jadi pakai foto2 yang diambil dari google..( aduuh linknya ilang)

Advertisements

75 responses to “[Love Journey] – Cintaku Kandas di Kandang Banteng

  1. nah seharusnya rudy ga keburu napsu nolak teteh dulu tuh. bilang ajah butuh waktu utk menyidik hati apakah emang ada rasa ke teteh xixixxixi

  2. lusianahartono said: nah seharusnya rudy ga keburu napsu nolak teteh dulu tuh. bilang ajah butuh waktu utk menyidik hati apakah emang ada rasa ke teteh xixixxixi

    wakakak.. dibahas, buat pelajaran anak2 kita aja deh Lus, biar gak gampang nolak cinta, tp butuh waktu buat memikirkannya..jiaaahhh

  3. ibuseno said: buat pelajaran anak2 kita aja deh Lus

    setujuh teh.biar ga gampang nolak cinta sebelumnya pikir masak2, renungkan, meditasikan dll hahahahatrus kalo dari pengalaman aku, juga jangan kebanyakan pertimbangan, mikir, asumsi, akhirnya lepassssss karena bete nungguin gw hahaha

  4. lusianahartono said: setujuh teh.biar ga gampang nolak cinta sebelumnya pikir masak2, renungkan, meditasikan dll hahahahatrus kalo dari pengalaman aku, juga jangan kebanyakan pertimbangan, mikir, asumsi, akhirnya lepassssss karena bete nungguin gw hahaha

    hahahaha.. nah ini pengalaman Lusi juga buat pelajaran juga, kalo minta waktu berfikir terima or engga jangan lama2 wkekeke… meditasi kelamaan tuh sampe ditinggal pergi

  5. TFS … jadi teringat ingat deh ;))

  6. agneswollny said: TFS … jadi teringat ingat deh ;))

    Ayo critain dooong Mbak Agnes :-p

  7. Wuakkakkakakakaakkaaakakaka…Geer woiiiiiPreman ditolak cintenye….naseeebbbTp hebat eda euy, jaman dulu da berani ungkapin duluanHuahaahahahaa…geli abis aku

  8. ibuseno said: Kenapa gitu Mas ? Mengedepankan rasio gimana, kalo gak suka bilang gak suka gitu ya hehehe

    maksudnya, utk bilang nggak suka, si cowok masih milih2 tempat. :)kalau di ketinggian, pastinya dia ketar-ketir kl si cewek akan nekat loncat:)

  9. ibuseno said: Bukaaa… yg satu lagi nih yg gini Kemanaaa ku harus melangkah, jejakmu samar samar ku ikutikemana ku harus melangkah, cintamu terlalu sulit untukku….. *iiih melow deh

    oh..lentera cinta, yah?saya juga sukaaa…’Terangilah kasih, lentera cintamu itu….agar kutak jatuh…dalam kegelapan…’:)

  10. itsmearni said: *ngakak baca komen om suga*apal bener die semua lagu2 itu hihihi

    huehueheuehue….’soalnya, kl galau…dulu suka dengarin lagu2 nicky:)

  11. ibuseno said: Kalo yg Inka Christie yg ini “demi cintaku padamu, kegunung ku ikut dengan mu… ”

    kalau ini, lagu berbau epik-patriotik, nada2nya penuh heroisme…tapi sayangnya, rasa optimismenya berkebalikan dengan kenyataan, yah….huehuehue

  12. rosshy77 said: Wuakkakkakakakaakkaaakakaka…Geer woiiiiiPreman ditolak cintenye….naseeebbbTp hebat eda euy, jaman dulu da berani ungkapin duluanHuahaahahahaa…geli abis aku

    Geer nya kebangetan ya Da hahaha, terlalu preman kali dia sukanya yg lembut2 hahaha

  13. saturindu said: maksudnya, utk bilang nggak suka, si cowok masih milih2 tempat. :)kalau di ketinggian, pastinya dia ketar-ketir kl si cewek akan nekat loncat:)

    Ohhhh hahaha, gitu ya,pantesan aja si Rudi gak mau jawab di atas ya.. kalo cewek kan pengennya suasana romantis, tempat antik gitu, gak mikir bahaya

  14. saturindu said: oh..lentera cinta, yah?saya juga sukaaa…’Terangilah kasih, lentera cintamu itu….agar kutak jatuh…dalam kegelapan…’:)

    Waaah ternyata beneran selera kita sama, hayo lah lagu2 Teh Nicky mah saya suka hampir semua.. yg kuping caplang congean aja saya suka koq :-p

  15. saturindu said: kalau ini, lagu berbau epik-patriotik, nada2nya penuh heroisme…tapi sayangnya, rasa optimismenya berkebalikan dengan kenyataan, yah….huehuehue

    semangat di depan, keder di belakang hahaha

  16. Wah seru bangets Cho kisah romansa penembakan pertamanya wakakakakak eh dikau salah baca kode dari si Rudi atau doi permainkan perasaan dikau ?

  17. eddyjp said: Wah seru bangets Cho kisah romansa penembakan pertamanya wakakakakak eh dikau salah baca kode dari si Rudi atau doi permainkan perasaan dikau ?

    Hahaha, seru2 ngegemesin Ed.Gak, daku gak salah baca kode,temen2 juga liat koq kalau rudi mng ngsih lampu, makanya heran koq cintaku ditolak hahaha.. dan kemudian terbukti tuh, waktu daku sudah jadian sama si babeh, si rudi malah baru nembak daku hahaha

  18. Ha..ha.ha..mungkin doi liat potongan dikau tak sehat untuk kantongnya alias makannya banyak…ha.ha.ha…just kidding, jual mahal rupanya doi, tahu rasa..he.he.he. kalo jadian sama doi Seno kayak apa yah rupanya ? wakakakak

  19. eddyjp said: Ha..ha.ha..mungkin doi liat potongan dikau tak sehat untuk kantongnya alias makannya banyak…ha.ha.ha…just kidding, jual mahal rupanya doi, tahu rasa..he.he.he. kalo jadian sama doi Seno kayak apa yah rupanya ? wakakakak

    wakakak.. bisa jadi Ed, bukan soal makan sih tapi hobby jalan2nya itu yg bikin doi capek kayaknya. Aah gak nyesel deh gak jadi sm dia Ed, gantengan Seno dr pd anak2nya hahaha…jumawa pisaan

  20. ya ampun… kebayang deh panas dinginnya Teh Ico sama Aa Rudi :))))

  21. ibuseno said: Wiiih udah di lock, thanks juga ya Fatah udah boleh ikutan.. sorry kalo critanya rada ngawur yg penting ngeramein aja deh

    ceritanya romantis :)))a la taun jebot pula… wkwkwk

  22. makasih udah ikutan ya teh… 🙂

  23. lafatah said: ya ampun… kebayang deh panas dinginnya Teh Ico sama Aa Rudi :))))

    panas dingin sampe mules mencret tah hahaha

  24. lafatah said: ceritanya romantis :)))a la taun jebot pula… wkwkwk

    wakakak.. kalo jaman sekarang nembak udah bisa langsung lwt sms or bbm Tah.. gak perlu cape2 naek ke kandang banteng

  25. dieend18 said: makasih udah ikutan ya teh… 🙂

    Makasih juga udah boleh ikutan ya Dee.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s