Album Foto Non Digital

Sejak era digital camera, hampir dipastikan saya baru satu kali mencetak hasil foto dr digital camera. Itu aja di cetak bukan untuk di simpan or koleksi di album, tapi pesanan adiknya Eyang Seno yang ada di Jogja.

Gara2 gak punya album foto cetak juga saya pernah kesulitan ketika Della ada PR mengumpulkan foto keluarga untuk pelajaran IPSnya. Untung masih tersisa foto keluarga ketika Della bayi.

Dan kemarin, saya juga mulai merasa bahwa foto2 hasil dari camera digital wajib di cetak, terutama foto yang bagus dan penuh kesan buat anak.
Karena kemarin Seno mulai bertanya2, mana foto2 ketika pergi ke Jogja, mana foto ketika peristiwa ini. dan itu.
Karena Seno ingin memperlihatkan foto2 itu ke temannya yang datang berkunjung.

Berhubung Foto2 itu saya simpan di CD dan di HD External , maka mesti di buka via komputer dan itu tidak membuat Seno senang.
Seno mau foto yang ada di album foto, sepeti foto2nya masa kecil dulu.

Saya juga inget, dulu.. Betapa album foto bagi saya adalah benda yang sangat menghibur.
Saya punya album foto masa SMP-SMA-Kuliah yang terpisah. dan benda itu pula yang menghibur saya di kala saya berada di perantauan. Benda itu juga yang bisa saya dekap di kala sedang merindukan seseorang yang ada di album foto itu.

Dan kadang kala jika kita berkunjung ke rumah teman atau kerabat, kita akan senang membolak balik album foto yang ada di rumah itu. Mungkin sekarang masanya Seno juga maunya seperti itu.

Jadi.. saya coba ikuti permintaan Seno deh, sekarang lagi milah2 foto2 yang layak cetak dari 62 folder foto..

*foto album milik sangprofersor*

Advertisements

30 responses to “Album Foto Non Digital

  1. bener tuh mbak, gara2 eranya digital, yg ada malah males banget mo nyetak…padahal kan seru juga tuh klo dicetak, seneng bisa bolak-balik album..hehehehe

  2. kalo saya sih sejak punya kamdig selalu nyempetin buat nyetak beberapa foto yang bagus. dan ternyata berguna banget karena suatu hari hard disk rusak, hilanglah semua file nya T_T walaupun masih sebel juga karena yang dicetak cuma dikit.tapi cetak foto digital nggak terlalu kuat kayak cetak foto biasa. suka cepet rusak…jadi harus dijaga bener-bener

  3. di rumah ada 4 album foto, 2 foto nikahan, satu foto nita waktu kecil, satu foto2 adit.. selebihnya? ya di komputer… dan kebanyakan di komputer itu bkn foto2 kita, tapi.. foto2 kereta apiiiiiii… yah beginilah nasip menikah dengan seorang railfans…

  4. huaaaa…benar Da,aku sejak menikah blm pernah cetak photo2 hanya nyimpan di laptop suamisialnya, laptop suamiku dicuri orang wkt dinas luar…hilang dah semuanyeseeeelll aku(tp sampe skrg blum cetak2 juga…semua hanya rencana)jadi dirumahku gak ada album photo

  5. kalo nani pernah nyetak foto digital yg dari kamera orang lain, kamera sendiri ada juga yaitu foto2 narsisss 😀

  6. iya yaa sejak iva lahir gue udah lama nga cetak foto soale mahal euy ternyata cetak foto ita yaa heehe *merki dot com*tapi keknya bener juga nanti cetak foto yang bagus biar ada kenangan..

  7. martriarini said: bener tuh mbak, gara2 eranya digital, yg ada malah males banget mo nyetak…padahal kan seru juga tuh klo dicetak, seneng bisa bolak-balik album..hehehehe

    Iya..awalnya dr males nyetak jadi keterusan.

  8. fadhilaharif said: kalo saya sih sejak punya kamdig selalu nyempetin buat nyetak beberapa foto yang bagus. dan ternyata berguna banget karena suatu hari hard disk rusak, hilanglah semua file nya T_T walaupun masih sebel juga karena yang dicetak cuma dikit.tapi cetak foto digital nggak terlalu kuat kayak cetak foto biasa. suka cepet rusak…jadi harus dijaga bener-bener

    Nah.. bener tuh, gimana kalo HD rusak, habislah. itu pernah saya alamo, HD gak rusak sih.. foto2 perasaan udah di pindah ke CD semua, trus HD di format ulang, eh ternyata masih ada yg belum ke copy. Memang sebaiknya di cetak yg penting2 dan bagus2 ya Teh Kualitas kertasnya juga menentukan kali teh.. bukan krn digital or non digitalnya.

  9. bininiet said: di rumah ada 4 album foto, 2 foto nikahan, satu foto nita waktu kecil, satu foto2 adit.. selebihnya? ya di komputer… dan kebanyakan di komputer itu bkn foto2 kita, tapi.. foto2 kereta apiiiiiii… yah beginilah nasip menikah dengan seorang railfans…

    Iya. yg tersisa di rumah juga album foto pernikahan, dan foto ketika anak2 masih kecil, semasa belum punya camdig.Aihh. si ayah Adit Railfnas ya.. saya juga sebetulnya railfans..tp gak ikutan klub/group hehehe.

  10. hehe kalo aku masih seneng cetak foto soalnya udah kebiasaan nih, jadi pas kangen tinggal diliat lagi, dari foto pacaran, nikahan, foto zahra bayi, foto gede meskipun cuma sepuluh ato duapuluh lembar yg penting aku cetak,biasanya dobel cetaknya, soalnya habis cetak langsung dikirim ke eyangnya dikampung heheh..*tp masih banyak jg sih yg di folder soalnya kalo semua dicetak tekoorrr heheheee…

  11. rosshy77 said: huaaaa…benar Da,aku sejak menikah blm pernah cetak photo2 hanya nyimpan di laptop suamisialnya, laptop suamiku dicuri orang wkt dinas luar…hilang dah semuanyeseeeelll aku(tp sampe skrg blum cetak2 juga…semua hanya rencana)jadi dirumahku gak ada album photo

    Hiks.. banyak sudah terjadi penyesalan ya…yuk mari kita mulai mencetak foto lagi..*ini juga baru rencana Eda , smoga gak males dan ada dana buat nyetak fotonya*

  12. siantiek said: kalo nani pernah nyetak foto digital yg dari kamera orang lain, kamera sendiri ada juga yaitu foto2 narsisss 😀

    Koq dr kamera orng lain nan ? krn hasil fotonya lbh bagus ya kekekekek..

  13. bundanaizan said: iya yaa sejak iva lahir gue udah lama nga cetak foto soale mahal euy ternyata cetak foto ita yaa heehe *merki dot com*tapi keknya bener juga nanti cetak foto yang bagus biar ada kenangan..

    Emang 1 lembar berapa ya Rit ? perasaan 1000 yang ukuran 4R ya ? apa gw salah hihihi.. mesti ngitung2 nih

  14. zahratefiani said: hehe kalo aku masih seneng cetak foto soalnya udah kebiasaan nih, jadi pas kangen tinggal diliat lagi, dari foto pacaran, nikahan, foto zahra bayi, foto gede meskipun cuma sepuluh ato duapuluh lembar yg penting aku cetak,biasanya dobel cetaknya, soalnya habis cetak langsung dikirim ke eyangnya dikampung heheh..*tp masih banyak jg sih yg di folder soalnya kalo semua dicetak tekoorrr heheheee…

    Waah salut nih sama Fitri masih rajin cetak2, mana double lagi..jadi inget, alm eyang seno pengen liat hasil foto2 di Jogja, trus di perlihatkan dr komputer.. eh malah gak mau, mataku sakit jarene.. heheheIya lah.. tekor deh aku juga kalo semua di cetak, hiks

  15. ibuseno said: si ayah Adit Railfnas ya.. saya juga sebetulnya railfans..tp gak ikutan klub/group hehehe.

    Ayahnya Adit ikutan IRPS. Katanya adit juga mo dimasukin railfans cilik 😛

  16. bininiet said: Ayahnya Adit ikutan IRPS. Katanya adit juga mo dimasukin railfans cilik 😛

    aku pernah join IRPS di FB hehehe.. tp trus leave,da gak pernah ikutan kegiatannya. pdhal kegiatannya asik2 ya.. cuci kereta, pengijauan stasiun.

  17. ibuseno said: pdhal kegiatannya asik2 ya.. cuci kereta, pengijauan stasiun.

    iya… sering motret2 juga sampe muka dan idung pada gosong hihihihi… kadang jalan2 ikut di lokomotif sama masinis 😛

  18. ibuseno said: Koq dr kamera orng lain nan ? krn hasil fotonya lbh bagus ya kekekekek..

    salah satu alasan :Phahahahaha

  19. heheh aku juga ga pernah nyetak poto .. :dcetak digital skrg juga langsung jadi ..instant 🙂

  20. siantiek said: salah satu alasan :Phahahahaha

    cepetan beli kamera bagus yaaa..

  21. bininiet said: iya… sering motret2 juga sampe muka dan idung pada gosong hihihihi… kadang jalan2 ikut di lokomotif sama masinis 😛

    seru yaa.. ajak2 dong kalo jalan2 lagi Nit

  22. eccy123 said: heheh aku juga ga pernah nyetak poto .. :dcetak digital skrg juga langsung jadi ..instant 🙂

    Emang langsung jadi kan .. gak pake nunggu kayak jaman masih pake film negatif dulu

  23. iya tuh bu, ku lebih senang kalu foto dicetak dan melihatnya di album, apalagi buat orangtua kaya embah juga mama dan babe, rasanya tetep gimana gitu melihat foto di album daripada di komputer.. beda pegang ditangan sama ketakketik dijari kali ya..

  24. tintin1868 said: iya tuh bu, ku lebih senang kalu foto dicetak dan melihatnya di album, apalagi buat orangtua kaya embah juga mama dan babe, rasanya tetep gimana gitu melihat foto di album daripada di komputer.. beda pegang ditangan sama ketakketik dijari kali ya..

    Iya.. beda. buat yg sudah sepuh pasti kan buka/lihat foto di kompi mesti di bukain dulu komputernya sama anak/cucu. Beda kalo ada album foto biasa dia bisa buka sendiri dan menikmati sendiri tanpa tergantung orng laen

  25. Memang masing-masing punya kelebihannya, tidak ada yang sempurna. Kalau punya keduanya tentu lebih baik. Untuk yang non-digital musuhnya adalah banjir, kena sinar matahari dan makan tempat selain lebih mahal. Untuk yang digital musuhnya adalah rapuh, maka perlu banyak backup, jangan percaya pada satu tempat. Saya kini selalu backup selain di ext HD juga ke DVD. Untuk web karena pernah hilang di http://bg.penabur.org maka selain di MP juga di FB dan kini juga di http://issuu.com/bg440507

  26. bg440507 said: Memang masing-masing punya kelebihannya, tidak ada yang sempurna. Kalau punya keduanya tentu lebih baik. Untuk yang non-digital musuhnya adalah banjir, kena sinar matahari dan makan tempat selain lebih mahal. Untuk yang digital musuhnya adalah rapuh, maka perlu banyak backup, jangan percaya pada satu tempat. Saya kini selalu backup selain di ext HD juga ke DVD. Untuk web karena pernah hilang di http://bg.penabur.org maka selain di MP juga di FB dan kini juga di http://issuu.com/bg440507

    Betul sekali Om.. Saya juga sudah backup ke flickr.. ke MP juga, cuma rada kawatir juga kalo nanti situs itu tutp hilang juga hehehe.

  27. cetak ukuran mungil biar gak ngabisin tempat hihihihi *sapa tau nanti ada album digital ala album non digital wkwkwkw*

  28. ummuauliya said: cetak ukuran mungil biar gak ngabisin tempat hihihihi *sapa tau nanti ada album digital ala album non digital wkwkwkw*

    Ada kan sowftwarenya album digital ala album non digital. kalo di cetak kecil2 gak puassss liatnya mi

  29. ibuseno said: Ada kan sowftwarenya album digital ala album non digital. kalo di cetak kecil2 gak puassss liatnya mi

    softwarenya buat dipasang di mana ceu? kek itu lho frame digital, sapa tau nanti ada album foto kek itu, jadi bentuknya bener2 kek album 😀 iya sih kalo kecil-kecil gak puas liatnya, tapi saya mah dulu pan ngandelin kamera HP, jadi banyak yg hasilnya pecah kalo lebih besar dari 2R wkwkwkwk *masa 3×4 yak ckckckck

  30. ummuauliya said: softwarenya buat dipasang di mana ceu? kek itu lho frame digital, sapa tau nanti ada album foto kek itu, jadi bentuknya bener2 kek album 😀 iya sih kalo kecil-kecil gak puas liatnya, tapi saya mah dulu pan ngandelin kamera HP, jadi banyak yg hasilnya pecah kalo lebih besar dari 2R wkwkwkwk *masa 3×4 yak ckckckck

    Oooh.. keik frame digital gitu, ini mah software album gitu, cuma liat foto di kompi as liat album yg klik berasa album hehehe.hahaha.. 3×4 cetaknya liatnya pake kaca pembesar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s