Bagaimana Cara Mereview Buku ?

Beberapa hari yang lalu Mbak Anazkia menuliskan di TL nya meminta diajari cara mereview buku pada seorang temannya, lalu sayapun nyamber di TL nya Mbak Anaz pengen juga belajar mereview buku. Ya, saya memang kepingin sekali belajar merevieb buku yang benar, setelah mendapat kritik dari suami saya yang ikut membaca draft tulisan saya mengenai buku gedoran depok yang saya posting sebelumnya. Katanya itu mah bukan review, itu sebabnya saya tahan untuk tidak memposting dulu, baru malam ini saya posting tulisan buku itu, itu juga gak di kolom review tapi di blog, jadi gak pede gitu meletakkan di kolom review setelah di kritik si babe.

Iya, kata si babeh tulisan buku gedoran depok itumah bukan review buku, alasannya, terlalu panjang, kebanyakan malah nyeritain isi bukunya, malah nanti bikin orang yang baca jadi males beli bukunya karena sudah saya ringkas di tulisan itu. padahal saya nulis ringkasan itu supaya orang jadi tertarik beli buku itu kan.. (bukan posting berbayar lho..).

Jadi kata si babeh lagi, mereview buku itu tak perlu meringkas isi buku, tapi tuliskan secara garis besar isi keseluruhan buku itu, tulis aja pendapat kamu tentang buku itu, bagus atau engga, gimana pendapat kamu dari segi ceritanya, bagaimana pendapat kamu cara penuturan penulis itu, jelas atau tidak. Boleh juga diceritakan gimana kualitas kertasnya, kualitas gambar fotonya kalau ada, banyak salah ketik atau tidak. Dan kalau ada tokoh yang bisa dijadikan tulisan gimana sifat tokoh itu, apa kesan kamu dengan tokoh itu, dan masih banyak lagi yang banyak lagi yang si babeh omongin gimana mereview buku itu, tapi yang saya ingat cuma itu aja dulu deh.

Yang terpenting sih judul buku dan pengarang harus di sebutkan, penerbit juga boleh disebutkan, jumlah halaman juga sebaiknya disebutkan, karena banyak orang yang melihat buku kadang dengan menghitung jumlah halaman, ada yang suka halaman sedikit tapi judulnya menarik dan sebaliknya.

Jadi akhirnya jika dipostingan sebelum ini saya masih keukeuh nyeritain isi buku ini, karena saya ngerasa tanggung ah sudah ngetik panjang2 dihapus, dan sediit saya tambahkan juga deh saran si babeh,meskipun belum sempurna banget pastinya, namanya juga masih belajar nge-review ya..harap maklum šŸ™‚ .

Ada yang mau ajari saya cara mereview buku yang bagus, benar dan enak dibaca ?

Advertisements

27 responses to “Bagaimana Cara Mereview Buku ?

  1. Hehehehe…Bu, Anaz ada tulisan tentang review buku, dapet di modul pelatihan jurnalistik. Intinya sama kayak yang dibilang Babeh. Dulu Anaz rajin review, sekarang? šŸ˜¦ duh…Menyedihkan

  2. anazkia said: Hehehehe…Bu, Anaz ada tulisan tentang review buku, dapet di modul pelatihan jurnalistik. Intinya sama kayak yang dibilang Babeh. Dulu Anaz rajin review, sekarang? šŸ˜¦ duh…Menyedihkan

    Naah..yg di omongin nongol juga hihi, di share dong modul pelatihan jurnalistiknya gimana cara review bukunya, tulisan anaz mungkin lebih enak dibaca dan dipelajari dibanding omongan si babeh hihihi.kasih link review-an anaz dong, buat contoh aku belajar šŸ™‚

  3. tfs, Mbak… salam kenal juga. maaf nih mampir nyolot…saya selama ini kalau nge-review buku cuma fokus ke kesan dan pesan setelah membaca buku. kalau secara tata bahasa dan gaya bahasa kadang-kadang saja saya bahas. review buku biasanya saya bikin kalau saya mood hihihi…

  4. di MP ada yg jagoan nulis review, kayak Dani n Yasdi, mereka kontak saya, liat aja MPnya Teh.

  5. Oh [waktu jaman kuliah dulu, saya sudah pake pakem yang digariskan si babeh, tapi dosen saya tetep ajah bilang gak bagus – entah mengapa, kayaknya jaman itu dosen = dewa yang maha kuasa dan maha bener selalu selamanya, sepanjang segala abad sih ya?]Menurut saya pribadi, belon tentu bener tapi belum tamtu salah juga ‘kan?, tiap individu punya gaya masing-masing dalam mereview. Kalau semuanya seragam sesuai ‘pakem’ standar, ntar hasilnya yang keluar itu kayak hasil pabrik industri masal, sama semuanya standar – malah jadi gak menarik lagi atuh, jeh! ;D)

  6. dulu ku juga dikomen temenku yang wartawan.. persis kaya babeh bilang deh.. intinya saja dan alasan memilih buku.. bukan isi buku yang dijabarkan..

  7. nawhi said: Dani

    suka sama komennya dani kalu review buku.. ku jadi belajar loh..padahal ku review apa saja tetep “norak”.. šŸ˜€

  8. nampaknya si babe seno sudah sangat propesional Cho, coba suruh doi yang biking ripiuw buku yang sama..

  9. secara garis besar, apa yang diselatankan…eh diutarakan oleh suami, sudah sangat mengena.:)tulisan yang mbak buat mungkin lebih mengarah pada sinopsis, yang notabene adalah ringkasan jalan cerita.

  10. Mbak sy jadi malah mau curhat nih, saya juga masih blm lihai mereview buku

  11. ibuseno said: Naah..yg di omongin nongol juga hihi, di share dong modul pelatihan jurnalistiknya gimana cara review bukunya, tulisan anaz mungkin lebih enak dibaca dan dipelajari dibanding omongan si babeh hihihi.kasih link review-an anaz dong, buat contoh aku belajar šŸ™‚

    Copas komentar temen Anaz yang di blog review bukuHai An, kalo ttg mereview, biasanya reviewku isinnya ini (menurut urutan):1. Alasan kenapa aku baca buku itu (mis. aku baca karena tertarik kisahnya, dll). Kadang aku taruh quotes yang mengena di sini.2. Sinopsis singkat (bukan copas dari sinopsis di buku, tp kita jelaskan sedikit ceritanya supaya yg baca tahu, buku ini tentang apa). Tapi sembunyikan bagian yg paling tegang atau penting supaya gak spoiler.3. Pendapat/kesan pribadi setelah baca buku itu, termasuk poin2 yg mengesankan bagiku, atau pelajaran yg aku dapat.4. Kritik/saran bagi penulisan, penerjemahan, penyajian buku (mis. gaya menulis, typo, terjemahan, cover, material kertas, dll.)5. Terakhir, data buku: Judul, Penulis, Penerjemah (kalau terjemahan), Penerbit, Terbit, Tebal, dsb.Udah, itu aja sih. Kalau mau baca2 review teman2 BBI, bisa ke: blogbukuindonesia.blogspot.com

  12. rikejokanan said: tfs, Mbak… salam kenal juga. maaf nih mampir nyolot…saya selama ini kalau nge-review buku cuma fokus ke kesan dan pesan setelah membaca buku. kalau secara tata bahasa dan gaya bahasa kadang-kadang saja saya bahas. review buku biasanya saya bikin kalau saya mood hihihi…

    Hai Mbak Rike, salam kenal juga, terima kasih sudah mampir, thanks ya share cara review bukunya, menambah wawasan saya buta belajar mereview buku

  13. nawhi said: di MP ada yg jagoan nulis review, kayak Dani n Yasdi, mereka kontak saya, liat aja MPnya Teh.

    ngubek2 MP Ihwan aaah.. cari Dani dan Yasdi šŸ™‚

  14. ophoeng said: Oh [waktu jaman kuliah dulu, saya sudah pake pakem yang digariskan si babeh, tapi dosen saya tetep ajah bilang gak bagus – entah mengapa, kayaknya jaman itu dosen = dewa yang maha kuasa dan maha bener selalu selamanya, sepanjang segala abad sih ya?]Menurut saya pribadi, belon tentu bener tapi belum tamtu salah juga ‘kan?, tiap individu punya gaya masing-masing dalam mereview. Kalau semuanya seragam sesuai ‘pakem’ standar, ntar hasilnya yang keluar itu kayak hasil pabrik industri masal, sama semuanya standar – malah jadi gak menarik lagi atuh, jeh! ;D)

    Iya ya Phoeng, jaman dulu dosen itu dewa banget, skrng mah hehehehe..Yap setuju, soal bener salah tergantung selera kali ya meskipun mungkin ada pakemnya.iya juga kalau standar2 saja semua riview ngikutin pakem gak asik lagi malah bacanya, mungkin ya sesuai gaya masing2 aja

  15. tintin1868 said: dulu ku juga dikomen temenku yang wartawan.. persis kaya babeh bilang deh.. intinya saja dan alasan memilih buku.. bukan isi buku yang dijabarkan..

    Yap, pasyi temen wartawan lbh banyak pengalaman mereview ya Mbak..setuju deh

  16. tintin1868 said: suka sama komennya dani kalu review buku.. ku jadi belajar loh..padahal ku review apa saja tetep “norak”.. šŸ˜€

    Duh tadi lemot linknya liat contactnya Ihwan mau cari Dani, senen deh ngubek2 lagi mbak

  17. eddyjp said: nampaknya si babe seno sudah sangat propesional Cho, coba suruh doi yang biking ripiuw buku yang sama..

    wkwkwkw..sebelum dikau suru daku sudah nyuru duluan Ed, daku tantangin “coba elu kasih contoh review buku ini (bukunya Ivone), alesan aja doi bilang lg banyak kerjaan, teori mah ok laaaah hihi

  18. saturindu said: secara garis besar, apa yang diselatankan…eh diutarakan oleh suami, sudah sangat mengena.:)tulisan yang mbak buat mungkin lebih mengarah pada sinopsis, yang notabene adalah ringkasan jalan cerita.

    Asik.. Mas Suga turun juga dari dan membaratkan eh mengutarakan tambahan elmu hihi. Yap, ini lbh dkt ke ringkasan ya, sinopsis aja gak sepanjang tulisanku itu hehehe jadi malu

  19. deikka said: Mbak sy jadi malah mau curhat nih, saya juga masih blm lihai mereview buku

    Yaaa..Dewi malah nemenin aku hihi, mari bergabung šŸ™‚

  20. anazkia said: Copas komentar temen Anaz yang di blog review bukuHai An, kalo ttg mereview, biasanya reviewku isinnya ini (menurut urutan):1. Alasan kenapa aku baca buku itu (mis. aku baca karena tertarik kisahnya, dll). Kadang aku taruh quotes yang mengena di sini.2. Sinopsis singkat (bukan copas dari sinopsis di buku, tp kita jelaskan sedikit ceritanya supaya yg baca tahu, buku ini tentang apa). Tapi sembunyikan bagian yg paling tegang atau penting supaya gak spoiler.3. Pendapat/kesan pribadi setelah baca buku itu, termasuk poin2 yg mengesankan bagiku, atau pelajaran yg aku dapat.4. Kritik/saran bagi penulisan, penerjemahan, penyajian buku (mis. gaya menulis, typo, terjemahan, cover, material kertas, dll.)5. Terakhir, data buku: Judul, Penulis, Penerjemah (kalau terjemahan), Penerbit, Terbit, Tebal, dsb.Udah, itu aja sih. Kalau mau baca2 review teman2 BBI, bisa ke: blogbukuindonesia.blogspot.com

    Thanks ya Anaz, dr komen temen anaz juga sdh cukup jelas nih, dpt tambahan quote segala ya. oh ya jadi inget, iy akata si babe juga yg bikin penasaran jangan di ceritain. Btw jadi justru data buku, penulis dll itu di bagian belakang ya bukan di depan ternyata.Siipp.. nanti baca2 juga deh blognya.

  21. saya jg mau belajar neh. tp gmn mau review kalau mulai jrg baca buku hiks…

  22. mereview itu agak berat juga, kalo hny sekedar ungkapkan pandangan kita atas buku/film yg kita baca sih msh bisa lah ya, tp sebaiknya mmg ada unsur perbandingan dg karya2 sebelumnya, lalu pandangan dari dunia buku di genre tsb. nah utk itu emang butuh pengetahuan yang luas

  23. debapirez said: saya jg mau belajar neh. tp gmn mau review kalau mulai jrg baca buku hiks…

    gara2 rajin browsing jadi males baca buku ya Mas šŸ™‚

  24. evanda2 said: mereview itu agak berat juga, kalo hny sekedar ungkapkan pandangan kita atas buku/film yg kita baca sih msh bisa lah ya, tp sebaiknya mmg ada unsur perbandingan dg karya2 sebelumnya, lalu pandangan dari dunia buku di genre tsb. nah utk itu emang butuh pengetahuan yang luas

    wow makin berat nih kalo ditambahin dua bagian ini, apalagi kalau buat pengarang pemula yg blm ada bandingan karya sblumnya, agak susah ya Mbak Eva, tambah susah lagi nentuin genre bukunya aja blm tentu bisa sayah hahaha.. siip thx tambahannya Mbak Eva šŸ™‚

  25. Mutiah AyuNingsih

    kak, aku mau dong diajarin ngereview buku itu gimana yang bener -___-
    soalnya aku ada tugas ngereview buku dari dosen , aku bener-bener ga ngerti ni kak, mohon bantuannya ya kak, tolong dibls komennya aku
    ok salam kenal sebelumnya kak šŸ˜€

  26. mutiah ayuningsih

    iya kak, ini udh kak msh bingung ni gimn mereview yg bener itu -___-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s