Pria Yang Menjadi Korban KDRT


A: Muka lo kenapa besot gitu, jatuh dari motor ?
B : Engga… ini di cakar
A : Siapa yang nyakar ?
B : Bini gue


—- seminggu kemudian —-
A: Tangan lo kenapa tuh biru gitu ?
B: bekas di gigit
A: siapa yang gigit ?
B: bini gue

— sebulan kemudian —
A: itu muka elo kenapa lagi ?
B: dilempar kursi plastik sama bini gue.
A: Koq sering bener istri elo main gigit dan cakar, maen lempar benda. Kenapa sih , emang elo selingkuh ?
B: Engga koq, cuma kalau bini gue lagi kesel sama gue suka gitu, marah-marah gak karuan dan pake nyakar, mukul, nampar, nendang, gigit.
A: Masa sih gak ada sebabnya sampe gitu, pasti ada sebabnya, salah lo apa misalnya kalau sampai istri elo begitu ?
B: Ya misalnya janji pulang kerja jam 7, ternyata gue pulang jam 9.
A: Nah iya dong wajar marah, elo kemana dulu, boleh dong bini elo curiga.
B: gue maen futsal dulu
A: dan elo gak bilang ?
B: gue juga udah sms kalo gue tiba-tiba diajak futsal sama temen gue, gak jadi pulang jam 7.
A: Trus elo diem aja tuh kalo bini lu udah ngegigit, nampar, nyakar elo ?
B: ya diem aja, masa gue mau bales, kalo dibales mah gue bisa menang sebetulnya, tapi males lah gue masa duel sama istri.

—- saat ulang tahun anaknya —-
B: Besok anak gue ultah yang ke 1 di Mall Cihuy, ngundang anak2 tetangga.
A: Wah selamat ya, baru 1 tahun ya anaknya, koq elo udah tua ya keliatannya.
B: Iya karena gw 11 tahun nikah baru dapat anak ya tahun kemaren.
A: Seneng dong elo ya..
B: Iya seneng sekali, makanya karena ada anak ini gue bertahan sama istri, di cakar, di pukul, di gigit biar deh.
A: Gak kepengen nyere-in bini lo yang galak itu ?
B: kalo gak ada anak mungkin udah gue cere-in, gue gak bisa pisah sama anak gue sekarang
A: Dulu dulu kenapa gak di cere-in sebelum punya anak, udah tahu elo korban KDRT, cowok di perlakukan gitu koq diem aja, yang cewek aja di perlakukan gitu berontak koq.
B: Dulu-dulu dia gak begini, sejak punya anak aja dia begini.
Dulu dia sama ibu gue hormat koq, gue boleh ketemu ibu gue kapan aja, sama gue gak curigaan.
Sekarang boro-boro, ibu gue aja gak boleh di kasih tahu kalo anak gue besok ultahnya di rayain di mall.


Dari beberapa cerita diatas saya jadi mikir, kenapa ya teman saya ini koq pasrah aja jadi korban KDRT, bahkan kesannya menyembunyikan bahwa dia korban KDRT.
Sepertinya dia malu. malu kalau nanti orang menganggapnya takut istri atau takut dianggap sebagai pria tak punya nyali, atau begitu besar cintanya pada anaknya sampai rela berkorban jadi sangsak sang istri.

Kenapa istrinya jadi galak dan melakukan KDRT, saya tak tahu pastinya kenapa, cerita teman saya ini cuma berasal dari satu sumber saja dan tidak ada klarifikasi dari istrinya. Bisa banyak penyebabnya, mungkin penyebabnya uang, kehadiran anak yang bikin tambah ribet, stres tiap hari, jadwal yang padat dari kedua belah pihak dan buruknya komunikasi antar pasangan.
Semoga saja teman saya ini masih tahan menghadapi istrinya, dan kalau dia tidak tahan dengan perbuatan istrinya, dia bisa saja melaporkan istrinya ke polisi dengan delik aduan KDRT atau pelanggaran pasal Pasal 1 UU No. 23/ 2004.

Pasal itu menyatakan bahwa ” Kekerasan dalam Rumah Tangga adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan secara melawan hukum dalam lingkup rumah tangga.
Berdasarkan pengertian KDRT sebagaimana dimaksud pasal 1 terse
but maka jelas dan terang tidak selamanya pelaku KDRT adalah laki-laki.
( Dikutip dari sini : )

Kalau anda jadi laki-laki yang di perlakukan demikian oleh istri, apa tindakan anda ?
Saya akhirnya bilang ke teman saya itu, “Bego banget sih lo… lawan dong bini elo, gak perlu pake kekerasan, tapi pake power elo sebagai suami !!”

Buat teman-teman yang perempuan, semoga kita gak jadi korban KDRT dan juga tidak jadi pelaku KDRT ya. Ingat lho KDRT bukan fisik saja, tapi perkataan yang menyakitkan kepada pasangan itu juga sebuah KDRT.

Gambar dari sini

Advertisements

52 responses to “Pria Yang Menjadi Korban KDRT

  1. revinaoctavianitadr said: Jangan-jangan karena istrinya kena Baby Blues yang kemudian mengarah kepada Post Partum Depression, Teh? Dimana biasanya manifesti yang sering tejadi adalah si bayi yang menjadi korban, tapi dalam kasus temen Teteh ini adalah justru ayah si bayi.Ah, tapi in the first place, itu kenapa si suami meuni weak pisan, nyak?Padahal bener kata Teh Icho, enggak harus balik kasar, kok.Dibilangin baik-baik kan bisa juga. Mosok sih pas digebuk-gebuk gitu si suami cuma diem aja. Stupid markipid lah kalo kata aku mah …*sambil berdoa semua m’Agus tetap menjadi suami seperti yang sekarang ini.sangat lemah lembut dan enggak pernah melayangkan tangannya dengan kecepatan tinggi,/i> ke badan saya (dan demikian sebaliknya) … :p

    Oh. ada lagi ya penyakit Post Partum Depression, ini bisa jadi krn proses melahrikannya yg sulit dok ( mesti nyebut profesi 🙂 .. si dokter pasti jawab.. tanya mang gugel heulaaaa.. hahahaIya.. lalaki teu uyahan itu mah Vin 🙂 . Amiin… mending melayangkan ciuman dengan kecepatan tinggi aja deh 🙂

  2. revinaoctavianitadr said:

    .. iya..Vina nulis salah juga aku ngerti dirimu koq say hihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s