Lengkong Kulon.


Mau cerita dikit mengenai profil desaku tercinta ini, gue sedikit ragu nyebutnya Desaku, karena Lengkong saat ini jauh dari kesan desa, karena berbagai fasilitas dan akses yang begitu mudah dicapai menuju ke sana. Yang bisa nandain bahwa Lengkong masih layak di sebut desa adalah karena bentangan sungai cisadane yang melewati desa tersebut, dan penduduknya masih banyak yang menggunakan moda transportasi getek ( rakit dari bambu) untuk menuju ke Sekolah, tempat kerja atau ke luar dari Lengkong untuk berkatifitas, selain itu sungai cisadanenya juga masih digunakan untuk cuci baju, cuci piring, mandi dan output terakhir hehe..

Bapa gue berasal dari Desa tersebut, Lokasi tepatnya di Lengkong Kulon ataus ering juga di sebut lengkong Kyai/Lengkong Ulama, kecamatan Pagedangan Kabupaten Tangerang. Gue dan 2 kakak gue pernah tinggal di sana selama kurang lebih 3 tahun bersama nenek dan kakek waktu kelas 2 SD karena ibu sekolah lagi dan repot ngurus anaknya.

Satu kali dalam sebulan Ibu dari Jakarta ke Lengkong menyambangi kita untuk melepas kangen. Jangan bayangkan perjalanan Jakarta-Serpong yang sekarang bisa ditempuh dengan waktu kurang dari 1 jam ya, waktu itu ibu harus naik mobil bis Gamadi, kemudian disambung dengan naik mobil jenis Wilis jurusan Serpong, untuk menuju pinggir kali cisadane Ibu harus jalan kaki melewati kebun karet, melewati tugu peperangan dulu dan makam para pahlawan tak di kenal yang gugur waktu perang lengkong Lengkong 25 Januari 46, Salah satu Pahlawan yang gugur di sana adalah Mayor Daan Mogot, juga ada 2 pamannya Prabowo yang gugur dalam pertempuran itu.Sayang saat ini makam2 tersebut sudah dipindahkan demi pembangunan BSD.

Penduduk di Desa lengkong ini mayoritas pekerjaannya pedagang, guru, ustadz, pembuat kaligrafi ( ini profil ortunya). Kalo profil anak2nya saat ini kebanyakan jadi guru. Desa Lengkong ini juga terkenal sebagai kota santrinya wilayah Serpong, gak aneh kalo Lengkong Kulon sering juga di sebut Lengkong Kyai. Bersilaturahmi dari rumah ke rumah di satu Desa Lengkong Kulon mungkin gak sampe satu jam, karena jumlah rumahnya gak banyak, kita sebut dari Girang ke Hilir ( mestinya Hulu ke Hilir ya.. ) Gak sampe 110 rumah yang ada di sana. Di Lengkong ini kalau lebaran tiba, banyak sekali muka2 timur tengah ( Arab) yang datang bersilaturahmi, sebenernya ini juga sempet jadi pertanyaan gue, orang Lengkong ini cikal bakalnya dari mana ya ? koq banyak keturunan arab yang tinggal di sini. Dan Paman gue salah satunya juga punya istri orang keturunan Arab. Irama padang pasir dan Joget gaya arab pasti ada kala ada acara kawinan di sini.

Setiap Lebaran keluarga besar M.Z ( kakek dari bokap), pasti ngumpul di sini. Sama2 Ziarah ke kuburan Kakak nenek, Bapa Gue, Paman2 Gue. Begitu juga lebaran lalu. Kembali ke Lengkong buat gue sama seperti mendapatkan Inhaler di kala flu.. Semoga meskipun ada satu keluarga yang membuat gue kecewa gak akan bisa membuat gue untuk tidak kembali lagi ke Lengkong.

Advertisements

24 responses to “Lengkong Kulon.

  1. sugan teh lengkong di jalan lengkong bandung..hehehe..enak ya teh, bisa mudik ke kampung halaman, tapi teu jauh2 amat ti jakartamet lebaran ya teh..mohon maaf lahir dan bathin

  2. saya malah menyangka lengkong yang ada di sukabumi, deket jampang – surade… ternyata malah deket ke jakarta… banyak juga tempat yg namanya sama yah…?

  3. Naek rakit/getek hmm.. jadi emut ka almarhum pun aki…baheula mah anjeuna gaduheun getek, tapi ayeuna mah tos teu aya..da tos aya jembatan beton..”Wilujeng boboran syiam teh Icho, hapunten lahir sinareng batin”

  4. dikirain ibu teh urang sunda… di bandung juga ada daerah lengkong…

  5. yukevirlianti said: dikirain ibu teh urang sunda… di bandung juga ada daerah lengkong…

    hihi.. sunda kenging mulungan aja teh, Ibu saya orang Sumedang, Bapa saya yang orang Lengkong. Saya lahir dan besar di Jakarta/Tangerang.Tiasa nyarios sunda sakedik2

  6. akuhanif said: sugan teh lengkong di jalan lengkong bandung..hehehe..enak ya teh, bisa mudik ke kampung halaman, tapi teu jauh2 amat ti jakartamet lebaran ya teh..mohon maaf lahir dan bathin

    hihi.. banyak nama lengkong ya Mbak..Iya enak banget deket, jadi gak berasa mudikMaaf lahir batin juga Mbak.

  7. fadhilaharif said: saya malah menyangka lengkong yang ada di sukabumi, deket jampang – surade… ternyata malah deket ke jakarta… banyak juga tempat yg namanya sama yah…?

    Iya di Jampang juga ada yang namanya LengkongDulu malah saya nyangka, enak ya dari Sukabumi deket ke Lengkongpayah banget deh ilmu buminya

  8. badrudin said: Naek rakit/getek hmm.. jadi emut ka almarhum pun aki…baheula mah anjeuna gaduheun getek, tapi ayeuna mah tos teu aya..da tos aya jembatan beton..”Wilujeng boboran syiam teh Icho, hapunten lahir sinareng batin”

    Asik baheula mah, tapi ayeuna mah sieun kangDi cariu oge Kang ? kalangkungan ku sungai naon ??Wilujeng boboran siam oge, hapunten bilih aya kalepatan

  9. Asyik ya naek getek. Vina ma Diaz blm pernah nih

  10. rinirusli said: Asyik ya naek getek. Vina ma Diaz blm pernah nih

    Cobain deh main ke Lengkong hehe.. deket Ocean Park BSD koq..

  11. Aku dari legok neeh, sering ziarah ke makam Aria Wangsakara tiap lebaran…

  12. zoelkar said: Aku dari legok neeh, sering ziarah ke makam Aria Wangsakara tiap lebaran…

    Oh ya.. Salam kenal Zoelkar.. wah sering ke makam situ ya hihi.. saya yang katanya masih ada keturunan Aria Wangsakara malah jarang ke situ ..

  13. ibuseno said: Oh ya.. Salam kenal Zoelkar.. wah sering ke makam situ ya hihi.. saya yang katanya masih ada keturunan Aria Wangsakara malah jarang ke situ ..

    Oh..dari Legok ? deket dong

  14. Ass! Salam kenal bu, saya Muhamad Nasir anak bpk Hapidz Muhammad Lengkong Oelama. suatu kebahagian, surfing saya di internet bisa mengantarkan saya u bisa b’silaturrahmi dg ibu. wlwpun cm lewat “dunia maya”, sy harap media ini ttp bisa dijadikani jembatan bg seluruh keluarga besar Lengkong Oelama agar terus t’jaga tali silaturrahmi’na, amien. Kebutulan bu, di FB saya buat group (Lengkong Oelama movement Community/ LOve Community) yg tujuan’a u menjalin tali silaturrahmi diantara seluruh keluarga besar Lengkong Oelama, dan t’tunya sy sangat b’harap ibu bisa b’gabung dlm group ini.ini nama saya di FB: Nasir Hapidz MuhammadLink: Lengkong Oelama movement Community (LOve Community)http://www.facebook.com/group.php?gid=157876376683

  15. matanasher said: Ass! Salam kenal bu, saya Muhamad Nasir anak bpk Hapidz Muhammad Lengkong Oelama. suatu kebahagian, surfing saya di internet bisa mengantarkan saya u bisa b’silaturrahmi dg ibu. wlwpun cm lewat “dunia maya”, sy harap media ini ttp bisa dijadikani jembatan bg seluruh keluarga besar Lengkong Oelama agar terus t’jaga tali silaturrahmi’na, amien. Kebutulan bu, di FB saya buat group (Lengkong Oelama movement Community/ LOve Community) yg tujuan’a u menjalin tali silaturrahmi diantara seluruh keluarga besar Lengkong Oelama, dan t’tunya sy sangat b’harap ibu bisa b’gabung dlm group ini.ini nama saya di FB: Nasir Hapidz MuhammadLink: Lengkong Oelama movement Community (LOve Community)http://www.facebook.com/group.php?gid=157876376683

    Wass..wr wb . Subhanallah… Ini anaknya Mang Mpid ya ? Adeknya Syukron dan Hadi ?Kalao iya benar.. salam kenal ya, dulu rumah Nenek saya bersebelahan dengan rumah Nenek Nasher ( yg sekarang di rempati Mang Mpid ). Ok nanti saya akan cek FB Nasir dan Communitynya Semoga silaturahmi kita tertap terjaga.

  16. assalamualaikum bu.. saya fikri..bolehkah saya mengenal lebih dalam kehidupan di lengkong kulon..terimakasih sebelumnya..

  17. fikrialii24 said: assalamualaikum bu.. saya fikri..bolehkah saya mengenal lebih dalam kehidupan di lengkong kulon..terimakasih sebelumnya..

    waalaikum salam… Salam kenal.. saya sendiri tdk terlalu dalam ttng lengkong kulon..tp kalau mau tanya2 dikit boleh laaahdi facebook ada group LOVE ( Lengkong Oelama Movement Community)coba aja liat2 di sana..

  18. assalamualaikum bu,saya ichabagaimana keadaan bangunan disana bu?masih tradisional atau rumah yang sudah ada kebanyakan?masih adakan tradisi tradisi yang masih dilakukan dari dulu sampai sekarang?terimakasih

  19. anniressa said: assalamualaikum bu,saya ichabagaimana keadaan bangunan disana bu?masih tradisional atau rumah yang sudah ada kebanyakan?masih adakan tradisi tradisi yang masih dilakukan dari dulu sampai sekarang?terimakasih

    waalaikum salam Icha, salam kenal juga Rumah di sana sejak dulu (semasa sy kecil tinggal di sana ) sampai skrng bentuknya sama saja..yg berubah mungkin dindin dan model bangunannya, mengikuti perkembangan jaman.Jd gak ada tuh yg namanya rumah panggung. Kalau soal tradisi hhhmmm nampaknya sudah mulai pudar ya, saya sediri gak ngikutin tuh. Yg masih ada ya paling tradisi lebaran aja, salam2an antar tetangga sprt layaknya di tempat lain. coba tanya Nasir yg di bawah ini, beliau lebih tahu kondisi Lengkong skrng.

  20. Ass.Wr.Wb,Itu getek dari tahun 1978 yang saya kenal (napak tilas Moh. Natsir mantan PM), seharusnya abadi. Dari tahun 1997 sampai tahun 2012 setahun sekali saya harus nikmati getek ini dan lingkunannya. Foto ini sangat bagus dan awal tahun ini, adalah tahun terakhir saya bisa lewat getek, karena dibangun jembatan, tapi sayang kok geteknya dihapus, kan buat pencinta alam potensial untuk di lalui dan getek bersejarah yang pernah di lewati Moh. Natsir dan Natsir Natsir muda di Lengkong Kyai, Lengkong Kulon. Keluarga alm. Moh. Natsir ingin bersilaturahmi kesini bisa menghubungi siapa? Bagaimana usul nama Jembatannya kepada Bupati dan Walikota, Jembatan Lengkong, karena di Serpong sudah ada Jalan Lengkong (samping BSD Plaza), lurus jalan ini adalah Jembatan Lengkong, yang mempersatukan Lengkong Kulon dengan Lengkong Wetan, Lengkong Gudang (Barat/Timur), Lengkong Karya atau 5 L. Memang banyak Lengkong di Bandung, Sumedang, Jawa Timur atau Manado, tapi ini Lengkong Serpong, karena dulu wilayah Serpong luas. Salam perkenalan dari Kong Rizal.

  21. Ada warga Lengkong Kyai yang di Setu Babakan, cagar budaya Betawi, pernah tinggal di Malang. Maaf kong lupa namanya. Apa mereka sudah tahun di Lengkong Kyai sedang ada proyek makam, tampaknya dititipkan juga air buangan Kompl. BSD ke sini. Mudah mudahan debitnya airnya sudah diperhitungkan, agar tak terjadi longsor dan banjir di Lengkong Kyai. Soalnya Lengkong Kyai Lengkong Kulon Serpong (Pagedangan) jadi Cagar Budaya Tangerang, kebanggaan 5 Lengkong, harus tetap lestari (abadi)

  22. Ibu Seno dan anak anaknya, kalau tanggal 24.5.2015 dari pagi seharian ada acara haul Ki Wangsadikara ke 399, Plt. Gub Banten H/ Rano Karno hadir isi ceramah agama. Hadir atuh, dan jangan lupa mampir di kong Rizal, tempat Natsir Herigate dan House of Caligrafi

  23. sy pndtng dari jawa tegah kagum dgn desa ini, kagum dgn ilmu agama, kagum dgn cerita masa lalu tokoh2nya, ilmu hikmahnya yg kondang kemana2, kadang aku kangen dengan lengkong kiyai ini pulang kerja muterin makam dulu, dlm hati sy bilang mencintai ulama2 yg tlh wafat ini, mdh2an Allah jg mencintai saya krn mencintai para kekasihNya, mengingat saya yg msh blm bersih rasanya blm pantas untuk berhidmat di depan para ulama2 ini. yah mudah2an beliau2 jg mendoakan saya sekeluarga amiiin, dan utk warga lengkong kyai perthnkan nilai2 islami spy ttp jd mercusuar di tngh2 sinar iman yg redup di Tangsel ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s