Lapar Itu Bikin Emosi Jendral !!

Makan yang terlambat memberi rasa lapar yang berat. Dalam kondisi perut kosong orang menjadi mudah uring-uringan, tersinggung dan cepat marah. Ternyata hal ini karena ulah zat kimia di dalam otak. Bagaimana bisa terjadi?
Menurut riset yang dilakukan oleh para peneliti Cambridge University, jika perut terasa lapar, serotonin, zat kimia yang ada di dalam otak akan memicu emosi yang tidak stabil termasuk rasa cemas, stres dan marah.
(Tulisan di atas di kutip dari sini )

Jadi saya percaya teori itu, beberapa kali saya mengalaminya, termasuk kejadian yang menyebalkan kemarin ini.
Ceritanya, hari itu (Selasa 6 maret) rencana ibu saya keluar dari RS Sari Asih Tangerang. Jadi pagi-pagi sesuai pesan kakak saya yang nunggu di RS, saya datang pagi. Tapi ternyata oh ternyata sampai siang ini dokter yang di tunggu belum datang juga.
Jadi bikin laper ? eh beluuuum.. belum laper. jam 9-an pagi tadi saya sudah sempat mampir sarapan laksa di kawasan kuliner Laksa Tangerang.

Kejadian lapernya itu pasti after jam 12 siang, ketika kakak saya saya tawarkan mau makan apa dan saya yang akan turun ke bawah beli makan, kakak saya yang bersuamikan orang padang, memilih minta nasi padang+rendang+sambal Ijo, udah gitu aja. Saya pesan juga nasih rendang, anak kakak saya pesan balada jariang, ikan mas, keponakan saya satunya pesan juga nasi ayam pop+perkedel. Total semuanya Rp. 47.000 , saya bayar pakai uang Rp.100.000 di kembalikan Rp. 53.000 ( pinter ngitungnya hehehe..)
Ponakan saya makan ditempat, saya bawa ke atas supaya makan bareng kakak saya aja nanti.

Karena jam besuk masih berlangsung dan kebetulan ada beberapa saudara yang datang, akhirnya itu nasi padang belum kami sentuh dulu. Setelah jam besuk berakhir barulah rasa lapar melanda,betapa kagetnya waktu buka nasi padang itu isinya cuma nasi +sambel Ijo, (rendangnya kemanaaaaaa). Kakak saya juga kaget, di nasi padangnyapun rendangnya menghilang.

Dengan semangat lapar menggelora, saya turun dan samperin lagi warung padang depan RS itu dan komplen soal rendangnya yang menghilang.
Kemudian terjadilah percakapan yang membuat emosi saya tiba-tiba memuncak karena lapar.

Saya : Da, ini saya tadi saya beli 2 nasi rendang, tapi ini cuma ada nasi + cabe ijo aja, rendangnya gak ada, sayurnya juga gak ada. (sambil menyodorkan 2 bungkus nasi)

Uda Padang : membuka bungkus nasi, lalu langsung komentar “ini kayaknya bukan beli di kita, gak ada ini kita bungkus begini”

Saya : (langsung emosi), astagfirullah uda, ngapain saya bohong buat 2 bungkus nasi ini, gak bisa terima komplen ya ? . Nih ya, saya beli di sini tadi jam 12 lewat, sama 2 ponakan saya makan di sini, total semua 47rb ( saya ceritakan makan apa saja )

Si uda : siapa yang layaninnya bu ?

Saya : yang baju garis, hidung mancung, putih, cakepan dikit deh

Si Uda : gak ada pegawai saya yang begitu

Saya : Panggil semua pegawainya, saya tunjuk orangnya.
Lalu ada 3 pegawai si Uda yang keluar setelah di panggil, tapi yg agak ganteng yang melayani saya tak ada. saya bilang, bukan yang ini semua.

Si Uda : ya sudah pegawai saya cuma yang ini, ibu mungkin beli di warung padang sebelah sana.

Saya : Haiiiii…mana saya tahu ada warung padang lain selain ini, ini satu-satunya warung padang yang saya lihat di depan RS ini. Ya sudah kalau situ gak mau ganti rendangnya , saya ikhlaskan aja, ambil tuh nasi, tapi inget ya.. gak berkah jualan kalian kalau begini cara jualan kalian.

Pengunjung lain yang ada di rumah makan itu sudah melihat ke arah saya, saya jadi malu sebetulnya ribut2 di situ cuma gara-gara 2 bungkus nasi,untunglah kemudian setelah si Uda kemudian sedikit melunak dan bertanya, jadi ibu mau tambah lauk apa sekarang, katanya sambil menambahkan gulai nangka ke nasi bungkus yang sudah dibukanya.

Saya : ya saya minta rendangnya lah, ngapain itu ditambahin gulai nangka, saya gak doyan, buang !!

Tak lama kemudian, saya lihat pegawai si Uda yang tadi melayani saya baru turun dari motor, langsung say geret dia ke dalam.

Saya : Ini dia yang tadi melayani saya, ini karyawan sini bukan ??

Si Udah : Oo.. ini, dia orang baru, baru kemarin kerja.

Saya : baru hari ini ??? hari sabtu juga saya makan di sini dan dia yang melayani. bohong melulu luh !! . Pantesan aja dari tadi ngotot banget.

Makin kena sekak si Uda, makin malu, terdiam sambil membungkus kembali dua nasi ( sudah plus rendang) dan memberikan ke saya.

Saya potret warungnya padangnya tanpa ekspresi… meskipun saya tahu dibelakang saya si Uda masih memperhatikan saya. ( Yg ikutan di foto bawah ini bukan pemilik RM Padang )

Percaya kan Hungry Make Angry ??

Advertisements

67 responses to “Lapar Itu Bikin Emosi Jendral !!

  1. trus jdnya dapat rendangnya kan teh?sebenarnya walo ga lapar kalo kasusnya begitu juga pasti akan emosi kan teh?

  2. anazkia said: Meskipun dalam keadaan kenyang, tetep aja bikin laper pengen nabok penjualnya

    laper nabok jadinya ya Naz hihihi

  3. bunda2f said: trus jdnya dapat rendangnya kan teh?sebenarnya walo ga lapar kalo kasusnya begitu juga pasti akan emosi kan teh?

    Dapat akhirnya May. Iya sih pasti emosi juga kalopun gak laper, tp emosinya gak sampe kayak kemaren kali hihi

  4. kalo kata Bimbolapar mengajakmu rendah hati selalu

  5. faziazen said: kalo kata Bimbolapar mengajakmu rendah hati selalu

    hihi.. kalo pas lapernya lupa deh lagunya Bimbo Zen 🙂

  6. 🙂 emang susah ngendaliin emosi kalo lagi lapar

  7. faziazen said: 🙂 emang susah ngendaliin emosi kalo lagi lapar

    itu point tulisan ini Zen 🙂

  8. kalo bisnis kuliner emang harus hati hati, pelayanan lambat bikin pelanggan ngacirmungkin ini yang membuat fastfood menjamur

  9. faziazen said: kalo bisnis kuliner emang harus hati hati, pelayanan lambat bikin pelanggan ngacirmungkin ini yang membuat fastfood menjamur

    Bener.. beda banget pelayanan warung biasa dng fastfood kan, makanya lbh bnyak orng beralih ke fast food, krn skrng eranya pengen yg serba cepat dan ringkas

  10. faziazen said: padahal gak sehat

    betul Zen, makanya aku gak terlalu suka fast food. sayangnya anak2 skrng justru banyak yg suka 😦

  11. iya, menang di gengsikalo anak2nya Ibu gimana?

  12. faziazen said: iya, menang di gengsikalo anak2nya Ibu gimana?

    anak2 saya juga termasuk penggemar junk food, kalau ke mall maupunya ke fastfood terus, tp sesekali saya belok kan ke yg lainya, entah ke resto yg ada sayur2 gitu. susah juga sih ya…

  13. iya, mereka marketingnya hebatngiklan dimana2 sampai nempel di otak

  14. faziazen said: iya, mereka marketingnya hebatngiklan dimana2 sampai nempel di otak

    setuju Zen, liat aja iklan di tv di mana2 semua menarik minat anak

  15. ibuseno said: Percaya kan Hungry Make Angry ??

    tebul…eh, betul ceu Icho…

  16. kawandee said: tebul…eh, betul ceu Icho…

    pengalaman pribadi oge ya kang :-p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s