Beli Sepeda Hasil Keringat Sendiri (2)

Lanjut ceritanya dari cerita yang ini ya….

Ibu : Jadi ceritanya, begini, dulu ibu baru bisa naik sepeda itu kelas 3 SD

Della : yaaaaa cemeeeen kelas 3 SD baru bisa naek sepeda .

Ibu : biarin, yang penting bisa naek sepeda hehehe.. ibu terusin ya.

Itu ibu belajar naek sepeda aja ibu pinjem lho sepedanya teman namanya Esi dan Doni atau Endon. sepeda mini yang ada senderannya di belakang, jadi waktu belajar naik sepeda, senderannya itu masih dipegangi Doni dan ibu pelan-pelan gowesnya,muter-muter di lapangan sekolahan, karena nenek dulu tinggal di rumah sekolahan yang mestinya rumah kepala sekolah.

Lama-lama akhirnya ibu bisa naik sepeda, dan ibu pengeeeen sekali punya sepeda, tapi ibu takut minta beliin sepeda ke nenek, karena ibu tahu nenek gak punya uang banyak. Tapi karena ibu pengen sekali punya sepeda, ibu beranikan deh minta beliin sepeda ke nenek.
Sama seperti kamu kalau minta ke ibu, waktu ibu minta beliin sepeda, nenek juga gak langsung beliin, nenek malah nyuruh ibu cari duit sendiri buat beli sepeda.
Caranya gimana yaa.. ibu bingung, ibu nanya ke nenek caranya gimana supaya dapat duit, anak kelas 4 SD mana bisa cari duit.

Nenek akhirnya nyaranin ibu jualan makanan dan di titip di kantin ibu Suryati ( salah seorang guru yang suaminya buka kantin dan jualan soto di SDN Duri 03 Pagi Jakarta Barat ).
Ibu masih bingung, jualan makanan apa buu.. kan Icho gak bisa bikin makanan ? masak aja gak bisa… tanya ibu ke nenek.

Trus nenek saranin ibu jualan lontong, Modal pertamanya di kasih pinjam nenek, ibu lupa berapa modalnya waktu itu. Ibu yang harus ke pasar belanja beli daun pisang, beras, oncom, kentang, bihun dan bumbu-bumbu lain yang sudah di tuliskan nenek. Nanti nenek yang masak lontongnya, ibu yang bungkus2 lontongnya malem2 habis belajar,, nenek yang kukus pagi2 dan bikin sambelnya, masak bihunnya dan ibu bungkus bihunnya sebelum berangkat sekolah.
Karena kantinnya dekat dengan rumah tinggal nenek, cuma 20 langkah dari rumah nenek, jadi ibu sendiri yang bawa lontong dan bihun ke kantin bu Suryati.
Siangnya pulang sekolah ibu ambil hasil jualannya, terus habis makan siang ibu ke pasar pos duri belanja keperluan untuk bikin lontong dan bihun besoknya. Begitu terus dari Senin – Sabtu ibu titip jualan lontong di kantin.

Harga lontongnya memang gak mahal, ibu lupa, kalau gak salah 25 rupiah, bihunnya sedikit lebih mahal, ibu lupa harganya. tapi yang pasti butuh waktu lama ngumpulin duit buat beli sepeda dari hasil jualan lontong, 4 bulan jualan lontong uangnya masih belum cukup, kalau gak salah harga sepeda waktu itu masih di bawah 100 ribu., masih murah sekali.
Lama-lama jualan lontong ibu cape juga harus bangun pagi bungkusin bihun, terus malem bungkusin lontong, eh siangnya ke pasar, lama-lama ibu putus asa juga, ibu bilang ke nenek.
” Bu.. uang Icho belom cukup buat beli sepeda, tabungannya baru 40 ribuan, tapi Icho udah bosen jualan lontong bu, cape…”

Akhirnya nenek kasihan juga liat ibu, uang tabungan ibu ditambahin sama nenek. Dan pas hari libur nenek ngajak ibu ke daerah mana ibu lupa, kata nenek namanya asem reges, di situ ibu disuruh milih sepeda yang mana, ibu inget sepeda yang ibu pilih warnanya merah, ada boncengan dan keranjangnya di depan, mirip seperti yang Della pengen beli.


(*Kalo sepeda ini masih bagus, ya model ini sepeda saya dulu *)

Nenek bayar langsung sepedanya, trus sepeda di bawa pulang ibu dan nenek naik bajaj, di taroh di atas atap bajaj tapi di taliin kenceng, dan ibu pegang kenceeeeng talinya supaya gak jatuh.

Sampe rumah, ibu seneeeeeng sekali, akhirnya ibu punya sepeda juga, lebih senengnya lagi ibu beli sepeda pake uang ibu sendiri ( meski di tambahin uang nenek, tapi kan nenek ngasih ke ibu lhoo..).
Wak Ami, Wak Oma gak boleh ada yang pakai sepeda ibu, kalau mau pakai harus ijin ibu.
tapi ibu sayang sekali sama sepeda itu, ibu suka gak kasih kalau Wak Oma mau pinjem hihihi..

Seno : Trus sepedanya masih ada di rumah nenek gak sekarang ?

Ibu : Sudah gak ada, terkahir sepeda itu waktu ibu SMP di Tangerang sudah ibu kasihkan ke sodara ibu. Ibu bosen naik sepeda, ibu minta beliin motor hahahaha…

Della & Seno : terus ibu di beliin motor sama nenek ?

Ibu : Enggak laaah… ibu pinjem motor temen lagi buat belajar naek motor, kapan-kapan ibu ceritain ya !!

2 anak penjual lontong itu….

Advertisements

26 responses to “Beli Sepeda Hasil Keringat Sendiri (2)

  1. littlejibran said: Bersambung lg teh???

    Engga Diz.. edisi sepedah udah selesai ah… tapi ya gitu.. anak2 mah pengennya di ceritain masa kecil ibunya terussss

  2. kenterate said: like this 🙂

    trima kasih 🙂

  3. Hebat bu. Jadi malu… dulu maunya minta

  4. agneswollny said: Hebat bu. Jadi malu… dulu maunya minta

    awalnya saya juga minta.. tpai tau diri, ibunya yg single mom gak punya banyak uang..

  5. Cerita yang bagus.

  6. bg440507 said: Cerita yang bagus.

    terima kasih Om BG 🙂

  7. wah….enaknya…smp udah naik motor…:)saya sma masih ngontel:))

  8. jaman udah beda memangdulu pengen jajan saja harus cari kayu ke hutandikumpulin trus dijual..nasib anak dulu kok apes apes amat ya..?

  9. saturindu said: wah….enaknya…smp udah naik motor…:)saya sma masih ngontel:))

    SMP udah bisa naek motor pinjeman, tetep gak di beliin sampe skrng hahaha, paling minjem motor kakak. Punya motor sendiri pas udah kerja, di kasih MOP dari kantor kalo di daerah masih enak SMA ngontel, jamanku SMA di Tangerang udah gak ada yg ngontel 🙂

  10. rawins said: jaman udah beda memangdulu pengen jajan saja harus cari kayu ke hutandikumpulin trus dijual..nasib anak dulu kok apes apes amat ya..?

    Iya, jauh beda, susah nerapin perjuangan anak jaman dulu ke anak jaman sekarang, minimal dng nyeritain gini anak2 skrng punya gambaran aja lah bahwa untuk dapatkan sesuatu itu gak simsalabim.Wah Mas Eko ngalamin juga nyari kayu ke hutan ya.. iya lah wong tinggal di daerah PTP ya hehehe..aku waktu tinggal sama nenek ngalamin nyari kayu bakar, tapi buat masak

  11. hihihiiii,… jd inget saya juga pernah jualan jambu air mbak di kantin sekolah SD dulu,…sampai mau anter jambunya musti ketabrak becak segala lagi.kapan2 mau ceritain juga ahh 🙂

  12. naurazain said: hihihiiii,… jd inget saya juga pernah jualan jambu air mbak di kantin sekolah SD dulu,…sampai mau anter jambunya musti ketabrak becak segala lagi.kapan2 mau ceritain juga ahh 🙂

    Oh yaaa… ??? jambu air saya suka sekali, kalo tahu dulu Mbak Naura jualan di kantin sekolah saya, pasti saya beli heheheDitunggu kisah penjual jambu airnya ya Mbak 🙂

  13. anak jaman sekarang enak kok, tinggal belajar yg rajin, ntar raport bagus dapet hadiah …hihihi aku ngalamin juga disuruh jualan sampai angon kambing, upahnya buat beli buku *ortu gak ada anggaran beliin buku, beli makan lauk daging aja susah :-D*

  14. wuih..terharu biru dengan perjuanganmu Da(jadi ingat juga masa kecil seumur2 gak pernah dikasih uang jajan sama bapak mamak)kami juga lagi berusaha keras menanankan ke si abang bahwa tidak mudah meraih semua tanpa usaha dan kerja keraswalo kadang tergoda metode instant..thanks for sharing ya Da

  15. myshant said: anak jaman sekarang enak kok, tinggal belajar yg rajin, ntar raport bagus dapet hadiah …hihihi aku ngalamin juga disuruh jualan sampai angon

    Iya.. enaknya anak jaman sekarang, ortunya juga sama, gak pengen anaknya mengalami jaman susah macam mereka, jadilah usaha keras. angon kambing juga Shan ? keren euy..seru deh

  16. rosshy77 said: wuih..terharu biru dengan perjuanganmu Da(jadi ingat juga masa kecil seumur2 gak pernah dikasih uang jajan sama bapak mamak)kami juga lagi berusaha keras menanankan ke si abang bahwa tidak mudah meraih semua tanpa usaha dan kerja keraswalo kadang tergoda metode instant..thanks for sharing ya Da

    Wah, Eda Ros lebih mantap lagi, gak ada uang jajan seumur2 ?? jadi ngerti dong ya skrng gimana memperlakukan uang 🙂 sama sih Eda.. aku juga kadang tergoda metide instan..kalo pas banyakd uit hahaha

  17. hohoho hebat jualan lontong bisa beli sepeda yang akhirnya malah sodaranya yang ketiban pulung.. akhirnya bisa beli motor kan ya? *nebak asal..

  18. tintin1868 said: hohoho hebat jualan lontong bisa beli sepeda yang akhirnya malah sodaranya yang ketiban pulung.. akhirnya bisa beli motor kan ya? *nebak asal..

    Iya krn pas SMP saya sudah bosen dan malu sasapedahan..pengennya motor. tp gak di beliin dan gak kebeli. Motor STNK atas nama saya pertama kali ya MOP gratis dr kantor itu.. AStrea Legenda nah kalo motor yg bener2 beli baru deh si maung itu…

  19. biasanya barang yg dibeli dengan usaha sendiri lebih membanggakan&lebih sayang sama barangnya 😀

  20. shesleep said: biasanya barang yg dibeli dengan usaha sendiri lebih membanggakan&lebih sayang sama barangnya 😀

    Iya memang.. sayang banget..waktu smp itu udah jelek sepedanya, dan rusak sana sini hehehe, statusnya sih di pinjem sama sodara, tapi gak balik dan akhirnya di minta..kan kata nabi berikan barang kesayanganmu.. 🙂

  21. iyapulang sekolah bawa kambing ke perkebunan disambi cari kayuabis itu ke sawah cari belut apa mancing di sungai buat makan malemjangan sampe deh, anak-anak ngalamin lagi yang kaya gitutapi dulu kok seneng aja ya..?

  22. foto pas jualan lontongnya mana ?

  23. rawins said: iyapulang sekolah bawa kambing ke perkebunan disambi cari kayuabis itu ke sawah cari belut apa mancing di sungai buat makan malemjangan sampe deh, anak-anak ngalamin lagi yang kaya gitutapi dulu kok seneng aja ya..?

    wah masa2 gitu yg sekarang indah di kenang, anak2 skrng apa masih mau di suruh ngangon kambing, trus mancing belut

  24. arrazyblog said: foto pas jualan lontongnya mana ?

    kaga ada om, udah jadul banget tuh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s