Belajar Membuat Soal dari Pak Yuyun

Pak Yuyun guru Elektro saya waktu di SMP. Orangnya ganteng, putih, mash muda, waktu itu lulusan D3 IKIP Bandung. Jaman saya SMP, lulusan D3 sudah bisa jadi guru SMP dan ngajarnya bagussss..
Selain teori, beberapa praktek juga sudah di ajarkan oleh Pak Yuyun waktu itu. Yang saya masih ingat diantaranya praktek bikin bel / alarm, praktek bikin lampu disco ( lampu kedip).

Ada satu kejadian atau pelajaran dari Pak Yuyun yang saya dapat yang ternyata masih saya gunakan sampai sekarang.

Ceritanya, waktu praktek membuat lampu kedip, kalau tidak salah masing-masing siswa di beri waktu 1 minggu lampu harus sudah berkedip, jika mau tambah asesories supaya tampilan lebih bagus dikasih waktu 2 minggu.
Untuk menguji coba lampu sudah berkedip, Pak Yuyun minta tiap siswa maju membawa hasil lampu kedip buatannya.
Ketika maju giliran saya, dengan penuh percaya diri saya maju membawa 1 lempeng PCB dan kabel2 yang sudah di sambungkan ke 2 lampu bohlam kecil di atasnya. Sebelumnya sudah saya tes dan lampu disco sudah berkedip-kedip dengan sempurna.

Tapi ketika tiba di meja Pak Yuyun, lampu mandek, gak mau berkedip, kedua lampu mencrang / nyala berbarengan tanpa satupun berkedip.
Pak Yuyun yang (dulu) ganteng  langsung bertanya ke saya kira-kira begini percakapannya :

mana kedipannyaaaaaa…”
“Tadi ngedip koq pak, koq sekarang tiba-tiba gak mau ngedip. “
Ah.. gak percaya, saya kasih waktu 10 menit supaya berkedip lagi, kerjain di situ “ (sambil nunjuk bangku panjang di bawah papan tulis)

Dan saya pun ngotak ngatik kabel sampai lebih dari 10 menit, 20 menit, hingga jam pelajaran elektro selesai, lampu tetap gagal berkedip, malah saya yang berkali-kali berkedip sambil keringetan.

Akhirnya, Pak Yuyun masih kasih kesempatan, mau saya kasih nilai 5 atau mau tugas yang lain ?
Tugas apa Pak ? jangan susah-susah, saya minta waktu lagi deh 1 hari, besok lampunya sudah berkedip.

Gak bisa..saya sudah lupakan lampu kedip itu, waktunya sudah lewat, mending kerjakan tugas baru, saya kasih waktu 2 hari.

Tapi tugasnya jangan ada hubungannya sama kabel ya Pak, saya ngeri

Gak, gak ada hubungannya sama kabel, yg penting kamu punya bolpen dan buku kosong.
( saya pikir enak bener, nih paling di suruh nulis indah atau ngegambar)

Boleh deh Pak..

ya sudah, catat tugasnya, ini dia tugas nya
Buat 150 soal Elektro, Plihan Ganda 100 soal, Isian 30 soal dan 20 Essay. dikumpulkan 2 hari lagi, ini bukunya.

Ampuun banyak bener Pak, Gak boleh kurang pak ? banyak bener soalnya, 100 aja gimana ?

Mau nilainya 5 ??

Gak pak.. gak mau, baik pak saya kerjakan.

Dan 2 hari itu saya berkutat dengan membuat soal dari buku paket yang Pak Yuyun miliki + pegel tangan karena nulis soal sebanyak itu.
2 Hari kemudian, saya masuk ruang guru dengan senyum mengembang nagih nilai yang akan diberikan Pak Yuyun.

Buku saya diambil Pak Yuyun dan sayapun mendapat nilali 7 untuk mata pelajaran Elektro bab Lampu kedip.
Sialnya..saya lupa memfoto copy buku soal yang saya buat, karena kemudian ketika ulangan saya hafal soal2 yang keluar ini sebagian besar sudah saya buat di buku soal saya. huh !!

***
Sejak itu, saya rajin membuat soal untuk diri saya sendiri, setiap kali ulangan saya buat soal sendiri dan jawab sendiri juga. begitu seterusnya sampai SMA.
Dan kemudian ketika punya anak yang sudah menginjak SD, saya pun mempraktekannya kembali membuat soal untuk anak-anak yang akan ulangan besok dengan bahan dari buku paketnya.

ini salah satu diantara soal yang saya buat untuk Della

Jadi ketika beberapa waktu lalu si babeh sempat tanya saya apakah dulu ibu saya mengajari saya dengan cara membuat soal juga ketika akan ulangan ?
Saya jawab tidak, karena bukan dari ibu saya saya belajar membuat soal tapi dari Pak Yuyun.

Sekarang Pak Yuyun Suyana entah ada di mana, Semoga beliau sehat-sehat selalu. Baktos untuk Pak Yuyun Suyana, kabari saya kalau ada yang kenal dan bertemu beliau ya.

Advertisements

17 responses to “Belajar Membuat Soal dari Pak Yuyun

  1. Wah ada bakat jadi guru juga ya.

  2. waw, pelajaran berharga ya teh

  3. Lesson learn: guru yg malas menghasilkan murid yang pintar wkwkwk

  4. ide bagus dari pak Yuyun ya mba..

  5. bg440507 said: Wah ada bakat jadi guru juga ya.

    secara keturunan, semua kk saya guru Om, cuma saya yg menyimpang. jadi mungkin bibitnya sdh ada 🙂

  6. bunda2f said: waw, pelajaran berharga ya teh

    Berharga banget..kepake ternyata smp skrng

  7. riffat said: Lesson learn: guru yg malas menghasilkan murid yang pintar wkwkwk

    hahaha… jangan2 iya nih Pak Yuyun males yaaa

  8. apriadina said: ide bagus dari pak Yuyun ya mba..

    Ngehukumnya dng cara mendidik

  9. ibuseno said: hahaha… jangan2 iya nih Pak Yuyun males yaaa

    lha iya kan.. gw pernah jadi guru Teh.. bikin soal itu tugas paling males buat seorang guru wkwkwk

  10. riffat said: lha iya kan.. gw pernah jadi guru Teh.. bikin soal itu tugas paling males buat seorang guru wkwkwk

    Oh elo pernah jadi guru Da ? hihi..baru tau, guru cakep gitu di isengin murid gak ?Oh.. paling males bikin soal yaaaaa..ketauan deeh kalo gitu itu trik guru

  11. ibuseno said: Pak Yuyun guru Elektro saya waktu di SMP. Orangnya ganteng, putih, mash muda, waktu itu lulusan D3 IKIP Bandung. Jaman saya SMP, lulusan D3 sudah bisa jadi guru SMP dan ngajarnya bagussss..Selain teori, beberapa praktek juga sudah di ajarkan oleh Pak Yuyun waktu itu. Yang saya masih ingat diantaranya praktek bikin bel / alarm, praktek bikin lampu disco ( lampu kedip). Ada satu kejadian atau pelajaran dari Pak Yuyun yang saya dapat yang ternyata masih saya gunakan sampai sekarang. Ceritanya, waktu praktek membuat lampu kedip, kalau tidak salah masing-masing siswa di beri waktu 1 minggu lampu harus sudah berkedip, jika mau tambah asesories supaya tampilan lebih bagus dikasih waktu 2 minggu. Untuk menguji coba lampu sudah berkedip, Pak Yuyun minta tiap siswa maju membawa hasil lampu kedip buatannya. Ketika maju giliran saya, dengan penuh percaya diri saya maju membawa 1 lempeng PCB dan kabel2 yang sudah di sambungkan ke 2 lampu bohlam kecil di atasnya. Sebelumnya sudah saya tes dan lampu disco sudah berkedip-kedip dengan sempurna. Tapi ketika tiba di meja Pak Yuyun, lampu mandek, gak mau berkedip, kedua lampu mencrang / nyala berbarengan tanpa satupun berkedip. Pak Yuyun yang ganteng namun sering kali berkata-kata sinis langsung nanya, mana kedipannyaaaaaa…Tadi ngedip koq pak, koq sekarang tiba-tiba gak mau ngedip. Ah.. gak percaya, saya kasih waktu 10 menit supaya berkedip lagi, kerjain di situ (sambil nunjuk bangku panjang di bawah papan tulis)Dan saya pun ngotak ngatik kabel sampai lebih dari 10 menit, 20 menit, hingga jam pelajaran elektro selesai, lampu tetap gagal berkedip, malah saya yang berkali-kali berkedip sambil keringetan. Akhirnya, Pak Yuyun masih kasih kesempatan, mau saya kasih nilai 5 atau mau tugas yang lain ?Tugas apa Pak ? jangan susah-susah, saya minta waktu lagi deh 1 hari, besok lampunya sudah berkedip. Gak bisa..saya sudah lupakan lampu kedip itu, waktunya sudah lewat, mending kerjakan tugas baru, saya kasih waktu 2 hari. Tapi tugasnya jangan ada hubungannya sama kabel ya Pak, saya ngeri Gak, gak ada hubungannya sama kabel, yg penting kamu punya bolpen dan buku kosong.( saya pikir enak bener, nih paling di suruh nulis indah atau ngegambar)Boleh deh Pak.. ya sudah, catat tugasnya, ini dia tugas nya Buat 150 soal Elektro, Plihan Ganda 100 soal, Isian 30 soal dan 20 Essay. dikumpulkan 2 hari lagi, ini bukunya.Ampuun banyak bener Pak, Gak boleh kurang pak ? banyak bener soalnya, 100 aja gimana ?Mau nilainya 5 ??Gak pak.. gak mau, baik pak saya kerjakan. Dan 2 hari itu saya berkutat dengan membuat soal dari buku paket yang Pak Yuyun miliki + pegel tangan karena nulis soal sebanyak itu. 2 Hari kemudian, saya masuk ruang guru dengan senyum mengembang nagih nilai yang akan diberikan Pak Yuyun. Buku saya diambil Pak Yuyun dan sayapun mendapat nilali 7 untuk mata pelajaran Elektro bab Lampu kedip. Sialnya..saya lupa memfoto copy buku soal yang saya buat, karena kemudian ketika ulangan saya hafal soal2 yang keluar ini sebagian besar sudah saya buat di buku soal saya. huh !!***Sejak itu, saya rajin membuat soal untuk diri saya sendiri, setiap kali ulangan saya buat soal sendiri dan jawab sendiri juga. begitu seterusnya sampai SMA. Dan kemudian ketika punya anak yang sudah menginjak SD, saya pun mempraktekannya kembali membuat soal untuk anak-anak yang akan ulangan besok dengan bahan dari buku paketnya. ini salah satu diantara soal yang saya buat untuk DellaJadi ketika beberapa waktu lalu si babeh sempat tanya saya apakah dulu ibu saya mengajari saya dengan cara membuat soal juga ketika akan ulangan ? Saya jawab tidak, karena bukan dari ibu saya saya belajar membuat soal tapi dari Pak Yuyun. Sekarang Pak Yuyun Suyana entah ada di mana, Semoga beliau sehat-sehat selalu. Baktos untuk Pak Yuyun Suyana, kabari saya kalau ada yang kenal dan bertemu beliau ya.

    smp tangerang kah?

  12. kalau boleh saya tahu, di smp daerah tangerangkah ibu?saya harap ada respon dari ibu…trima kasih..

  13. deargrind said: kalau boleh saya tahu, di smp daerah tangerangkah ibu?saya harap ada respon dari ibu…trima kasih..

    Betul..sy SMP nya di Tangerang, dulu namanya SMP 5 , sekrang jadi SMP 6. Mas Dirga di SMP yg sama dng saya juga kah ?

  14. deargrind said: http://www.facebook.com/dirgadrumaholicfacebook saya bu..

    trima kasih Mas Dirga..tp maaf saya tdk punya account FB skrng

  15. ibu seno, saya tidak bersekolah di smp 5, tapi dari kecil saya sudah pernah diajak ke smp 5 sampai sekarang sudah menjadi smp 6 tangerang. perubahannya pun saya cukup tahu di sana. kebetulan ayah saya juga sudah lama di sana. saya kenal dengan pak yuyun dengan sangat baik. karena saya adalah putra ke2 beliau….hehehebapak juga sudah baca artikel ini sama mamah tadi sore, salam juga buat keluarga bu seno dari bapak YUYUN sekeluarga..:)

  16. deargrind said: ibu seno, saya tidak bersekolah di smp 5, tapi dari kecil saya sudah pernah diajak ke smp 5 sampai sekarang sudah menjadi smp 6 tangerang. perubahannya pun saya cukup tahu di sana. kebetulan ayah saya juga sudah lama di sana. saya kenal dengan pak yuyun dengan sangat baik. karena saya adalah putra ke2 beliau….hehehebapak juga sudah baca artikel ini sama mamah tadi sore, salam juga buat keluarga bu seno dari bapak YUYUN sekeluarga..:)

    Subhanallooooh..Alhamdulillah akhirnya saya bisa kembali tahu kabarnya Pak Yuyun. Ya ampuun..dimana Pak Yuyun sekarang de ? apakabarnya beliau. Duh, trima kasih saja gak cukup rasanya buat bapak..Beribu maaf tolong sampaikan buat bapak ya , maaf saya teh bandeeel pisan, dan dulu sempet sebeeel sama bapak, mentang2 ganteng asa belagu, tapi sungguh Pak Yuyun itu jasanya banyak pisan, waktu sy kuliah dulu sy masih punya foto Pak yuyun yang nemenin waktu ada acara gerak jalan, koq sekarang gak ada hilang entah ke mana.Oh ya alamat e-mail saya icho2606@gmail.comBoleh tolong kirim no telp bapak atau kirim fotonya bapak ? seperti apa bpk sekarang, Insya Allah kalau ada waktu saya pengen sekali ketemu bapak.Untuk sementara , salam juga buat bapak dan mamah ya, nuhun pisaaan…sekali lagi neda hapunten ke Pak Yuyun.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s