Masuk SD belum bisa calistung – boleh aja koq

Sabtu lalu hasil pengumuman penerimaan siswa baru tingkat SD sudah keluar. Dengan semangat saya datang ke sekolah Della untuk melihat hasilnya dan sekaligus wawancaranya ( info ini didapat dari Bapa Seno yang mengantarkan Della test masuk SD karena saya gak brani antar Della.)

Di Papan pengumuman, yang pertama saya lihat adalah daftar cadangan ( ih..ibu koq pesimis gitu yaa.. ) Tak ada nama Della di situ, ternyata nama Della ada di urutan no. 62 siswa yang diterima.
Siap2 saya antri di depan ruang guru, karena sata lihat banyak ibu-ibu antri di situ, saya tanya jam berapa wawancaranya, ternyata jadwal wawancara sabtu tanggal 6 Maret.

Terlanjur ke sekolah, saya pengen juga ngobrol dengan salah satu Ibu guru, kebetulan ada wali kelas Seno di kelas 2 yang agak longgar waktunya. Jadi saya tanyakan beberapa hal. utama nya adalah pertanyaan mengenai syarat masuk SD. Apakah benar syarat masuk SD sini harus sudah bisa CALISTUNG , dan apakah anak yang belum bisa calistung tidak lulus atau masuk ke kelompok cadangan ?
Ibu guru ( yang ternyata termasuk salah satu PPSB / Panitia Penerimaan Siswa Baru) menjawab bahwa test calistung yang diadakan kemarin bukan sebagai standar atau syarat untuk masuk SD di sini. tapi hanya untuk mengumpulkan data berapa banyak anak yang sudah bisa calistung, dan juga untuk kepentingan pembagian kelasnya dan untuk lebih memperhatikan si anak yang belum bisa calistung.

Saya tanya lagi, lalu kelompok cadangan yang ada di papan pengumuman itu apakah termasuk anak yang belum bisa calistung ?
Jawab ibu guru dengan simpatik, oh bukan bu.. itu karena mereka telat mendaftar dan kursi sudah penuh, selain itu ada juga yang atas permintaan orang tua sendiri, daftar di SD sini hanya sebagai cadangan karena orang tua sudah memilih SD lain sebagai pilihan pertama.
hmm… gitu tho bu..

Ibu guru juga menambahkan informasi ke saya sambil menenangkan saya, bahwa anak yang di test masuk SD dan belum bisa calistung belum tentu anak yang bodoh kok cuma mungkin agak terlambat belajar calistungnya. Itu sebabnya para guru harus kasih perhatian lebih ke anak yang belum bisa calistung, mereka punya standar berapa lama / berapa bulan di kelas 1 SD anak harus sudah bisa calistung, dan itulah tugas dari Ibu guru kelas 1.

Hmm. terima kasih sekali,Ibu guru sudah membuat saya sedikit lebih tenang, meskipun sambil tetap kasih pertanyaan terakhir ke bu guru.. ” bu guru sini ada yang bisa kasih les calistung ke anak saya gak bu” ( sebetulnya saya sudah tahu peraturannya gak boleh guru sekolah di situ memberi les/pelajaran diluar sekolah kepada siswa sekolah disitu )
si ibu guru menjawab diplomatis.. kalau anak Ibu gak masuk SD sini mungkin guru sini boleh kasih les anak Ibu..

Yah.. De.. Ibu seneng koq Della keterima masuk SD SBU..
tapi tetep Della harus les calistung ya.. kita cari guru calistung di sekitar rumah De..
Ibu masukin cerita Della ke MP deh, siapa tahu ada guru calistung mau ngajar di wilayah Pesanggarahan Kodam Jakarta Selatan.

Advertisements

11 responses to “Masuk SD belum bisa calistung – boleh aja koq

  1. della…selamat ya say… sekolah baru semangat baru, biar cepet bisa calistung:)btw, Della SD nya negri ato swasta ceu?

  2. hannyks said: della…selamat ya say… sekolah baru semangat baru, biar cepet bisa calistung:)btw, Della SD nya negri ato swasta ceu?

    Terima kasih tante Hanny.. Della lagi semangat belajar baca dulu nihDella di SD swasta teh..

  3. senengnya..wah jelas dong ya anak masuk esde sebaiknya ya memang belum bisa calistung he he.. ntar cepet bosennya..kalau Della di Solo, mauu jadi gurunya :))

  4. yogautami said: senengnya..wah jelas dong ya anak masuk esde sebaiknya ya memang belum bisa calistung he he.. ntar cepet bosennya..kalau Della di Solo, mauu jadi gurunya :))

    tante Yoga pindah ngajar di Jakarta aja :- )

  5. yogautami said: senengnya..wah jelas dong ya anak masuk esde sebaiknya ya memang belum bisa calistung he he.. ntar cepet bosennya..kalau Della di Solo, mauu jadi gurunya :))

    tante Yoga pindah ngajar di Jakarta aja yuk 🙂 Apa kabar Tante Yoga…

  6. Emang ga harus kog tehtes masuk cuma sekedar buat data sekolahuntuk memahami calon muridnyamana2 yg sudah bisa dan yg belum bisa ga mungkin disamain kan cara belajarnya?Faldi aja waktu masuk SD belum bisa bacaAlhamdulillah baru 1/2 semester udah bisa bacaitu juga ga pake les lho…belajarnya di rumah juga standar ajabiarin jadi tugas guru kelas 1 buat ngajarin anak calistunginget jaman kita SD kelas 1 dulu kan teh?kelas 1 baru belajar calistung kan?Keenakan donk gurunya kalo anaknya dah pinter…heheheDibayar mahal buat apa? :DDah, ga perlu les teh, Della mah pasti nanti lama2 bisayakin deh…nanti dia akan terpacu liat temen-temennya bisa

  7. ibuseno said: tante Yoga pindah ngajar di Jakarta aja yuk 🙂 Apa kabar Tante Yoga…

    Alhamdulillah sehat-sehat nih :)ini rencananya pindahan ke Semarang, nungguin SK turundoain yaa..ntar les di Semarang aja :))

  8. bunda2f said: Emang ga harus kog tehtes masuk cuma sekedar buat data sekolahuntuk memahami calon muridnyamana2 yg sudah bisa dan yg belum bisa ga mungkin disamain kan cara belajarnya?Faldi aja waktu masuk SD belum bisa bacaAlhamdulillah baru 1/2 semester udah bisa bacaitu juga ga pake les lho…belajarnya di rumah juga standar ajabiarin jadi tugas guru kelas 1 buat ngajarin anak calistunginget jaman kita SD kelas 1 dulu kan teh?kelas 1 baru belajar calistung kan?Keenakan donk gurunya kalo anaknya dah pinter…heheheDibayar mahal buat apa? :DDah, ga perlu les teh, Della mah pasti nanti lama2 bisayakin deh…nanti dia akan terpacu liat temen-temennya bisa

    Oh ya.. sama ya Fadli masuk sd blm bisa baca ya, tapi kan mamanya Fadli sabar banget dan Fadlinya juga mau dan rajin belajar sama mamanya hehehekalo Della susaaaah kalo belajar sama ibunya, mau2 nya dia aja.. Iya May, kemaren ngobrol2 sama guru TK nya juga katanya gak perlu les lah bu.. di TK sudah di kasih pelajaran tambahan lebih intensif untuk anak2 yang belum bisa baca di kasih perhatian khusus, tiap hari belajar baca dan tulisemang lumayan sih sekarang Della sudah bisa nulis sendiri kata2 ‘PERAWAT’ padahal sebelumnya kalo kata terakhir huruf mati dia susah banget .. Iya jaman SD kita emang baru bis acalistung pas kelas 1 SD hehehe.. lagian gw gak sekolah TK may… maka nya di ledekin terus sama anak2 dan suami gak pernah maen ayunan katanya

  9. marin kakak tesnya edyannnnnn……..gak nyangka gw dia ketrima hehehehe

  10. Masuk mana si kaka Hen? Emang test apa aja?

  11. di syafana teh, dah ada di empe juga nohhh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s