Jembatan Wijayakusuma

Sudah hampir 2 minggu perbaikan jembatan di Jl. Wijaya kusuma Pesanggrahan belum selesai juga. Minggu pertama pengelupasan jembatan, masih menyisakan jalan untuk motor.
Mulai hari minggu kemarin semua kendaraan bermotor sudah tidak bisa melewati jembatan ini lagi.
Karena jembatan sudah di hancurkan total dan membuat hubungan Jl. Wijaya kusuma ke Jl. Raya H Saidi terputus.
Para pengendara kendaraan bermotor yang biasanya lewat jalan ini sebagai jalan pintas menuju bintaro sementara ini harus memutar atau melewati jalur Jl. Kodam kemudian ke Jl. Pondok betung.
Itu sebabnya juga hari sabtu dan minggu ini saya bener2 males ke luar rumah kecuali terpaksa harus kerja dan pasti menambah menit perjalanan saya bertambah karena jalan memutar dan sempit.

Hari ini anak2 termasuk Della berangkat menuju sekolahnya harus melewati jembatan bambu sebagai pengganti jembatan.
Sudah sejak dari rumah saya ceritakan bahwa mulai hari ini ke Sekolah melewati jembatan bambu, persis seperti jembatan bambu yang pernah kita lewati waktu menyusuri sungai di Sukabumi, Della takut gak ?
Ternyata Della malah seneng dan semangat pengen cepet2 berangkat Sekolah.
Saya ikuti Della dan teteh sampai jembatan sambil memantau situasi di sekitar sana.
Ternyata Della memang sangat senang melewati jembatan bambu sepanjang 2 meter itu, gak mau di pegangi teteh karena memang sudah ada bambu untuk pegangannya.

Sebetulnya kasihan juga para orang tua yang mengantar anaknya ke sekolah maupun yg akan berangkat kerja.
Kondisi tidak bisa dilaluinya jembatan ini sama sekali tidak ada pengumuman baik di ujung jalan Sate atau di ujung jalan wijaya kusumanya. Sehingga beberapa mobil dan motor yang sudah terlanjur lewat situ banyak yang kecewa dan akhirnya mengumpat karena ternyata jembatan masih belum selesai dalam perbaikan.

Saya sendiri yang tiap hari lewat situ juga heran, perbaikan sudah 2 minggu bahkan lebih tapi nyatanya progresnya terasa lambat, padahal tukang yang mengerjakan jembatan itu lebih dari 10 orang.
Jadi curiga dengan lambatnya proyek ini.
Yang susah kan kita2 juga sebagai pengguna jembatan rutin. Selain itu kasihan juga para tukang ojek yang mangkal di sana. beberapa hari ini kekurangan penumpang. Kalaupun ada mereka tidak bisa menaikkan tarif meskipun harus ambil jalan berputar yang lebih jauh.

Entah sampai kapan perbaikan jembatan ini selesai, saya menduga 1 bulan lagi juga belum tentu selesai kalau lihat pekerjaannya lambat seperti ini.
Dan lagi pula, kata salah seorang pekerjanya, mereka hanya di minta untuk memperlebar jembatannya saja untuk antisipasi banjir.
Saya pikir kalau hanya jembatannya saja di perlebar tanpa membangun tanggul di sisi kali, banjir tetap akan melanda wijaya kusuma. cuma jembatan saja yang tidak kena banjir mungkin tapi sekelilingnya tetap banjir.
Harapan saya, perbaikan jembatan ini juga di lanjutkan dengan pembuatan tanggul2 di sisi kali.
Apalagi dengan rencana ( baru wacana/gosip aja ) akan masuknya angkot merah/angkot DKI jurusan Pondok Aren – Senayan dengan route Gg. Sate, Wijaya Kusuma, Saidi Raya, Kostrad, Pos Pengumben, Senayan , pasti perbaikan jembatan dan tanggul sangat diperlukan.

Ini PR buat pemda Tangerang Selatan, semoga pekerjaan bisa menjadi lebih baik dan tidak ada dana proyek yang di tilep.

Advertisements

14 responses to “Jembatan Wijayakusuma

  1. ibuseno said: Pondok Aren – Senayan

    Ga ada lagi rute yg lebih jauh ? :Dpasti awal2 nya doang nih ngikutin rute gini. Lama2 cuma muter di tengah jalan spt S10 daan angkot2 lain yg rutenya panjang

  2. ibuseno said: Jadi curiga dengan lambatnya proyek ini.

    itulah kebiasaan jelek yang masih banyak orang melakukannyahampir setiap proyek begini kejadiannya, ih sebel dehmudah kok dibikin susah, cepat kok ya dibikin lambat . . .lg sebel ma PU

  3. siantiek said: Ga ada lagi rute yg lebih jauh ? :Dpasti awal2 nya doang nih ngikutin rute gini. Lama2 cuma muter di tengah jalan spt S10 daan angkot2 lain yg rutenya panjang

    Ada Nan.. itu PPO Deboranh jauh bener Depok- Kali Deres :-p embeeer… paling juga sampe pos pengumben balik lagi

  4. elysiarizqy said: itulah kebiasaan jelek yang masih banyak orang melakukannyahampir setiap proyek begini kejadiannya, ih sebel dehmudah kok dibikin susah, cepat kok ya dibikin lambat . . .lg sebel ma PU

    Samaaa.. aku juga mulai sebel waktu hari ke 3, masa iya sih ngancurin jembatan 3 hari gak beres2

  5. ibuseno said: Samaaa.. aku juga mulai sebel waktu hari ke 3, masa iya sih ngancurin jembatan 3 hari gak beres2

    sepertinya perlu bantuan nurdin tuh bune, biar cepet kelar he..he..kapan pelaksanaan proyek bisa cepat, bagus, awet dan ga diulang-ulang ya, ngarep

  6. elysiarizqy said: sepertinya perlu bantuan nurdin tuh bune, biar cepet kelar he..he..kapan pelaksanaan proyek bisa cepat, bagus, awet dan ga diulang-ulang ya, ngarep

    wakakak.. Bener Mas, kalo nurdin tinggal sekali jlegur jembatan ancur tuh ya.. cuma serem aaaah

  7. ibuseno said: wakakak.. Bener Mas, kalo nurdin tinggal sekali jlegur jembatan ancur tuh ya.. cuma serem aaaah

    lah mau minta bantuan gimana, lah pulisi nyari ajah ga ketemu he..he..he..

  8. elysiarizqy said: lah mau minta bantuan gimana, lah pulisi nyari ajah ga ketemu he..he..he..

    pulisinya belom kenalan sama Nurdin M Top aslinya sih :-p

  9. Jembatan bambunya sempit banget ya. Mudah2an tak ada yg main dorong2an.Ihhh, ngeri juga kalau sampai ada anak yg jatuh

  10. wah, dulu di Ciheuleut juga pernah ni gini, jalanan yg putus malah, krowak, aih serem deh. sempet ngomel sama bapak karena saya anaknya ditinggal jalan sendiri *padahal takut jatoh* smentara bapa sibuk bantuin anak SD 😀 *envy dot kom*

  11. agneswollny said: Jembatan bambunya sempit banget ya. Mudah2an tak ada yg main dorong2an.Ihhh, ngeri juga kalau sampai ada anak yg jatuh

    sempit Mbak.. kalo saya yg lewat saya kawatir ambruk hihi..semoga gak ada anak yg jatuh meskipun kali kecilnya gak dalam, cuma airnya kotor aja

  12. ummuauliya said: wah, dulu di Ciheuleut juga pernah ni gini, jalanan yg putus malah, krowak, aih serem deh. sempet ngomel sama bapak karena saya anaknya ditinggal jalan sendiri *padahal takut jatoh* smentara bapa sibuk bantuin anak SD 😀 *envy dot kom*

    iya.. karunya, tadi aku juga nyebrangin bbrp anak SD yg kecil2 mi. karunya indung na teuing kamana… cuma tukang ojek na aja yg malah jagain motor parah pisan

  13. semoga cepet beres ya teh, jembatannya…;), pengalaman baru, ke sekolah jempatan bambu.

  14. lifalfirano said: semoga cepet beres ya teh, jembatannya…;), pengalaman baru, ke sekolah jempatan bambu.

    Semoga minggu ini beres (apa mungkin), capek muter2. Seno juga udah gatel pengen sekolah naek sepeda lagi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s