Pengalaman Mencari Kerja

Saya termasuk orang yang cukup beruntung tidak terlalu sulit mencari pekerjaan setelah lulus kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta beberapa belas tahun lalu. Pada masa itu masih banyak perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja dibidang IT. Dan enaknya juga di koran dinding kampus saya sering ditempel informasi lowongan kerja dari berbagai perusahaan. Dari informasi di kampuslah saya mendapat pekerjaan pertama kalinya, beberapa teman seangkatan saya juga banyak yang mendapat kerja dari koran dinding kampus (meskipun, ngaku deh saya pernah curang, mngambil informasi lowongan kerja dari dinding kampus itu supaya saingannya dikit hehehe ). Jadi bagi saya dan teman-teman pada masa itu, koran dinding kampus sangat berjasa.

Itu enaknya jaman dulu, lulusan S1 jurusan komputer masih banyak peminatnya, sekarang jurusan itu membludak, bahkan kata Engkong Ragile di sebuah tulisannya mengatakan tak perlu kuliah komputer untuk menjadi seorang programmer.
Tapi efek mudahnya saya mencari kerja sebelumnya, membuat saya sedikit terlena dan nyaris putus asa ketika beberapa tahun kemudian terpaksa saya keluar dari salah satu perusahaan karena saya sudah mulai jenuh, gaji terasa kurang,kesempatan berkembang juga kurang. Waktu itu dengan nekad, saya mengundurkan diri dari kantor itu.
Beruntung lagi, kemudian ada teman saya yang langsung menawari saya kerja di perusahaan pembiayaan ( Multi Finance) yang waktu itu juga sedang banyak berkembang. Tapi lagi-lagi semula saya yang melamar sebagai programmer koq malah lebih banyak diajak cari orang yang mau ngutang. Akhirnya saya cuma satu bulan kerja di situ.

Berbekal sisa tabungan yang hanya cukup untuk hidup 3 bulan, saya nekad, saya harus cari kerja lagi, maksimal sebelum habis tabungan saya harus sudah dapat kerja lagi. Maka mulailah pencarian kerja saya lakukan.


Apa saja yang saya lakukan ?
1. Membeli 50 buah prangko, foto copy semua dokumen pelengkap untuk lamaran kerja.
2. Rajin pinjam harian kompas edisi sabtu & minggu yang biasanya banyak informasi lowongan kerja, saya milih yang kolom iklannya sedang sampai besar.
3. Rajin bolak balik ke kampus, mencari informasi lowongan kerja di koran dinding kampus ( kebetulan saya kost masih dekat kampus. )
4. Mendatangi beberapa kantor yang menuliskan walk in interview di iklan lowongan pekerjaannya di harian kompas.
5. Menelpon Kantor yang di informasi lowongan kerjanya mencantumkan nomor telepon sebelum mendatangi langsung lokasi.

Inilah susahnya mencari kerja pada masa itu, belum banyak perusahaan yang membuka lowongan pekerjaan melalui internet, lagi pulsa waktu itu saya belum kenal internet :-).

Ada hasilnya ?

Dari 50 prangko yang saya beli, tersisa 2 buah, artinya hampir 50 lembar lamaran saya kirim. yang dipanggil test sampai diterima juga lebih dari 3, tapi tetap belum ada yang cocok, kadang tak cocok lokasi kerja dan tak cocok dengan gaji yang diminta.

Pengalaman walk in interview atau mendatangi kantor-kantor yang membuka lowongan pekerjaan menambah pengalaman saya juga. Ada suka, duka, lucu dan konyol ketika itu. Pernah saya datangi satu kantor untuk bertemu langsung pihak HRD, ternyata tak semudah yang saya kira, ketika mereka tahu keperluan saya hanya untuk melamar kerja, mereka cuma meminta saya menitipkan berkas lamaran di receptionis atau di satpam saja, dan nasib surat lamaran saya tak tahu bagaimana.

Saya pernah juga mendatangi kantor yang saya datangi langsung menerima saya sebagai karyawannya hari itu juga, saya kaget juga waktu itu, koq langsung diterima dengan cara cuma mengisi data pribadi saja. Saya diminta langsung ikut training, ternyata itu perusahaan bursa komoditi berjangka. Saya diterima bekerja di sana dan gaji akan diberikan asalkan saya bisa mencari orang yang mau menanamkan modalnya di perusahaan itu. waduuh..boro-boro nyari orang buat nanam modal, wong saya jurusan komputer, saya idealis waktu itu maunya cuma kerja yang berhubungan dengan komputer. titik !

Pernah juga mengirimkan lamaran yang menggunakan alamat PO. BOX, eh ternyata kemudian saya ditelpon oleh teman saya di ex kantor saya katanya β€œeh ngapain kamu ngirim lamaran lagi ke sini , kan udah resign ” . Haaa.. ternyata saya tak tahu ada salah satu surat lamaran saya terkirim ke alamat PO BOX kantor lama saya.
Yang lebih maluin lagi , saya pernah kaget waktu saya siap di wawancara HRD sebuah perusahaan di daerah kelapa gading, pas saya masuk ruangannya ternyata Bapak HRD yang mewawancara saya adalah HRD Manager perusahaan saya sebelumnya, hyaaa ampuuun, lebih parah dari kesalahan PO BOX ini mah. Si Bapak HRD kaget dan berkata, lho kamu koq melamar di sini lagi, ini kan satu group perusahaan juga dengan IMF (nama perusahaan yang saya cuma sebulan di sana itu lho ). Saya juga kaget dan saya senyum-senyum salah tingkah, salaman kemudian saya bilang gak jadi ngelamar deh, langsung ngacir.

Tapi, saya tak negatif dengan walk in interview, berkat walk in interview ini saya kemudian mendapat kerja di sebuah perusahaan automotive. Mulanya memang yang di cari Sales mobil, entah kenapa saya nekad juga datangi showroom yang di jl. Sudirman itu. Untungnya HRDnya baik, meskipun posisi yang dicari itu sales, surat lamaran saya disimpannya dan dijanjikan akan disimpan di databasenya dan bila posisi yang saya cari sudah ada saya akan ditelpon.

Menjelang menipisnya uang tabungan saya dan target 3 bulan nganggur, kemudian panggilan kerja dari perusahaan automotive itu datang. Saya lalui psikotest, wawancara 4 jenjang,test kesehatan yang nyaris gagal ( untung masih dikasih kesempatan) dan kemudian diterima sebagai karyawan. Dan saya betah selama 9 tahun 8 bulan di perusahaan itu.

Pengalaman terakhir mencari kerja di jaman internet sudah ada tentu saja lebih mudah lagi, saya cukup memasukkan data-data saya dalam jejaring linkedin,menyimpan data saya juga dibeberapa situs pencari kerja, rajin buka-buka situs pencari kerja seperti jobsdb.com, karir.com dan sebagainya. Memudahkan saya mencari kerja sambil saya juga masih tetap bekerja dan sesekali ijin atau cuti untuk melakukan wawancara dan psikotest. Dan saya melamar di kantor saya yang sekarang ini juga hasil dari jobsdb.com dan tak terasa sudah hampir lima tahun saya di kantor yang sekarang ini. Kalau ada tawaran lebih menarik lagi, silahkan hubungi saya πŸ™‚



*gambar dari google, lupa linknya*

Advertisements

30 responses to “Pengalaman Mencari Kerja

  1. Aku mau ngutang dulu ah….cari aku di Frankfurt ya Ibunya Seno, hahaha….Menarik sekali cerita pengalamannya, suka banget.Terimakasih ya sharingnya.

  2. wah sampe 50 surat lamaran? :Dyang penting niat kerja ada..

  3. jadul ya teh, modalnya prangko, xixixisekarang mah tinggal buka2 situs pencari kerja

  4. tfs…jadi inget pengalaman di jerman, kirim surat lamaran, yg daku ketik pake mesin ketik (padahal pengalaman kerjanya antara lain computer trainer

  5. Hebat eda, berani ya. SalutJenuhlah yg membuatku akhirnya resign, ga ada tantanganKr sejak tamat kul aku tll betah kerja disitu, atau ga berani keluar dr zonakku tepatnyaJd aku blm pernah pindah kerja slama 13thn

  6. Wah, gak nyangka, mbak Icho seorang software developer ternyata. Mantab !

  7. Kayaknya skrg aku yg mau nyari deh teh icho.Pengen pindah, en kl bs yg deket rumahku atau akses kendaraan umumnya mudah.Ternyata teh icho anak it tohk πŸ™‚

  8. pengalaman hebat, teh.lucu dibagian ngelamar di tempat yg udah resign πŸ™‚

  9. wah salut banget sama pengalaman Teh Icho, berani ambil resiko. Seru n lucu juga.

  10. thn 97-98 tuh lulusan IT, apalagi kalau yg dilamar web design atau programmer, buanyak banget lowongan.saya ngerasain kirim lamaran cuma 3, nyari2 kantornya naik angkot+bajaj buat wawancara. rasanya prihatin banget waktu itu, bawa baju ganti biar pas wawancara bajunya gak keringetan …hihihipas diterima semuwa, pertimbangan akhirnya milih kantor yg paling deket sama kost2an, meskipun tawaran gajinya paling kecil πŸ˜€

  11. ibuseno said: Pernah juga mengirimkan lamaran yang menggunakan alamat PO. BOX, eh ternyata kemudian saya ditelpon oleh teman saya di ex kantor saya katanya β€œeh ngapain kamu ngirim lamaran lagi ke sini , kan udah resign ” . Haaa.. ternyata saya tak tahu ada salah satu surat lamaran saya terkirim ke alamat PO BOX kantor lama say

    huahahahahaa….lucu banget bagian ini :))emang harus survey dulu tentang perusahaan yg akan dilamar yak

  12. klo po box kadang suka gk tau nglamar dimana yatmnku dulu pernah nglamar jg kyk gtu eh ternyata dipanggil wawancara di konjen AS hehe

  13. ibuseno said: Pernah juga mengirimkan lamaran yang menggunakan alamat PO. BOX, eh ternyata kemudian saya ditelpon oleh teman saya di ex kantor saya katanya β€œeh ngapain kamu ngirim lamaran lagi ke sini , kan udah resign ” . Haaa.. ternyata saya tak tahu ada salah satu surat lamaran saya terkirim ke alamat PO BOX kantor lama saya.Yang lebih maluin lagi , saya pernah kaget waktu saya siap di wawancara HRD sebuah perusahaan di daerah kelapa gading, pas saya masuk ruangannya ternyata Bapak HRD yang mewawancara saya adalah HRD Manager perusahaan saya sebelumnya, hyaaa ampuuun, lebih parah dari kesalahan PO BOX ini mah. Si Bapak HRD kaget dan berkata, lho kamu koq melamar di sini lagi, ini kan satu group perusahaan juga dengan IMF (nama perusahaan yang saya cuma sebulan di sana itu lho ). Saya juga kaget dan saya senyum-senyum salah tingkah, salaman kemudian saya bilang gak jadi ngelamar deh, langsung ngacir.

    hihihihi………..saya yo ngikik di bagian inibisa jadi ya banyak kejadian kayak ginikarena emang klo PO box itu khan gak jelas ya alamat dan nama kantornyaklo saya, sejauh ini baru 2 kali pindah kerjayang pertama pas baru lulus, ada lowongan, daftar, diterimayang kedua juga gitu, masih berada dikantor pertama trus iseng ngelamar ditempat kedua, eh lulus, lanjut deh sampe sekarang πŸ˜€

  14. wakakkakaa hati2 to jeng kalo mau nglamar ntar kejadian lagi nglamar ditempat kerjaan dulu. ga bisa bayangin malu nya hahhaa

  15. rudal2008 said: Aku mau ngutang dulu ah….cari aku di Frankfurt ya Ibunya Seno, hahaha….Menarik sekali cerita pengalamannya, suka banget.Terimakasih ya sharingnya.

    Yee.. koq ngutang hehehehe..Enak ya bisa dpt kerja di Frankfurt

  16. tintin1868 said: wah sampe 50 surat lamaran? :Dyang penting niat kerja ada..

    selalu ada niat kerja mah Mbak Tintin.. da butuh πŸ™‚

  17. bunda2f said: jadul ya teh, modalnya prangko, xixixisekarang mah tinggal buka2 situs pencari kerja

    Iya.. dulu masih laku tuh pranko may

  18. agneswollny said: tfs…jadi inget pengalaman di jerman, kirim surat lamaran, yg daku ketik pake mesin ketik (padahal pengalaman kerjanya antara lain computer trainer

    hahaha..sama jadulnya, masih pake mesin ketik.

  19. rosshy77 said: Hebat eda, berani ya. SalutJenuhlah yg membuatku akhirnya resign, ga ada tantanganKr sejak tamat kul aku tll betah kerja disitu, atau ga berani keluar dr zonakku tepatnyaJd aku blm pernah pindah kerja slama 13thn

    Berani malu tepatnya Eda Ros hehehwow..13 tahun bukan waktu yg sebentar dng kenyamanan itu ya

  20. fightforfreedom said: Wah, gak nyangka, mbak Icho seorang software developer ternyata. Mantab !

    pernah maksudnya.. itu juga sekedar kerjaan aja Mas Iwan πŸ™‚

  21. rirhikyu said: Kayaknya skrg aku yg mau nyari deh teh icho.Pengen pindah, en kl bs yg deket rumahku atau akses kendaraan umumnya mudah.Ternyata teh icho anak it tohk πŸ™‚

    ayo mulai nyari Feb..di seputaran BSD kan sdh banyak kantor2 yg pindah ke situ, dr pada kejebak banjir mulu πŸ™‚ Iya.. begitu deh, Febbie juga ya ?

  22. jampang said: pengalaman hebat, teh.lucu dibagian ngelamar di tempat yg udah resign πŸ™‚

    ah itu aku dodol banget Mas Rifki, keburu napsu waktu liat iklan low ker di koran, koq ini pas banget dng kriteria ku, lokasi juga di jaksel..eh ternyata emang kantor lama cari pengganti diriku hihi

  23. nawhi said: wah salut banget sama pengalaman Teh Icho, berani ambil resiko. Seru n lucu juga.

    Bingung juga itu aku koq dulu berani ya, tp ya pake target gitu deh, 3 bulan gak dpt, aku kerja apa aja deh, gak mikirin gaji, alhamdulillah pas 3 bulan dpt kerjaan baru yg sesuai.. doanya juga kenceng sih wan πŸ™‚

  24. myshant said: thn 97-98 tuh lulusan IT, apalagi kalau yg dilamar web design atau programmer, buanyak banget lowongan.saya ngerasain kirim lamaran cuma 3, nyari2 kantornya naik angkot+bajaj buat wawancara. rasanya prihatin banget waktu itu, bawa baju ganti biar pas wawancara bajunya gak keringetan …hihihipas diterima semuwa, pertimbangan akhirnya milih kantor yg paling deket sama kost2an, meskipun tawaran gajinya paling kecil πŸ˜€

    aku lulus thn 92-an Shan hehe.. trus kan kerja di KC dulu 5 thn-an. 97-an itu pas nyari2 kerja lagi.Iya.. aku juga pake bawa baju ganti hihi, naik turun bus. wah banyak ya suka duka cari kerja jaman dulu itu Shan

  25. myshant said: huahahahahaa….lucu banget bagian ini :))emang harus survey dulu tentang perusahaan yg akan dilamar yak

    Idealnya gitu.. skrng enak bisa survey lewat google, dulu mah malesin, ngirit ongkos juga pan πŸ™‚

  26. sukmakutersenyum said: klo po box kadang suka gk tau nglamar dimana yatmnku dulu pernah nglamar jg kyk gtu eh ternyata dipanggil wawancara di konjen AS hehe

    Iya.. pobox suka gak jelas gitu sih Pril.. huaaa. konjen AS Jakarta tapi kan ?

  27. itsmearni said: hihihihi………..saya yo ngikik di bagian inibisa jadi ya banyak kejadian kayak ginikarena emang klo PO box itu khan gak jelas ya alamat dan nama kantornyaklo saya, sejauh ini baru 2 kali pindah kerjayang pertama pas baru lulus, ada lowongan, daftar, diterimayang kedua juga gitu, masih berada dikantor pertama trus iseng ngelamar ditempat kedua, eh lulus, lanjut deh sampe sekarang πŸ˜€

    Iya Mbak Arni.. sejak kejadian itu,di kantor berikutnya saya selalu bertanya po.box kantor kita ini berapa ya, supaya gak kejadian lagi πŸ™‚ jadi sudah 3x pindah kerja dong ya..

  28. estiningtyas said: wakakkakaa hati2 to jeng kalo mau nglamar ntar kejadian lagi nglamar ditempat kerjaan dulu. ga bisa bayangin malu nya hahhaa

    sudah di akali dengan mencatat no. po.box kantor in current Jeng hihi, macam kantor yg skrng ini kan group company, nyatet juga tuh perusahaan apa yg masih dlm satu grup

  29. ibuseno said: wah banyak ya suka duka cari kerja jaman dulu itu Shan

    iya, masih belum canggih, wawancara ya harus datengskrg kan ada wawancara yg hanya via chat πŸ™‚

  30. myshant said: skrg kan ada wawancara yg hanya via chat πŸ™‚

    Nah yg ini aku blm ngerasain πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s