Di tampar Safir Senduk

Gara2 seharian server mati, internet mati, dan entah kenapa PC Suite Sony Ericsson gue ikut2an gak mau connect2, jadilah gue hari ini seharian kerjanya Cuma nulis, baca, nulis, nelpon, ngobrol, ke balkon…. sampe bosen nunggu jam 17.30 terasa lama banget.

Dan hari ini juga ketika gue iseng baca buku tetangga sebelah meja dengan judul “Buka Usaha Nggak Kaya ? Percuma…” . Gue berasa banget di tampar sama Safir Senduk. Apa yang dia omongin di buku itu koq gue banget. Ternyata selama ini gue sudah salah langkah dalam menjalankan usaha. Salah langkahnya bukan dalam hal pemilihan bidang usaha, tapi dalam hal pengelolaan keuangan. Memang tidak semua kasalahan yang di jabarkan SS ada di diri gue, tapi sebagian besar yang gue lakukan adalah awal dari kesalahan seorang usahawan.

Salah satu eh salah tiga kesalahannya adalah : boros, banyak keperluan pribadi yang mendesak, uangnya tidak diputar.

Selain itu gue juga masih punya pandangan yang salah menganggap bahwa uang hasil usaha adalah uang milik pribadi gue, jadi gue boleh ambil sesuka hati setelah dikurangi cost dan gaji karyawan. Padahal uang hasil usaha adalah uang usaha kita ( bingung gak maksudnya). Jadi kita sebagai pemilik usaha meskipun uang kita sudah di investasikan dalam bentuk usaha itu, kita tidak boleh seenaknya mengambil uang hasil usaha tersebut untuk keperluan pribadi kita, ada waktu2 tertentu untuk mengambil uang tersebut yang dianggap sebagai laba, apalagi jika jenis usaha kita sudah berbentuk badan usaha PT, harus lebih tegas dan jelas lagi dalam menjalankan ketentuan ini kalau mau usaha kita berkembang.

Dan.. masih banyak deh tulisan SS yang bikin gue gerah,( padahal ruangan dingin banget ). Yang penting gue catat dulu deh kiat2 praktis mengelola Penghasilan sebagai pengusahan, ini dia..

1. Pisahkan keuangan Usah dan keuangan pribadi ,buat rekening yang berbeda

2. Jika usaha belum cukup mendapatkan laba dan kita masih punya tabungan, tidak perlu kita mendapat gaji dahulu, tapi jika usaha sudah mendapat laba, silahkan gaji diri kita sebagai pemilik dengan membandingkan berapa jumlah gaji di perusahaan lain dengan kedudukan yang sama dengan kita di perusahaan sendiri.

3. Jangan lakukan pembagian deviden sebelum balik modal

4. Jangan boros hanya karena merasa bahwa kita telah sukses sebagai pengusaha.

5. Proteksi diri dengan asuransi ( pasti para agent asuransi setuju banget )

6. Miliki investasi lain selain usaha, buat uang hasil usaha kita berputar misalnya dengan cara beli produk keuangan, miliki asset untuk disewakan.

7. Lakukan analisis ketika ingin membuka usaha baru.

8. Jangan gunakan semua uang anda sebagai modal usaha baru.

Selamat berwira usaha

Advertisements

28 responses to “Di tampar Safir Senduk

  1. tfs ya mbak, dan semoga sukses ya bisnisnya from now on…

  2. dicatet tips na sapa tau jadi pengusaha nya t’Icho… 😀

  3. sippp, siapa tahu nanti buka usaha (hmmm sampai saat ini masih mimpi)

  4. dah baca juga tuh bukunya SS …mudah dimengerti dan ngena, ngga kaya buku tentang keuangan dan usaha yang lainnya, ex. seri kiyosaki (puyeng duluan bacanya …)

  5. siiiip Teh! *mauusahaapamasihbingung*

  6. sukses yaaaajgn lupa tulari diriku….

  7. teori teori Cho, kalo para ahli keuangan gitu oke, doi pasti udah kaya raya..he..he..he..

  8. ibuseno said: Gara2 seharian server mati, internet mati, dan entah kenapa PC Suite Sony Ericsson gue ikut2an gak mau connect2, jadilah gue hari ini seharian kerjanya Cuma nulis, baca, nulis, nelpon, ngobrol, ke balkon…. sampe bosen nunggu jam 17.30 terasa lama banget. Dan hari ini juga ketika gue iseng baca buku tetangga sebelah meja dengan judul “Buka Usaha Nggak Kaya ? Percuma…” . Gue berasa banget di tampar sama Safir Senduk. Apa yang dia omongin di buku itu koq gue banget. Ternyata selama ini gue sudah salah langkah dalam menjalankan usaha. Salah langkahnya bukan dalam hal pemilihan bidang usaha, tapi dalam hal pengelolaan keuangan. Memang tidak semua kasalahan yang di jabarkan SS ada di diri gue, tapi sebagian besar yang gue lakukan adalah awal dari kesalahan seorang usahawan. Salah satu eh salah tiga kesalahannya adalah : boros, banyak keperluan pribadi yang mendesak, uangnya tidak diputar. Selain itu gue juga masih punya pandangan yang salah menganggap bahwa uang hasil usaha adalah uang milik pribadi gue, jadi gue boleh ambil sesuka hati setelah dikurangi cost dan gaji karyawan. Padahal uang hasil usaha adalah uang usaha kita ( bingung gak maksudnya). Jadi kita sebagai pemilik usaha meskipun uang kita sudah di investasikan dalam bentuk usaha itu, kita tidak boleh seenaknya mengambil uang hasil usaha tersebut untuk keperluan pribadi kita, ada waktu2 tertentu untuk mengambil uang tersebut yang dianggap sebagai laba, apalagi jika jenis usaha kita sudah berbentuk badan usaha PT, harus lebih tegas dan jelas lagi dalam menjalankan ketentuan ini kalau mau usaha kita berkembang. Dan.. masih banyak deh tulisan SS yang bikin gue gerah,( padahal ruangan dingin banget ). Yang penting gue catat dulu deh kiat2 praktis mengelola Penghasilan sebagai pengusahan, ini dia.. 1. Pisahkan keuangan Usah dan keuangan pribadi ,buat rekening yang berbeda 2. Jika usaha belum cukup mendapatkan laba dan kita masih punya tabungan, tidak perlu kita mendapat gaji dahulu, tapi jika usaha sudah mendapat laba, silahkan gaji diri kita sebagai pemilik dengan membandingkan berapa jumlah gaji di perusahaan lain dengan kedudukan yang sama dengan kita di perusahaan sendiri. 3. Jangan lakukan pembagian deviden sebelum balik modal 4. Jangan boros hanya karena merasa bahwa kita telah sukses sebagai pengusaha. 5. Proteksi diri dengan asuransi ( pasti para agent asuransi setuju banget ) 6. Miliki investasi lain selain usaha, buat uang hasil usaha kita berputar misalnya dengan cara beli produk keuangan, miliki asset untuk disewakan. 7. Lakukan analisis ketika ingin membuka usaha baru. 8. Jangan gunakan semua uang anda sebagai modal usaha baru. Selamat berwira usaha

    Amieen.. terima kasih Mbak Sherry

  9. tehtina said: dicatet tips na sapa tau jadi pengusaha nya t’Icho… 😀

    Amiin.. nuhun teh Tina, muhun teh mugi2 tiasa di anggo tips na

  10. hylmilateef said: dah baca juga tuh bukunya SS …mudah dimengerti dan ngena, ngga kaya buku tentang keuangan dan usaha yang lainnya, ex. seri kiyosaki (puyeng duluan bacanya …)

    Betul Mbak, enakan baca bukunya SS dr pada Uncle Robert karena cocok dng kondisi dan budaya kita ya

  11. Paling tidak sudah memulai…daripada saya niat melulu, tapi tidak berani-berani terjun

  12. lifalfirano said: sippp, siapa tahu nanti buka usaha (hmmm sampai saat ini masih mimpi)

    Amiiin.. semoga cepet ketemu ide mo buka usaha apa Mbak Lif.

  13. fadhilaharif said: siiiip Teh! *mauusahaapamasihbingung*

    Hihi.. jangan bingung.. ayo cari ide.. da saya juga masih cari2 ide nih mo usaha apa ya lainnya.. yg cepet dpt untung

  14. saya juga kadang2 suka gitu teh…serasa ditampar SS juga donk

  15. oetjipop said: sukses yaaaajgn lupa tulari diriku….

    Amiin.. doain aja Ci., semoga ketularan yg bagus2 nya aja..

  16. eddyjp said: teori teori Cho, kalo para ahli keuangan gitu oke, doi pasti udah kaya raya..he..he..he..

    Hihi.. iya juga ya Om, kalo gitu itu para ahli keuangan suruh punya usaha dulu dan kita baru percaya yaaa

  17. heradyatmiko said: Paling tidak sudah memulai…daripada saya niat melulu, tapi tidak berani-berani terjun

    Itu juga mulainya dengan nekat Mbak Hera, jadi beginilah akhirnya.. untungnya gak banyak dan banyak salah dalam ngejalaninnyaMoga2 setelah baca buku ini, trus baca pengalaman teman2 di MP jadi bisa ngebernerin kesalahan

  18. bunda2f said: saya juga kadang2 suka gitu teh…serasa ditampar SS juga donk

    Hihi.. toss dulu deh kalo gitu jeng..

  19. kalo aku sih udah ngeper duluan kali ya mo buka usaha sepertinya ga bakat 😀

  20. tips no3 n 8 tuh mba, aku suka lupa. Maklum nafsu belanja duluan. BEPnya jadi lamaaaaa bgt!btw, ‘ditamparnya’ sakit ga mba? hehehehe….

  21. mutiarasemu said: kalo aku sih udah ngeper duluan kali ya mo buka usaha sepertinya ga bakat 😀

    Aku juga gak bakat keliatannya Mbak, cuma nekat aja..makanya sambil belajar2 deh

  22. hannyks said: tips no3 n 8 tuh mba, aku suka lupa. Maklum nafsu belanja duluan. BEPnya jadi lamaaaaa bgt!btw, ‘ditamparnya’ sakit ga mba? hehehehe….

    Hihi.. samaaa… ditamparnya sih gak sakit.. cuma berasa banget !

  23. sama neh kena tampar juga…hehehehehehe, boleh juga tipsnya bu…..

  24. wayandaryanto said: sama neh kena tampar juga…hehehehehehe, boleh juga tipsnya bu…..

    Heheh2.. untung ada temen yg sama2 merasakan sakit ..sukses terus pak wayan.. !

  25. aduh laporin ke polisi aja teh kalo ditampar mah, atuda meni galak kitu guplak gaplok wae *hihihi kabur ah sieun digaplok beneran ku teh Icho*. btw, tfs ya..

  26. akuhanif said: aduh laporin ke polisi aja teh kalo ditampar mah, atuda meni galak kitu guplak gaplok wae *hihihi kabur ah sieun digaplok beneran ku teh Icho*. btw, tfs ya..

    hihi.. teh.. di gaplok ku SS mah matak beunghar sigana ..

  27. keuangan yang rapi plus penguasaan ilmu di bidang usahanya, akan bikin usaha kita makin joossss….!

  28. mjcreative said: keuangan yang rapi plus penguasaan ilmu di bidang usahanya, akan bikin usaha kita makin joossss….!

    setujuuuu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s