Bogor-Sukabumi bikin stress

Kalau bukan karena ada perayaan, sejak Eyang Seno sudah meninggal, males rasanya saya ke Sukabumi. Selain karena rumah eyang seno sudah tidak ada lagi juga, juga karena jalan menuju dan dari Sukabumi sudah sangat tidak nyaman.

Dulu, kita bermacet2 di jalan masih bisa bilang ini macet yang wajar. Jakarta-Sukabumi yang mestinya bisa 3 jam telat 1/2 jam atau 1 jam mash di anggap wajar.
Apalagi kemudian kita akan tiba di Sukabumi dengan di sambut Eyangyang sudah menunggu anak cucunya dengan limpahan makanan kesukaan masing2.
Sekarang rasanya jauh berbeda, pergi ke Sukabumi sudak tidak asik lagi, anak2 juga saya terutama sepertinya terbebani dengan perjalanan yg bikin bete ini.

Hari Sabtu kemarin saya ke Sukabumi untuk peringatan 1 tahun wafatnya eyang Seno. Dari arah Jakarta, mau ke luar ciawi dari gerbang tol ke luar bisa memakan waktu 1 jam.
Sempat ada beberapa pengojek yang menawarkan jasa memandu mobil melewati jalan pintas arah puncak dan keluar di Ratna ( caringin) tapi dengan meminta tarif Rp.50.000.
Bukan harga memandunya yang bikin saya kesal, tp cara pemanfaatan mereka terhadap orang2 yang sedang kena macet yg saya kesal.
Mereka pikir orang2 yang kena macet itu orang berduit yang mau menghabiskan uangnya dengan berlibur di puncak atau daerah wisata di sana semua kali ya.
Jadilah itu kesempatan buat mereka.
Herannya, tidak ada petugas baik dari pemda maupun PJR yang melarang mereka. Padahal jalan pintas itupun jelas2 jalan yang dibiayain pemerintah bukan jalan nenek moyang mereka.

Sebetulnya ada jalan pintas dr Bogor lewat batu tulis, warso farm keluar sebelum cicurug untuk menghindari macetnya caringin.
Sayangnya ketika berangkat itu saya ragu2 ambil jalan situ. terpaksa bermacet2 ria sampai caringin bahkan cimande.

Lancar sedikit, kemacetan kembali di arah menuju cicurug, ambil lagi jalan untuk menghindari cicurug yaitu lewat jalan kampung sebelah kiri dekat taman angsa belok kiri, terus ikutin jalan yang naik turun, dana akan keluar dekat koramil kecamatan cicurug.

Tapi jangan senang dulu, masih ada 2 titik macet lagi menuju Sukabumi. yaitu Cibadak dan CIsaat. lagi2 ini juga pasar dan terminal.
Untuk menghindari macetnya Cibadak, kami ambil jalan anletrnatif lewat nagrak, karang tengah. jauh sedikit gak apa2, yg penting lancar dan pemandangannya juga lumayan berasa kampung.

Selanjutnya, sebetulnya ada juga jalan pintas menghindari macetnya cisaat, tapi gak kita ambil jalur itu, selain gak terlalu hapal juga , masih berharap macetnya tidak seberapa.
Ternyata memang beginilah nasib jalan di siang hari di hari sabtu, pasar cisaat juga maceeeet..
Kendaraan sudah bisa agak ngebut sedikit ketika sudah sampai di daerah rambay cisaat.
Jadi kalau terus mengikuti jalur normal jalan Bogor-Sukabumi, mungkin bisa menghabiskan waktu lebih dari 6 jam berangkat di pagi hari.
Selain kena macet di titik2 macet sepanjang jalan, juga karena bertepatan dengan jam keluarnya karyawan beberapa pabrik yang semakin menjamur di sepanjang jalur Bogor-Sukabumi.
Serba salah memang, pembangunan pabrik di Sukabumi yang salah satu tujuannya supaya mengurangi jumlah penduduk Sukabumi yang menjadi TKI punya efek lain yang juga menjadi masalah.

Sebagai orang yang minimal 1x setahun selalu ke Sukabumi, saya sangat mendukung rencana PT Bakrieland Development Tbk yang menggandeng BUMD Jawa Barat, PT Jasa Sarana untuk membangun jalan tol Bogor -Sukabumi.
salah satu dukungan saya dengan ikut gerakan dukung pembangunan tol Bogor-Sukabumi di Facebook.

Tapi sayangnya, rencana tahun 2010 ini sudah mulai pembangunan jalan tol itu, ternyata sampai sekarangpun belum terlihat buktinya karena jadwalnya molor , jadi jadwal thn 2011 tol sudah bisa di pergunakan, rasanya gak mungkin terjadi. Entah sampai kapan……
Saya bilang ke Bapa Seno, saya mau ke Sukabumi lagi kalau jalan tol sudah jadi..

Tapi tiba2 Bapa Seno mengingatkan saya, lho.. minggu besok kamu bukannya rafting sama temen2 kantor, kan Sukabumi juga..
Haduuulll… bisa di cancel gak ya.. cape dan stress 2 hari kemaren pulang pergi sukabumi-Jakarta rasanya belum hilang..

Advertisements

27 responses to “Bogor-Sukabumi bikin stress

  1. hahaha…emang ya teh klo lewat jalur darat itu yg bikin bete kemacetannya..kemarin aja pas mudik sy sedikit deg2 an klo macet karna perbaikan jalan di indramayu..bawa2 balita dua yg pastinya bakal rewel klo macet…

  2. tapi lewat warso itu juga kan jalannya asoy ceu, part of it lah 😀

  3. Andai sukabumi ada bandara ya Teh hehehe.Eh kmrn laki gw ngajak ke sukabumi, untung gw ga mau, mungkin kalo jadi begitu ketemu ciawi balik arah kale hehehe

  4. tidur saja bu jangan mikirin macet.. ku belakangan ini kalu di mobil bobo kabeh.. cuek aja.. mo telat ya telat.. apa daya.. tak berguna juga bersedih hati..

  5. dinoflove said: hahaha…emang ya teh klo lewat jalur darat itu yg bikin bete kemacetannya..kemarin aja pas mudik sy sedikit deg2 an klo macet karna perbaikan jalan di indramayu..bawa2 balita dua yg pastinya bakal rewel klo macet…

    Iya lah… Sukabumi blm ada bandaranya gitu hihi, masa mo nebeng helikopter polisi turun di sacapa :-p Untung Della & Seno udah gak rewel, cuma Della aja setiap saat nanya berapa lama lagi..berapa lama lagi buuu

  6. ummuauliya said: tapi lewat warso itu juga kan jalannya asoy ceu, part of it lah 😀

    lumayan asooy… kemaren si babeh ngajak mampir.berhubung gak doyan duren, di tolak mentah2 laaaaah

  7. riffat said: Andai sukabumi ada bandara ya Teh hehehe.Eh kmrn laki gw ngajak ke sukabumi, untung gw ga mau, mungkin kalo jadi begitu ketemu ciawi balik arah kale hehehe

    Beeuh.. andai pisan Da. hihi.. Kemaren mah emang tambah parah, ada truk gedeee nabrak truk bak kayu gitu. yg ancur truk gede depannya pas deket rancamayajd tambah edun macetnya da

  8. tintin1868 said: tidur saja bu jangan mikirin macet.. ku belakangan ini kalu di mobil bobo kabeh.. cuek aja.. mo telat ya telat.. apa daya.. tak berguna juga bersedih hati..

    dari tidur.. bangun lagi, tidur lagi masih macet Mbak hihi..jadi bosen dari baterai full sampe low bat..gak nyampe2 juga

  9. ibuseno said: lumayan asooy… kemaren si babeh ngajak mampir.berhubung gak doyan duren, di tolak mentah2 laaaaah

    maksudna dangdutan jalannya, rusak 😛

  10. ummuauliya said: maksudna dangdutan jalannya, rusak 😛

    gak juga ah.. jalannya mah bagus, cuma kecil aja..

  11. itulah bawa bacaan dan kemilan.. kalu seno dan della pun bosan, ajak main lego or kartu gitu..

  12. mungkin karena weekend kali mba jd sampe segitunya…padahal kan kalo lancar ga sampe 3 jam udah nyampe ya jkt sukabumi

  13. tintin1868 said: itulah bawa bacaan dan kemilan.. kalu seno dan della pun bosan, ajak main lego or kartu gitu..

    hihi.. iya deh Mbak, nanti2 bawa lego.kemaren Seno bawa komik mahabarata aja sih, sepanjang jalan dia baca. Kalo Della mah bosenan.. meski udah bawa boneka. Cemilan full.. sampe abis di jalan

  14. zahratefiani said: mungkin karena weekend kali mba jd sampe segitunya…padahal kan kalo lancar ga sampe 3 jam udah nyampe ya jkt sukabumi

    Iya krn weekend juga, krn ada kecelakaan juga. Skrng udah gak pernah tuh Fit ngerasain ke Sukabumi cuma 3 jam.. meskipun malem. mestinya bener2 dini hari baru bisa sampe 3 jam kali yaa

  15. Iyaa ya bu kalau udah ada jalan tol lebih enak… seperti dulu kalau suruh ke Bandung malees bener karena lewat hutan karet dan subang… pasti pake acara bete dan mual jalanannya belok2 kalau sekarang semenjak ada tol jadi makin deket dan lancar… smg cepet terealisasikan ya bu pembangunan jalan tolnya… amin…

  16. senasiiib :-(hari sabtu pagi saya start dar bogor jam stengah tujuh pagi, 1 bayi dan 1 balita yang lagi tidur dicomot ajah dengan asumsi perjalanan bogor-cicurug hanya 1 jam, biar mandi+makan di rumah neneknya aja. ternyata nyampe di ciawi sudah macettt, hampir setengah jam nongkrong di ciawi nggak maju-maju, setelah dapet info dari sana sini bahwa ada tabrakan di daerah rancamaya (atau bakom?), nekat puter arah mau lewat tapos (jalur yang ke puncak tea), ternyataaaaa ke sana pun merayap banget! masuk jalan ke tapos pun susahnya minta ampun karena macet pula.sempat ditawari juga oleh calo-calo jalur alternatif itu dan gak nyangka y mereka minta bayaran segitu…saya kira paling banter menta 20 rebu!akhirnya nyampe di cicurug jam stengah sepuluh pagi..hebat..plok plok plok!tapi perjalanan belum berakhir. dari cicurug (rumah ortu) ceritanya mau lanjut ke bandung (mitoha). bingung ngambil keputusan mau balik ke ciawi terus ke jorr terus cipularang atau mau lewat sukabumi aja. karena masih kesel dengan macet pagi-pagi nya, diputuskan untuk lewat sukabumi ajah ke bandungnya.start dari cicurug jam 4, pas liat di jalan depan rumah (daerah sebelum pocari sweat) udah merayap nyali langsung ciut, tapi nekat wee, ternyata macetnya ‘hanya’ sampe belokan tenjo ayu (jalur alternatif). kami nekat lurus lewat pasar cicurug yang ternyata nggak macet. baru aja selesai hore-hore karena jalan lancar, nyampe cibadak (labora) udah macet lagi. baru jalan lagi, nyampe lodaya brenti TOTAL sampe dua jam gara-gara para biker yang gak sabaran pada maju waktu bubar garmen dan akhirnya menutup jalan, gak bisa lewat sama sekali!!!di lodaya nongkrong nunggu macet, matiin mesin mobil selama DUA JAM! ckckckck…setelah maju baru ketahuan di daerah karang tengah ada pasar malam…akhirnya nyampe Bandung jam sepuluh malam, itu pun gak brenti-brenti. suami saya yang suka ikut senewen kalo anak-anak pada rewel di perjalanan, kemaren mah hanya bisa terdiam pasrah menghadapi kenyataan…capeeee

  17. Ehem,..ehem,..gw biasa PP sehari Serang-Sukabumi-Cianjur-Jakarta-Serang,….berangkat jam 5 dari Serang, lewat jalan tembus , sampai di Cikembar jam 8.30 kerja bentar jam 10 cabut ke Cianjur, dari Cianjur jam 1, ke Jakarta dulu,…sampe Serang lagi jam 5 sore,…huehehehhe…ada karyawan disini yg setiap hari begitu lho :))

  18. fadhilaharif said: senasiiib :-(hari sabtu pagi saya start dar bogor jam stengah tujuh pagi, 1 bayi dan 1 balita yang lagi tidur dicomot ajah dengan asumsi perjalanan bogor-cicurug hanya 1 jam, biar mandi+makan di rumah neneknya aja. ternyata nyampe di ciawi sudah macettt, hampir setengah jam nongkrong di ciawi nggak maju-maju, setelah dapet info dari sana sini bahwa ada tabrakan di daerah rancamaya (atau bakom?), nekat puter arah mau lewat tapos (jalur yang ke puncak tea), ternyataaaaa ke sana pun merayap banget! masuk jalan ke tapos pun susahnya minta ampun karena macet pula.sempat ditawari juga oleh calo-calo jalur alternatif itu dan gak nyangka y mereka minta bayaran segitu…saya kira paling banter menta 20 rebu!akhirnya nyampe di cicurug jam stengah sepuluh pagi..hebat..plok plok plok!tapi perjalanan belum berakhir. dari cicurug (rumah ortu) ceritanya mau lanjut ke bandung (mitoha). bingung ngambil keputusan mau balik ke ciawi terus ke jorr terus cipularang atau mau lewat sukabumi aja. karena masih kesel dengan macet pagi-pagi nya, diputuskan untuk lewat sukabumi ajah ke bandungnya.start dari cicurug jam 4, pas liat di jalan depan rumah (daerah sebelum pocari sweat) udah merayap nyali langsung ciut, tapi nekat wee, ternyata macetnya ‘hanya’ sampe belokan tenjo ayu (jalur alternatif). kami nekat lurus lewat pasar cicurug yang ternyata nggak macet. baru aja selesai hore-hore karena jalan lancar, nyampe cibadak (labora) udah macet lagi. baru jalan lagi, nyampe lodaya brenti TOTAL sampe dua jam gara-gara para biker yang gak sabaran pada maju waktu bubar garmen dan akhirnya menutup jalan, gak bisa lewat sama sekali!!!di lodaya nongkrong nunggu macet, matiin mesin mobil selama DUA JAM! ckckckck…setelah maju baru ketahuan di daerah karang tengah ada pasar malam…akhirnya nyampe Bandung jam sepuluh malam, itu pun gak brenti-brenti. suami saya yang suka ikut senewen kalo anak-anak pada rewel di perjalanan, kemaren mah hanya bisa terdiam pasrah menghadapi kenyataan…capeeee

    widiiihhh.. berarti sabtu kemaren itu memang sabtu tergelo jalur Bogor-Sukabumi ya Tehapesnya sayah juga kalo gitu.kebayang itu Pak Arif gak bisa berkutik pasrah menghadapi kenyataan macet.

  19. melisaoktavia said: Ehem,..ehem,..gw biasa PP sehari Serang-Sukabumi-Cianjur-Jakarta-Serang,….berangkat jam 5 dari Serang, lewat jalan tembus , sampai di Cikembar jam 8.30 kerja bentar jam 10 cabut ke Cianjur, dari Cianjur jam 1, ke Jakarta dulu,…sampe Serang lagi jam 5 sore,…huehehehhe…ada karyawan disini yg setiap hari begitu lho :))

    yaolooo Mel, elo punya kesabaran yg luar biasa kalo gitu yaaa bisa PP Serang-Sukabumi dan temen lu yg tiap hari itu sungguh luar biasa juga kesabarannya..atau jangan2 naek heli ke sana nya ? hihi

  20. ibuseno said: yaolooo Mel, elo punya kesabaran yg luar biasa kalo gitu yaaa bisa PP Serang-Sukabumi dan temen lu yg tiap hari itu sungguh luar biasa juga kesabarannya..atau jangan2 naek heli ke sana nya ? hihi

    serang ke cikembar jalan tembus nya lewat mana tuh… lewat ciawi-cicurug-cibadak gaaak? 😉 soalnya inilah biang setres dan biang macet. jarak jauh mending kalo gak macet gila gilaan mah ya bu 😉

  21. Kagak ngarti dah gw belok2annya gimana,…tau duduk menikmati pemandangan aja,..jalannya rada2 off road gitu, tanah2 batu. Tapi yg penting gak kena macet. Gw suka kalo ke sukabumi,..apalagi pabrik yg Sukalarang Cianjur itu,…adem nya serasa di swiss :))

  22. melisaoktavia said: Kagak ngarti dah gw belok2annya gimana,…tau duduk menikmati pemandangan aja,..jalannya rada2 off road gitu, tanah2 batu. Tapi yg penting gak kena macet. Gw suka kalo ke sukabumi,..apalagi pabrik yg Sukalarang Cianjur itu,…adem nya serasa di swiss :))

    jangan2 elo lewatnya gak lewat ciawi Mel, tp lewat banten, bayah sana tembus pelabuhan ratu,cikidang, cikembar..tp itu route juga kan jauh banget dan jalannya ajrut2an..Ajak2 dong kalo elo ke pabrik yg di cianjur Mel

  23. wah…macet ini yg bikin bete abismaunya da, kl toh minggu besok rafting melalui jalan ini, minta cuti aja dari kemarenjadi seminggu ini nungguin teman2 di sukabumi ^_^(ngasal.com)

  24. ibuseno said: jangan2 elo lewatnya gak lewat ciawi Mel, tp lewat banten, bayah sana tembus pelabuhan ratu,cikidang, cikembar..tp itu route juga kan jauh banget dan jalannya ajrut2an..

    *mengangguk angguk* hmmm…kemungkinan besar

  25. rosshy77 said: wah…macet ini yg bikin bete abismaunya da, kl toh minggu besok rafting melalui jalan ini, minta cuti aja dari kemarenjadi seminggu ini nungguin teman2 di sukabumi ^_^(ngasal.com)

    wkakakak.. Eda Ros idenya boleh juga tuuuh.. aku minta cuti alesan nunggu rafting di lokasi.. abis itu langsung di sodorin surat PHK hihi

  26. waahh.. saya jg dukung tol bogor-sukabumi!! 😀

  27. bundela said: waahh.. saya jg dukung tol bogor-sukabumi!! 😀

    Yukk… biar ke west jampangnya lebih deket hihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s