Perlukah kembali ke minah ??

Pemerintah kita ini aneh dan lucu ya, untuk mengurangi subsidi bahan bakar ( aka minah ) rakyat dihimau untuk beralih ke gas . dan kita sempat menyaksikan antrian panjang rakyat ngantri minah di mana2. Tujuannya sih supaya rakyat males antri dan beralih ke Gas, apalgi kemudian pemberian kompor gas dan tabung kecil warna hijau di beberapa daerah sudah sudah sedikit merata meskipun kualitas kompor dan tabungnya masih di ragukan. Banyak yang senang, banyak juga yang takut untuk mulai memakai kompor gasnya.

Tapi, setelah konversi minah ke gas berjalan , ternyata di beberapa daerah gas elpiji susah di dapat, rakyat masih harus ngantri, ngider2 cari agen elpiji dan susah di dapat.

Bude Tuti ( Budenya Seno dan Della ) yang tinggal di Cibiru Bandung , sudah 3 hari ini yang jadi males masak karena gak ada gas, Bude sudah cari2 di agen, di sana juga gak ada stok. Agennya bilang mereka di jatah Cuma 10 tabung per agen. Dan harganya pun ikut naik jadi Rp.65.000. Untung Bude Tuti tinggal sendiri di rumahnya, jadi kalau lapar tinggal beli makanan mateng aja, dan ternyata hari ini Bude Tuti kembali ke minah saat mau masak , kalau minah masih susah juga.. ya balik lagi ke kayu bakar aja deh bude..!

Advertisements

31 responses to “Perlukah kembali ke minah ??

  1. aduh kok jd gini yah…kmrn juga nelp ibuku diindo keluhannya sama……jd malas masak ktnya…beli aza deh he..he….

  2. eeeh ada sodara di Cibiru? Dulu juga punya sodara di sana hehehe…ah iya tuh, di pinggir jalan banyak ibu-ibu kirain ada kecelakaan ato kasus apa, ternyata lagi pada ngantri minah (ampir dikira nama asisten! heheheh)

  3. heheh kembali ke lappp ehh kayu bakar

  4. annloanjoe said: aduh kok jd gini yah…kmrn juga nelp ibuku diindo keluhannya sama……jd malas masak ktnya…beli aza deh he..he….

    iya nih mbak..jadi bingung ya.. kalo yg jualan juga keabisan gas gimana dong

  5. ummuauliya said: eeeh ada sodara di Cibiru? Dulu juga punya sodara di sana hehehe…ah iya tuh, di pinggir jalan banyak ibu-ibu kirain ada kecelakaan ato kasus apa, ternyata lagi pada ngantri minah (ampir dikira nama asisten! heheheh)

    trus sodaranya kemana skrng ??salam ya buat minah… hihi

  6. paijo2yol said: heheh kembali ke lappp ehh kayu bakar

    hutannya dah gundul mas.. dah gak ada kayu lagi

  7. ibuseno said: hutannya dah gundul mas.. dah gak ada kayu lagi

    wewww gak usah masak bu,puasa saja heheheheh

  8. au ah gelap.. lieur liat pemerintah kita mah.

  9. PEMERINTAH INDONESIA nah LIEUR..!!Mau di atur sama Konglomerat euy , Minyak tanah di eksport ke luar negri, di kita dikonversi ke gas, yang punya perusahaan kompor gas dan yang bikin tabung Gas yang Eksport minyak itu juga…!, sesudah eh belum juga merata sosialisasinya Gas nya di hilangkan juga, harganya jadi naik, terus yang lebih gila lagi harga tabung Gas yang 12kg naiknya dari 350rb sekarang jadi 800rb keadaan kosong..!!

  10. Kesalahan pemerintah adalah melakukan kegiatan konversi secara setengah-setengah dan tidak dipersiapkan secara matang, mulai dari perencanaan di sektor hulu, hingga menjaga ketersediaan produk di pasaran.Susahnya lagi, dalam petrogas ini, Pertamina selalu bilang merugi. Sebuah perusahaan negara, tugas Pertamina menyediakan kebutuhan rakyat, bukan membiarkan keadaan menjadi runyam seperti sekarang. Masalahnya sekarang, pemerintah tidak bersikap reaktif atas keadaan yang dialami masyarakat saat ini, padahal itu adalah berawal dari kebijakan yang dibuat pemerintah sendiri.

  11. akuhanif said: au ah gelap.. lieur liat pemerintah kita mah.

    jangan ikutan lieur ah teh..

  12. cepdedentoni said: PEMERINTAH INDONESIA nah LIEUR..!!Mau di atur sama Konglomerat euy , Minyak tanah di eksport ke luar negri, di kita dikonversi ke gas, yang punya perusahaan kompor gas dan yang bikin tabung Gas yang Eksport minyak itu juga…!, sesudah eh belum juga merata sosialisasinya Gas nya di hilangkan juga, harganya jadi naik, terus yang lebih gila lagi harga tabung Gas yang 12kg naiknya dari 350rb sekarang jadi 800rb keadaan kosong..!!

    gilaaaa.. harga tabung gas mahal pisan, karunya kang aldo atuh belum sempet beli tabug gas udah naik lagi..lieurr ah

  13. sarlen said: Kesalahan pemerintah adalah melakukan kegiatan konversi secara setengah-setengah dan tidak dipersiapkan secara matang, mulai dari perencanaan di sektor hulu, hingga menjaga ketersediaan produk di pasaran.Susahnya lagi, dalam petrogas ini, Pertamina selalu bilang merugi. Sebuah perusahaan negara, tugas Pertamina menyediakan kebutuhan rakyat, bukan membiarkan keadaan menjadi runyam seperti sekarang.

    Pertamina merugi ?? tanggung jawab siapa atuh..tapi pegawainya balenghar euy !

  14. setuju bu… kalo saya mah sepanjang masih bsia ke beli ya bertahan…tapi kelak kalo harga makin tidak bersahabat, kita bener2 harus memutar otak untuk mencari alternatif lain…

  15. yukevirlianti said: setuju bu… kalo saya mah sepanjang masih bsia ke beli ya bertahan…tapi kelak kalo harga makin tidak bersahabat, kita bener2 harus memutar otak untuk mencari alternatif lain…

    Iya teh, kita termasuk orang yang beruntung, masih bisa kebeli, cuma kalo stok gak ada bingung juga, alternatif lain briket batubara udah ada yang pernah coba ?

  16. ntar yg jualan makanan mateng juga susah dapat bahan bakar utk masak, akhirnya jadi gak bisa makan deh..:-(

  17. duh …. sampe segitunya ya mba … belum denger berita nih dari ibu tercinta …

  18. puyeng deh mbak mikirin beginian…kayaknya pake kayu bakar aja kali ya

  19. belum siap kayaknya pemerintah nya

  20. balik ke kayu bakar… wakakakak tapi saya kangen sama masakan-masakan ala nenek dengan kayu bakar lho bu, so perfect natural.. kalo saya sih menanggapinya biasa, bukan karena tidak peduli namun saya memandangnya ketidak becusan terkadang sudah menjadi hal yg lumrah di negara kita dan herannya masih tenang2 aj padahal yang teraniyaya sodara-sodaranya sendiri..

  21. selalu rakyat yah yang harus berada dalam dilema……..

  22. grahaonline said: ntar yg jualan makanan mateng juga susah dapat bahan bakar utk masak, akhirnya jadi gak bisa makan deh..:-(

    salah siapa kalo udah gitu Niz ?semoga gak terjadi yaa..

  23. hylmilateef said: duh …. sampe segitunya ya mba … belum denger berita nih dari ibu tercinta …

    cepet telpon Ibu.. semoga gak kejadian di sana..

  24. bunda2f said: puyeng deh mbak mikirin beginian…kayaknya pake kayu bakar aja kali ya

    sekalian kemping juga may..pusing emang

  25. lisadianty said: belum siap kayaknya pemerintah nya

    So.. kapan kira2 siapnya ya Lis..cape nunggu

  26. ahmadkarmila said: balik ke kayu bakar… wakakakak tapi saya kangen sama masakan-masakan ala nenek dengan kayu bakar lho bu, so perfect natural.. kalo saya sih menanggapinya biasa, bukan karena tidak peduli namun saya memandangnya ketidak becusan terkadang sudah menjadi hal yg lumrah di negara kita dan herannya masih tenang2 aj padahal yang teraniyaya sodara-sodaranya sendiri..

    koq tumben gak ngajak anarki nih kar..bosen jadi demonstran gara2 kangen masakan nenek hehe..hm.. jadi lumrah ya.. pantes aja yg di atas anteng2 aja ya

  27. heradyatmiko said: selalu rakyat yah yang harus berada dalam dilema……..

    wakil rakyatnya pd kemana ya ?

  28. Di Jakarta, cari kayu bakarnya dimana Mama Seno? ^_^Bakar rumah..kekeke..Indonesia..oh Indonesia…tetap saja aku cinta Indonesia, tanah tumpah darahku 🙂

  29. mumsmile said: Di Jakarta, cari kayu bakarnya dimana Mama Seno? ^_^Bakar rumah..kekeke..Indonesia..oh Indonesia…tetap saja aku cinta Indonesia, tanah tumpah darahku 🙂

    masih ada sih yg jual , baca di kompas, katanya ada penjual keliling, tapi sy gak pernah nemuin penjual kayu dkt rumah hehekondisi apapun…Indonesia teteap tumpah darahku ..ACI deh !

  30. ibuseno said: masih ada sih yg jual , baca di kompas, katanya ada penjual keliling, tapi sy gak pernah nemuin penjual kayu dkt rumah hehekondisi apapun…Indonesia teteap tumpah darahku ..ACI deh !

    Mungkin itu kayu dari pohon di depan istana negara ya..hehehehe…

  31. mumsmile said: Mungkin itu kayu dari pohon di depan istana negara ya..hehehehe…

    hehe.. emang pohon depan istana ditebangin ya mbak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s