Di Kantor, Saya Memerah ASI

Ini tulisan copy paste dari kompasiana, berisi pengalaman seorang ibu, 12 tahun lalu. Di tulis untuk memeriahkan frezz dengan topik “kantor” . Monggo dibaca, saya yakin ibu-ibu di sini juga pernah melakukan hal yang sama dengan ibu ini.

——————-

Ini cerita saya 12 tahun lalu, waktu itu saya berstatus ibu menyusui dan juga seorang pekerja. 3 bulan setelah cuti melahirkan dan kembali bekerja saya sedikit bingung, bagaimana saya bisa terus memberikan ASI pada bayi saya sementara saya bekerja sedangkan jarak rumah saya dan kantor kira-kira 40 km jauhnya.

Mau tidak mau, saya harus memeras ASI di kantor karena saya masih ingin memberi ASI Eklusif buat bayi saya. Jadi tentengan yang saya bawa ke kantor selain tas kantor adalah cooler box kecil untuk menyimpan botol ASI saya dan pompa elektrik untuk memompa ASI. Meskipun ribet dengan barang bawaan ke kantor saya tetap rutin membawanya setiap hari. Baju kerja sayapun di sesuaikan, saya lebih sering menggunakan baju dengan kancing depan supaya lebih mudah di buka.

Waktu itu di kantor saya belum ada lemari pendingin untuk menyimpan ASI dan juga belum ada nursery room, tempat untuk para ibu yang sedang menyusui memompa ASInya. Itu sebabnya terkadang saya mencari ruangan kosong, biasanya saya cek ruangan meeting yang tak di gunakan, pinjam kuncinya atau kadang juga meja wastafel toilet wanita meskipun tidak disarankan memompa ASI di toilet, tapi apa daya, ruangan toilet ini yang lebih sering digunakan, untunglah toilet wanita di lantai 7 ini cukup terjaga kebersihannya. Mau memerah ASI di balik meja kantor juga tak memungkinkan, karena ruangan kerja saya itu hanya dibatasi sekat-sekat setinggi 30 cm antar mejanya.

Beruntung saya juga memiliki atasan pria yang baik hati, yang mau mengerti ketika saya mengajukan ijin bahwa saya akan menyita waktu kurang lebih 15-20 menit untuk memompa ASI sehari 2-3 kali, beliau mengijinkan saya. Jadi saya menggunakan waktu memompa ASI sebaik-baiknya disela-sela waktu kerja saya, yang penting jadwal memerah ASI ini saya sesuaikan dengan pekerjaan supaya pekerjaan di kantor juga tidak terbengkalai.

Bagaimana jika saya harus ke kantor cabang ?
Ya cooler box ASI ini tetap saya tenteng-tenteng ( meskipun saya yang pemalu ini jadi tambah malu, tapi demi anak jadi lupa malu :-). Sambil bekerja di kantor cabang, saya juga minta ijin untuk memompa ASI, ini saya lakukan dari pada saya saya tak memompa ASI dan akibatnya ASI saya bocor kena baju, lebih malu lagi.
Hal ini terus saya lakukan sampai bayi saya berumur 6 bulan, lulus sudah ASI Ekslusif nya, tapi produk ASI saya yang masih banyak, membuat saya meneruskan memerah ASI di kantor meski tak sesering sebelumnya, karena mulai gak enak hati, juga terkadang saya mulai bosan memompa ASI. Beruntung teman-teman di kantor masih terus menyemangati saya kadang juga ikut menemani saya memompa ASI sambil ngegossip 🙂

Pekerjaan memompa ASI saya kemudian terhenti saat anak saya sudah berumur 1 tahun, ini juga karena saya harus sering ke luar kota. Awal ke luar kota saya masih bawa beberapa stok botol ASI dan menyimpannya di lemari pendingin hotel, tapi lama kelamaan stok ASI saya berkurang juga, ini mungkin karena tingkat kemalasan memompa saya yang semakin meningkat (jangan ditiru ya).

Pemerintah juga melalui UU No. 13/2003 tentang ketenaga kerjaan, sudah mendukung pembuatan nursery room. Dan di kantor lama saya itu,sekarang sudah menyediakan ruang khusus yang nyaman untuk memompa ASI dan dilengkapi dengan lemari pendingin untuk menyimpan stok ASI bahkan ada TVnya juga, jadi sambil memompa ASI bisa sambil nonton TV.

Jadi, buat para ibu pekerja yang masih memberikan ASI untuk buah hatinya, terus semangat memompa ASI ya, jangan alasan berhenti memberi ASI karena pekerjaan di kantor.

Profil Penulis ada di sini

Advertisements

47 responses to “Di Kantor, Saya Memerah ASI

  1. Menarik ceritanya. Semangat ya….

  2. Thanks ya bang rudi yg baik

  3. ibuseno said: Thanks ya bang rudi yg baik

    Kembali kasih Ibunya Seno, sebenarnya mau comment yg panjang, tapi malu-malu kucing Cinta dan Sayang.Hahaha….

  4. Haha,mentang2 suka kucing ya.komen juga malu2 kucing

  5. salut n angkat jempol u perjuangan sang ibu demi buah hatinya.

  6. ibuseno said: Haha,mentang2 suka kucing ya.komen juga malu2 kucing

    Hahahaha…….Jadi malu kucingnya….hihihi…

  7. Thanks ya wan.. nanti ivonne jg gitu ya.

  8. kalo ivon pengin full mengasuh bayi Teh nanti.

  9. ini kisahnya siapa teh? belom ngintip penulisnya, xixixi

  10. saya juga memerah ASI di kantor …..duluuuuu …hihihisenengnya ketika ada teman yg seangkatan, sama-sama memerah dan kasih label hasil perahan, disimpen di kulkas kantormbuh, gimana tuh para bapak2 ngeliat botol2 kaca isi ASI :)))

  11. ibuseno said: Pemerintah juga melalui UU No. 13/2003 tentang ketenaga kerjaan, sudah mendukung pembuatan nursery room. Dan di kantor lama saya itu,sekarang sudah menyediakan ruang khusus yang nyaman untuk memompa ASI dan dilengkapi dengan lemari pendingin untuk menyimpan stok ASI bahkan ada TVnya juga, jadi sambil memompa ASI bisa sambil nonton TV.

    wuaaah…hebat banget nih kantornya….bisa menyediakan nursery room. ga usah ada TV aja asal ruang yg nyaman bukan toilet dah jempol 10 deh …hehehedaku sempat mau tulis soal ruang mompa asi nih kemarin….gegara kondisi di sini jadi bikin antrian panjang di toilet

  12. semoga nanti ada mesin pemompa asi instant, tinggal plek terus tak sampe 1 menit dah kempes pabriknya, jadi bisa hemat waktu kerja wakakakakak

  13. nawhi said: kalo ivon pengin full mengasuh bayi Teh nanti.

    mau komen udah diwakili mas teteh 🙂

  14. Kangen masa mompa2 ASI di kantor, termasuk pas lg dinas luar dan bawa2 cooler box kemana-mana,….bangga bgt liat Meene genduuut krn ASI thok sampe umur 7 bulan

  15. kantorku bln ada nursery room..payah deh

  16. nawhi said: kalo ivon pengin full mengasuh bayi Teh nanti.

    Aamiin, mudah2an terlaksana ya Wan, jadi gak perlu repot merah ASI 🙂

  17. bunda2f said: ini kisahnya siapa teh? belom ngintip penulisnya, xixixi

    hihi..gak kenal gaya bahasa tulisannya ya May ? intip dulu deh 🙂

  18. srisariningdiyah said: patut dicontoh nih…

    Naah.. bentar lagi Tije lahirkan, jangan lupa ASIX ya ..

  19. myshant said: saya juga memerah ASI di kantor …..duluuuuu …hihihisenengnya ketika ada teman yg seangkatan, sama-sama memerah dan kasih label hasil perahan, disimpen di kulkas kantormbuh, gimana tuh para bapak2 ngeliat botol2 kaca isi ASI :)))

    Iya Shan.. seneng kalo ada temen sama2 merah ASI, suka janjian bareng merahnya, sayangnya ya itu dulu blm ada kulkas, jd simpen masing2 gak pake lebel Hmm bapak2 salut lah… mestinya istrinya juga gitu kalo ngantor dan punya baby

  20. upik2806 said: wuaaah…hebat banget nih kantornya….bisa menyediakan nursery room. ga usah ada TV aja asal ruang yg nyaman bukan toilet dah jempol 10 deh …hehehedaku sempat mau tulis soal ruang mompa asi nih kemarin….gegara kondisi di sini jadi bikin antrian panjang di toilet

    Ini belom lama Rit ( kemaren sebelum bikin tulisan ini sempet nanya2 dulu via YM ke Nurvi temen lamaku ), ternyata skrng sudah ada nursery room, jaman aku dulu blm ada.

  21. eddyjp said: semoga nanti ada mesin pemompa asi instant, tinggal plek terus tak sampe 1 menit dah kempes pabriknya, jadi bisa hemat waktu kerja wakakakakak

    kalo ada yg model gini asik nih Ed.. sambil merah ASI bisa sambil tiduran, tau2 pabrik udah kosong hahaha

  22. ivoniezahra said: mau komen udah diwakili mas teteh 🙂

    satu komen untuk dua orang hehehe

  23. Hati hati dg Asi jangan sampai Basi!

  24. melisaoktavia said: Kangen masa mompa2 ASI di kantor, termasuk pas lg dinas luar dan bawa2 cooler box kemana-mana,….bangga bgt liat Meene genduuut krn ASI thok sampe umur 7 bulan

    Ini dia emak2 yg patut di contoh, apalagi Meene sampe 2 thn lebih ya Mel masih ASI ?? cuek aja ya bawa cooler box ke mana2 hihi

  25. estiningtyas said: kantorku bln ada nursery room..payah deh

    coba di sarankan Jeng Esti 🙂

  26. nafilah said: Hati hati dg Asi jangan sampai Basi!

    Iya Mbak, yang penting media penyimpanan dan cara penyimpanannya yang benar, jangan lupa juga sebaikanya di kasih label tanggal dan jam, supaya diminumnya pake metode FIFO, First In First Out.itu yg dulu saya lakukan Info tambahan cara dan berapa lama menyimpan ASI bisa di baca di sini .

  27. wah aku mesti siap2 juga nih, memerah asi kalau nanti menjelang ngantor lg setelah lahiran 😉

  28. tadinya mau beli pompa tp kata temen2 tanpa pompa ada yg lebih lancar merah nya

  29. eddyjp said: semoga nanti ada mesin pemompa asi instant, tinggal plek terus tak sampe 1 menit dah kempes pabriknya, jadi bisa hemat waktu kerja wakakakakak

    udah ada kan? tapi perih gitu pake listrik ato batere?

  30. hebat kantornya.. mulai manusiawi..

  31. pancaputri08 said: wah aku mesti siap2 juga nih, memerah asi kalau nanti menjelang ngantor lg setelah lahiran 😉

    Iya dong.. mesti rajin ya Neng merahnya

  32. pancaputri08 said: tadinya mau beli pompa tp kata temen2 tanpa pompa ada yg lebih lancar merah nya

    Beli aja.. jadi kalo cape merah pake tangan kan bisa pake yg elektrik

  33. tintin1868 said: udah ada kan? tapi perih gitu pake listrik ato batere?

    Oh ya.. yg kayak gimana tuh ya Mbak, jangan2 pernah liat juga, yg punya saya dulu masih pompa manual

  34. tintin1868 said: hebat kantornya.. mulai manusiawi..

    Kantor gede gitu lho.. kalo gak ada nursery room, di omong2in di dunia maya kan malu, eh juga krn mengikuti anjuran SKB 3 mentri itu kan

  35. salut untuk Mbak Icho

  36. deikka said: salut untuk Mbak Icho

    Mbak Dewi juga dulu kash ASIX kan buat anak2 ? salut juga dong 🙂

  37. tetehhh….aku banget tuh…

  38. Selalu salut sama para WM yg rajin memerah ASI, apalagi yg minim fasilitas di kantornya. Perjuangannya luar biasa banget demi ASIX buat si buah hati.

  39. littlejibran said: tetehhh….aku banget tuh…

    hebat Dizna… saluuut ya

  40. bundafayyaz said: Selalu salut sama para WM yg rajin memerah ASI, apalagi yg minim fasilitas di kantornya. Perjuangannya luar biasa banget demi ASIX buat si buah hati.

    sama Dyah.. aku juga suka salut tuh sm ibu2 yg gitu..

  41. kasih ibu memang tiada duanya yach mbak…demi anak.Kalau di kantorku juga ada yang seperti itu mbak…salut habis

  42. lehistoire said: kasih ibu memang tiada duanya yach mbak…demi anak.Kalau di kantorku juga ada yang seperti itu mbak…salut habis

    Iya.. dan aku jadi inget perjuangan ibuku setelah punya anak ini, ibuku malah lbh hebatsalutlah buat semua ibu Von 🙂

  43. ibuseno said: Iya.. dan aku jadi inget perjuangan ibuku setelah punya anak ini, ibuku malah lbh hebatsalutlah buat semua ibu Von 🙂

    makanya ada istilah – surga berada di telapak kaki ibu yach mbak? ^-^

  44. lehistoire said: makanya ada istilah – surga berada di telapak kaki ibu yach mbak? ^-^

    Tepat sekali Von, bukan cuma krn ASInya, tp krn ibu memang segalanya 🙂

  45. iya yaa.. jd kangen masa2 itu.. up and down deg2an.. sempet ngalamin kejar setoran.. pernah juga moms days out tetep nenteng2 cooler bag, tiap masuk mall cari info dimana nursery room wkwkwk… oh my.. time flies.. skrg anak2 udah bawel ampun2an..

  46. qqrizqi said: iya yaa.. jd kangen masa2 itu.. up and down deg2an.. sempet ngalamin kejar setoran.. pernah juga moms days out tetep nenteng2 cooler bag, tiap masuk mall cari info dimana nursery room wkwkwk… oh my.. time flies.. skrg anak2 udah bawel ampun2an..

    hihi.. critain Q. buat kangen2-an masa2 itu…waktu masih menyusui mah aku jarang nge-mall, ke mall juga yg deket2 rumah aja, gak bisa lebih dr 3 jam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s