ABG ku

Kaget, gak siap rasanya lihat Seno sudah main jauh-jauh dari rumah, apalagi main sampai lupa waktu.
Jadi mohon di maapkan ya Mas, kalau hari minggu kemarin ibu berubah kembali jadi monster yang kamu takuti, semua ini karena salah kamu yang gak bisa pegang janji. Ibu bilang kamu boleh main di luar rumah, cuma 1 jam, kembali jam 4 sore, tapi nyatanya jam 6 sore menjelang magrib ibu masih keliling kampung cari kamu dan gak ketemu.
Untung masih ada Bapa yang meskipun ibu lihat dengan rasa terpaksa mencari kamu. Untuk hal ini ibu tidak sepaham dengan bapa yang membiarkan kamu main dengan alasan kamu anak laki-laki, nanti juga pulang. nyatanya kamu gak pulang sesuai kesepakatan.

Dan mendengar pengalaman kamu bermain selama dua jam lebih tadi, ibu sungguh gak percaya, anak ibu yang belum lama ibu ijinkan main keluar rumah atas saran ibu gurumu untuk bersosialisasi ternyata benar-benar bersosialisai bahkan sudah melewati batas untuk anak seumuran kamu.
Ibu takjub kamu berani main ke lapangan sepi, becek, dekat kuburan, bahkan sampai ke lapangan futsal yang radius 2 km dari rumah, main bersama anak2 kelas di atas kamu.
Tapi Mas.. sayangnya kamu masih terlalu kecil dan belum siap untuk memilih mana teman yang baik menurut kamu. Kamu masih belum tahu mana teman yang semata memanfaatkan keluguan kamu. Ketika kamu bercerita bahwa si A meminum habis bekal minum yang kamu bawa kamu rela beli minuman lain. Ketika kamu cerita bahwa si B juga minta belikan minuman yang sama yang kamu beli, dengan rela kamupun membelikannya.
Dibaik rasa kawatir ibu kamu hanya di peralat mereka, ada terselip rasa bangga ibu bahwa kamu peduli, perhatian dan gak pelit sama teman. Tapi Ibu harap ini tidak terjadi seterusnya.

Tapi sayangnya mas.. hari ini Ibu mendengar kabar bahwa teman2 kamu yang kemarin membawa kamu bermain jauh punya reputasi kurang bagus baik di sekolah maupun di rumah.
Ibu masih ingat cerita kamu beberapa waktu lalu si A pernah berbuat kurang sopan ke kamu bahkan ke teman kamu yang lain. Tapi kamu tidak menyadari itu.
Jadi.. Ibu minta maaf ke kamu kalau hari ini teteh terpaksa mengunci pagar dan memilih siapa teman kamu yang boleh main ke rumah.
Tolong jangan bilang “gue lagi di kurung nenek sihir “.. karena ini terpaksa ibu lakukan sampai kamu bisa mengerti apa yang ibu maksud harus memilih teman dengan baik dan sampai ibupun menemukan cara yang bijak menghadapi anaknya yang mulai ABG.

Teman2 bisa share mengenai penanganan anak yang menjelang ABG ?

Advertisements

60 responses to “ABG ku

  1. pingkan20 said: Serba salah emang kalo punya anak ABG.Mungkin harus pake bermacam-macam cara tuuh Bu Seno.Tarik-ulur. Mendengar-didengarkan, dll.Tapi rasanya seiring waktu berjalan kalau dipihak or-tu ada dukungan dan penjagaan, pasti tidak akan terlalu merepotkan. Sebab itukan proses alami perpindahan masa ke masa pada setiap manusia, Bu Seno.

    kata temenku yang lain jangan terlaul dipikirikan, kasih kepercayaan aja..sambil tentunya diawasi tanpa anak tahu bahwa sebetulnya dia sedang di awasi..cuma ya tetep aja kepikiran, kekawatiran selalu ada karena waktuku yg cuma bisa bertemu anak di malah hari, itupun sudah sibuk memperhatikan pr2 dan pelajarannya semoga aku bisa meningkatkan kualitas pertemuan dengan anak deh Thanks ya mbak pingkan

  2. eccy123 said: ABG .. oh ABG ..mas dhika-kuh besar nnt gimana ya ?

    Tenang.. bentar lagi aku baca curhat tentang mas dhika hehehe

  3. Jadi inget waktu adek gue, Ruben dulu. Nyokap jemput dia hampir tiap malem dr tempat nongkrongannya. Sementara Bokap cuek aja, karena katanya anak laki emang harus begitu.Kalo Medy lebih berpikir jauh atau mungkin rada penakut, dia suka kawatir sendiri kalo nanti kenapa2. Jadi dia ga pernah main jauh. cuma sebatas tetangga satu jalan. Emang sih suka lupa waktu juga. Mungkin beda anak laki sama pere ya.Tapi tiap malem gw usahain selalu bicara dari hati kehati, cerita2, baca buku, bersyukur dan berdoa bareng sebelum tidur. Saat2 itu gw usahain supaya dia tetap terbuka sama gue. Bukan nakut2in sih, cuma gue kasih tau bahaya2 yang bisa terjadi, supaya selalu waspada & berdoa. Karena dunia ini bisa kejam, dan belum tentu apa yang kita dapat sesuai dengan yang kita mau.Wah anak segitu emang masih polos, apalagi Seno juga belum tau dunia luar, jadi masih gampang tuh dia diperalat sama temen2nya. Emang harus keras juga sih…cho…walaupun tetap kita kasih kepercayaan.

  4. Umur berapa Seno…….?he….he..monster..apa nenek sihir….hi..hi…? kabur………

  5. bingung nya teh gaduh putra..komo menjelang ABG kieu mah ternyata..janten mikir, isukan putra abi siga kumaha deui mun ABG-na nya??hihihi..

  6. mamamedy said: Jadi inget waktu adek gue, Ruben dulu. Nyokap jemput dia hampir tiap malem dr tempat nongkrongannya. Sementara Bokap cuek aja, karena katanya anak laki emang harus begitu.Kalo Medy lebih berpikir jauh atau mungkin rada penakut, dia suka kawatir sendiri kalo nanti kenapa2. Jadi dia ga pernah main jauh. cuma sebatas tetangga satu jalan. Emang sih suka lupa waktu juga. Mungkin beda anak laki sama pere ya.Tapi tiap malem gw usahain selalu bicara dari hati kehati, cerita2, baca buku, bersyukur dan berdoa bareng sebelum tidur. Saat2 itu gw usahain supaya dia tetap terbuka sama gue. Bukan nakut2in sih, cuma gue kasih tau bahaya2 yang bisa terjadi, supaya selalu waspada & berdoa. Karena dunia ini bisa kejam, dan belum tentu apa yang kita dapat sesuai dengan yang kita mau.Wah anak segitu emang masih polos, apalagi Seno juga belum tau dunia luar, jadi masih gampang tuh dia diperalat sama temen2nya. Emang harus keras juga sih…cho…walaupun tetap kita kasih kepercayaan.

    miss u Ruben.. Rest in Peace.. keliatannya para nyokap lebih kawatir sama anak cowo nya ya, buktinya bokap elo rada cuek sementara nyokap yg ketar ketir sampe rela jemput ke tempat nongkrong si RubenPaling ampuh emang kasih pengertian, gw juga suka bacain kisah2 orang gagal atau orang terjerat narkoba buat Seno, itu jua bukan untuk nakuti, tapi biar diambil pelajaran supaya dia tahu mana perbuatan yang merugikan buat dirinya.Keep Praying deh lan Ya, thanks ya

  7. edselmum said: Umur berapa Seno…….?he….he..monster..apa nenek sihir….hi..hi…? kabur………

    tahun depan april 9 thn mbakhihi.. nenek sihir tapi cantik kaaan

  8. ipeipe said: bingung nya teh gaduh putra..komo menjelang ABG kieu mah ternyata..janten mikir, isukan putra abi siga kumaha deui mun ABG-na nya??hihihi..

    begitu lah neng hehehe.. nanti juga akan merasakan deh siap2 wee

  9. Diajak diskusi aja mbak icho… Tanya pendapat dia klo temennya begini, bagus ngga… Seno khan anak pintar pasti bisa bedain mana anak yg baik dan tidak.Memang lingkungan pengaruh bgt lho bagi anak.Sok tau deh aku.. ngalamin jg blm hehehe….

  10. kartikaihsan said: Diajak diskusi aja mbak icho… Tanya pendapat dia klo temennya begini, bagus ngga… Seno khan anak pintar pasti bisa bedain mana anak yg baik dan tidak.Memang lingkungan pengaruh bgt lho bagi anak.Sok tau deh aku.. ngalamin jg blm hehehe….

    Thanks ya Ika.. nti coba ajak diskusi Seno, emang semuanya intinay komunikasi.Kalo soal lingkungan, Ika pasti banyak tahu.. kan gede di sana hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s