Sepanjang Jalan Kenangan

Tepat di tanggal 11-11-11, setelah saya membesuk Evi, sepupu saya di RS Siolam Karawaci, kami beritga ( Saya, Ceu Ami & Ceu Oma) melanjutkan perjalanan ke tempat penuh kenangan, ex jalan Mangga 6, jalan bekas rumah kami dulu, karena kebetulan salah satu tetangga kami dulu menikahkan anaknya di tanggal itu ( ih banyak bener deh yg nikah di tanggal ini.)

Tujuan lain selain menghadiri pernikahan ( ternyata pestanya di Jl Lain yg tak jauh juga dari Jl Mangga 6 ). Kami langsung menuju tempat resepsi, dengan pertimbangan nanti setelah resepsi baru main sepuasnya di Mangga 6.
Ternyata di tempat resepsi, mempelai pria yang anak tetangga kami belum siap, masih di dandani setelah jumatan, orang tua mempelai pria juga belum datang (kembali) setelah upacara pernikahan usai. Untunglah kemudian mempelai pria sudah selesai di dandani dan kamipun bisa berpelukan melepas kangen sekaligus mengucapkan selamat buat Imant, bocah kecil yang sering dibawa menginap di rumah kami dulu karena lucu dan menggemaskan, sementara dia sudah punya banyak adik, jadi agak kurang diperhatikan ortunya 😦

Sepanjang jalan Semangka, Dukuh, mangga Raya, begitu banyak perubahan, ternyata sudah lama sekali saya tak lewat jalan ini, rasanya terakhir lewat jalan ini.
Masuk jalan Mangga 6, kami bertiga adu ingatan, ini rumah pak anu, ini rumah pak ini.. koq sepi.
Makin mendekati No. 89, saya makin melow.. eh di depan rumah no 91, ada dua ibu terlihat, spontan saya teriak, Bi Ayooooh… Bu Yadi.. mereka bengong dan kemudian baru sadar, berpelukanlah kita, selanjutnya Bu Yadi memanggil Bu Endang dan Tante Samsudin, untuk berkumpul, kebetulan juga ada tukang rujak, ngobrol sambil makan rujak.

Ketika pamit pulang dan melewati rumah kenangan , rumah kami No 89, ada sesak di dada saya, betapa rumah itu meski telah berubah bentuknya dan berganti-ganti pemilik, masih menyisakan begitu banyak kenangan. Ceu Ami dan Ceu Omah menikah di rumah itu, Cinta pertama dan cinta terakhir sayapun pernah hadir di situ. Kami besar dan bertumbuh di situ.


Ibu saya membeli rumah itu dengan penuh perjuangan, setelah menjual rumah warisan bapak saya, kemudian berpindah-pindah jadi kontraktor, menempati rumah dinas kepala sekolah, sampai kemudian berjuang antri sejak dini hari untuk mendapatkan formulir pembelian rumah perumnas Tangerang sekitar tahun 80-an.
Saya juga pernah merasakan tiap bulan antri bayar cicilan rumah Rp.10.000 di konter BTN yang sekarang di Perum dinamakan perempatan kantor ( dulu kantor perumnas berada di situ).
Sampai akhirnya rumah itu lunas ketika kami anak-anak ibu saya remaja.

Sayang sekali, rumah itu kemudian di jual sekitar tahun 90-an, masa-masa kegelapan dalam hidup saya waktu itu. Saya sendiri tak tahu dan tak ikut sama sekali boyongan memindahkan barang-barang yang ada di rumah ini.

Sepanjang jalan mangga 6, satu persatu rumah yang terbuka dan dan terlihat ada tetangga lama, kami singgah, sekedar menyapa melepas rindu dan bertukar nomor telepon, sambil diantar Endang, tetangga sebelah yang sejak kecil juga selalu saya tuntun jika berangkat sekolah, dia kelas 1 SD dan saya kelas 6 SD. Sepetinya Endang tak mau cepat-cepat berpisah. Endang mengantarkan kami sampai ujung jalan Mangga 6.

Di ujung jalan ini..pernah ku tunggu kamu..kamu..dan kamu…

Advertisements

35 responses to “Sepanjang Jalan Kenangan

  1. kayak judul lagu ya Teh hehe. Seru tapi ya, masih pada kenal tetangga2nya.

  2. Wah kenangan yang menyenangkan dan memilukan yah Cho…

  3. Saya jg ingin mengulang romantisme lewat jalan2 tikus di Bekasi…

  4. deikka said: nostalgia Mba

    Nostalgia dengan momentum 111111 itu Wi πŸ™‚

  5. ga diikutkan di lomba rumah kenangan yang kemarin Teh?

  6. bundafayyaz said: kayak judul lagu ya Teh hehe. Seru tapi ya, masih pada kenal tetangga2nya.

    Lagunya siapa yaa.. Teti Kadi ya hahahaIya..aku masih inget koq kalo yg tua2, kalo anak2 yg dulu kecil skrng sdh dewasa banyak yg lupa deh

  7. eddyjp said: Wah kenangan yang menyenangkan dan memilukan yah Cho…

    Iya Ed… tp yg mesti di kenang yg menyenangkannya aja dhe ya.. yg memilukan lupakan saja

  8. debapirez said: Saya jg ingin mengulang romantisme lewat jalan2 tikus di Bekasi…

    Ayo Mas Dedy.. napak tilas juga πŸ™‚

  9. nawhi said: ga diikutkan di lomba rumah kenangan yang kemarin Teh?

    Engga ah.. malu wan πŸ™‚

  10. pasti teringat masa2 dulu ya teh….jd mellow pastinya …

  11. zahratefiani said: pasti teringat masa2 dulu ya teh….jd mellow pastinya …

    Iya hihi.. kebanyakan melownya …

  12. hmmm…rumahku spt apa ya sekarang ?

  13. rumah kenangan ya mbak…begitulahseperti setaip lewat rumah yang dulu saya kontrak aku juga selalu bilang ke restu nduk dulu waktu kamu masih diperut ibuk kamu tinggalnya disini…

  14. tante Icho rambutnya suka dikuncir ya…sama seperti ibukku..katanya suka kegerahan trus rambutnya dikuncir kuda tante,,,

  15. ibuseno said: Di ujung jalan ini..pernah ku tunggu kamu..kamu..dan kamu…

    kek lagunya ST12 teeeeh.. kamu kamu kamu dihatiku xixxixi

  16. zahratefiani said: pasti teringat masa2 dulu ya teh….jd mellow pastinya …

    Heheh tau aja Fit

  17. siantiek said: hmmm…rumahku spt apa ya sekarang ?

    Rumah yang di mana Nan ?

  18. 25102004 said: rumah kenangan ya mbak…begitulahseperti setaip lewat rumah yang dulu saya kontrak aku juga selalu bilang ke restu nduk dulu waktu kamu masih diperut ibuk kamu tinggalnya disini…

    Waah rumah kontrakanku waktu Seno masih di perut masih sering kami lewati juga Res.. sering juga ngomong gitu ke Seno πŸ™‚

  19. 25102004 said: tante Icho rambutnya suka dikuncir ya…sama seperti ibukku..katanya suka kegerahan trus rambutnya dikuncir kuda tante,,,

    Iya Res.. rambut Tante udah panjang, sama Mbak Della gak boleh di potong rambutnya, krn gerah ya jadi di kuncir deh

  20. qqrizqi said: kek lagunya ST12 teeeeh.. kamu kamu kamu dihatiku xixxixi

    hehehe.. kebanyakan kamu ituuuu

  21. ibuseno said: Rumah yang di mana Nan ?

    di kampung ke 2 (mester)

  22. siantiek said: di kampung ke 2 (mester)

    Oh.. mester kp melayu.. kirain di kampuang nan jauh di mato itu πŸ™‚

  23. Jalan Kenangan, Jalan Kenanga, atau Jalan Kuningan nih jadinya? ;D)

  24. ophoeng said: Jalan Kenangan, Jalan Kenanga, atau Jalan Kuningan nih jadinya? ;D)

    Jalan Klenengan phoeng πŸ™‚

  25. sepanjang jalan kenangan beneran nih.. jalannya buah2 pula..

  26. tintin1868 said: sepanjang jalan kenangan beneran nih.. jalannya buah2 pula..

    di Perumnas Tangerang Unit I itu memang kebanyakan jalan buah dan sayur Mbak πŸ™‚

  27. sama dengan di pasar minggu.. ku tinggal di pejaten aja di jalan melinjo.. sodara lain di jalan rambutan, sawo manila, kecapi.. sayur dan buah deh..

  28. perasaan aku sdh komment disini, tp koq ga muncul?Jadi seru kr tetangga masih ada yg kenal ya da

  29. tintin1868 said: sama dengan di pasar minggu.. ku tinggal di pejaten aja di jalan melinjo.. sodara lain di jalan rambutan, sawo manila, kecapi.. sayur dan buah deh..

    Jadi inget lagu kanak-kanak jadul..pepaya mangga pisang jambu, dibawa dari pasar minggu hihihidi depok juga gitu ya Mbak.. banyak jalan sayur2-an

  30. rosshy77 said: perasaan aku sdh komment disini, tp koq ga muncul?Jadi seru kr tetangga masih ada yg kenal ya da

    Masa sih Da.. hihi aku juga bingung, udah bales komennya Eda Ros belum yaaa.. Kalo sama tetangga lama aku gak lupa deh.. πŸ™‚

  31. salam kenal mbak. saya juga asli Karawaci.. duh. .jadi serasa nostalgia.

  32. lehistoire said: salam kenal mbak. saya juga asli Karawaci.. duh. .jadi serasa nostalgia.

    Salam kenal juga Mbak Vonny… wah sekampung kita hahahakarawacinya di mana ?

  33. ibuseno said: Salam kenal juga Mbak Vonny… wah sekampung kita hahahakarawacinya di mana ?

    Terimakasih sudah diapprove mbak..Saya dulu tinggal dekat daerah prapatan di Jalan Raya Beringin.Duh.. dulu toe suka banget kalau pulang sekolah atau kuliah – makan soto dan sate ayam dekat prapatan – depan kantornya PLN. Jadi kangen πŸ˜€

  34. lehistoire said: Terimakasih sudah diapprove mbak..Saya dulu tinggal dekat daerah prapatan di Jalan Raya Beringin.Duh.. dulu toe suka banget kalau pulang sekolah atau kuliah – makan soto dan sate ayam dekat prapatan – depan kantornya PLN. Jadi kangen πŸ˜€

    Prapatan Jl. Beringin..hmm prapatan kantor ya, hahaha lupa2 inget sdh sejak thn 90-an sy ninggalin perum.skrng Mbak tinggal di mana ? dulu SMA nya di mana ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s