Berakhir Sampai Di Sini Saja

Ini cerita semalam yg gagal posting tea gegara saya so’ so’ an nulis langsung di MP tidak via notepad dan gak simpan di draft dan ketika tinggal klik post internet error, betelah saya.. ditinggal tidur akhirnya.

Jadi beginilah ceritanya,

Sekitar beberapa bulan lalu ( mungkin sudah setahunan) wilayah beberapa bagian dari lingkungan RW saya sudah menggunakan paving blok untuk jalan masuk ukuran 3-5m. Termasuk sebelah gang yang masih masuk RT saya.
Gang di rumah saya sebelah atas baru dipaving blok sebelum lebaran Iedul Fitri tahun ini kalau gak salah. Tapi itu juga cuma sepotong, rasanya cuma sekitar 100 meteran saja.

Beberapa minggu lalu, ada isu berhembus katanya setelah kemenangan Airin menjadi Walikota Tangsel dan salah satu pendukungnya adalah wilayah saya, maka proyek pe-maving-an ( halaah.. bahasa apa pula ini ) jalan depan rumah saya akan dilanjutnya. Terbukti kemudian dua tumpuk pasir dan tumpukan paving blok diturunkan dari truk dan di simpan tepat di seberang rumah saya.

Pekerjaanpun dilanjutkan, mulai dari jalan atas terus sampai ke bawah, rumah saya berada di posisi paling bawah dan ke dua dari gapura ujung jalan.
Pekerjaan ini disupervisi oleh orang kepercayaan Pak RT dan dikerjakan oleh beberapa warga dengan bayaran sesuai dengan kesepakatan dari pihak pemborong Pemda Tangsel. Pengerjaannya dimulai sejak pagi sampai jam 10 malam dengan target 4 hari selesai semua sampai ujung gapura.

Dua hari lalu, saya lihat pekerjaan sudah sampai di sebelah rumah saya, terlihat kesibukan pemilik rumah sebelah menyiapkan seteko kopi dan beberapa gelas juga makanan ringan untuk yang bekerja. Aliran listrik untuk penerangan juga diambil dari rumah sebelah.
Suami (dan saya) yang melihat-lihat proses pekerjaan itu bilang ke saya, “besok giliran kamu yang nyiapin kopi dan makanan” . Ok bosss.

Pagi harinya saya sudah pesan si Mbak untuk beli pisang tanduk untuk di goreng nanti malam, dan menyediakan minuman siang nanti untuk pekerja yang mulai bekerja di depan rumah kami.
Tapi malam harinya, sepulang saya kerja, saya lihat proses pekerjaan di sebelah rumah sudah selesai, rumah tetangga sebelah juga sudah ditambahkan tanggul penahan banjir karena sekarang jalanan lebih tinggi dari rumah.


Tunggu punya tunggu… setelah Isya koq belum ada yang muncul untuk melanjutkan pekerjaan, sampai jam 10 belum ada juga, ya sudah, untung pisang tanduk belum di goreng, kopi juga belum sempat di buat. Akhirnya kami tinggal tidur.

Pagi hari sambil melihat-lihat kondisi jalanan, datanglah bapak penanggung jawab proyek. Saya tanya ke beliau
“kenapa semalam tidak dilanjutkan pekerjaannya pak ?
“sudah selesai bu dan stop sampai di sini.”
“Apaaaa ??? ( pake gaya kaget beneran). Kenapa stop sampai di sini ? “
“bahan-bahannya sudah habis bu”
“Gak minta lagi ?”
“Wah ya mesti bikin proposal lagi dan nunggu anggaran turun”
(Duuh.. tau sendiri kan kalo urusan anggaran di Pemda tuh gak bakalan sebentar prosesnya)
” Lha trus iki piye pak, jadi jelek gini separo-separo, rumah saya nanti bakal jadi penampungan air kalo gini mah”
“Yo wis.. ibu bantu aja beli paving biar nanti kita beresin sisan”
“Berapa saya mesti bantu ? ” ( gaya sok punya duit)
“ya di itunga ja bu, gak susah sampai tembok habis, pas di depan gerbang ini aja, kira2 20 meter lah, harga paving 65rb, jadi sekitar 1.2 jt lah bu “
“eulueeeh… 1.2 juta, saya tanggung sendiri ?, lha itu rumah depan gak dimintain ?”
“Kan kodisinya beda bu, wong tuo kabeh, pensiunan hehehe..”
“oh,, yo wis pak, tak pikir2 dulu”

Kemudian saya dan si babeh pun berdiskusi, maleslah saya ngeluarin uang segitu untuk jalanan umum dan kenapa juga cuma saya yg dimintain uang, yang diatas-atas sana bahkan tetangga sebelah juga dimintai bantuan uang gak mau ngasih.
Saya kalau cuma bantu semen 1-2 sak atau pasir satu kijang masih ok lah, tapi kalau 1.2 juta nanti dulu.
Si babe bilang
yo wis..gak papalah bu, dari pada nanti rumah kita kebanjiran, hari ini kan si Rully janji mau bayar utang, ya itung2 amal ajalah buat yang pakai jalan itu.
Saya jawab dengan sengit ( saya selalu sengit kalo dengar nama Rully si pengutang di sebut )
” Ya liat aja, kalo si rully bayar hari ini, sampe gapura sana di paving gw yang bayar ” ( bener2 gaya ni ibu seno ).


(Nyatanya sampai semalam saya tagih, seperti biasa jawabannya tetep “minggu depan.. “ (ya minggu depan taon monyet lu !! ” )

Kemudian semalam,kita kembali menemui bapak itu, dan bilang keberatan kalau mesti mbayar meski harga sudah diturunkan menjadi 1 juta.
Jadi.. biarlah sabtu ini saya cuma akan membuat tanggul di depan gerbang rumah saya saja, tak dipikirkan lagi soal estetika yang penting rumah saya selamat dari terjangan genangan air yang sebentar lagi muncul di musim penghujan ini. Sambil senyum si babe bilang ngeledek saya lagi, “Ini nih gara2 kita gak pernah ikut pilkada dan pilgub hehehe..”

Saya cuma bisa memandang dengan miris jeleknya tampak depan rumah saya yang makin berantakan dengan sisa material pasir yang bikin kotor jalan.

*perasaan semalem nulis gak sepanjang ini deh, maaf kalo kepanjangan *

Advertisements

40 responses to “Berakhir Sampai Di Sini Saja

  1. Ih, kok dikait-kaitkan dengan Pilkada gitu sih ceu? Kan aturan nggak boleh main politik uang ya? Rusak bener deh pemerintah sekarang, bukan bikin seneng rakyat malah ngerusak harmonisasi. Kita yang “dilupakan” ‘kan jadi menggerutu serta nggak terima lihat perlakuan berbeda dari pemerintah begini?Ngurut dada deh………

  2. bundel said: Ih, kok dikait-kaitkan dengan Pilkada gitu sih ceu? Kan aturan nggak boleh main politik uang ya? Rusak bener deh pemerintah sekarang, bukan bikin seneng rakyat malah ngerusak harmonisasi. Kita yang “dilupakan” ‘kan jadi menggerutu serta nggak terima lihat perlakuan berbeda dari pemerintah begini?Ngurut dada deh………

    Ini becandaan suami saya aja koq Bun.. hehehe. habis kesel aja kali koq kami dpt perlakuan berbeda. Jadi tambah males ikut pilkada kalo begini caranya mah *urut dada sendiri kan bund hehehe.. *

  3. Aku golput lhooo*gak nyambung*

  4. bambangpriantono said: Aku golput lhooo*gak nyambung*

    wkwkwkw.. toss dulu deh Mas

  5. emang ada hubungannya sama ikut pilkada ato engga? ya udah paving aja sendiri..

  6. tintin1868 said: emang ada hubungannya sama ikut pilkada ato engga? ya udah paving aja sendiri..

    Ya namanya aja becanda, dihubung2in aja gitu Mbak.. hmm gak boleh ya, ternyata krn sdh ada 2 orng yg protes.. ganti judul aja deh. paving sendiri ? jalanan umum gitu ? blm ada duit Mbak… mash bnyk keperluan.

  7. waduh segitunya teh, aaaah politik nyebelin :))

  8. walaaah kok gak sekalian aja sampe dpn rumah ya teh…iih gemees liatnya…

  9. wah pasti gak sedap dilihatnya ya mbak kalau tinggal sedikit aja gak diterusin…apalagi ntar pas hujan pasti kotorannya pada lari dari yg atas kebawah numpuk gitu deh…( ikutan ngedumel )

  10. ck ck ckkkkk gak bener ini*kacak pinggang di depan tukang pasang paving block*

  11. Wah sayang banget ya kalau hilang tulisan yg bagus seperti ini, Kami Doakan semoga terlaksana dgn sukses proyeknya, biar dpt menikmati apa yg diinginkannya.Tfs ya mba.

  12. nah judul yg ini cocok, loch kok malah mbahas judul yah ? :Dselain ga enak dipandang , juga ga bagus efeknya kalo musim ujan ini ya, menyebalkan.

  13. oooh iniii yg dibilang janji minggu depan terus2an… wkwkwk

  14. weleh, la kok kena apes gini Teh. Lho ini piye kok proyek cm setengah2 gitu…harusnya bu walkot kirim material lg dwong hehehe

  15. pasti rasanya ngiri-ngiri gimanaaa gitu kalo liat jalan depan tetangga yang udah dipaving.

  16. Cho biar adil kasih duwit plus pisang goreng, suruh copotin separoh paving dari jalan sebelah dikau buat dipasang di dikau, jadi biar adil…ha.ha.h.a..

  17. ivoniezahra said: waduh segitunya teh, aaaah politik nyebelin :))

    Gak ada hubungannya sama politik katanya Von .. ini cuma becandaan 🙂

  18. zahratefiani said: walaaah kok gak sekalian aja sampe dpn rumah ya teh…iih gemees liatnya…

    gak tiap hari kan liatnya Q.. gw nih tiap hari liat, makin gemes kan hahaha

  19. 25102004 said: wah pasti gak sedap dilihatnya ya mbak kalau tinggal sedikit aja gak diterusin…apalagi ntar pas hujan pasti kotorannya pada lari dari yg atas kebawah numpuk gitu deh…( ikutan ngedumel )

    tu dia Res.. siap2 aja jadi penampungan sampah dan air deh rumahku.. hiks

  20. srisariningdiyah said: ck ck ckkkkk gak bener ini*kacak pinggang di depan tukang pasang paving block*

    sambil geleng2 kepala gak Mbak hahaha

  21. siantiek said: nah judul yg ini cocok, loch kok malah mbahas judul yah ? :Dselain ga enak dipandang , juga ga bagus efeknya kalo musim ujan ini ya, menyebalkan.

    Makasiiih.. paling bingung emang kalo mo nulis judul. eh pas nemu judul bingung nulis hahaha.sangat menyebalkan.. kenapa juag bikinnya menjelang musim hujan, pdhal musim panas kali ini lebih lama

  22. qqrizqi said: oooh iniii yg dibilang janji minggu depan terus2an… wkwkwk

    Wakakakak.. yg di twitter itu Q.. iya ini dia hahaha

  23. bundafayyaz said: weleh, la kok kena apes gini Teh. Lho ini piye kok proyek cm setengah2 gitu…harusnya bu walkot kirim material lg dwong hehehe

    Apes ya aku Di.. kata pak pimpro sih pasti dikirim lagi, wong pak RT juga sudah proses koq, tapi kapan di kirimnya yg entah itu.. bisa setahun lagi juga hahahaha

  24. nawhi said: pasti rasanya ngiri-ngiri gimanaaa gitu kalo liat jalan depan tetangga yang udah dipaving.

    Selama gak hujan dan air menggenang aku gak ngiri2 wan.. kalo gegara paving rumahku kebanjiran baru deh ngiri dan gemesssss

  25. eddyjp said: Cho biar adil kasih duwit plus pisang goreng, suruh copotin separoh paving dari jalan sebelah dikau buat dipasang di dikau, jadi biar adil…ha.ha.h.a..

    hahahaaa… proyek sudah di tutup Ed.. gak terima pisang goreng lagi

  26. kekurangan materialnya akan dikirim setelah pilkada yang berikutnya hahahahaha

  27. Wah sangat menyebalkan. Kalo wilda udah pasti uring-uringan berhari-hari 😦

  28. icetart said: kekurangan materialnya akan dikirim setelah pilkada yang berikutnya hahahahaha

    huaaaa…mari kita somasi Airin hihihihi

  29. ummizaidina said: Wah sangat menyebalkan. Kalo wilda udah pasti uring-uringan berhari-hari 😦

    Eh eh..ternyata setiap kali pulang kantor aku nyesek lho liat pemandangan jelek itu hahaha

  30. fadhilaharif said: Ngeselin ih!

    tekanan batin 🙂

  31. Ikutan gemesKnapa ga komplen ke rw da?Kan aneh, masa rmh eda jd ttumpahan nanti?Lagian nanggung gitu? Masa ga ada solusi?Tetangga komen apa da?

  32. rosshy77 said: Ikutan gemesKnapa ga komplen ke rw da?Kan aneh, masa rmh eda jd ttumpahan nanti?Lagian nanggung gitu? Masa ga ada solusi?Tetangga komen apa da?

    Aku males komplen da… wong pak rt juga gak ngomong apa2 ke aku or suamipak rt ku model orng yg pengen di puji2 gitu..pengen di sowani, nah aku males sm orng yg gitu hehehehjadi yaa nunggu aja lah, kalo ngerasa itu mengganggu jalanan dan nantinya kebanjiran parah baru deh komplensementara ini tetangga gak komen apa2 sih…

  33. walahhhh…sewot kalo aku jeng

  34. estiningtyas said: walahhhh…sewot kalo aku jeng

    Aku cuma bisa ngelus dada Jeng..(dada sendiri)

  35. Rakyat dibutuhkan kalau menjelang pemilu (mau pilkada, pilkoplo, pilkampret sama aja).Sebel ngliat pemimpin2 di Indonesia yang kebanyakan kayak gitu.

  36. aku yo marah kl getu teheh eh… itu.. yg ngutang emang siapa tuh?

  37. enkoos said: Rakyat dibutuhkan kalau menjelang pemilu (mau pilkada, pilkoplo, pilkampret sama aja).Sebel ngliat pemimpin2 di Indonesia yang kebanyakan kayak gitu.

    Naaah.. itu yg bikin aku malesw ikut pilkada dan pil pil lainnya

  38. rirhikyu said: aku yo marah kl getu teheh eh… itu.. yg ngutang emang siapa tuh?

    Marah kaaan hehehe… jd aku marah pd tempatnya dong. Yg ngutang ? hmm pernah aku posting critanya, nanti aku cariin linknya Feb

  39. Pingback: Lebaran Kebanjiran, Lalu Bolehkah Membuat Tanggul Penahan Banjir Sendiri ? | Jejak Langkah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s