Pindah Jurusan

Suatu hari teman lama saya curhat,anaknya yang baru aja duduk di smt 2 jurusan Sistem Informasi di sebuah PTS mengeluh kepada mamanya/teman saya bahwa dia tak sanggup nerusin kuliah di sana karena mata kuliahnya kebanyakan hitungan,matematika dan susah lah. Anaknya minta berhenti dan pindah jurusan SosPol.

Sayangnya di kampus itu tak ada jurusan sospol. Jadi sianak minta pindah kampus saja. Tentu aja teman saya pusing,baru juga lega napasnya setelah bayar masuk PTS eh kok minta pindah,ya biaya lagi lah.

Teman saya serba salah,maksa anak nerusin kuliah jg bisa jadi bumerang buat dia kalau anak gak enjoy dan hasil kuliah gak baik dan bukan gak mungkin juga kena DO. Rugi juga kan?

Lalu kalau pindah kampus,apa bisa dijamin dia suka kuliah di situ dan gak minta pindah lagi? Saya jd inget Oka ponakan saya yg kuliah aja sampe 4x pindah,hasilnya S1 aja gak dapet.

Berhubung anak saya belum ada yg kuliah.jadi ketika teman saya nanya ke saya gimana baiknya,tur utin kemauan anak atau tidak? Saya rada bingung,andai saya jd ibunya karena yg pernah saya alami dulu,justru saya yg jadi anaknya.

Iya,sayapun waktu masuk smt 2 sempat galau kalo kata anak jaman sekarang mah. Gimana gak galau,pelajarannya kok susah bener. Hasil ujian smster 1 ini yg bikin galau, bayangin ipk cuma 1 koma,masuklah saya ke club mahasiswa nasakom,nasib satu koma.
semester 2 naikan dikit, pas dapat angka 2 didepannya, cuma 2 koma sekian. masih untung. Tapi jadi minder ketika saya lihat IP teman2 saya bagus-bagus, koq saya jadi bego banget ya, pdahal di SMA saya rasanya gak bego-bego amat.

Ada keinginan brenti ajalah kuliahnya, susah bener sih kuliah di sekolah komputer ini,salah saya juga dulu kuliah di sini sekedar ikut-ikutan, eh temen yang diikuti malah gak jadi masuk ke sini.

Tapi seperti kata lagunya Meggy Z, terlanjur basah ya sudah mandi sekalian, saya mandi deh akhirnya. Saya cuma terngiang-ngiang keinginan ibu saya, ibu saya pengen salah satu anaknya jadi insinyur, bukan doktorandus atau dokteranda ( masih pada inget gak gelar2 jadul ?) . Jadi ya saya mati-matian deh sampe beneran hampit botak kepala saya dan kaki cantengan karena kebiasaan saya belajar itu jelek sekali, kalau saya pusing dan serius belajar, saya akan cabut beberapa helai rambut atau kotek-kotek kuku kaki saya pakai tangan ( jorok ih ) bukan pakai gunting kuku.

Begitulah akhirnya, saya berhasil melewati masa-masa sulit belajar, dengan kemauan keras, dengan bantuan teman-teman, calon pacar, pacar, bekas pacar , pinjam buku perpus, foto copy diktat2, pinjem komputer teman sampe listriknya di matiin ibunya dari panel depan, pura-pura njegreg turun,ah banyak lah perjuangannya sampai akhirnya di wisuda dan saya penikmat gelar terakhir Insinyur..tahun depannya sudah berganti eskompor 🙂

Jadi, saya kemudian berkata ke teman saya itu, mungkin beda anak sekarang dengan masa kita kuliah dulu. Anak sekarang lebih dipermudah dngn kondisi ortunya. Dan ortu sekarang juga sedikit lebih lembek dr ortu kita dulu.
Cuma kelebihan ortu sekarang, enaknya sebetulnya bisa mempersiapkan anak lebih awal untuk mengetahui minat dan bakatnya. Lihat aja mulai dari bayi sudah ada metode2 dari jari, dari tulisan dan lain-lain untuk melihat bakat dan minat anak.

Kemudian, ketika di SMU, gampang untuk cari info mau ke mana kuliahnya, apa aja yang diajarkan di kampus itu untuk jurusan itu, supaya gak salah pilih. Bisa tanya2 di forum almuni atau websitenya secara langsung. Lalu kenapa masih ada yang merasa salah jurusan ? Berarti infonya kurang kan ?

Sekarang mah nasi sudah menjadi bubur, kabar terbaru, anaknya teman saya keukeuh sumeukeh mau tetap keluar dan pindah kampus. Ya sudah, kalau begitu tinggal komitmennya aja yang diminta, kasih peringatan, ini terkahir kali pindah kampus, lakukan kewajibanmu sampai tuntas tas tas… dan orang tuanya, cari duit lagiiii…

Advertisements

52 responses to “Pindah Jurusan

  1. tintin1868 said: mereka malah ga sangka jadi ngetop anaknya loh.. hanya anaknya yang ngotot minta dianterin audisi ini dan itu.. malah ga suka sekolah.. sebab disekolah mereka dibully gitu..

    Oh gitu ceritanya Mbak hmm ini hoki di barengi dengan tead baja semuanya, hasilnya memuaskan ya

  2. siantiek said: ada tetangga dulu nih …minatnya elektro & komputer tapi dapat jurusan Sos di SMA, waktu kuliah ga tau jurusan apa, kayaknya sesuai minatnya sih.

    hihi.. salah jurusan juga gak ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s