[Random Snippets-AIR] Si Miring Jembatan Angke

“Ibu kenapa jalannya miring ke kanan ?” Tanya Della malam tadi.

Degh… Saya kaget, sudah lama saya tidak mendengar pertanyaan ini. Dulu waktu masih gadis dan masih langsing, saya masih sering dapat pertanyaan ini. Saya pikir dengan berkembangnya tubuh saya, ciri khas jalan miring yang saya miliki sudah tidak kentara lagi. Ternyata Della cukup perhatian.

“ceritanya panjang De, Ibu jalannya miring karena pinggangnya patah waktu Ibu masih SD.”

“Gak apa2 panjang, ceritain dong bu..kenapa bisa patah pinggangnya.”

“Hmm.. nanti aja mau Bobo ibu ceritain ya…skrng belajar dulu. “

———-o00o———-

Menjelang anak2 tidur, ceritapun di mulai. Jadi ceritanya begini..

Dari kecil ibu paling suka air, mungkin karena masa kecil ibu di habiskan di beberapa rumah yang dekat dengan kali.
waktu belum sekolah ( dulu saya tidak sekolah TK) , ibu sudah pandai berenang meski dengan gaya anjing atau gaya bebas terseerah, itu semua karena tinggal bersama nenek ibu di desa ( yang sekarang berubah menjadi BSD City) sampai kelas 2 SD

Pindah dari rumah nenek ibu, akhirnya Ibu ikut nenek kamu yang mengajar di daerah Kali Anyar Jakarta Barat, lagi-lagi tinggal dekat kali.
Meski kali Jakarta tidak sebersih Cisadane saat itu, namun ibu cukup senang karena ibu masih bisa diam-diam berenang di kali. Kenapa diam-diam ? karena nenek kamu melarang ibu berenang di kali di Jakarta. Selain kurang bersih juga banyak kejadian orang tenggelam atau terbawa arus. Waktu di larang nenek, ibu cuma bilang “ah mereka yang tenggelam itu pasti karena tidak bisa berenang”.
Akhirnya..untuk memenuhi hasrat ibu yang sangat menyukai air, nenek kamu memasukkan ibu ke les renang di kolam renang grogol.

Ibu cuma berapa tahun ya tinggal di sana lupa. Karena rumah sering kena banjir, akhirnya nenek kamu memutuskan pindah rumah lagi ke daerah angke jembatan lima. Kali ini ibu tidak bisa bermain-main dengan air, selain kali angke ini kotornya luar biasa meskipun warnanya belum sehitam saat ini. Mau ke kolam renang juga jauh, kolam renang pada masa itu hanya ada di gelanggang olah raga. Jadi lah beberapa tahun ibu manyun, cuma bisa main air ketika hujan turun atau cuma berani bermain di pinggir kali angke yang waktu itu masih banyak kebun sayur.

Meskipun ibu tidak pernah main air di kali angke, tapi ibu pernah secara tidak sengaja merasakan dingin dan baunya kali angke akibat ibu terperosok dua kali di tempat yang berbeda. Pertama ibu terperosok tanah gembur di kebun sayur pinggir kali waktu ibu ngejar2 layangan, dan yang kedua ibu terperosok di lubang antara tiap batalan kereta di jembatan kali angke, waktu itu ibu juga lagi lari2. dan byurrrr langsung nyemplung ke bawah sambil teriak …aaawwww…!!!!!

ilustrasi dr atas jembatan KA saya nyemplung ke bawah

Untung ibu bisa berenang, jadi ibu gak tenggelam… ibu coba berenang tp susah rasanya. sampai tiba2 ada teriakan “Eviiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii !!!! “.. bbyurrr !! .. ada bapak2 yang terjun ke kali untuk nolong ibu. Trus langsung narik ibu ke pinggir dan di tolong oleh orang2 banyak yang ada di pinggir kali.

Ibu langsung di gendong Bapak2 tadi ke rumah ibu, Semula ibu dikira anaknya yang bernama Evi, ternyata bukan, Bapak yang nolong ibu ternyata juga masih tetangga Ibu.
Ibu langsung di mandikan, Jangan tanya baunya kali itu, 1 batang sabun mandi, 2 botol air mawar, kembang entah berapa rupa di bak mandi, rasanya belum bisa menghapus bau kali itu . Di tambah lagi tiba2 ibu merasa sakiiiit sekali waktu badannya di gosok2.Sakitnya sampai besoknya..
Karena gak tahan, akhirnya ibu di bawa nenek ke rumah sakit sumber waras, di sana di ronsen trus ketahuan kalau bahu dan pinggang ibu retak.
Jadi karena Terperosok dr jembatan kali angke inilah yang menyebabkan pinggang dan bahu kiri ibu patah dan itu sebabnya ibu terlihat kalau jalan miring ke kanan sampai sekarang ini.
Gitu ceritanya De…

Seno yang ikut mendengarkan, nyeletuk “ah gak keren jatuhnya dari jembatan kereta api, trus ke kali item bau lagi”

“Yeeeeyyy..siapa juga yang mau jatuh Mas !!”

Trus Della tanya lagi, “Ibu Kapok dan gak mau dekat dengan kali lagi ? “

Gak lah De.. kalau sama yang berurusan dengan air, ibu gak ada kapoknya.
Buktinya, kalalu kita ke Lengkong, ibu masih suka main getek dan berenang di kali cisadane kan. Ibu masih membuang air yang coba-coba masuk ke garasi rumah kita sambil hujan-hujanan.
Dan kalau pulang kerja pas hujan, ibu juga gak pernah nunggu reda, malah milih hujan2an dari pada macet-macetan.
Karena senang dengan air juga ibu lebih sering mengajak kamu jalan ke tempat-tempat yang ada unsur airnya seperti ke pegunungan, sungai atau laut , kolam pemancingan atau ke kolam renang.
Ibu juga gak marah kan kalau kamu dan Mas Seno main air atau main hujan2an seperti kemarin itu.

Seno dan Della serentak teriak .. horeeeeee… !!! nanti kalau hujan kita main hujan-hujanan !!!

Tulisan ini mau di ikutkan di lombanya Jeng Vina ah !

Advertisements

38 responses to “[Random Snippets-AIR] Si Miring Jembatan Angke

  1. berasa jadi della dans eno yang exciting denger cerita ibu…. hmmm…..

  2. jd pengen tidur nehhh sambil dicritain pelaku sejarah si miring jembatan angke…

  3. wah, miris…jatuh dari jembatan trus jatuh ke kali…kasihan yah, si ‘ibu. :)tapi salut, teh icho nggak trauma..:)

  4. littlejibran said: berasa jadi della dans eno yang exciting denger cerita ibu…. hmmm…..

    Hehehe.. bobo sini sayang …

  5. oetjipop said: jd pengen tidur nehhh sambil dicritain pelaku sejarah si miring jembatan angke…

    jiaaaahhh…ada yg ngantuk juga. nanti kalo pas ke Semarang kita dongen laennya yaaa

  6. saturindu said: wah, miris…jatuh dari jembatan trus jatuh ke kali…kasihan yah, si ‘ibu. :)tapi salut, teh icho nggak trauma..:)

    Kalo aku skrng kalo inget kejadian itu mirisnya gini “ibunya ke mana yaaaa..” hiks..Iya, untungnya aku gak trauma tuh Mas Suga, cuma skrng masih parno takut sama ketinggian

  7. ibuseno said: ah gak keren jatuhnya dari jembatan kereta api, trus ke kali item bau lagi”

    suka kejar layang-layang lagi tuh mas Seno…

  8. 25102004 said: suka kejar layang-layang lagi tuh mas Seno…

    itu duluuuuuu..wakt masih kuat lari hihi

  9. walaah…jago manjat dan jago renang jg to …heheh..

  10. zahratefiani said: walaah…jago manjat dan jago renang jg to …heheh..

    Gak… jago makan mah iya Fit 🙂

  11. Seno dan Della serentak teriak .. horeeeeee..—-ikut senang … 😀

  12. hoheemmmmmmmm makasih ya bu atas ceritanya , skrg waktunya tidurr… 🙂

  13. agneswollny said: Seno dan Della serentak teriak .. horeeeeee..—-ikut senang … 😀

    mau maen hujan2an juga Mbak Agnes ?? 🙂

  14. evanda2 said: hoheemmmmmmmm makasih ya bu atas ceritanya , skrg waktunya tidurr… 🙂

    kerja..!!! kerja !!!… hehehe

  15. wah bisa ikutan lomba-nya Mbak Vina nih Mbak Icho :Daku juga suka sutrisna kalo disuruh jalan di rel kereta yang bolong2 bawah kali, kebayang aja lagi pelan2 jalan trus ada kereta mau lewat..ampuuunnn *trauma masa kecil kalo pas nemenin mami-ku ke pasar grogol nyebrang dari latumenten lewat rel kereta*

  16. fendikristin said: wah bisa ikutan lomba-nya Mbak Vina nih Mbak Icho :Daku juga suka sutrisna kalo disuruh jalan di rel kereta yang bolong2 bawah kali, kebayang aja lagi pelan2 jalan trus ada kereta mau lewat..ampuuunnn *trauma masa kecil kalo pas nemenin mami-ku ke pasar grogol nyebrang dari latumenten lewat rel kereta*

    hah ?? lomba tentang AIR ? ihhh ini mah air kali bau hihi, gak seru banget ah..Oh iya ya, ada jembatan kereta juga dr ps grogol ke latumenten itu ya.Aku dulu suka nyebrangin jembatan kereta belakang ps grogol menuju kali anyar itu. gak takut nyemplung lagi sih, cuma takut pas di tengah2 jembatan ada kereta lewat aja

  17. judule iki lho kok si miring jembatan angke ?

  18. waaaaaaaaaa.. jatoh dari ketinggian itu? hiiiiiiiy.. seyeeeeem….misua suka naek ke jembatan kreta gitu.. terus klo ada kreta, dia minggir ke bantalannya.. ngeri ah..

  19. 25102004 said: judule iki lho kok si miring jembatan angke ?

    Hahaha… Judule opo mestine..

  20. waktu menyusuri rel pas napak tilas itu gmn teh, kan ada yg bolong2 juga?

  21. bininiet said: waaaaaaaaaa.. jatoh dari ketinggian itu? hiiiiiiiy.. seyeeeeem….misua suka naek ke jembatan kreta gitu.. terus klo ada kreta, dia minggir ke bantalannya.. ngeri ah..

    ilustrasinya sprt gambar di atas Nit, cuma aslinya gak setinggi itu lah heheheKalo yg di jembatan kereta skrng ada sisi lebih untuk penyebrang kan ?? kotak kecil tempat kita minggir kalo pas ada kereta.. tp ya tetep aja serem ah

  22. ibuseno said: Hahaha… Judule opo mestine..

    sicantik dari jembatan angke….

  23. 25102004 said: sicantik dari jembatan angke….

    hihihi…ra pede ah

  24. ibuseno said: hihihi…ra pede ah

    pede aja lah…emang masih cantik kok…(biar gak kalah sama Dela)

  25. 25102004 said: pede aja lah…emang masih cantik kok…(biar gak kalah sama Dela)

    hhehe..makasiiiiiii Ibu’e Restu… *melambai0lambai ala bangsawan*

  26. siantiek said: waktu menyusuri rel pas napak tilas itu gmn teh, kan ada yg bolong2 juga?

    Aku cuma lewat Nan, kan dr Kota ke ancolnya aku naek angkot hehehe..dr ancol – priok baru jalan kaki..

  27. aduh pengalaman yg sangat berharga bu, kalo saya yg nyemplung situ gak nimbul lagi kali ye bu hehehehehe

  28. waaaa, akhrnyaaa, ikutan lomba juga teh..keren teh, seperti mendongeng

  29. seavioletfish said: salamikutan baca

    salam kenal juga..terima kasih sudah mampir

  30. six4sep said: aduh pengalaman yg sangat berharga bu, kalo saya yg nyemplung situ gak nimbul lagi kali ye bu hehehehehe

    ..Alhamdulillah, saya masih ditimbulkan lagi. mungkin krn masih kecil, dosanya masih ringan hahhaa

  31. bunda2f said: waaaa, akhrnyaaa, ikutan lomba juga teh..keren teh, seperti mendongeng

    di pikir2 coba ikut aja deh May, meski emang semula tujuannya buat ngedongeng

  32. ibuseno said: Iya, untungnya aku gak trauma tuh Mas Suga, cuma skrng masih parno takut sama ketinggian

    kalau itu, hampir separuh penduduk mengalami ketakutan yang sama:)termasuk saya:))

  33. saturindu said: kalau itu, hampir separuh penduduk mengalami ketakutan yang sama:)termasuk saya:))

    oh hihi…sy termasuk yg separuhnya kalo gitu

  34. kirain baca judulnya ada serem2nya kaya simanis jembatan ancol.. ga kebayang deh bu jatoh tinggi gitu trus ke kali bau pula.. sekarang masih sakitkah jalan2 miring gitu?

  35. tintin1868 said: kirain baca judulnya ada serem2nya kaya simanis jembatan ancol.. ga kebayang deh bu jatoh tinggi gitu trus ke kali bau pula.. sekarang masih sakitkah jalan2 miring gitu?

    Hhhehe..judulnya so’ bombastis.Gak sakit sih jalan miringnya, cuma sering pegel pinggang aja ..

  36. hihi, sampe butuh air mawar segala ya, Teh?Kebayang gimana baunya, berarti …

  37. revinaoctavianitadr said: hihi, sampe butuh air mawar segala ya, Teh?Kebayang gimana baunya, berarti …

    jaman dulu parfum adanya cuma minyak kolonyo kali yaaa.. jd yg paling gampang di dapat ya air mawar, bauuuu pisan skrng kalo lewat situ, dulu juga mungkin iya sama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s