RUU si Inem

RUU untuk PRT sedang di godok pemerintah, hari ini saya mendapatkan imel potongan koran tentang berita tersebut. point2nya ( Yessi yang rangkum + tambahan dari saya )

1. Usia min. PRT adalah 15 th.

2. Majikan hanya boleh memperkerjakan PRT usia 15-17 th max. 4 jam per hari, Untuk PRTusia diatasnya max. 10 jam per hari.
3. Majikan harus memberikan waktu istirahat kepada PRT, yakni mingguan maupun tahunan.
4. Setiap minggu majikan wajib memerikan waktu istirahat 1 hari, dan PRT berhak mendapatkan cuti 12 hari, jika sudah bekerja selama 12 bulan.
5. Majikan wajib memberikan gaji PRT sesuai dengan UMR dan Tunjangan hari raya.
6. Pengupahan PRT akan sesuai dengan peraturan perundang-undangan tenaga kerja

Jika ada warga yang melanggar pemerintah akan mengenakan sanksi (sangsi juga sedang disiapkan.

Saya pikir ide dan tujuan pemerintah ini bagus koq untuk melindungi nasib PRT supaya gak ada lagi yang disiksa majikan.

Cuma sayangnya di RUU itu hanya dibahas hak PRTnya saja, sementara hak majikannya tidak dibahas.

Tentang Jam Kerja

Misal, PRT saya umurnya belum 17 tahun maka dia hanya boleh bekerja 4 jam sehari, hitungannya bagaimana ? saya tidak tahu dia full bekerja terus meneruskah selama 4 jam ? kan di rumah gak ada orang yang kontrol.

PRT Saya bangun pagi jam 5 untuk sholat dan sebagainya, mulai kerja jam 5.30, biasanya setelah anak-anak ke sekolah dan saya serta suami kerja, tidak terlalu banyak aktifitas yang dilakukan, lebih banyak maen hapenya

Jam anak saya tidur siang, PRT saya juga ikut tidur siang.

Jadi saya pikir nanti jika RUU ini diterapkan apakah ketika saya pulang kerja, PRT saya sudah selesai bekerja selama 4 jam,apakah saya masih berhak untuk meminta PRT saya untuk menyiapkan makan malam atau saya harus cuci piring bekas makan malam sendiri ?

Tentang Upah

Gaji PRT saya sekarang Rp.600.000, karena dia hanya sendiri bekerja di rumah, dan semua pekerjaan dia pegang kecuali sabtu dan minggu dibantu saya. Makanannya sama seperti yang saya makan, tidur saya beri kamar terpisah dengan fasilitas tempat tidur dan televisi sendiri serta kamar mandi terpisah. Keperluan mandi dan cuci, sampo odol. sabun, sikat gigi dan pembalut juga sudah diberikan.

Ayo kita bandingkan dengan UMP wilayah Banten yang jumlahnya sekitar 953 ribuan. tapi para pekerja tersebut masih harus membayar biaya kontrak, biaya makan dan kebutuhan sehari-hari dan mereka harus bekerja 8 jam perhari,rasanya PRT saya lebih enak deh .
Belum lagi kalau saat kita jalan2.. PRT kan juga sering diajak jalan2, nonton bioskop dan lain-lainnya dan itu gratis.. majikannya yang bayar. sementara buruh2 di luar sana ya bayar pake duit dhewe atau paling top ya dibayarin pacarnya..

Jadi, ini mah pemikiran saya yang orang awam yang gak ngerti masalah hukum apalagi masalah undang-undang, itu RUU PRT apa memang perlu dibahas sampai jam kerjanya dan upahnya ?

Kalo gaji PRT mah menurut saya ikutin pasaran aja, kadang majikan juga ngerti koq kapan saatnya menaikkan pasaran gaji PRT. dan kalau memang PRTnya kerjanya bagus banyak koq yang gak segan-segan menaikkan gajinya lebih dari pasaran.

Buat yang lagi godok RUU itu , kalo boleh saran mending di perjelas aja pengaturan hak dan kewajiban majikan dan PRT, trus urus juga deh UU tentang hubungan tripartit antara yayasan, prt dan majikan, gak usah sampai dibahas lama jam kerja dan besaran upahnya PRT. Soal upah mah gimana kesepakatan bersama aja, yang penting wajar dan manusiawi.

Menurut teman2 bagaimana ?

Advertisements

64 responses to “RUU si Inem

  1. melisaoktavia said: Engga mba,…aku kerja di pabrik dengan karyawan asing tinggal di dalam pabrik. Fasilitas mess mereka termasuk disediakan pembantu juga. Pembantu walopun namanya pembantu, tetap mendapat hak-hak karyawan.

    Oh gitu… jadi kary asing di kasih PRT, dan PRT nyaitu jadi bagian karyawan juga ya.. asik juga ya.. pasti pembantunya juga pilihan ..

  2. ibuseno said: Menurut teman2 bagaimana ?

    mudah2an lebih banyak yang memilih jadi PRT dirumah bu seno ketimbang jadi pekerja pabrik yang gajinya 930 ribu masih hars bayar kontrakan,makan di warteg,nonton,jajan anak,bayar sekolah motor dll….dll.*gurakkkkkkssss kabbuuuurrr…..

  3. rinn1 said: kok PRT nya lbh diuntungkan 😛

    yahhhh…namanya juga usaha neng, harus untung ! xixixixixixixi

  4. mungkin ruu bagusnya sebagai penentuan plafon kompensasi aj bu, ma legalisasi perlakukan majikan perlindungan HAM.. kalo di atur terlalu detil… malah implementasi nya bisa lucu..

  5. Teh Icho kamana wae, kumaha, damang?

  6. bellaferta said: mudah2an lebih banyak yang memilih jadi PRT dirumah bu seno ketimbang jadi pekerja pabrik yang gajinya 930 ribu masih hars bayar kontrakan,makan di warteg,nonton,jajan anak,bayar sekolah motor dll….dll.*gurakkkkkkssss kabbuuuurrr…..

    Jangan banyak2 ah… 1 or 2 aja hehehe.. kewalahan nanti saya kasih UMR nya hahaha

  7. ahmadkarmila said: mungkin ruu bagusnya sebagai penentuan plafon kompensasi aj bu, ma legalisasi perlakukan majikan perlindungan HAM.. kalo di atur terlalu detil… malah implementasi nya bisa lucu..

    Setuju kalo cuma penentuan plafon kompensasi dan aturan tentang perlakukan majikan yang ada hubungannya dengan HAM..untuk urusan detailnya.. biarlah itu kesepakatan antar prt dan majikan aja

  8. fadhilaharif said: Teh Icho kamana wae, kumaha, damang?

    Aya Wae Teh Ipad.. punten nuju pakepuk pangesto..

  9. ibuseno said: Jangan banyak2 ah… 1 or 2 aja hehehe.. kewalahan nanti saya kasih UMR nya hahaha

    wah tega nian…..yang diterima cuma seorang,padahal udah pada ngundurin diri buat melamar jadi PRT bu seno..xixixixixixixix

  10. bellaferta said: wah tega nian…..yang diterima cuma seorang,padahal udah pada ngundurin diri buat melamar jadi PRT bu seno..xixixixixixixix

    Hehehehe.. maklum pengusaha kecil kekecilan ..

  11. Terkadang PRT kabur karena dasar majikannya yg kadang kelewat batas menjadikan PRT sebagai budak belian, PRT.. oh PRT.. tahu kah kita kalo mereka menjalani profesi ini hanya karena terpaksa dan menurut saya kita memberikan sesuatu ke mereka perlu dengan hati yang tulus karena mereka juga ingin untuk hidup layak, mereka punya impian yang menerawang diatas langit… kalo kita terlalu berat hati memberikan gaji yang sesuai yah saya pikir mending gak usah pake PRT, kebayang gak gaji mereka misalnya 600rb kira kira berapa taon bisa punya rumah untuk berlindung, kira kira sampai kapan hidup mereka terlepas dari nyuci piring, masak, nyuci pakaian, jaga anak untuk orang lain??? kira kira sempat gak ya mereka merasakan hidup jadi majikan??? kasihan bgt yah PRT… untung aja PRT-2 asal indonesia yang ada di amrik dan eropa merasakan hidup yang lebih pantas.. bahkan bisa sekelas manager yang ada di tanah air hahah coba banyangkan kehidupan PRT di Malaysia N Arab sudah jauh jauh ninggalin indonesia demi sesuap nasi, yang didapatkan malah penyiksaan dan gaji gak di bayar ehh.. dapat pelecehan sex pula??? haruskah kita orang indonesia mengikuti hal demikian?? kalo kita gak sanggup bayar PRT mending gak usah sok punya PRT lah.. .. menurut bu Seno Gimana?? soalnya semua comment yg gw baca cuma comment bu seno yg kedengarannya enak hehe karena masih bisa menghargai PRT

  12. matabongi said: Terkadang PRT kabur karena dasar majikannya yg kadang kelewat batas menjadikan PRT sebagai budak belian, PRT.. oh PRT.. tahu kah kita kalo mereka menjalani profesi ini hanya karena terpaksa dan menurut saya kita memberikan sesuatu ke mereka perlu dengan hati yang tulus karena mereka juga ingin untuk hidup layak, mereka punya impian yang menerawang diatas langit… kalo kita terlalu berat hati memberikan gaji yang sesuai yah saya pikir mending gak usah pake PRT, kebayang gak gaji mereka misalnya 600rb kira kira berapa taon bisa punya rumah untuk berlindung, kira kira sampai kapan hidup mereka terlepas dari nyuci piring, masak, nyuci pakaian, jaga anak untuk orang lain??? kira kira sempat gak ya mereka merasakan hidup jadi majikan??? kasihan bgt yah PRT… untung aja PRT-2 asal indonesia yang ada di amrik dan eropa merasakan hidup yang lebih pantas.. bahkan bisa sekelas manager yang ada di tanah air hahah coba banyangkan kehidupan PRT di Malaysia N Arab sudah jauh jauh ninggalin indonesia demi sesuap nasi, yang didapatkan malah penyiksaan dan gaji gak di bayar ehh.. dapat pelecehan sex pula??? haruskah kita orang indonesia mengikuti hal demikian?? kalo kita gak sanggup bayar PRT mending gak usah sok punya PRT lah.. .. menurut bu Seno Gimana?? soalnya semua comment yg gw baca cuma comment bu seno yg kedengarannya enak hehe karena masih bisa menghargai PRT

    Ada PRT yang kabur krn majikan yg kelewat batas, ada juga PRT yang kabur karena mencuri. Gak bisa dinilai orang per orang, yang penting dari siapa yang berniat baik, majikan berniat baik mempekerjakan PRT dan PRT berniat baik mau kerja dengan baik dan jujur.Yah gimana gak terpaksa, PRT kebanyakan pendidikannya gak tinggi dan keahliannya juga kurang. Kalo pendidikan tinggi mending msuk pabrik aja atau jadi spg. cuma lapangan kerja di pabrik di Indonesia juga sudah susah, belum lagi biaya hidup yg mahal dan sudah di analogikan di bawah bahwa lebih untung jadi PRT dr pada jadi buruh pabrik, artinya gak semua PRT menjalani pekerjaan ini dengan terpaksam tapi sudah tapi sudah dipikirkan matang2 oleh merekaBuat sebagian PRT yang bijak menggunakan uang gajinya, tidak sulit buat mereka beli sawah atau bahkan bikin rumah di kampung. Salah satu PRT saya, 2 tahun kerja berhasil mengumpulkan uang untuk beli sawah di kampungnya pdhal waktu itu gajinya berkisar 350-300rbJadi sekali lagi kalau ada niat dan kemauan, pasti bisa terlaksana, sayangnya PRT sekarang lebih suka beli pulsa dari pada nabung buat beli sawah Semoga nasib baik hinggap di mereka, ada kok yang PRt naik tingkat jadi majikan. kejadian di tetangga saya yg istrinya meninggal dan kemudian menjadikan PRT nya sbg istrinya hehe.. Yah doain aja deh nasib PRT kita lebih baik di manapun dan para majikannya pun bisa menghargai PRT..

  13. setujuuuuuu…kayanya gak perlu pake undang2 deh untuk urusan pekerja domestic macam ini, yg penting majikannya tau gimana mengharagaid an memanusiakan sang pembantu…makin diatur undang2 malah tar makin gak jelas…..

  14. tsabitaadzimatillah said: setujuuuuuu…kayanya gak perlu pake undang2 deh untuk urusan pekerja domestic macam ini, yg penting majikannya tau gimana mengharagaid an memanusiakan sang pembantu…makin diatur undang2 malah tar makin gak jelas…..

    yap ikutan setuju mbak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s