Bahagiaku di 14-02-12

Bukan .. bukan karena hari ini saya dapat coklat atau dapat setangkai bunga, apalagi kecupan mesra, gak deh, jauh dari bayangan yang kayak ginian, mentang2 anak2 muda lagi papalentinan, saya mah sudah gak pernah lagi deh merayakan valentinan sejak kisah trauma valentine saya bertahun-tahun lalu.

Jadi apa bahagianya ?
Maaf ya kalau terkesan sedikit norse dan kamseupay, tapi biar aja, wong ini bahagia saya yang rasain koq.

Jadi ceritanya, beberapa hari lalu saya di telpon sama orang BTN, ngasih tahu bahwa serifikat rumah saya sudah bisa diambil di BTN Cikokol sejak bulan november lalu. Lha.. pdhal saya sampai bulan kemarin masih transfer tuh ke rekening BTN untuk pendebetan rekening. Ini bukan rumah yang saya tempati sekarang ini lho, tapi rumah yang saya beli dan ditempati ibu saya sekarang, rumah kenangan yang pernah saya ceritakan di sini

Lalu, akhirnya, hari ini saya gak kerja hanya untuk mengambil sertifikat itu di kantor BTN Cikokol, setelah sebelumnya saya tanya-tanya mesti bawa surat apa saja ? ternyata cukup bawa foto copy KTP dan materai 6 ribu masing-masing 2 lembar, sudah cukup itu saja.

Dan ternyata ngurusnya juga gampang dan tak memakan waktu yang lama, setengah jam saja kemudian sertifikat sudah di tangan.
Waktu sertifikat itu berada di tangan saya itu lah tiba-tiba saya ngerasa bahagiaaaa sekali. Resmi sudah rumah ini jadi milik saya, rumah yang saya beli dari hasil keringat sendiri, sejak saya belum nikah. Bayangin aja saya beli rumah ini tahun 1996, Harga rumah Rp. 15 juta, DP nya 6 jutaan, dan hutang KPR 9 juta selama 15 tahun dengan cicilan perbulan Rp. 104.000. Luas tanahnya 90m


Kalau mau, sebetulnya saya bisa melunasi utang KPR itu,tapi saya keukeuh, mau tetap bayar per bulan sampai lunas. Kan 100rb-an gak kerasa juga skrng.

Dan ternyata sensasinya di sini ya… saat salaman dengan petugas BTN yang menyerahkan sertifikat rumah ke kita.
Dan itu beda rasanya dengan waktu petugas Bank Lippo memberikan sertifikat rumah si babeh yang di sentul ketika pelunasan juga, lha iya beda wong itu rumah atas nama si babeh dan di beli ketika si babeh belum nikah. Sedangkan yang ini ya milik saya sendiri, saya ikuti prosesnya semuanya dari awal sampai selesai.

Dan, mungkin juga beda rasa bahagianya saat 6 tahun yang akan datang ( mudah2an bisa kurang), ketika petugas KPR BCA menyerahkan sertifikat rumah kami yang sekarang ( meski atas nama saya ) kelak. Karena memang sejarahnya berbeda.

Advertisements

62 responses to “Bahagiaku di 14-02-12

  1. dulu pas awal nyicil kayaknya besar ya Teh duit segitu, lama2 mah gak terasa, kek bayar arisan aja :)Ih senangnya, dapet sertifikatrumah

  2. bundafayyaz said: dulu pas awal nyicil kayaknya besar ya Teh duit segitu, lama2 mah gak terasa, kek bayar arisan aja :)Ih senangnya, dapet sertifikatrumah

    iya bener skrng2 mah berasa bayar arisan, dulu pas gaji cuma 500rb berasa bener bayarnya hahaha

  3. kuesyafina said: selamat yaaaa

    thanks ya Mbak Erna

  4. sy juga g ngerti nih, ID & Password dr Multiply, setiap pesan dinding photonya , kok photo mbak Icho yg muncul, bukan photo sy.buat media mencari kawan .Sy jg lg berjuang supaya bisa beli rumah akhir thn ini, lbh banyak diam dirumah saja, biar bisa diem jg uang nya.

  5. rungano said: sy juga g ngerti nih, ID & Password dr Multiply, setiap pesan dinding photonya , kok photo mbak Icho yg muncul, bukan photo sy.buat media mencari kawan .Sy jg lg berjuang supaya bisa beli rumah akhir thn ini, lbh banyak diam dirumah saja, biar bisa diem jg uang nya.

    Coba MAs Atmaji ke My Account ( yg di kanan atas itu ) , lalu koprek2 di situ , ada settingan untuk password dsb. untuk ganti foto ada di customize m y site. Hanay foto saya yg muncul krn kontak Mas Atmaji mungkin cuma saya aja hehehe.. Siiip.. semoga perjuangan nya terwujud Mas… bener tuh dari pada uangnya jalan-jalan melulu 🙂

  6. waaaah seru… aku masih …. 9 thn lagi :((

  7. ummuauliya said: waaaah seru… aku masih …. 9 thn lagi :((

    lha aku yg ini juga masih 6 thn lagi mi

  8. ihiy…seru bangetaku blm kekumpul utk DP-nya nih…di Bandung coret aja, udah 200an juga…lah, gaji gw di potong brp??? biaya hidup apa kabar?

  9. mimihnyasyifa said: ihiy…seru bangetaku blm kekumpul utk DP-nya nih…di Bandung coret aja, udah 200an juga…lah, gaji gw di potong brp??? biaya hidup apa kabar?

    dulu thn 96 itu buat DP yg 5 jt aja aku dibantuin nyokap koq..setengah2 heheheBandung coret udah mahal juga ya Yun.. Insya Allah kalo diniatkan bisaaaaa

  10. modalnya NIAT…wkwkwkwkkatanya mah gitu…tp males jugaberharap di beliin rumah…huahaha

  11. mimihnyasyifa said: modalnya NIAT…wkwkwkwkkatanya mah gitu…tp males jugaberharap di beliin rumah…huahaha

    wakakakak…para wanita juga ngarep gitu Yun, termasuk aku hahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s