Menutup Jalan Umum.

Untuk menuju rumah saya, jalan terdekat dari jalan raya harus melewati jalan pintas ( bisa 2 mobil) rumah-rumah veteran Kodam ex pejuang Seroja. Meski bukan lagi termasuk kompleks kodam dan tak semua pemilik rumah itu sekarang adalah para veteran itu, karena sudah berpindah kepemilikan, ada yang di jual dan ada juga veteran yang sudah wafat dan diisi anak atau cucunya.

Masalahnya, jalan sepanjang kurang lebih 200 meter di situ seakan hanya milik sekelompok veteran itu saja. Mulai dari jumlah polisi tidur yang lebih dari 10 dengan antar jarak yang saling berdekatan, juga tingginya yang lebih dari tinggi standar polisi tidur ( standanya kemiringan adalah 15% dan tinggi maksimum tidak lebih dari 150 mm.)
Jumlah polisi tidur dari Jl. Raya ke rumah saya, jumlahnyay 17.. bisa dibayangkan sehari saya 2×17 kali melewati polisi tidur, gimana gak bikin cepet rusak sockbreker ( bener gak tulisannya gini ?)

Selain masalah polisi tidur, ada lagi yang sering bikin saya bete lewat jalan ini. Capek-capek pulang kerja, pengen cepat sampai rumah, pas mau masuk jalan kompleks ehhh.jalan di tutup. Mending kalau ada hajatan atau ada bendera kuning di depan jalan, ini kadang cuma selametan atau tahlilanpun mereka nutup jalan. Gak tanggung-tanggung, nutup jalannya bukan cuma 1-2 jam, tapi bisa sampai 3-4 hari. Bisa dibayangkan betapa menyebalkannya.
Kejadiannya kira-kira 50 hari yang lalu deh, ada salah seorang warga yang meninggal hari kamis. Janan di tutup mulai hari jumat pagi ketika saya mau berangkat kerja. Terpaksa putar arah dan lebih jauh tentunya. Malamnya karena saya yakin jalanan masih di tutup, saya langsung lewat jalan lain.


Hari sabtu, dari pangkalan ojek saya tahu jalan masih di tutup, tukang ojek banyak yang cuma duduk-duduk saja, penghasilannya jelas berkurang karena jalan di tutup.
Hari minggu, saya mau ke pasar, jalanan masih juga di tutup.
Hari Senin, saya mau berangkat kerja, eh jalanan masih juga di tutup.
Bingung saya, ini yang meninggal jendral siapa ya ? koq begitu lama menutup jalan umum seenaknya.
Jadi bertanya juga, apakah untuk nutup jalan perlu ijin ke keluarahan ? kalau iya ijin ke kelurahan, koq ya di kasih aja begitu lama menutup jalan umum untuk keperluan pribadi.

Tapi akhirnya saya ikut maklum, tetangga2 saya yang lebih lama tinggal di sini bilang, ya begitulah orang kompleks itu, jalan itu jalan umum tapi serasa milik mereka sendiri, mereka ngerasa dulu mereka yang buka jalan ini, jadi bebas pakai.

Dan minggu lalu, jalan di tutup lagi untuk sembayangan orang yg meninggal itu juga sabtu minggu, padahal sembayangan itu paling juga beberapa jam. Tapi tenda masih terpasang dan kursi2nya belum di singkirkan, jadi jalanan masih milik mereka.

Boleh kesel gak saya kalau sudah begitu, mati aja koq ya masih nyusahin orang hidup, eh salah..bukan maunya yang meninggal kan yaaa..

Advertisements

40 responses to “Menutup Jalan Umum.

  1. sudah mantan, bahkan anak turun mantan yang punya negara saja masih sok arogan gitu ya bu..?

  2. Lagu lama, semuanya sama mba, dimana-mana mirip di jakarta,Tutup jalan segala biar orang tahu mereka orang paling penting dibumi ini.

  3. ibuseno said: sockbreker ( bener gak tulisannya gini ?)

    Salah.Shockbreaker.

  4. Kemprut memang, paling wegah sama polisi tidur yg lebay.

  5. halah banget penguasa jalan kaya gitu. diprotes warga ajalah. bikin demo gitu. yang jelas itu kan jalan umum. gelar rapat aja biar sama2 enak.

  6. Kompleks Serojanya bukan yang di Pondok Ungu, Bekasi ya? Saya tahunya yang di Bekasi itu, ada keluarga saya di situ, pernah juga saya tulis di blog saya. Kalau yang di Bekasi, keadaannya sangat memprihatinkan lho.

  7. kalo di suruh pindah pada protes…..bapaknya yg tentara anak nya yg petantang petenteng… ๐Ÿ™‚

  8. hiya…nyebelin banget sih, berasa milik mereka senndiri ckckckApa yg ngaspal jalan jg warga situ?wkwkwk

  9. rawins said: sudah mantan, bahkan anak turun mantan yang punya negara saja masih sok arogan gitu ya bu..?

    Iya ya.. dr atasnya juga gitu ya Mas, jadi we di bawahnya ikut2an

  10. rudal2008 said: Lagu lama, semuanya sama mba, dimana-mana mirip di jakarta,Tutup jalan segala biar orang tahu mereka orang paling penting dibumi ini.

    Nutup sehari buat hajatan or tahlilan masih dimaklum kali ya, lha kalo lebh dr sehari ini yg bikin ribet dan kesel

  11. ophoeng said: Salah.Shockbreaker.

    Thanks koreksinya Phoeng ๐Ÿ™‚

  12. nawhi said: Kemprut memang, paling wegah sama polisi tidur yg lebay.

    hihi..si kemprut datang…eh katanya sampe ada grup fb yg benci polisi tidur

  13. tintin1868 said: halah banget penguasa jalan kaya gitu. diprotes warga ajalah. bikin demo gitu. yang jelas itu kan jalan umum. gelar rapat aja biar sama2 enak.

    heran juga warganya pd gak brani protes sama veteran2 itu ..

  14. bundel said: Kompleks Serojanya bukan yang di Pondok Ungu, Bekasi ya? Saya tahunya yang di Bekasi itu, ada keluarga saya di situ, pernah juga saya tulis di blog saya. Kalau yang di Bekasi, keadaannya sangat memprihatinkan lho.

    Yg di pondok ungu iya ada Bun.. yg ini cuma sekitar 30 rumah., di sebelahnya sudah komplek kodam tentara aktif

  15. fadhilaharif said: sombรถng bener ya

    emang tuh.. heran ya di dunia aja sombong

  16. jamesdoel said: kalo di suruh pindah pada protes…..bapaknya yg tentara anak nya yg petantang petenteng… ๐Ÿ™‚

    hahaha..embeerr… pernah pd protes tuh di kompleks sebelah, yg di tanah kusir juga ya

  17. bundafayyaz said: hiya…nyebelin banget sih, berasa milik mereka senndiri ckckckApa yg ngaspal jalan jg warga situ?wkwkwk

    ah mending amat yg ngaspal mereka, tetep aja minta ke kecamatan. truk lewat aja di palak.

  18. ibuseno said: Iya ya.. dr atasnya juga gitu ya Mas, jadi we di bawahnya ikut2an

    padahal yang di atas ngakunya ikut yang dibawah…

  19. dulu jaman papa mertua pernah menjabat sbg ketua RW, dia melarang semua jalan di wilayahnya dipasang polisi tidur, sebagai gantinya, papa mertua maupun warga wajin mengingatkan pengendara untuk berjalan pelan”kamu milih ngebut dan saya pasangi polisi tidur atau mau jalan pelan tanpa gangguan polisi tidur?”walhasil selama beliau menjabat, semua jalan di wilayahnya tak ada polisi tidur dan semua pengendara sadar untuk berjalan sopan, tapi begitu beliau diganti, sekarang beberapa jalan sudah ada polisi tidurnya, kecuali jalanan sepanjang rumah beliau

  20. rawins said: padahal yang di atas ngakunya ikut yang dibawah…

    jadi yg bener yg mana …hihi.. yg tengah2 aja..

  21. bunda2f said: dulu jaman papa mertua pernah menjabat sbg ketua RW, dia melarang semua jalan di wilayahnya dipasang polisi tidur, sebagai gantinya, papa mertua maupun warga wajin mengingatkan pengendara untuk berjalan pelan”kamu milih ngebut dan saya pasangi polisi tidur atau mau jalan pelan tanpa gangguan polisi tidur?”walhasil selama beliau menjabat, semua jalan di wilayahnya tak ada polisi tidur dan semua pengendara sadar untuk berjalan sopan, tapi begitu beliau diganti, sekarang beberapa jalan sudah ada polisi tidurnya, kecuali jalanan sepanjang rumah beliau

    Wah enak nih kalau Pak RW nya gini.. Tp myngkin bisa kalau ini jalan kompleks yg cuma warganya yg lalu lalang di sini ya May, kalau jalan ini, jalan pintas terdekat dr cileduk raya ke bintaro, gak usah muter dan gak kena macet, jadi yg lewat sini banyak may, dan bukan warga sini aja.. susah kalau pakai pendekatan satu persatu kan.. jalan satu2nya ya itu tadi polisi tidur kali ya. cuma cara pemasangannya ( tinggi dan jaraknya ) aja yg menyebalkan..

  22. ibuseno said: jadi yg lewat sini banyak may, dan bukan warga sini aja

    iya teh, kalau masyarakat umum emang susah juga,yg lewat belum tentu org yg biasa lewat situ

  23. bunda2f said: iya teh, kalau masyarakat umum emang susah juga,yg lewat belum tentu org yg biasa lewat situ

    bener may..

  24. polisi itu ya…tidur juga nyebelin semua orang…ck ck ck

  25. shesleep said: polisi itu ya…tidur juga nyebelin semua orang…ck ck ck

    wkwkwkwk… tidur aja nyebelin ya Sher…

  26. Cape deh, orang eror semuanya tuh..ha.haha

  27. ibuseno said: Thanks koreksinya Phoeng ๐Ÿ™‚

    Tagihan honor corrector-nya dikirim ke mana ya?

  28. eddyjp said: Cape deh, orang eror semuanya tuh..ha.haha

    …. kelamaan perang kali ๐Ÿ™‚

  29. ophoeng said: Tagihan honor corrector-nya dikirim ke mana ya?

    kirim makanan aja Phoeng.. ๐Ÿ™‚

  30. ibuseno said: …. kelamaan perang kali ๐Ÿ™‚

    asal dikau sebut polisi tidur, tensi daku langsung naik..ha.ha.h.a

  31. eddyjp said: asal dikau sebut polisi tidur, tensi daku langsung naik..ha.ha.h.a

    tosss Ed.. ayo kampanye anti polisi tidur eh.. tp Ed di depan rumah ku malah mau ijin ke RT mau di pasang polisi tidur deh hahaha itu krn motor kalo lewat depan rumah ngegassnya koq kenceng bener

  32. ibuseno said: tosss Ed.. ayo kampanye anti polisi tidur eh.. tp Ed di depan rumah ku malah mau ijin ke RT mau di pasang polisi tidur deh hahaha itu krn motor kalo lewat depan rumah ngegassnya koq kenceng bener

    jangan buru buru, coba pasang tanda tengkorak dan clurit :Ngebut, Nyawa Melayang.

  33. eddyjp said: jangan buru buru, coba pasang tanda tengkorak dan clurit :Ngebut, Nyawa Melayang.

    weleeeeh.. coba ntar ijin pak RT bikin gambar gitu deh

  34. ibuseno said: Boleh kesel gak saya kalau sudah begitu

    boleeh bu.. silahkan looh klo mo kesel *turut prihatin – SBY mode on*

  35. eddyjp said:

    mantaap.. di pasang di depan gapura gang

  36. qqrizqi said: boleeh bu.. silahkan looh klo mo kesel *turut prihatin – SBY mode on*

    hehehe.. Pak SBY ini cuma turut prihatin aja, solusinya manaaaa

  37. cb aja diskusi sm pak RT-nya,Bu. Banyak kok yg kayak gt di komplek2…

  38. debapirez said: cb aja diskusi sm pak RT-nya,Bu. Banyak kok yg kayak gt di komplek2…

    Suamiku suka lupa terus kalo pas jadwal pertemuan RT… mudah2an pertemuan bulan depan bisa di diskusikan Mas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s