[Narsisku Bahagiamu] Seruling Malam Yang Ku Tunggu

tuiiittt…. tuiiitt…. suara mirip seruling bambu itu terdengar setiap malam, itu yang selalu ditunggu gadis kecil saya. Ya, Della sejak kecil memang sangat menyukai kue putu sampai hari ini tak ada bosannya makan kue putu. Mulai dari harga Rp.100 per tabung bambu kecil sampai sekarang sudah Rp.500 per tabung harganya.

Teringat bahwa lomba Narsisku bahagiamu diperpanjang, saya jadi mau ikutan juga lomba ini,tadinya bukan tukang kue putu ini yang mau jadi target, tapi terkendala waktu dan tempat bernarsis ria, akhirnya saya pilih yang ini, foto apa adanya tanpa make up dan dengan baju rumah yang cocok untuk pedagang kue putu.

Namanya Warno asal dari Brebes, umurnya ternyata baru 20 tahun dan (ternyata) belum menikah. Mas Warno mengontrak bersama dengan beberapa tukang kue putu lainnya di daerah kebon kopi, tak jauh dari Kodam Bintaro. Mas Warno berkeliling kampung seputaran kodam-pondok betung, petukangan selatan dan sekitarnya memanggul pikulan kue putunya mulai dari jam 4 sore. Adonan kue putu yang dibawanya tiap hari sebanyak 2kg, biasanya langsung habis malam itu juga. Dan kalaupun adonan kue putu tak habis, Mas Warno tidak ngoyo untuk menghabiskannya malam itu juga, karena Mas Warno sudah menargetkan, jam 12 malam sudah harus kembali ke rumah habis gak habis dagangannya.


Waktu saya tanya “kenapa mesti pulang jam 12 Mas, takut orang jahat ya ? ”

“Ah ndak bu, bukan karena takut orang jahat, tapi ya karena capek aja bu, sudah 8 jam keliling, kan badan saya juga butuh istirahat, supaya besok bisa jualan lagi”
(Mas Warno benar sekali ya, yang kerja kantoran aja cuma 8 jam kerja dan 1 jam istirahat ya )

Penghasilan Mas Warno satu malam, jika kue putu habis sekitar Rp.150.000. Dipotong dengan modal pembelian bahan-bahan kue putu sebesar Rp.80.000, maka setiap harinya Mas Warno bisa menabung Rp.60.000 – Rp.70.000. Yang paling banyak menghabiskan modal itu minyak tanah katanya. Selain untuk kompor pemanas juga untuk lampu obor yang harus terus menyala.

Saya iseng lagi bertanya, “itu uang Rp.70.000 per hari dikumpulin buat modal kawin ya Mas ? “

Dengan tersenyum malu Mas Warno menjawab,” iya bu, sedikit-sedikit ditabung untuk persiapan nikah, tapi kebanyakan dikirim ke kampung buat simbok saya, buat bayar sekolah adik saya Bu”

“Adiknya berapa orang, masih kecil-kecil atau sudah besar, orang tua Mas Warno masih ada ?”

“Adik saya 3 orang, yang perempuan sudah kawin, yang 2 orang laki-laki masih sekolah SMP dan SD, Bapak saya di kampung, kerja di sawah aja bu”

“Mas Warno tamat sekolah apa, koq gak kerja di pabrik atau ngojek gitu, kan gak cape keliling kampung bawa pikulan”

“Saya tamat SD bu, mau kerja pabrik kan gak bisa, gak bisa naik motor bu, gak punya motor juga, ini saya ngumpulin uang juga, pengen punya motor, pengen nikah banyak pengennya bu hahaha..”

“sudah punya calonnya Mas , orang mana calonnya ? “

“Belum ada bu hahaha ”

“Lha.. gimana si Mas belum punya calon tapi sudah ngumpulin uang buat nikah ya, hebat lah !!, mau saya kenalin sama pembatu saya Mas, dia juga orang Tegal tuh kan gak jauh dari Brebes” ( eaaaaa.. koq jadi comblang)

Tak terasa ngobrol bersama Mas Warno, 10 kue putu yang saya pesan sudah selesai, Della sudah tak sabar menanti kue Putu. Selain ramah Mas Warno juga ternyata baik sekali, waktu saya ceritakan saya mau ikut lomba Narsisku Bahagiamu dengan objek Mas Warno, saya minta ijin Mas Warno untuk meminjam pikulannya demi narsi-narsisan, Mas Warno pun memberikannya, malah Mas Warno yang mengusulkan gaya saya baiknya sambil nyolok kue putu yang sudah matang ke piring, jadilah foto seperti di bawah ini 🙂

Saya ucapkan terima kasih pada Mas Warno yang ramah ini, saya doakan juga semoga dagangan anak muda yang tangguh ini laku setiap harinya supaya adik-adiknya bisa sekolah yang lebih tinggi dari dia seperti yang Mas Warno inginkan. Dan tak lupa juga saya minta doakan mudah-mudahan menang lombanya ya Mas, biar bisa bagi-bagi rejeki buat Mas Warno, kalaupun tak menang toh Mas Warno tetap jadi langganan saya ya, sukur-sukur kalo si Mbak Khotimah mau ya bisa berjodoh 🙂

tuiiiitttt……tuuuuuuttttt…. suara itupun terdengar menjauh dan Della langsung menikmati kue putu kesukaannya


Tulisan ini buat ikut lomba di sini

Advertisements

77 responses to “[Narsisku Bahagiamu] Seruling Malam Yang Ku Tunggu

  1. ummuauliya said: cocok itu posenya #eh

    posenya doang kan mi 🙂

  2. ibuseno said: posenya doang kan mi 🙂

    kalo dikasih putunya 10 biji aku ngangguk deh 😛

  3. teh putu 10 yak jangan pake saos ….

  4. malespoenya said: teh putu 10 yak jangan pake saos ….

    Gimana kalo pake kecap aja Dai ? hihi

  5. bu…putunya 15 ya, gak pake lama loh :p

  6. bundafayyaz said: bu…putunya 15 ya, gak pake lama loh :p

    gak jualan lama Mbak 🙂

  7. ibuseno said: Yang di dorong pake gerobak juga ada Sari, cuma Della tuh senengnya yang di pikul, pdhal rasanya hampir sama aja deh

    di sini malah agak modern, tukang putu-nya naik sepeda :)jarak kelilingnya bisa lebih jauh …

  8. myshant said: di sini malah agak modern, tukang putu-nya naik sepeda :)jarak kelilingnya bisa lebih jauh …

    kalo yg naik sepeda aku blm liat, jangan2 juga sdh ada, cuma ya terlalu cepat berlalu ( jiaaah bahasanya) kalau naik sepeda 🙂

  9. Salam buat si mas,…hebat euy bisa nabung 60rb sehari, karyawan biasa aja belum tentu bisa segitu. Berapa pin BB nya? Kali2 bisa delivery hihihihi

  10. ibuseno said: kalo yg naik sepeda aku blm liat, jangan2 juga sdh ada, cuma ya terlalu cepat berlalu ( jiaaah bahasanya) kalau naik sepeda 🙂

    Nani jg belum nemu yg pake sepeda, baru yg pake gerobak.Pake sepeda mah masih mending dibanding motor. Ada tuh tukang bubur pake motor dah ngilang aje, orang baru buka pintu :S

  11. melisaoktavia said: Salam buat si mas,…hebat euy bisa nabung 60rb sehari, karyawan biasa aja belum tentu bisa segitu. Berapa pin BB nya? Kali2 bisa delivery hihihihi

    karyawan malah ngabisin duit lbh dr 60rb sehari Mel, hyaaa lupa nanya pin BB or no telpnya, nanti malem deh kalo beli lagi siapa tahu bisa kirim ke serang hahaha

  12. siantiek said: Nani jg belum nemu yg pake sepeda, baru yg pake gerobak.Pake sepeda mah masih mending dibanding motor. Ada tuh tukang bubur pake motor dah ngilang aje, orang baru buka pintu :S

    emang sih ya pake sepeda or motor jangkauannya lebih luas, cuma ya itu.. suka kesel kalo baru buka pager udah ngilang tukang dagangnya

  13. heheh lagi liat teh icho dalam versi laen nih …smg menaaang ya teh…jgn lupa bagi2 kue putunya dong hiihihihi

  14. eleuh..makanan favorit waktu kecil..:D

  15. zahratefiani said: heheh lagi liat teh icho dalam versi laen nih …smg menaaang ya teh…jgn lupa bagi2 kue putunya dong hiihihihi

    hahaha…versi apa ini ya. Siip Fit, yuk makan kue putu berdua Della

  16. ariefdks said: eleuh..makanan favorit waktu kecil..:D

    Berarti yg suka kue putu kebanyakan anak kecil ya hehehe..

  17. iya teh, sampei sekarang sih masih juga teteup doyan..heheuy..kalo pas lagi mudik jakarta, sore-sore nongkrong di pinggir jalan nungguin tukang ‘poetoe’ liwat..

  18. Makasih udah ikutan ya, mbak. Lolos!

  19. ariefdks said: iya teh, sampei sekarang sih masih juga teteup doyan..heheuy..kalo pas lagi mudik jakarta, sore-sore nongkrong di pinggir jalan nungguin tukang ‘poetoe’ liwat..

    Wah saingan sama Della kalo masih doyan 🙂 Yo wis kapan2 dirimu balik kampung main ke pd betung ya, ta sediain koee poetoe deh

  20. penuhcinta said: Makasih udah ikutan ya, mbak. Lolos!

    Haaii.. aciiiikk lolos.. Mbak Irma, thanks ya Mbak

  21. c teteh yg satu ini masih eksis di MP eung… 😀

  22. kenami said: c teteh yg satu ini masih eksis di MP eung… 😀

    eksis atueuh..da narsis di FB sudah teu kenging ku si akang, ya di sinih saja kang hihidamang kang nzi ?

  23. Hebat, kenapa foto narsisnya nggak sambil mikul biar tambah keren… hehehe..

  24. bukaniwanfals said: Hebat, kenapa foto narsisnya nggak sambil mikul biar tambah keren… hehehe..

    horeee ada Iwan , Tadinya mau sambil mikul Wan, eh koq ya berat hihi..

  25. ceritanya keren mbak…

  26. hahahha Mbak Icho keren juga jualan putu..*jadi kepengen makan putu* hihihihimasih ada ya Mbak di tempat Mbak Icho pake pikulan, di rumah-ku uda pada pake gerobak

  27. yanti27 said: ceritanya keren mbak…

    eh Mbak Yanti, makasih ya udah Vote..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s