Barito oh Barito

Sejak hidup di Jakarta Selatan gue mulai mengenal kawasan barito. Dulu di saat iseng dan senggang pulang kuliah mampir ke Blok M, pulangnya suka jalan kaki dari Blok M ke Barito, mampir dulu minum es cendol di bawah pohon beringin sambil menikmati pemandangan ikan berkeliaran di akuarium di toko2 di bawah pohon beringin itu. Terlebih sejak Seno bisa di ajak jalan-jalan dan mulai di kenalkan dengan burung ( ini binatang peliharaan pertama yang di miliki Seno ), gue dan keluarga lebih sering ke kawasan Barito untuk beli burung ( krn sering mati burungnya), atau pakannya. Dan tentu saja gue pasti mampir ke es cendol di bawah pohon beringin.

Dan.. ketika Seno beralih lebih suka ikan, kawasan Barito pula jadi pilihan kita untuk mencari berbagai jenis ikan hias. Sebenarnya tujuannya bukan semata untuk mencari ikan hias tapi ya menikmati sejuknya Barito dan es cendolnya, meskipun beberapa tahun terakhir ini sudah berkurang nikmatnya karena beberapa metro mini dan kopaja di alihkan rutenya melewati kawasan ini.

Ketika beberapa waktu lalu gue mendengar dan membaca bahwa kawasan Barito, Pasar Burung, Pasar Ikan,Pasar Bunga dan Pasar Buahnya akan di bongkar, gue merasa bakal kehilangan kenangan. Karena banyak penolakan, mulanya gue pikir gak jadi , ternyata 2008 inilah saatnya gue bener2 bakal kehilangan sebuah ‘situs bersejarah’ buat keluarga gue, karena kawasan ini juga tempat mainnya paman gue waktu SMP.. ( dah lama banget dong ya.. ).

Dan.. ketika melihat di gambar kios bakal penggantinya, hiks*.. sudah terlihat ketidaknyamanan di sana, kios yang berhadap hadapan, lorongnya yang sempit dan tanpa udara segar yang luas, beda banget dengan barito yang udara bebas mengalir.

Gue aja gak nyaman lihatnya.. apalagi ikan yang bakal tinggal di sana…

Advertisements

20 responses to “Barito oh Barito

  1. huhuhu.. sedih yaa.. walopun gue lom pernah kesana.. tapi asli ikutan sedih..

  2. wew sedih bgt :(( gw juga sempat denger berita ini di tv. barito oh barito, tempat kenangan gw telah tergusur. tempat gw hunting ikan, tempat favorite gw bolos sekolah sewaktu sma dulu… tak ada lg kenangan yg terindah 😦

  3. …wah wah, masa gak ada tempat untuk meng-akomodasi para pedagang tersebut agar tetap berkarya di Jakarta? pan nyari duit di sana, pelanggan dapet kenangan di sana juga…kagak indah jadinye… 😛

  4. ikannya dan burung2nya serta buah2an akan nangis sedih…bisa2 kangen ama Teh Icho sareng Seno….hiksssssss ikutan sedih…apalagi es cendolnya….hmmm bikin ncaai aza baca tulisannya…

  5. kenangan memang suka bikin bahagia ya mbak…dan bisa membuat kita bangga

  6. iya yaaa…. kenapa juga kalo emang mau ditertibin nggak dari jaman2 dulu pas belum banyak orang yang cari nafkah dari tempat itu…-salam kenal dari chubbyfamily-

  7. tanya ken pada Fauzi Bowo… :((

  8. kayaknya orang pinggiran bener2 harus ke pinggir mba….

  9. riffat said: huhuhu.. sedih yaa.. walopun gue lom pernah kesana.. tapi asli ikutan sedih..

    terima kasih ya Mbak , aku dah ditemenin sedihnya.. hiks*.. sayang gak bisa lagi ngajak Mbak ke situ

  10. nugieegie said: wew sedih bgt :(( gw juga sempat denger berita ini di tv. barito oh barito, tempat kenangan gw telah tergusur. tempat gw hunting ikan, tempat favorite gw bolos sekolah sewaktu sma dulu… tak ada lg kenangan yg terindah 😦

    haha.. hunting iklan yg mana Gie.. O. jadi barito tempat bolos juga yaaa… mojok di taman yaaaa

  11. kawandee said: …wah wah, masa gak ada tempat untuk meng-akomodasi para pedagang tersebut agar tetap berkarya di Jakarta? pan nyari duit di sana, pelanggan dapet kenangan di sana juga…kagak indah jadinye… 😛

    ada kang.. itu sudah di sediakan pemda dkicuma tempatnya pasti gak senyaman di Baritodan pelanggan juga pasti lebih seneng ke barito..

  12. yusys said: ikannya dan burung2nya serta buah2an akan nangis sedih…bisa2 kangen ama Teh Icho sareng Seno….hiksssssss ikutan sedih…apalagi es cendolnya….hmmm bikin ncaai aza baca tulisannya…

    hiks*.. iya nih Teh Yusy.. Seno dan aku sedih nih kehilangan ikan dan burung barito.. Semoga dapet tempat makan cendol yang seseru di Barito deh

  13. ndleng said: kenangan memang suka bikin bahagia ya mbak…dan bisa membuat kita bangga

    Tapi kenangan indah kaaaaan yg bikin bahagiakalo kenangan buruk mah… lempar aja Van !

  14. wechubbyfamily said: iya yaaa…. kenapa juga kalo emang mau ditertibin nggak dari jaman2 dulu pas belum banyak orang yang cari nafkah dari tempat itu…-salam kenal dari chubbyfamily-

    Bener Mbak…banyak banget korban dari penggusuran inidr tukang kembang, tukang nganter kembang, cewe2 yg nunggu dapet kembang… cowo2 yg terpaksa putus dari cewenya krn kembangnya gak terkirim hehe.. Salam kenal juga.. thanks invitationnya yaa

  15. Ya ini lah hasil kerja 100 hari lebihnya bang Foke.. ihhhh..

  16. upik2806 said: kayaknya orang pinggiran bener2 harus ke pinggir mba….

    Jadi inget lagunya Iwan Fals hihi..

  17. Kalu anakku yang di M’sya oulang suka makan soto sumsum itu.Pindah kemana ya?

  18. julliehakim said: Kalu anakku yang di M’sya oulang suka makan soto sumsum itu.Pindah kemana ya?

    waduh.. tukang sotonya gak bilang sama saya mbak dia mo pindah ke mana.. semoga pindahnya gak jauh2 dari Barito yaa

  19. Hehehe iya ya…emang ibuseno mendaftar pedagang disana…Oke..semoga tetap sehat, tetap asyik..kita sama2 sharing ya

  20. julliehakim said: Hehehe iya ya…emang ibuseno mendaftar pedagang disana…Oke..semoga tetap sehat, tetap asyik..kita sama2 sharing ya

    hehehe.. Ok Mbak Julie…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s